Review Drama Korea : Oh Hae Young Again (2016)

Halo penggemar drama korea sekalian!

Pertama-tama mau minta maaf dulu karena udah lama banget gak bikin postingan review. Udah  hampir 2 bulan belakangan ini saya terpaksa keluar dari comfort zone, jadi banyak yang berubah dan menyita pikiran, sampe-sampe gak sempet mikirin hal lainnya lagi. And yes, itu alasan mengapa beberapa postingan sebelum ini bernada galau.

*terbawa lautan emosi*

Well, berhubung sekarang udah bisa sedikit nyantai *baca : pasrah*. Sudah, sudah mari lanjut ke postingan!

Nah, mungkin udah banyak yang nonton, tapi berhubung dramanya emang bagus, jadi saya tetep mau review. Siapa yang udah nonton Oh Hae Young Again aka Another Oh Hae Young?

OH HAE YOUNG AGAIIINNNNN~ *heboh sendiri*

ohhaeyoung

Sebenernya kalau dibilang sempurna banget sih enggak, ya. Plot, karakterisasi, dan semua-muanya bagus, tapi ada sedikit ganjalan di bagian selipan tema fantasinya dan plot jelang ending. Tapi meskipun begitu, rasanya masih lebih keren dan memorable dibanding drakor lainnya di tahun 2016 ini.

Drama Oh Hae Young Again ini dibintangi oleh Eric Mun (ex. Shinhwa), Seo Hyun Jin (kayaknya drama hits peran utama pertamanya), Kim Ji Seok yang sebenernya gue udah liat sliwar-sliwer berkali-kali di drama lain tapi baru bener2 bikin kepincut, dan Ye Ji Won yang bad ass dan lebih berkesan dari perannya di drama Producer (2015) dulu.

Ceritanya tentang cinta yang rumit berbelit-belit. Temanya rom-com dengan bumbu fantasi yang gak kental, tapi konsisten dari awal sampai akhir. Plotnya unik banget, bikin nyelekat-nyelekit di hati. Berhubung sutradaranya itu yang pernah nanganin Marriage Not Dating juga (dan saya penggemar MND garis keras), jadi harus banget dibandingin, ya : Saya masih lebih suka Marriage Not Dating dibanding Oh Hae Young Again, tapi gak akan mikir dua kali untuk rekomen drama ini ke penggemar rom-com. Nilai dari saya untuk drama ini : 8 dari 10.

Gimana? Udah penasaran? Yuk dibahas sampe ngelotok!

Continue reading

Review Drama Korea : Marriage Contract (2016)

Contractposter1

Setelah berturut2 bahas drakor2 serius dari TvN (Pied Piper, Memory, Signal), kali ini saya mau mereview drakor bertema lebih ringan dari stasiun MBC. Dari poster di atas dan judulnya aja udah kerasa tipikal roman drakor-nya : Marriage Contract alias Pernikahan Kontrak.–udah kebayang dong ya kisahnya tentang apa?

Yak benar, pernikahan kontrak! *bukan maksud nyindir tapi minta digebok*

Marriage Contract dibintangi oleh UEE (member AfterSchool) yang sudah teruji kemampuan aktingnya di drama2 sebelumnya (Ojakgyo Family, Hogu’s Love, High Society), dan Lee Seo Jin yang meskipun tampilan jelas agak jauh dari standar Song Joong Ki yang lagi naik daun (ya, ya, kapten Si Jin) atau Lee Min Ho si pemain lama, bersabarlah karena seiring cerita bapak2 yang satu ini akan menunjukkan pesonanya juga.

Nilai dari saya… 8 dari 10. Agak kurang puas sama fokus plotnya, terus ada beberapa bagian cerita yang kerasa kurang logis (IMO), tapi masih layak banget buat ditonton, terutama untuk kamu2 yang kecewa sama plot Super Daddy Yeol yang super flop itu (terbayarkan sudah semua dendam! –> curcol), terus pas juga buat yang pengen nonton drakor just for fun buat mellow menye2 sambil tereak2 so sweet. Oh ya, karena ceritanya mainly tentang kehidupan lajang2 dewasa dan pernikahan, jadi kayaknya drakor ini emang lebih pas ditonton untuk pemirsa dewasa, ada adegan2 yg agak berbahaya juga soalnya😀.

Ayo lanjut bahas!

Continue reading

Review Drama Korea : Memory (2016)

Memory_Korean_Drama-p1

Kayaknya sepanjang nonton drakor, baru sekali deh saya nonton drama yang nangisnya bisa bikin saya ampe sengguk2, sampe harus pause bentar buat nenangin diri, karena takutnya entar orang rumah liat saya lagi nangis heboh terus dikira kenapa2, padahal cuman gara2 nonton drama doang.

Kan tengsin, ya.😛

Gak sepanjang drama nangisnya hardcore sih, paling mentok ya mata2 basah sama bikin ati nyelekit gitu, cuman emang ada satu adegan yang bener2 kentut banget ampe gue nangisnya gak pake siap2, langsung huwaaaaaaaa gitu.

Lebih jelasnya, kalau di tiap adegan2 sedih (banyak) gue paling banter ekspresinya begini :

2016 MEMORY (24)

EKSPRESINYA YA BUKAN GENETIKNYA.

Atau begini :

2016 MEMORY (15)

“Cabik saja hatiku bang! Cabik!”

 

2016 MEMORY (33)

*gak berasa nangis tapi ingus meler*

Satu adegan itu bikin gue begini :

2016 MEMORY (1)

Btw, ini namanya Lee Sung Min yang meranin Park Tae Suk, pemeran utama drakor ini. Yang pernah nonton Misaeng pasti inget dia deh😀

Tapi alhamdulillah belum sampe begini sih :

2016 MEMORY (35)

ILER! ILER! AKTORNYA NANGIS SAMPE NGILER! *heboh berat* *ikut nangis tapi sambil ngakak karena liat iler netes* *atau ingus?*

Gue emang tanpa sadar ngoleksi adegan mewek pemain drakor Memory (2016). Bener2 deh. Audisi kastingnya disuru nangis bombay 3 hari 3 malem apa, ya? =)) =))

Anyway, kalau kalian pengen nonton drakor melodrama yang bener2 menguras emosi (dan membuat kalian lebih fresh sesudahnya, or better : menemukan pesan moral yang bikin kalian lebih semangat besok2nya) saya merekomendasikan banget buat nonton Memory. Nilai dari saya 8 dari 10. Temanya keluarga dan slice of life dengan latar belakang hukum.

Gimana? Kalau penasaran silakan baca lebih jauh ya🙂

Continue reading

Review Drama Korea : Pied Piper (2016)

Pied_Piper_Korean_Drama-p1

Halo semuanya! Sebenernya pengen review drakor lagi dari kemaren2, namun apa daya baru sempet nyelesein satu drakor tadi malem (DOTS pun aku belon nonton T-T *udah diteror*). Hehehehe. Kali ini saya mau bahas drakor Pied Piper (2016) yang bergenre police-crime, thriller, dan psychological. Ada yang nonton juga, gak?

Pied Piper (2016) mengangkat tema yang cukup unik untuk ukuran drakor, yaitu tim negosiasi krisis di kepolisian Korea Selatan. Saya belum pernah nonton drama korsel ataupun negara lain yang bener2 membahas tema serupa sih, tapi dari hasil googling2, temanya itu mungkin semacam gabungan antara tv seri amrik berjudul 24 dan Scandal, tapi dititikberatkan sama peran seorang negotiator dalam meminimalisir kerugian nyawa dan harta benda dalam sebuah serangan berbau terorisme (juga termasuk penyanderaan, dll dsb). Oh, ada yang pernah nonton film hollywood The Negotiator (1998)? Kira2 mirip2 gitu deh😀

Nilai dari saya… 7,5 dari 10. Ini drakor yang opening dan endingnya bagus, tapi sayang banget di tengah2 ada sedikit logika plot yang menurut saya bolong, terus tokoh antagonisnya yang awal2 mencekam, eh… dari tengah ke belakang jadi rada melempem (kasusnya agak mirip sama masalah drakor Sensory Couple yang pernah saya bahas di sini, tapi pied masih mendingan sih, setidaknya gak lebay2 amat). Tapi dengan segala kekurangan dan kelebihannya, satu hal yang perlu saya acungi jempol adalah Pied Piper berhasil menyampaikan pesan moralnya di akhir cerita tanpa terburu2 dan memaksa. Tokoh2nya juga lumayan rumit, terutama villain-nya, gak sesimpel yang saya bayangkan. Oh ya, yang bikin naskah Pied Piper itu orang yang sama dengan yg garap Liar Game versi korea, lho😀

Pied Piper dibintangi oleh Jo Yoon Hee (yang di sini agak kurang gimana gitu), Yoo Joon Sang (yang di sini aktingnya keren banget), dan Shin Ha Kyun (aktingnya keren + udah keriput tapi tetep ganteng). Gue jadi agak susah move on dari Shin Ha Kyun gara2 drakor ini wkwkwk.

ds

tuh yang namanya Om Shin Ha Kyun. Belum demen? nonton dulu makanya😀. Peletnya baru bisa jalan setelah liat dia akting. hahahaha.

Tertarik? Yuk kita bahas lebih jauh!

Continue reading

We Don’t Talk Anymore,

Current obssession : Charlie Puth. Kenapa lagunya bagus2 banget, Maaakkk???!!! Kenapaaa?

Anyway, kapan itu ponakan cerita :

Ponikun (P) : “Antinda, di sekolah aku ada temenku yang mirip Antinda, deh.”

Gue (G) : “Hah? Mirip apanya?”

P : “Dia suka nerjemahin lagu-lagu gitu jadi bahasa2 lainnya.”

G : (ketawa dalam hati)

P : “Ini belakangan dia lagi nyanyi We Don’t Talk Anymore-nya Charlie Puth sama Selena Gomez mulu, aku lama-lama jadi keikut juga, deh.”

G : “Emang gimana?”

P : (nyanyi) “Kita gak ngobrol lagi. Kita gak ngobrol lagi. Kita gak ngobrol lagi. Seperti dulu~” (terjemahan dari : “We don’t talk anymore. We don’t talk anymore. We don’t talk anymore. Like we used to do~”)

G : (gak tau mesti bangga apa miris karena ponakan dapet temen mirip tantenya yang rada2)

Continue reading