It Begins to Live that Day.

courtesy of http://stockfreeimages.com

Peringatan : Postingan ini panjang banget. Udah diingetin yah.

Barusan saya membaca sebuah tweet dari seorang penulis – Clara Ng, yang bunyinya :

When I type “the end” on the last page of my story, it doesn’t mean an end. It’s just born. It begins to live that day.

Langsung deh begitu baca tweet ini, pertahanan saya buyar. Yang tadinya harus gambar, langsung buka blog yang baru ditata2 di wordpress ini, ga sabar pengen cerita *ah emang pengen ngeblog aja kali*. Maaf loh mba NiaRedakturBaikHati aku benar2 gak tahan inih. Huehehehe.

Oh jadi mau bikin pengakuan. Begini, emang udah ada sesuatu yang sudah lama saya pikirkan, dari 3-4 tahun lalu, tapi baru sebulan ini bener-bener saya kerjakan. Dan secara saya learn the hard way bahwa jaga image itu meski keliatannya artificial banget, tapi sungguh lumayan membantu si mpu-nya ego untuk tetap bisa tebar pesona keesokan harinya. Simply karena, hidup itu ga selalu menyenangkan, pasti ada pahitnya, ada gagalnya, dan kadang ada juga musim panceklik dimana apapun yang diinginkan gagal (hari dimana saya ngetwit : “Ya Allah, saya tahu saya ini gak beruntung tapi ini keterlaluan” – gak bisa lupa ampe sekarang, ampuni hambaMu yang drama ini ya Allah).

NAH. Belajar dari kemungkinan adanya situasi seperti itu. Disinilah peran jaga image itu penting, yang diterapkan dengan gak usah cerita-cerita dulu kalau gak yakin, apalagi jika barangnya belum bener-bener ada. Enaknya adalah, pas gagal ya kita aja yang tau, dan kita bisa pura2 gak pernah kejadian. Karena bagi orang-orang perfeksionis kayak saya, mengingat kegagalan di masa lalu itu seringkali bikin gondok, apalagi kalau diingetin. Gue gak ngebayang kalau gue jadi AgMon dengan rencana go international-nya yang belum membuahkan hasil nyata sampai detik ini, sementara banyak orang disana sini udah mulai komen2 jahat. Salut untuk AgMon.

…..

Kenapa jadi AgMon deeehh??!!

Lupakan AgMon (tenang AgMon! ada Shiwon! *loh?*), mari kembali ke topik. Tentu saja saya sebagai manusia selalu berusaha untuk menjadi wanita modern yang baik dan bijaksana. Jadi anggap aja posting ini termasuk niat baik saya untuk jadi sedikit lebih… dewasa. Berani sharing lagi kayak dulu. hehehe.

*guling-guling ga rela* Growing up itu really sucks loh. Apalagi buat orang yang hatinya rapuh banget kayak kerupuk. Badan besar hati kerupuk. huks.

Ehem, jadi… pertengahan September yang lalu saya memutuskan untuk melepas salah satu majalah di tempat saya bekerja. Yang tadinya 2, diputuskan 1 aja. Karena satu dan lain hal sih, tapi mostly karena feel-nya udah gak dapet lagi. Saya suka menggambar, dan memang illustrator itu mimpi saya dari kecil. Saya masih inget hari2 dimana saya ngotot ngajarin pembantu saya gambar tiap hari, padahal skill masih level gambar cewek kepala telur. Saya yang suka makan bisa lupa ngunyah kalau udah terhanyut bikin illustrasi. Jadi cukup sedih juga saat saya bangun suatu hari dan saya sadar bahwa, gambar udah gak bikin saya sehepi dulu lagi. Salah satu yang bikin gak hepi adalah karena udah jadi bagian dari rutinitas. Sesuatu yang harus saya kerjakan untuk dapat uang, untuk bisa nabung, untuk bisa beli obat kalau sakit, untuk bisa kasih kado pas orang yang disayang ulang tahun.

Dan untuk merasa secure at the end of the day. Karena paling gak kita tahu kita ada tempat di masyarakat, meskipun bukan sesuatu yang signifikan.

Saya bertarung selama almost a year, mikir2, gimana caranya untuk tetap bisa semangat gambar. Segala cara dicoba. Pada akhirnya saya pikir, kalau saya gak do something yang beda, apapun itu, saya akan terus hidup tanpa passion kayak gini. Dan untuk orang yang hidupnya aja pake theme song beda tiap hari, hidup tanpa passion itu gak enak bgt. Jadi setelah ngobrol2 sama ibu redaktur, saya ambil keputusan untuk pegang satu majalah aja sejak saat itu *hugs*.

Dan memang meskipun deg2an mikirin masa depan, saya jadi semangat lagi.

Tapi terus pertanyaan selanjutnya adalah, mau ngapain abis ini? Kerabat udah gatel nawarin saya kerjaan 9 to 5, bukan freelance lagi. Ada yang nyuruh di bank, nawarin di advertising, illustrator majalah anak lain. Saya cuma senyum2 aja, berterimakasih, tapi entah kenapa kaki ini gamau jalan. Ga sreg. Mungkin karena berdasar pengalaman saya kerja di perusahaan ya, saya gak cocok kerja di tempat di mana saya mesti dateng, duduk, terus diliatin suruh kerja. Lebih gak tahan lagi kalau ada intrik2 antara bos dan karyawan, kolega dsb. Penekanan siapa yang berkuasa dan siapa yang digaji jadi mesti nurut. Gak tau saya ga bisa survive aja di tempat2 kayak gitu. Selalu akhirnya gak enak.

Tapi terus mau freelance lagi di tempat lain, entah kenapa ga selera juga. Mungkin trauma kali ya. Mungkin karena umur yang masih muda dan belum ada tanggungan jadi masih bisa rewel pilih2 :D. Bukan gamau gambar lagi, tapi lagi ga kuat aja kalau harus ngerasa kayak dulu.

Jadi saya kasih diri saya kesempatan buat mikir. Ambil license pastry chef? *karena 2 tahun belakangan suka masak dessert* tapi berasa invest-nya kegedean banget, kalau ternyata ga berjalan baik gimana? mungkin satu hari nanti, tapi gak sekarang. Mau usaha ini itu takut gagal *cemen*. Dan akhirnya ketemu deh satu passion yang belum saya coba tapi menurut saya cukup low budget.

Nulis novel.

Sumpah ini perut kayak diaduk2 karena pada akhirnya berasa nyolek topik paling bikin mringkel setelah dari tadi muter2. Udah bukan kupu-kupu, ini Iguana dalam perut.

*guling-guling di karpet*

Saya ulang lagi, kali ini saya hias2 norak untuk mengurangi ketegangan :

Nulis NOVEL.

*asik sendiri*

Saya anaknya gak suka sastra. Dulu pernah baca Dunia Sophie-nya Jostein Gaarder, tapi rasanya satu chapter udah eneg banget (dan gak berniat melanjutkan). Tengkuk saya kayak berat gitu kalau baca si DunSop. Kata temen saya itu bagus, tapi kata saya itu mah kayak buku pelajaran aja, dan saya lebih betah baca buku Sejarah (say no to Geografi. NO!). Tapi saya suka loh baca karangan Anthony de Mello dan Mitch Albom, jadi masalahnya bukan pada isi tapi gaya penceritaannya aja kali ya?

Sophie’s World by Jostein Gaarder. Courtesy of http://goodreads.com

Baca buku-buku puisi yang katanya keren banget juga, malah bikin jidat saya berkerut-kerut sebal. Gak heran sih, dulu nilai Bahasa Indonesia saya gak jauh2 dari 6 dan 7. Kalau lagi ulangan selalu ngebatin kenapa sih bahasa yang gue gunakan sehari-hari dan udah sopan harus dibuat lebih mbelibet lagi dan di-ujiankan? (suara hati anak SD yang nilai matematiknya bagus tapi nilai bahasa indonesia jelek). Jadi kayaknya emang musuh bebuyutan aja dari dulu.

Bukan gak ngerti sastra sih *menekankan*, tapi saya rasa itu karena mindset saya dari kecil. Saat saya membaca sesuatu, saya ngarep cerita yang menginspirasi, yang bikin saya kangen sama tokoh2nya, bikin saya senyum2 sendirian karena hal-hal kecil di dunia nyata yang mengingatkan pada sebuah cerita. Bukan sekedar keindahan kata-kata dalam barisan-barisan pendek yang menyajikan cerita sebagai hidangan pendamping *IMHO, jangan ada yang tersinggung, please*. Sampai hari ini saya masih menunggu hari dimana pada akhirnya saya jatuh cinta pada sebuah karya sastra, jadi silakan ya kalau ada yang mau rekomendasi buku tertentu.

Lalu bagaimana mungkin orang yang belum suka sastra mau nulis novel??? believe me, saya juga berkali2 nanya pada diri sendiri.

Tapi gimana, ide cerita di kepala udah numpuk, sayang kalau cuma berhenti di bunga tidur aja :D. Folder writings saya udah penuh berisi file word untuk 10 judul yang berbeda, baru ide2 kasar. Apalagi sejak mulai menemukan penulis2 lokal favorit macam Nina Ardianti dan Windry Ramadhina. Berkali-kali mikir, nulis novel kayaknya menyenangkan ya. Buat dunia baru, diisi pake karakter karangan kita, bisa siapa aja, bisa kayak apapun bentuknya, terus disambung2kan antar karakter itu, buat masalah, kasi solusi, intrik, cinta, terus kalau beruntung, bisa hidup selamanya di hati orang yang baca. Tugas utamanya adalah memastikan mereka nyaman selama perjalanan, dan pulang ke dunia nyata dengan perasaan merindu buat balik lagi.

Terus kalau misalnya emang beruntung, siapa tau menginspirasi sebuah drama Korea seperti apa yang terjadi pada Hana Yori Dango *teteup, Hallyu Wave*. Tenang Lee Gwang Soo! kalau memang gak ada yang bisa kasih dirimu peran2 karismatik, biar gue yang kasih! Kita buktikan kalau muka kurang karismatik-pun bisa eksis kalau skenario-nya tepat! *teteup, Running Man*. Atau mungkin Hollywood? James McAvoy, Jennifer Lawrence dan kawan2? I don’t know about Bollywood tapi itu dipending dulu yah, atinya belum rela, gue masih kecewa berat setelah liat superhero pake celana baggy yang restleting-nya banyak *langsung gamau nonton*.

Ra One Celana Baggy. Courtesy of http://www.awn.com

Kalau diibaratin, kayak main The Sims, tapi gak perlu nunggu EA Games nyediain expansion baru. Karena kita programmer-nya. Tapi enaknya gak perlu coding (perumpamaan yang keluar dari otak seorang anak seni yang dulu nyasar ke IT).

Saya punya mimpi yang besar untuk rencana yang satu ini. Dari segala rencana, ini yang paling bikin susah nafas karena rasa excitement-nya kayak balon yang makin lama makin membesar di dalem perut (atau karena menggendut?). Takut banget kalau udah kadung cerita2 terus gagal. Novel yang saya tulis sekarang aja belum berani saya kasih ke siapapun untuk dibaca pertama kali.Β Saya belum siap denger pendapat. Sejak September, ada kali saya 3 kali hapus total novel yang udah saya buat sampe 4-6 chapter dan mulai dari awal karena berasa kurang logislah, kurang mengena, kurang ajyar, kurang asem, sampai akhirnya saya konsentrasi 3 hari untuk buat outline cerita yang paling sreg dan bertahan mati2an untuk gak saya ubah lagi. Saya gk tau novelis lain prosesnya gimana, tapi saya gugup banget.

Yang jelas, postingan panjang ini bukanlah yang paling saya mau bagi *udah sepanjang ini?*. Kembali ke quote dari Clara Ng yang paling atas tadi, saya sebenernya cuma pengen ngomong :

Bahkan saya belum menulis kata ‘the end’. Baru setengah jalan, belum juga ditawarkan ke penerbit. Tapi rasanya belakangan kayak udah kangen banget sama karakter2 yang saya buat. Bener-bener pengen ketemu dan ngobrol (weird), pengen pergi ke lokasi, pengen lihat apa orang kayak mereka beneran ada disana. Entah sejak kapan mereka mulai hidup di dalam dunia khayal saya, saling berinteraksi, bikin males tidur. Rebahan pun gak akan bisa tidur, kecuali udah bener-bener ngantuk yang ampe ada kantung mata gitu.

Akhirnya saya menemukan passion saya lagi. Tolong doakan semoga yang ini bertahan lebih lama, atau mungkin selamanya. Dan doain juga semoga memang bener skill saya cukup untuk bisa berbagi dunia yang selama ini cuma ada di kepala saya.

Blogger kurang tidur padahal lagi diet,

Mandhut.

Advertisements

7 thoughts on “It Begins to Live that Day.

  1. Well, welcome back Mandaaaaaa! *peluk peluk*

    Komen gue banyak. Biar lebih sistematis. Mari kita beri nomor.

    1. Ini desain blognya lucuk banget! Gemesin. Suka suka sukaaa.. Apalagi warnanya soft banget. Cakep πŸ™‚
    2. Semangat menemukan kebahagiaan dalam passion yg elo miliki. Memang seumur kita sudah saatnya berpikir bukan sekedar passion belaka. Harus ada yg dihasilkan. Dalam konteks ini memang duit. Ujungnya mencari nafkah. Pun nantinya tugas itu jadi tugas para suami.
    3. Teruskan novelnya. Aku pun tengah berjuang. Di tengah mood yg sedang campur aduk. Hahahaha..

    Dimsum Festival di awal 2013 yahh! Yeayyyy ;))

    1. *peluk2* aaaaaaa komentator pertama!
      1. IYA KAN LUCUK KAN *semangat* mana warnanya cocok lagi sama foto, itu gak disengaja loh *kedip*
      2. gue berasa dibilangin Mama Dedeh (as for you, Mama Didin?), memang ujung2nya duit ya. hah~
      3. T-T iya dong doain dong. Situ udah terbukti nulisnya bagus, akika kan belon
      Mari kita galakkan dimsum festival 2013! cu awal Jan, din πŸ˜€

  2. Suka maaan, meski belum ada sebuah “cerita” di blog ini, tapi baca yg judul ini udah ketawa aja gw..
    Btw sukses ya man, inget lho, gw selalu free kl di colek di bb, whatsapp, fb.. Ym gw gak ol tapi, hehe πŸ˜€

  3. Holaa
    yang ini nih….
    “Mungkin karena berdasar pengalaman saya kerja di perusahaan ya, saya gak cocok kerja di tempat di mana saya mesti dateng, duduk, terus diliatin suruh kerja. Lebih gak tahan lagi kalau ada intrik2 antara bos dan karyawan, kolega dsb. Penekanan siapa yang berkuasa dan siapa yang digaji jadi mesti nurut. Gak tau saya ga bisa survive aja di tempat2 kayak gitu. Selalu akhirnya gak enak”

    berasa kayak pernah nglamin juga..
    tapi semoga hanya prasaaan saja, soalnya tiap kali liat mereka senyum pas lagi ngobrol ato apa, pasti langsung sadar gitu, trus mencoba paham… tapi kalo lama2 gak enak juga ini wwahwhawh,

    semoga kedepan akan makin banyak senyum di tempat ini

    semangta!

    1. kalau masih bisa sabar sih bertahan aja ya, tiap kerjaan ada sisi positif negatifnya kok, jadi dinikmatin aja kalau memang masih bisa betah, lain soal kalau memang kepengen kerjaan lain kayak saya :D. Terimakasihhh πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s