17 December.

17 Desember yang lalu, Mama saya ulang tahun. Tahun lalu ngadoin Happy Call patungan sama kakak, terus tahun ini jadi bingung mau kasih apaan, masa Happy Call lagi?. Si Happy Call (penggorengan Happy Salma) itu jelas banget smart buy (gue bangga banget deh ngasi ini, udah setaun dan masih ngomong “Waaahh untung waktu itu aku kasih happy call ya, mah…” << bangga berlebih), karena masak apa2 jadi cepeettt banget, terus matengnya enyak, apalagi buat orang diet. Tapi tahun ini apa doong?

Masalahnya ibu saya itu orangnya agak2 pilih2, kalau ga suka, ngomongnya jujur dan gak akan dipake babar pisan. Ya bagus sih orangnya ga suka basa basi, tapi jadinya saya ekstra keras memecut diri buat puter otak si ibu2 ini mau apa, yang bisa terjangkau kecuali tanah, rumah sama emas yang jelas2 semua orang suka. Spa? yeh dia ga demen. Jilbab? hmmm takut ga demen. Kalau baju suka was2 takut coraknya ga cocok, ukuran salah. Jilbab April Jasmine? gue yang ga mengizinkan, mending jilbab2 Mama Dedeh, down to earth.

Terus kayaknya ibu2 udah ngerti ya gelagat saya bingung2 cari kado, jadi sejak sebulan yang lalu udah drop hints gitu :

“Eh tas Charles and Keith itu bagus deh. Ga Braun Buffel juga gapapa, yang itu aja…” << keliatan jelas kasian ama anaknya

“Kamu gak usah ngasih kado deh…” << lah itu di atas drop hints?

“Mama lagi pengen rok deh, kalau kondangan atau arisan biar tetep gaya.”

Terus saya juga sempet tanya2 mau peralatan dapur apa, piso tajem dari jepang? (ceilah berasa chef), blender baru? (karena blender lama saking seringnya dibuat ngalusin bumbu sampe baunya udah kunyit bawang dll biar dicuci kayak apapun, sapa tau dia mau biar bisa bikin… milkshake gitu? smoothie?). Sampe saya sibuk mantengin lejel home shopping cari2 siapa tau Happy Salma ada alat baru lagi (kenapa patokannya jadi Happy Salma?). Terus saya inget hobi lain ibu2 : bersih2. Saking demennya bersih2 kalau masuk kamar saya suka ngobrol sambil tanpa sadar ngelipet2 selimut ama ngerapiin bantal, kadang ngelap2 meja juga pake tisu. Terus tiap saya bersiin sesuatu pasti dia ulang karena dianggap belum bersih. Terus saya inget kemaren itu pernah lagi rame2 bersiin mobil, terus pas mau bersiin debu2 kecil di karpet mobil, ternyata selama ini dia pake seblak (sapu lidi) kecil aja. Dan pas saya bilang : ya ampun enakan pake vacuum cleaner dong, kita ada kan vacuum cleaner? Ibu2 bilang si vacuum rusak entah sejak kapan, tapi gapapa soalnya dia suka bersiin dikit2 pake seblak.

Itu jadi sampah2 kecil yang diambil pake tangan aja susah, diseblak-seblak ampe mental sendiri keluar mobil (pinggiran mobilnya kan aga tinggi). Manalah diriku tegaa… Jadi kemaren sempet kepikiran apa kasih vacuum cleaner kecil gitu ya? jadi tugasnya lebih gampang. Tapi setelah tahun lalu dikasih Happy Call biar dia masak, masa sekarang kasih Vacuum cleaner biar dia bersih2?

Itu termasuk semi durhaka gak sih?

Terus yaudah mendekati hari H, akhirnya saya putuskan saya mau jalan di mall dari pagi, cari kado sendirian (tadinya janjian ama Mama Didin tapi dia dapet hari pertama terus bedrest karena emosi lagi bak elpiji melon – rawan meledak), tapi gapapa sih secara kayaknya saya bakal sa’i muter2, jadi kasian juga kalau si Dinsu gue ajak. Gue ke Ace Hardware (liat vacuum cleaner sama blender dan peralatan dapur), terus sempet muter2 di charles and keith juga (tapi bahan tasnya kurang sreg, diputuskan kalau suatu hari mau ngasi ibu2 tas, mereknya braun buffel aja), marie claire, hush puppies, terus terlihatlah sepasang sepatu kece. Yang mana itu ada di lantai 2, tapi karena gue obsesif, jadi keukeuh maunya muterin itu mall, geledah semua toko 3 lantai sampai yakin sepatu itu adalah yang terbaik. Dan karena ukuran kaki gue sama emak sama, jadi yaudah ga ada masyalah, bungkus! Terus karena lagi ada promo, gue sekalian beli sepatu buat kado adek tiri gue yang ntar ultah tanggal 25 des (dan dia kemaren sempet dengan polosnya : “Ehhh pas ultahku hari Selasa itu ternyata lagi tanggal merah ya? emang ada apaan sih?” itulah kalau kebanyakan tidur. suka lupa ingatan =)) ).

Terus abis itu ternyata lagi ada pameran stand baju muslim dll, ukurannya gede2, uwaaawww, dan pas lagi cari2 baju buat diri sendiri (dasar), terus ketemu aja dong beberapa rok yang kayaknya kece. Asik ibu2 kan mau rok tuh katanya. Jadi yaudah saya browsing2, sampe akhirnya jatuhlah pilihan pada 3 kemungkinan, yang satu bahannya enak tapi modelnya takut ga suka… satunya warnanya polos, jadi aman lah ya buat dipadu padan tapi kok bahannya agak gimana gitu, satunya lagi, bahan oke, tapi coraknya tribal, gue sih merasa itu keren tapi takutnya entar ga dipake karena dese ga sukaaa. Jadilah gue muter2 3 stand itu sampe ada kali 1,5 jam. Jalan sambil mikir. Sampe akhirnya mba2 pemilik toko rok tribal kayaknya tahu ada anak kambing tersesat, jadi yaudah dia menyapa gue :

“Kakak… dari tadi diliat mulu roknya sini masuk dicoba dulu….” Terus kayaknya si kaki mengambil alih otak, berubung pegel jadi main jalan aja masuk. Terus setelah dijelaskan bahwa gue mau beli buat kado dan tawar2, si mba nanya “Ibunya ukurannya seberapa? gendut juga kayak kakak?”. Terus gue melihat si mbak juga bulet bola gitu, jadi gue iseng, gue bilang : “Oh ibu saya se-mbak ini lah gedenya.” << PADAHAL ENGGAK, LEBIH LANGSING DONG. terus si Mbaknya nampak ke-gap, diem bentar terus ngeles “Kalau saya mah imut…hehehehe”.

Yah well, kalau gitu gue juga … hehehehehe.<< apa banget deh.

Akhirnya setelah beli2 rok, udah deh bawa pulang dan besoknya dikasih ke Ibu2. Komentarnya pas pertama kali liat gue bawa kado : “Haduuhhh ngapain beli kadoo.. kamu kan lagi miskin…”

HUKS. itu K.O. banget deh, langsung jongkok karena ketawa. Gak perlu sejelas itu kali mam. =)) =)). Emang sih lagi banyak pengeluaran tapi masih bisa kok :)).

Terus yaudah dikasiin, ternyata semuanya suka dan cocok, pas. Yang rok juga setelah gue interogasi berkali2 : suka gak? suka gak? beneran suka gak? mau dipake gak entar arisan sama kondangan? Arisannya kapan? Deket2 ini ada kondangan gak? Nanti roknya mau dipake ama baju apa? sampai ke komentar : “Mama pasti cuma menghibur deh, sebenernya pasti gak suka sama rok dan sepatunya tapi kasihan sama aku” (yang dijawab dengan : ngapain gue kasian ma lo? kayak ga ada kerjaan aja << dia emang suka gitu, judes2 manis). Terus dia bilang yang penting kan niatnya, jadi yasudah aku bisa let go.

Terus lagi tiba2 siang2 gitu dia minta dibikinin cake, tapi yang Double Chocolate Cake kayak di tivi (rupanya lagi nonton acara Makan Besar). Terus gue liat2, cakenya biasa butter type gitu, terus pake filling Chocolate Custard dan toppingnya pake Chocolate Ganache. Bisa sih beli aja, tapi secara dia ga boleh dan ga suka yang terlalu manis, jadi maunya dibikinin aja jadi takaran gulanya bisa dikontrol, dan tanpa rum, soalnya nanti dimarahin bokap tiri gue (dan gue obsesif ingin menerima tantangan sebagai koki pemula). Secara gue suka custard dan udah berkali2 bikin buat filing kue sus sama crepe, oke lah ya, tapi ganachenya ini belum pernah bikin :)). Terus yaudah beli2 bahan dan mulailah membuat Double Chocolate Cake.

Yang mana ganachenya kok aga aneh karena berbeza dari gambar? harusnya bentuknya agak ringan gitu, secara topping ya, tapi jadinya malah kentel2 doang, kalau ditaro di atas cake dia mbleber ke bawah, jadi ga bisa dihias, bisanya cuma disiram aja terus langsung masukin kulkas biar dingin. Ini bener ga sih? :))

Maka setelah perjuangan gue membuat cake yang tampilannya… bolehlahya i’ve been worst kok (hapus bayangan red velvet yang rasanya artificial banget, hapus kue tart yang bentuknya setengah bola karena pinggirnya kempes, hapus japanese cheese cake yang udah mateng tapi basah – don’t ask). Ternyata rasanya…

ENAK BANGET.

HUAHAHAHAHAHAHA.

jumawa jumawa jumawa.

Teksturnya juga okeh. Yah paling enggak buat keluarga gue katanya sih enak. Soalnya emang ga terlalu manis tapi coklatnya terasa. Dan setelah gue rasain emang enak sih, hueheuehuehue.

Berikut foto kue dari kakak gue yang ternyata resolusinya jelek banget :

kue yang ditancep pake lilin mati lampu

Heh situ ngarepnya secantik apa? yang bentuknya messy itu lebih tulus tau! homemade! Itu jadi ceritanya kan tiup lilinnya malem2, sebelum pada pergi makan seafood bareng. Nah pas gue baru keluar kamar, keadaannya udah gitu, tertancap lilin gede banget (yang mana gue sempet histeris, udah bentuknya ga karuan, ditancep lilin ga elit pula). Padahal sebenernya lilin ulang tahunnya ada, cuma si Ibu2 males nanya2 dulu, tancep aja pake yang gede.

TAPI RASANYA ENAK BANGET LOH *tetep*

Pokoknya happy birthday Mama, sungguh menyenangkan memasak dan mencari kado untukmu, semoga tahun depan lebih seru lagi.

-Anakmu yang suka makan.

Advertisements

3 thoughts on “17 December.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s