Me Time

Beberapa waktu lalu saya lagi iseng blogwalking, terus ga sengaja baca sebuah post yang intinya menanyakan kenapa sih orang2 masih suka aneh sama cewek yang jalan2 sendirian?

Sebenernya ini berlaku juga buat cowok ya, dan maksud jalan2nya adalah entah travelling, nonton, makan di mall sendirian.

Saya dulu juga sempet memandang aneh hal2 kayak gini loh. Saya pikir, apa enaknya having fun tapi ga ada temen buat diajak ngobrol? Temen saya waktu kuliah ada yang lebih ekstrim, dia mencap semua orang yang jalan sendirian itu artinya kesepian, a misfit, makanya dia keukeuh banget kalau bisa kemana2 harus ada temennya. Mau nyalon, temenin dong! Mau beli sepatu, temenin dong! Mau ngopi2 di Starbucks, temenin dong!

Semuanya minta temenin dong, bahkan kadang temen yang diajak pun ga terlalu nyambung dan ga terlalu asik gapapa, asal ga sendirian. Fakta bahwa dia cowok juga ga terlalu membantu, karena yang ada malah makin terlihat gengges.

Kalau saya, waktu dulu memang ga kepikiran untuk having fun sendirian, kecuali emang harus ke supermarket, ada barang yang harus dibeli, nah itu biasanya saya jalan sendiri ga mikir macem2. Tinggal ambil-bayar-pulang, ga pake liat2 film di bioskop dulu, apa makan enak on spot, kalau pengen banget, pasti dibawa pulang. Dulu saya sempet bingung saat seorang teman menolak nomat bareng karena udah nonton duluan. Secara kami ini lumayan dekat, kemana2 bareng kayak kembar dempet, saya bertanya2 kapan nontonnya? dia jawab : kemarin malem. sendirian. Saya langsung ke mode siaga hibur, karena saya pikir apa ini temen lagi sedih butuh dihibur? tapi ternyata enggak. Emang anaknya ternyata demen aja ngeluyur sendiri gitu. Kadang bahkan kalaupun sebenernya ada yang bisa dan mau nemenin, dia tolak, karena dia maunya nonton sendirian. Soalnya lagi gak kepengen digrecokin, ga pengen diajak ngobrol.

Terus saya mikir apa selama ini saya bawel banget ya ampe dia butuh time out gitu *self centered*

Sampai tibalah pada satu momen di waktu kuliah di mana saya lagi jauh sama temen2 saya yang biasanya jalan bareng. Jadi yang biasanya kalau pulang kuliah atau weekend ketemuan dulu main DDR (huahahaha), atau makan2 murmer, ini ga dilakukan karena situasi lagi panas bak penggorengan. Sms-an gengsi, nelfon apalagi. Terus nyeselnya saya invest waktu dan tenaga-nya cuma ke temen2 saya yang itu, lupa banget buat jalan bareng juga sama temen2 yang lain selagi senang, jadi rasanya aneh aja kalau tiba2 ngajakin si anu si itu yang notabene sebelumnya kurang dekat, kesannya kalau lagi susah aja baru ngajak jalan, dan saya ga mau kayak gitu. *serba ribet*

Itu rasanya kesepiaaaann banget sampe ke tulang sum-sum. Weekend bengong2 sendirian di kamar, pulang kuliah langsung pulang aja. Sampai suatu hari saya pengen banget ke toko buku sama makan burger Justus di BEC, tapi ga ada temennya. Tadinya saya ragu banget berangkat apa enggak, terus akhirnya saya cuek aja naik angkot abis Isya (seharian mikir, baru jalan malem) menuju suatu toko buku besar di daerah Dago bawah. Selama di toko buku kebetulan ga ada yang sendirian, pasti ada aja yang nemenin, pas makan burger juga, semua meja minimal isinya 2 orang. Kalaupun ada yang sendirian, baca buku di stand atau makan burger tanpa ngomong, itu keliatannya sediiihhh banget, saya aja miris. Jadinya saya mikir, apa saya kayak gitu ya? Terus karena udah jalan2pun moodnya ga membaik, saya pulang begitu si toko buku udah mau tutup.

Di angkot yang isinya udah agak kosong, air mata saya turun sedikit2 (najis). Itu Mikirnya, sebenernya dosa apa sih gue sampe bisa ngerasa kayak gini, perasaan kalau temen2 gue butuh temenin gue usahain ada. Kalau gue jahat, pas minta temenin suka sok sibuk atau baru mau jalan kalau diiming-iming traktir (azas porot), gue masih ngerti lah ya, tapi kan gue enggak… jadi kenapa bisa2nya gue ngalemin yang kayak gini?

……………..

LEBAY LEBAY LEBAY I KNOW. Tapi memang itu yang dirasain =)).

Tapi terus kesepiannya ga berlangsung begitu lama karena abis itu baikan, jadi bisa jalan bareng lagi. Cuma perasaan yang gue rasain waktu di angkot itu inget banget, pemandangan bokeh warna-warni karena matanya basah oleh air mata, inget banget. *huahahahaha*.

Terus pernah juga pas abis lulus kuliah, sempet kerja bentar di Bandung. Waktu itu saya ngekosnya di daerah Sangkuriang, jadi kalau turun angkot di Dago, jalannya masuuuk lagi agak jauh. Bisa sih naik ojek, cuma kadang saya suka sok hemat, jadi jalan sendiri. Waktu itu karena lagi banyak masalah, rasanya kesepian juga. Sampai pernah suatu weekend, saya memutuskan untuk gambar tugas illustrasi (waktu itu kerja sambil ambil kursus illustrasi) di sebuah kafe di Plaza Dago sampe malem, biar sibuk, ga suntuk, ga mikir macem2. Terus tadinya mau nunggu angkot pagi biar pulangnya safe (iya ngejogrok semaleman ditemani hot chocolate dan potato gratin huahahah), tapi karena tiba2 ngantuk sekitar jam 1an dan ga keren aja tidur terlepe-lepe di sofa kafe, jadi saya beres2 dan naik angkot sambil penuh doa semoga isinya bukan banci apalagi maling atau pemerkosa.

Abis itu turun angkot, karena tukang ojeknya lagi pada tugas semua (ada satu tapi tampangnya mencurigakan), saya putuskan gapapa deh jalan kaki aja sampe kosan. Di jalan yang basah (abis ujan) dengan udara dingin, minim penerangan (saya pasang mode bego, artinya kalau ada suara atau penampakan aneh otak saya akan pura2 bego dan tetap jalan terus), saya jalan pelan2. Terus pas ngeliat ke atas, wuiihhh bintangnya banyak banget, ga sampe jelas banget sampe bisa liat milky way gitu sih (bodo amat sebenernya bisa keliatan dari Bandung pa gak), tapi lumayan lah ada polar star, orion sama yang lain2. Terus jadinya jalannya sambil ngadep atas gitu. Terus di tengah lagi uwaw uwaw kagum, air mata menetes karena,

kenapa sih orion aja kemana2 jejer bertiga tapi gue sendirian?

…………..

*kabur ke Boscha*

You know, jadi drama queen itu ga gampang loh, beneran deh. Apalagi kalau masih muda belia gitu, masih bau kencur. Lebaynya ga ketulungan. Jadi jangan ngejudge ya, atau enggak entar kualat loh.

Karena satu dan lain hal, fase kerja sambil gambar di Bandung itu banyak sekali momen dimana gue mellow karena harus ngapa2in sendirian karena ga ada temennya. Tapi alhamdulillah udah menemukan selah rutinitas yang gue suka, jadi kalau misal udah seharian beraktifitas, pas jam makan malem biasanya gue ke Simpang Dago, nyewa 2-3 komik, sama beli Ayam Penyet Pak Kum*s bawa pulang (yang pedesnya mantep, kalau abis makan agak2 demam sama sakit perut kayak gejala tipes). Udah deh tuh nanti di kosan makan sambil baca komik. Atau kalau pengen makan di tempat, gue sewa komik terus makan di restoran cina cirebon MCCF. Sampai suatu hari gue pernah lagi makan nasi capcay asik2 sambil baca komik sendirian di kursi pojok, tiba2 seorang teman kuliah yang tidak terlalu dekat berinisial B menyapa :

B : “Loh Manda? ama siapa?”

Gue : “Halo B, gue sendirian aja. Lo ama siapa?”

B : “Oh gue ama temen kantor… Lo kok sendirian aja?”

Gue : “Eng… ya gapapa, abis sewa komik terus laper” << cari2 alesan, padahal emang lagi ga ada temen, tapi kan ga perlu sesi curhat dadakan juga

B : “HHuahauhaua. Ga berubah ya. DASAR ANEH.” << muka ramah mulut bajingan ini namanya

Gue : “…………”

B : “yaudah ya, gue makan dulu. JANGAN MAKAN SENDIRIAN LAGI YA. daahh~”

Again, mata gue berkaca2 jadi cepet2 makan 2 suap lagi terus udah aja cabut. Ini temen gue si B emang terkenal banget kalau ngomong suka ga sensi, ga disaring, makanya orang2 yang hatinya rapuh kayak gue bisa bunuh diri kalau deket2 B. Dulu, dengan nada bercanda gue juga pernah dikatain beeep atau dipermalukan beeep sama ini orang (saking pedihnya gue sensor).

Bertahun2 kemudian gue cerita kejadian ini sama Frilla (sesi cerita aib), temen kuliah gue yang lain yang notabene lumayan deket sama B, yang ditanggapi Frilla dengan :

Ih, si B kok gitu sih… bukannya nemenin lo makan…

Eng… dipikir2 gue gamau juga sih dia temenin, untung dia ga menawarkan diri. Kalau dia nemenin gue makan jangan2 entar makin banyak komen polos tapi pedesnya.

Tapi terus abis itu, dengan situasi yang mulai berubah, teman2 yang udah pada sibuk masing2, berkeluarga, apalagi dengan fakta bahwa saya memilih kerja illustrator freelance dan kantornya pun deket rumah, makin minimlah waktu untuk jalan bareng temen dan cerita2. Karena biasanya yang udah nikah kalau udah weekend maunya ngendon bareng suami dan anak, yang kerja gila2an di Sudirman atau segitiga emas tiap hari kena macet maunya tidur seharian pas weekend. Kalaupun bisa diajak jalan, baik sabtu minggu ataupun sepulang mereka dari kantor dan setelah saya selesai deadline, saya yang males menembus macet, mereka males nungguin. Lewat chat juga ga terlalu membantu karena saking pada sibuk masing2 kadang orang ngomong A jawabnya Z, atau lebih sadis lagi, ga dijawab, entah lupa entah males.

Menurut saya, salah satu ingredient utama pertemanan itu adalah kesamaan situasi. Makanya pas sekolah sama kuliah itu cari temen sebenernya jauuuuuuuh banget lebih gampang ketimbang pas udah kerja dan semua udah punya hidup masing2, karena yang dihadapi sama, naksir2an, belajar, pekerjaan. Ada musuh dan kecengan bersama. Saat situasi udah berbeza, atau nominal pendapatan berbeda deh, gaya hidup berbeda, satunya pake credit card udah ngabisin gaji bulan depan buat belanja, satunya memilih nabung2 asuransi biar kalau sakit ga miris2 amat karena sebagai freelance itu ga ada tunjangannya, satunya tanggung jawab nambah pulang kantor ada anak mesti disusuin, satunya masih lajang dan yang dipikirin gimana supaya setelah semua ditabung, beli kebutuhan dasar, dan bayar2 ini itu masih ada budget buat hepi2, karena belum ada yang bisa ngecover kalau ada yang kurang (belum ada pasangan), itu  buat nyambungnya aja udah ga segampang dulu.

Di situlah pada akhirnya saya mulai sadar bahwa, kalau memang dalam hidup ke depannya akan banyak sekali alasan yang membuat kita harus ngapa2in sendirian. Simply karena teman ga selamanya bisa selalu ada, kadang bukan mereka juga yang mau, tapi karena mereka tangannya cuma dua. Bahkan saat lo banyak teman, banyak kenalan, ga ada jaminan bahwa one day lo gak akan sendirian. Nikah aja bisa cerai, hubungan langgeng salah satu bisa meninggal duluan sebelum grow old together, anak juga one day bakal punya urusan sendiri. Makanya, kayaknya sih, sebelum terjun ke masyarakat dan menjadi bagian dari komunitas, paling gak kita harus terus latihan untuk nyaman saat kita sendirian. Bersahabat sama diri sendiri gitu. Jadi gak ada ketergantungan sama orang lain.

Makanya di tengah kesibukan yang seabrek, teman2 yang siap menemani 24-7 (kalau beruntung), menurut saya memang harus ada waktu untuk Me-Time. Entah travelling, mengerjakan hobi, atau sekedar luluran di suatu weekend sore yang indah. Kalau saya, belakangan me time-nya pas masak atau baking, beneran kalau bisa ga ada yang bantuin (kecuali cuciin peralatan masaknya – oportunis) karena kepengen banget menikmati every little bit sendirian, pas misahin kuning dan putih telur, pas ngaduk custard, pas ngulen adonan, jadi pas udah matang, puasnya full. Atau biasanya beli novel, terus baca buku seharian sambil minum hot chocolate atau makan indomie telor kornet (OH… makanan yang lebih bikin rindu daripada masakan perancis).

Ada kedamaian dan kenyamanan tersendiri yang ga bisa didapet saat kita jalan sama orang lain. Kalau sendirian, bisa konsen mikir macem2, contohnya mau beli kado bisa bolak balik sendiri ampe gempor bandingin harga sambil mikir panjang, sedangkan kalau ada temennya suka ga enak takut si temen pegel, terus dibeli aja atau ga jadi beli sekalian yang biasanya di rumah suka nyesel. Kalau sama orang suka mikir terus ngobrol apa lagi ya, nanya apa lagi ya, tadi dia ngomong apa – ya ampun ga denger (ini masalah gue doang kayaknya), intinya sih mikir gimana bisa have fun together (karena saya emang naturally anaknya terlalu mikirin orang), tapi kalau sendirian ga usah kan?.

Me time juga ngasi saya waktu untuk bener2 mikir apa yang sebenernya saya butuhkan dalam hidup, hp macam apa, kompu macam apa, mobil macam apa, rumah macam apa, pasangan macam apa, tanpa embel2 harus sama kayak orang lain biar ga dianggap aneh. Dengan Me Time, kita punya waktu untuk mengingatkan lagi siapa diri kita yang sebenarnya di tengah2 masyarakat yang saling mempengaruhi (ceilah).

Dan akhirnya saya pun merasakan yang namanya kenikmatan beli tiket nonton bioskop untuk satu orang (yang awalnya berasa aneh), terus bisa ngemil popcorn karamel+asin segede dosa tanpa bagi2. Karena ternyata memang ada beberapa film yang, enaknya ditonton sendirian, dan kalaupun sebenernya lebih enak ditonton rame2 tapi ga ada yang bisa nemenin, semua baik2 saja, karena saya bisa nyaman dengan diri saya sendiri.

Tapi sampe saat ini masih belum bisa sih karaoke sendirian, padahal kalau dipikir2 enak banget ga ada yang rebutan mic atau ikut bernyanyi dan merusak harmoni. Simply karena saya orangnya kalau lagi nyanyi di karaoke keluarga, BUTUH PENONTON (tipe orang yang kalau di karaoke booth terus temennya pamit ke WC bentar, nyanyinya langsung ga semangat). =)) =))

Happy weekend!

Manda.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s