The Right Answer

Kata orang, manusia itu tambah umur, tambah bijaksana. Kata saya sih umur ga ada hubungannya sama kebijaksanaan, karena banyak faktor2 yang mempengaruhi jalan pikir seseorang, dan umur itu bukan termasuk di antaranya. Karena umur itu cuma masalah berapa lama waktu yang diberikan bagi si manusia untuk berkembang, tapi digunakan dengan baik apa enggak, itu kan terserah si makhluk.

Dulu, waktu saya masih awal2 kuliah, saya kepengen banget jadi seseorang yang bijak, kepengen mencari cara paling efektif dan stress-free dari segala sesuatu. Kepengen jadi orang yang bisa dijadikan tempat bergantung, kepengen bisa selalu diandalkan. Makanya, rasanya seneng banget kalau udah bisa membuat teman feel much better saat mereka sedang kalut dengan masalah tertentu (jiwa psikolog yang terkubur).

Tapi tahukah kalian bahwa manusia itu kayak cermin? justru orang yang kepengen jadi orang yang bisa diandalkan macam saya ini, adalah orang yang paling kepengen dapet orang yang bisa dijadikan tempat bergantung. Dan niat saya pun backfire, karena most of the time, pada saat itu gak ada yang bisa bikin saya tenang kalau saya lagi kalut. Saya kayak praktisi pengobatan alternatif amatir yang harusnya sembari cari dokter/praktisi yang lebih ahli biar bisa belajar, tapi ini malah cari pasien melulu. πŸ˜€

Sekarang, saya kadang masih jadi psikolog cabutan, mendengarkan orang2 curhat, hadir untuk orang2 yang saya sayang. Tapi kali ini saya tahu bahwa saya ga perlu sempurna, ngasi saran juga hit and miss sih, sante aja, karena saya tahu, jadi listener yang mau duduk mendengarkan aja, itu udah bagus (dan gak gampang, karena kadang pasiennya cerita itu lagi itu lagi). Contoh kasus ya, gimana coba mau kasih saran teknologi pesawat ulang alik NASA sedangkan diri ini cuma illustrator anak yang dunianya penuh permen dan pipi2 tembam? (lagaknya seakan2 temenan sama ilmuwan NASA). Gak selalu harus ngerti, tapi jadi tempat cerita aja udah bikin agak legaan kan? bahkan mungkin si yang curhat bisa aja nemu jawabannya sendiri pas lagi curhat2 bombay sama kita.

Kayak misal… lo dateng bawa sebuah koper yang isinya penuuuh banget, bawanya aja udah berat, mana isinya berantakan pulak. Terus lo dateng ke temen lo, cuma buat minta bantu bongkar isi koper, bantu cariin paspor yang ilang mungkin? dan tiba2 pas lagi beres2, jreng, paspornya ketemu aja, dan pas dilihat lagi, kopernya udah lebih rapih karena tadi sembari dibongkar, temen lo sembari ngelipet2 baju dan dimasukin lagi (ini temen apa ART?). Tempat untuk menumpahkan isi koper sebentar itu yang penting, gak selalu harus jadi orang yang beliin koper baru atau ajak lo ke Paris sekalian, gak cuma gotong2 koper doang.

Otak kusut juga gitu, gue sih percaya tiap manusia itu udah tahu jawaban dari masalahnya apa, tapi kadang ada aja yang bikin gak bisa untuk mengakui. Entah butuh disayang2 dulu baru mau jalan, belum siap, belum move on. Kadang kayak kucing yang bisa naik pohon tapi ga mau turun karena takut. Selayaknya teman, ada baiknya sih kita jadi pihak yang gendong si teman untuk turun, atau tawarin tangga, caranya bisa dengan memberikan mereka jawaban yang tepat untuk situasi yang sedang mereka hadapi, tentunya dengan tujuan supaya mereka tetep bisa survive.

Contohnya gue ya, secara gue ini anaknya drama queen (baca : kalau lagi kurang kasih sayang/sedih, nistanya ngalahin comberan), maka saya bekerja keras untuk cari cara gimana cara ngehandle jiwa labil ini. Dan.. salah satu cara yang saya temukan adalah, dengan selalu siaga 45 menyiapkan jawaban kalau-kalau saya lagi begini, saya lagi begitu. Kayak misal masalah real time ya, suka galau liat timbangan. Kadang ga ngapa2in nih, rajin2 olahraga, makan nurut, naik aja 2 kilo, kadang lagi rakus membabi makan kiri kanan, turun aja 2 kilo, sampe suka galau sendiri mikir, apa timbangan ini tidak sedang memperlihatkan berat badan, namun pertanda lain? *masuk soundtrack The Fringe*. Terus udahlah ya, merasa lagi dapet rezeki dari Allah karena ada happy hour bisa makan apa aja tapi gak naek2 amat (teori asal banget – akibat terlalu kreatip) ternyata salah banget dong, bro.

Kadang musuh bermuka domba itu datang dalam bentuk donat coklat Dunkin Donuts yang datang di sore hari. Saking gue baru bangun tidur sore bentar karena lagi ujan dan badan agak2 greges2 (agak mirip kucing memang), yaudah happy banget, terus kunyah2nya kurang banyak. Manis kagak, topping kacang2 kasar macam wijen (loh jangan2 emang wijen?), tapi naiknya sekilo aja. Mending gue capcus ke Union Cafe biar bisa makan Red Velveeeeettt *ajak Mama Didin*.

Nah situasi macam begini adalah saat yang tepat dimana gue pake kata2 ini untuk menenangkan diri : “Gak apa-apa, sekarang kan jadi tahu kalau Happy Hour untuk Metabolisme Tubuh itu hukumnya masih awur2 alias ngayal-lo-ketinggian, jadi jangan terjebak lagi. Dan yang penting kan bukan berat badan, tapi ukuran lingkar tubuh dan fakta bahwa lo emang makin sehat, gak ada lagi sakit kepala random, gak ada lagi sakit pinggang, gak ada lagi jantung deg2an kayak jatuh cinta padahal lagi ngupil doang.”

Dan yaudah, tenang lagi deh.

Atau misal kalau lagi ditanya2in perihal mengapa gak cari kerjaan tetap kantoran aja ketimbang jadi freelance, yang mana saya bisa jawab dengan tenang sih, tapi tetep aja abisannya pasti agak galau. Terus yaudah saya pake jawaban ini : “Karena dulu juga udah pernah coba kerja kantoran dan emang gak cocok kan, Man? Kenapa mesti banget mikirin kata orang kalau keluarga lo sendiri aja gak keberatan? Kenapa mesti banget hidup dengan standar sukses dan bahagia milik orang lain kalau situasi yang sekarang itu udah yang paling pas buat lo? lagian udah untung bisa ngerjain yang disukain tanpa harus kejebak macet berjam2 tiap hari. Orang2 itu nanya paling basa basi doang, karena gak ada topik bahasan lain, ngapain juga yang gitu bikin kepikiran? LO MAU STRESS TERUS NAIK LAGI BERAT BADANNYA?! GITU MAN?! GITU?! UDAH METABOLISME KURA2, TERUS MAU DITAMBAHIN SAKIT JIWA JUGA ITU URUSANNYA PEGIMANE SIH?! LO PIKIR – “

cut! cut! sebelum terdengar lebih sarap lagi. Dan yaudah saya tenang lagi. terutama karena ga kepengen lebih mengembang lagi sih.

Itulah seni hidup yang baru saya temukan, mencari jawaban yang tepat untuk situasi yang tepat. Kalau lagi songong maka mengingat tempat asal,Β  kalau lagi ga pede, mengingat kenapa diri ini awesome, kalau timbangan lagi rese, mengingat kenapa awal mulanya pengen diet. Saya namakan ini seni The Right Answer.

Sok lah Mario Teguh wannabe. Titisan Oprah. =))

Jadi setelah melewati asam garam sampai umur ke-26 ini, akhirnya saya menyimpulkan bahwa, manusia itu ga sempurna. Saking ga sempurnanya, kadang masih suka lupa sama prinsip yang mereka udah buat sendiri. Di tengah perjalanan suka lupa aja kemana harus melangkah. Bertanya2, apakah saya mengambil jalan yang tepat? apa saya baru mengambil keputusan yang salah? dan sejuta apakah lainnya. Makanya, being strong itu bukan soal gak pernah nangis, atau gak pernah curhat, gak pernah galau, gak pernah keliatan hancur, tapi kadang dalam wujud bersabar untuk menemukan jawaban yang tepat, atau hanya sekedar tetap menghargai hidup dan meminimalisir damage. Itu juga udah bukti bahwa kita kuat.

Coba deh di antara kesibukan yang seabrek, di antara peran2 yang menyita waktu, luangkan sedikit waktu untuk mengenal diri kamu sendiri. Siapa kamu? Apa kamu bahagia dengan apa yang ada sekarang? bener2 bahagia, bukan cuma biar orang2 sekeliling kamu bahagia? Apa yang bikin kamu marah? apa yang bikin kamu bahagia? apa yang bisa buat kamu mau bunuh diri aja? dan apa yang bisa buat kamu mengorbankan apa aja?. Macam pertanyaan bulletin board Friendster cuma gak perlu ditulis dan dipublish, karena ini privacy.

Kadang lo pikir lo tahu siapa lo, you’re good, you’re fine, padahal mungkin cuma menutupi retak2 kecil dengan sebuah selimut bernama ‘tanggung jawab’, ‘gengsi’, atau should I say ‘kodrat’?. Retak kecil itu yang bahaya, karena kadang gak keliatan, sedangkan kalau retak besar udah bisa langsung terdeteksi kan?. Kalau kalian punya pikiran2 agak nyeleneh yang mungkin cuma muncul kalau kalian sendirian, sebelum tidur, di bawah shower, waktu lagi jalan pelan2 di tengah hujan tanpa payung (belum pernah?! RUGI!) bahkan mungkin udah mulai mengganggu tidur, bikin tengkuk sakit, mendingan cepet2 cari temen ngomong, jangan dipendem sendirian aja, biar mereka bantu lo untuk cari jawaban yang tepat ya. Nanti niscaya kalian akan mengenal diri sendiri lebih baik lagi, dan udah lebih siap.

In my case, saya ini manusia banyak wajah. Bukan bermuka dua ya, tapi saya beruntung karena saya bisa switch berbagai mode emosi, suka2 saya. Ada yang mellow (makanya bisa mikir2 tentang kehidupan, sok bijak abes), ada yang sanguin (suka ngebanyol), ada plegmatis (males cari ribut), dan ada koleris (keras kepala). Dulu saya dominan sanguin ama mellow, sampe saking dramanya suka menganggap diri ini kayak badut, bikin orang ketawa tapi di belakang panggung nangis2 karena make-up nya jelek (perumpamaan yang bangkek). Tapi belakangan udah sante aja karena, ya justru kalau saya gak drama, ya berasa anak tetangga aja, bukan Amanda, gak mungkin ada jiwa seninya juga bro, gak mungkin bikin temen2 saya merasa lebih baik saat mereka lagi sedih2nya, jadi kenapalah aku harus krisis identitas, kalau ini bisa jadi senjata di kemudian hari?

Ya bismillah sih, ketimbang bikin aib doang =)).

Nanti kalau udah terlatih cari2 jawaban yang tepat, the right answer, baru deh bisa bikin2 right answer untuk orang sekitar. Syukur2 ga cuma nolong orang lain juga, tapi bisa dipraktekkan ke diri sendiri.

YA KAN MAS MOTTEEEE..??!!

“You’re the man lah, Man..”

I’m a girl!!! *salah paham*

Yasodahlah,

Selamat berakhir pekan, meski besok masih Jum’at.

Manda.

//

Advertisements

12 thoughts on “The Right Answer

  1. holaa,

    itu yang tambah umur tambah bijaksana kk, iya sih,harusnya gak ada hubungannya, tapi kalo mau di hubung2kan, anggap aj yang dia maksud itu, kalo makin tua, makin banyak pengalaman, jadi makin bijak..
    karena orang baik itu harusnya gak boleh dua kali jatuh dalam lubang yang sama :D. yah dianggap2 aj hahahah

    selamat beraktifitas.

  2. Memang sudah menempel dalam diri orang Indonesia sifat “KEPO”. Pengen tahu urusan orang lain saja. Dan lebih banyak menjangkit perempuan. Coba kalau lelaki? Jarang yang suka mengusik kehidupan orang lain.

    Gue pikir ini karena perempuan lebih dominan memamerkan apa yang terjadi di dalam hidupnya πŸ™‚

  3. Pingback: Small Pebbles, | Racauan Manda

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s