Mistake.

taken from http://www.stockfreeimages.com

Halohalohalo,

Sebenernya sekarang lagi dikejar deadline gambar, tapi entah kenapa malam ini lagi bosennn ampun2an, jadi memutuskan untuk nulis2 barang sedikit. Pertama-tama, semoga banjir Jakarta cepet surut, yang mengungsi semoga tetep sabar, tetep kuat, tercukupi makan, minum, kesehatan dan tetep bisa berpikir positif, terus berdoa, terus inget sama gusti Allah, semoga rezeki segera lancar kembali, semoga korban jiwa tidak bertambah. Yang sehari2 mesti pulang pergi kantor dan terpaksa makan ati karena macetnya jadi tambah ampun2an, semoga bisa tetep sabar mengais rezeki. Amin.

Soal hujan yang awet ini, saya yang freelance dan kerjanya dari rumah juga kena imbasnya nih, 3 hari belakangan badan greges2 karena masuk angin, leher kaku, perut kembung, kepala pusing. Terus mau olahraga pagi juga suka ragu gara2 kemaren sempet dengan hepinya jalan pagi sekitar kompleks, tau2 ujan kecil2 (tapi kata Mamah : model2 ujan begitu tuh yang bikin masuk angin duduk) terus lari secepat kilat menuju rumah yang berakibat perut kram sampe sempet susah napas =)).

Ya maaf deh, kata Mama Didin kan aslinya belum boleh lari, disuruh jalan2 cepet aja.

Terus yaudah deh setelah hampir seminggu nunda2 olahraga, hari ini olahraga di rumah. Tapi aku senang karena tadi pagi, matahari sempet nongol sebentaaaaaaaar banget (terus langsung ngarahin muka ke jendela biar dapet vitamin, stabilisasi hormon, dll). Oh well, count your blessings, right?

Btw, bukan itu yang mau diomongin (padahal udah panjang banget nyerocosnya). Malam ini saya mau ngomongin soal mistake, kesalahan.

Saya rasa ya, semua manusia gak ada yang mau membuat kesalahan. Maunya semua urusan lancar dan sukses sekali coba. Naksir cowok gantengnya minta ampun, pacaran sampe nikah, punya anak, terus menua bersama. Kuliah di jurusan yang disuka, lulus tepat waktu, begitu lamar kerja, langsung dapet, gaji gede, bisa invest dan nabung. Sampai ke hal-hal kecil kayak : mencoba membuat Oreo Cheese Cake Kukus yang enak, gak pake bantet dan rasanya ga jelas.

*curcol* *nangis di pojokan*

GAGAL MANING, GAGAL MANING CILLLL *entah kenapa pengen nge-quote dari Tuyul dan Mbakyul*. dari keseluruhan kue yang enak ya cuman topping oreo-nya itu PEGIMANE SIH URUSANNYAAAAA!!! *guling2 di karpet*

Baiklah, back to topic. Iya jadi, sebenernya semua orang pasti ngarepnya ya hidup itu penuh dengan prestasi, kalau bisa salah, malu, gagal, itu gak ada dalam kamus. Tapi kenyataannya, nasib manusia itu gak selamanya mulus, kadang dikasih batu2 juga, supaya hidupnya tetep berwarna, supaya lebih bisa menghargai apa yang sudah diberikan sama Allah SWT.

Selama 3 tahun terakhir kemarin, saya sempet muak sama kesalahan (kayaknya bener2 titik balik deh soalnya selama tahun2 itu banyak banget yang terjadi). Saya capek untuk lagi2 mengacaukan urusan yang sudah ditata dengan rapi, saya capek merasa malu dengan kesalahan2 yang saya buat, kecil maupun besar. Saya capek, dan sempat memutuskan untuk : kalau memang apapun yang saya sentuh itu akhirnya selalu gak enak, bikin sedih, saya gak mau berurusan dengan apapun kalau memang gak bener2 perlu. Jadilah mau ngapa2in itu dipikirnya sampe berbulan2, karena takut buang2 waktu untuk sesuatu yang sebenernya gak mendatangkan keuntungan/kebaikan buat gue juga.

Mungkin itulah salah satu sebab mengapa selama 2 tahun aktivitas posting di blog saya sempet terhambat, yang tadinya cerita macem2, berbagi pendapat soal banyak hal, jadi terbatas cuma ngebahas lagu2 yang lagi digandrungi, gambar, pokoknya semua yang aman2. Bahkan kalau saya boleh jujur, berbagi yang ‘aman’ itu aja kadang mikirnya suka lama, karena gamau dikira curcol, terus yang ada jadi omongan. Sampai pada satu titik (pada waktu itu) saya merasa, kayaknya emang gak ada yang bisa diceritain lagi, dan saya mengubah site mandhut.com menjadi sekedar portfolio aja, sedangkan blognya nangkring aja di tempat lain yang gratis :)).

………….

Drama ya? EMANG. padahal waktu itu belum tentu juga blognya masih ada yang baca :)).

Tapi terus seiring waktu saya sadar bahwa – seperti yang pernah saya baca di sebuah quote – hidup itu kayak sepeda, supaya bisa tetep berjalan dengan seimbang, kita harus tetap mengayuh pedal. Saat kita berhenti untuk mengayuh itulah saat kita jatuh, semakin tenggelam dalam ketiadaan.

*samar2 terdengar lagu Corner by Allie Moss*

Saya pikir ya, dari semua kesalahan saya selama hidup, kesalahan terbesar saya ya adalah memutuskan untuk gak mau berbuat kesalahan lagi. Karena itu sama aja kayak memutuskan untuk hidup sekedar melek doang. Sekedar makan, sekedar tidur, sekedar nafas, berusaha untuk statis, gak mau maju karena takut salah. Padahal kalau gak melangkah, kita yang mundur, karena hidup itu bagai treadmill, saat kita diam pun ada yang tetap berjalan; umur, waktu, dan orang2 di sekitar kita.

Lalu saya pun mulai jenuh, agak iri sama orang2 lain yang setiap hari ada aja yang diceritain, film apa yang ditonton, makanan apa yang dicicipin, cobaan apa yang dihadapin, mereka dengan mudahnya mengungkapkan senang dan sedih, sedangkan saya? kalaupun ada, mau berbagi mikirnya kayak Bengawan Solo, alias mengalir sampai jauh.

Jadi saya mulai mencoba keluar dari pattern. Mencoba untuk percaya lagi sama orang2 di sekitar saya. Mencoba untuk merancang sendiri sistem hidup yang paling nyaman buat saya, such as :

  1. orang2 macam apa yang saya anggap cocok dengan sifat saya, jadi kalaupun nanti deket, hubungannya gak saling menyakiti, tapi mendukung untuk lebih baik lagi
  2. pekerjaan macam apa yang saya inginkan, menimbang2 semua faktor, dari kota tempat tinggal, keluarga, dan tentu saja bakat minat
  3. sejauh mana saya mau berbagi, urusan apa yang bisa dibagi sama sahabat, tapi gak untuk dishare di public, urusan apa yang sebaiknya saya aja yang tahu.

dan masih banyak lagi, tapi yang paling terutama adalah : menyadari bahwa saya gak sempurna, bisa berbuat kesalahan yang kadang bikin malu. Tapi gapapa, karena saya gak sendirian, setiap hari banyak orang berbuat kesalahan di luar sana, tapi mereka move on, karena begitulah hidup. Gak apa2, karena nanti saya akan belajar, dan saya akan jadi lebih baik lagi. Gak apa2, karena sesuai kata-kata Leonard Cohen :

There is crack in everything, that’s how the light gets in

Gue simpulkan sih maksudnya ini quote adalah : kalau gue terlalu sempurna nanti gak ada yang mau bertemen karena minder *ditimpukin rakyat* Sereus deh, kalau semuanya bisa ditanganin sendiri, nanti gak ada celah buat orang lain masuk ke kehidupan kita dan saling mengisi.

Jadi sekarang, setiap berbuat kesalahan macam Oreo Cheese Cake Kukus yang bantat? *bahas aja terus* saya move on. Komen2 di twitter yang maksudnya sih kepengen berperan aktif tapi ternyata pada prakteknya kayak trolling? *facepalm* saya move on. Sok2 nulis dan ngomong bahasa Inggris tapi seperti biasa – grammar suka agak2 capcay? saya move on, toh kalau saya ngomong sama bule dan mereka bahasa Indonesia-nya belepotan, gak akan tuh saya ketawain ampe si bule malu (kecuali Nathaniel Motte). Saya berpikir, yaudah saya salah, so what, kalau saya belajar terus, nanti juga pada akhirnya saya akan melakukan hal yang benar, dan pada saat itu semua orang, bahkan saya sendiri bakal lupa kesalahan apa yang saya buat di masa lalu.

Dan lucunya ya, setelah mulai menekankan prinsip ini di otak, sedikit demi sedikit saya mulai bener2 sadar bahwa orang2 di sekitar saya yang selama ini saya pikir sempurna jaya pun kadang membuat kesalahan yang malu2in.

Jelas saya makin santai aja dong *dasar cari temen*

Jadi, pembaca dan pemerhati sekalian, saya percaya bahwa banyak di antara kalian yang lebih dewasa daripada saya soal ini, penemuan saya ini masih piyik, hal kecil di antara lautan asam garam kehidupan *memandang masa depan*. Tapi sekiranya ada di antara kalian semua yang sedang dilanda musibah lalu terselip rasa penyesalan yang membuat hati menjadi sedikit gentar, mohon diingat bahwa bahkan Allah gak pernah nuntut hambanya untuk sempurna. Cemberut di wajah anak-istri itu, tangisan orang terdekat yang mengiris hati, cemoohan tetangga dan teman, selayaknya kalian terima dengan lapang dada. Maafkan mereka, tapi terutama maafkan diri sendiri dan move on. Ingatlah bahwa kalian baru saja naik level, dikasih bekal supaya nanti kalian akan lebih lihai dan canggih lagi saat menghadapi situasi yang sama. Semua penyesalan itu akan hilang pada akhirnya, tergantikan oleh kabar baik, senyum di wajah orang2 tersayang, buah dari pelajaran yang kalian petik di masa lalu.

šŸ™‚ tetep semangat ya di kala Jakarta dan daerah lain sedang dilanda banjir dan hujan deras ini. Masih ada kesempatan untuk belajar manajemen sampah dan mengintegrasikan pembangunan yang berdampingan dengan alam dalam segala bidang. Semoga 20 tahun dari sekarang, anak2 kita udah jauh lebih bijak, dan bisa tetep sabar buat mengobati bumi ya :D.

Mas Motte ada yang mau ditambahin?

“Jadi mulai sekarang, kalau mau ngapa2in itu sebaiknya dipikir dulu masak2, terutama dampaknya terhadap lingkungan. Cari tahu sebelum bertindak!”

Tuh dengerin kata Masmot!

semangat semuanya,

Manda.

Advertisements

6 thoughts on “Mistake.

  1. Gak salah, gak belajar Mandcuuuu! Karena kesalahan, maka lahirlah perbaikan. Memperbaiki diri agar tidak mengulang kesalahan lagi dan lagi. Dan jangan sampai seperti kedelai. Jatuh di lubang yang sama. Gak bosen apa yak jatuh-jatuh terus? :)))

    Cheer up! šŸ˜‰
    *a big hug*

    1. gue sempet mikir : kenapa kedelai? apa gue waktu SD gambar melulu terus jadi ga terlalu fasih pribahasa? tapi bukannya kedelai itu malah bagus masuk tanah kan bisa jadi tanaman? mungkin maksudnya kelereng? terus gue baru sadar lo typo, maksud lo keledai.

      omg kenapa 2 kata ini gampang banget ketuker =)).

      iyaaaa kalau buat salah, move on! *masih sedih gara2 cake bantet* *peluk*

      1. nyahahaha… bisa bahaya ini

        gmana laporan banjirnya om, sampe ada bule yg maen ski katanya ya
        plaza uob itu dmana tengelam ya katanya besmenya yg 3 lantai, kasian itu yg kjebak didasar

        doanya ikut manda aj…
        “semoga banjir Jakarta cepet surut, yang mengungsi semoga tetep sabar, tetep kuat, tercukupi makan, minum, kesehatan dan tetep bisa berpikir positif, terus berdoa, terus inget sama gusti Allah, semoga rezeki segera lancar kembali, semoga korban jiwa tidak bertambah. Yang sehari2 mesti pulang pergi kantor dan terpaksa makan ati karena macetnya jadi tambah ampun2an, semoga bisa tetep sabar mengais rezeki. Amin”

  2. Iye nih parah bener banjirnye..

    ini sih bukan Tuhan marah..
    Kate Tuhan ” elo pade nyalahin gw aje, udeh tau gw maha pengasih lagi penyanyang, ini bajir khan gare2 elo pade nanem beton, ngaspal ampe ujung aspal, gw capek2 nanem pohon loe tebangin ”
    *kok Tuhan jadi betawi
    hahahaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s