Selera Musik Luar Biasa.

Gara2 baca postingan dari seorang blogger yang blognya selalu saya kunjungi sejak saya masih kuliah, terus jadi nginget2 dulu saya masa kecil dan remajanya denger musik apa aja ya? Secara lahirnya tahun 86, berarti masih sempet ngerasain demamnya musik tahun 90-an meskipun masih kecil belum terlalu ngerti karena umur masih berkisar 5-14 tahun. Itupun dulu sempet ngerasa gak pede karena selera musiknya suka beda dari anak2 lain. Saat temen sebangku waktu SD lagi tergila2 sama ASH, Silverchair Silverspoon apalah itu, band-band yang pin-upnya selalu terpampang di majalah2 remaja ibukota (baca : Gadis dan Kawanku) saya gak bisa ikutan ngefans2 gitu, karena gak ngerti (sedih), setelah didenger pun tetep aja gak suka lagunya. Terus waktu itu sempet suudzon ama Ete (si teman sebangku) sampe pernah ngebatin : “jangan2 dia nih sebenernya gak suka juga sama band2 itu, tapi sok keren aja biar keliatan gaul?”

*dikeplak sendal* lo aja kali yang gak gaul, Man =)). Sori loh Te, tapi gue sebenernya percaya banget kalau lo gaul dulu dan sekarang. suer!

Kembali ke topik, soal ASH dan Silverchair itu, beneran deh masih ga ngerti ampe sekarang, bagusnya mereka tuh dimana? yang diinget sih selalu bertanya2 tiap lihat pin-up : Kenapa vokalisnya Silverchair Silverspoon yang namanya kalau gak salah Daniel itu, mukanya berminyak terus padahal katanya vegetarian?

Dia vegetarian yang demen ngemil kerupuk kali, ya…. Ahuhuhu. Tolong dimaafkan soalnya ini pemikiran ABG kuper =)).

Seperti anak2 remaja pada umumnya, saya suka Spice Girls (hapal lagu2 di 2 album pertama), BSB (sukanya A.J.), Westlife, F4 juga suka (sampe ngumpulin pin-up), NKOTB enggak karena entah kenapa ketinggalan kereta aja (maaf deh maaf) dan ada masanya saya ngejogrok terharu depan tipi kalau udah denger lagu Inikah Cinta by M.E di tivi (juara!) dan Bila Kuingat – Lingua (amara!).

Terus bedanya dimana?

Bedanya adalah, selain lagu2 yang saya sebutkan di atas, saya diem2 juga suka genre musik lagu lain tapi kalau sampe ketahuan temen2 nanti yang ada saya semakin diledek2 (nasib anak gendut semasa sekolah). Saya suka soundtrack kartun, lagu di animasi Jepang, lagu film Mandarin sampe soundtrack Bollywood, pokoknya selera musik saya lintas negara deh gak terbatas lagu lokal apa barat. Waktu SD, di antara waktu luang saya yang biasanya buat nontonin Spice Girls, saya menyempatkan diri untuk menghapal lagu kartun disney Anastasia yang berjudul “A Rumor in St. Petersburg” (ga nemu link video yang lain lagi :D) dengan bahasa Inggris seadanya :

Coba deh lagu kayak gitu dibagi ke temen2 waktu itu, kalau enggak diketawain karena dianggap tambah aneh.

Di luar itu saya juga suka lagu Jepang sampe hapal 80% soundtrack anime Rurouni Kenshin aka Samurai X, sebagian lagu2 Cardcaptor Sakura, terus setelah nonton Love at the Dolphin Bay, drama Taiwan, saya juga jadi suka lagu2 Mandarin, yang mana pada waktu itu jadi pilihan lagu2 saya untuk dinyanyiin di kamar mandi, karena kalau lagu barat atau lagu lokal saya suka malu nyanyiinnya. Soalnya biasanya lagu2 itu tentang cinta kan, terus males aja kalau nanti pas keluar kamar mandi suka ditanya2 sama Mamah : “Manda naksir siapa? kecil2 naksir siapa?”. Kalau bahasa Jepang atau cina kan Ibu saya ga ngerti artinya apa, jangankan ibu saya, saya aja ga ngerti.

Terus selera musik ini makin meluas setelah nonton Kuch Kuch Hota Hai.

……………

Saya suka musiknyaaaaaaa!!! Hayhay rehay ya larkha hay hay rehay!

Akhirnya waktu itu minta dianterin Mamah ke Duca Suara di Jalan Sabang cuma buat cari kaset soundtrack Kuch Kuch Hota Hai, terus didengerin sampe rusak dan BELI LAGI. Itu keadaanya udah hapal sebagian besar lirik lagu di kaset tersebut ya.

Pernah juga waktu itu berniat kalau dilamar suatu saat nanti, saya mau calonnya joget2 dulu kayak Kajol sama Salman Khan di Kuch Kuch Hota Hai, pas adegan lamaran :


*bagiin selendang ke tamu2 undangan*

HAY SEM SEM SEM SEM! *disambit mangga asem*

Seakan kegilaan ini belum cukup, suatu hari saya menonton film Kabhi Kushi Kabhie Gham dan sudahlah saya beli kaset soundtracknya juga *facepalm*. Ada deh masanya dimana saya tutup kamar rapet2 sok bobok padahal masang lagu ini pake earphone, terus sok2 nari India depan kaca, biar kayak Kareena Kapoor :

Itu sampe kedip2nya Kareena aja saya hapal, terus jangan dipikir kalau pas ganti Hritik yang nyanyi, atau Amitabachan, lantas saya diam, oh tidak bisaaa, SAYA TETEP JOGET + NYANYI DONG, rakus deh pokoknya.

……….

Ini yah mau menghibur diri dengan alasan “it’s okay, just be yourself” aja udah ga sanggup. Gak bisa. Gak bisaaaaaaaaaaaaaaaaaaa……………….!!!!!!!!

*tutup muka pake bantal*

Terus pernah juga suka lagu Hongkong gara2 jaman SMP suka nonton Vampire Expert kalau malem :


Itu udah soundtrack Vampire Expert II, lagunya udah diremix! lagu yang season 1 masih lamban2 bengawan solo gitu =)). Mao Si Fuuuuuu aku padamuuuu!! *disambit kertas mantra*

Saya bener2 suka loh lagu2 di atas, lebih ngefans malah ketimbang lagunya BSB atau Spice Girls. Tapi sesuka apapun masih belum berani share ke teman seumur (pada waktu itu, sekarang sih nampak emang pengen buka aib ajah), karena mikirnya kenapa ya temen2 gak ada yang ngomongin lagu yang saya suka itu? saking takutnya berbeda dari orang lain saya simpen baik2 semua rahasia ini. Kalau ditanya sukanya grup apa? Spice Girls, Westlife. Genre musik kesukaannya apa?

……………..

GENRE MUSIK KESUKAANNYA APA?

ZippieZ.

APAAN TUH?

jazz + hippie.

dodol ga sih padahal jelas2 waktu itu masih ga ngerti jazz dan hippie jelas2 bukan aliran musik *dibedil*, terus biar keren saya gabung aja jadi ZippieZ (iya Z belakangnya mesti gede juga), terus itulah yang ditulis tiap ngisi buku kenangan temen. Semoga buku2 itu either udah rusak dimakan rayap, hilang atau terbawa banjir. Amin.

*tutup muka pake bantal*

Setelah SMA jangan dikira terus selera musik membaik, karena saat teman2 saya lagi tergila2 Maroon 5, saya diam2 suka sama…

soundtrack Petualangan Sherina.

itu VCDnya saya puter berulang2 dari SMP sampe SMA (iyaaa beli VCDnya dong) terus ada masa2nya ngefans abis sama Derby Romero kecil (begitu dia nyanyi ‘datanglah’ udah buyar semua kekaguman) tanya dong lagu apa yang paling disuka!

Lagu apa yang paling disuka?

Kertarejasa. *diseruduk orang dansa*

Itu yah adegannya adalah Henidar Amroe lagi dansa Waltz sama Butet Kertaradjasa, dimana ibu Henidar udah keliatan banget setengah mati nahan ketawa, tapi tetep dijadikan bagian dari film karena gue rasa berkali2 take pun bu Henidar tetep ngakak. Mungkin karena liat mukanya butet deket banget depan idung, makanya udah ga bisa akting lagi.

Kayaknya memang dasarnya saya itu suka kepengen beda sendiri, gak cukup yang mainstream =))

Sampai sekarang saya masih merasa selera musiknya agak nyeleneh sih, membentang dari 3OH!3 sampai Ella Fitzgerald. Dari Michael Buble sampe… sampeee… Cakra Khan….. (SATU LAGU DOANG! SATU LAGU DOANG! BARU LIAT ORANGNYA KEMAREN!). Kalau ditanya suka genre apa, masih gak ada genre tertentu. Kalau bilang saya suka swing jazz, tapi terus pada kenyataannya ga semua lagu swing jazz saya suka, malah kadang lagu pop elektronik juga demen, Linkin Park juga demen, pop ska juga oke, yang penting kayaknya sesuai mood dan enak didenger aja. Kesepian deh saya di dunia permusikan ini. Tapi ternyata ada juga kok orang2 yang masih bisa diajak ngobrol soal selera musik luar biasa ini, contohnya teman saya si Olip, satu2nya orang yang bisa mengerti kenapa saya suka Louis Prima, tapi di sisi lain masih suka lemes kalau denger suara James Morrison *peluk erat*

Anyway, intinya sih kekhawatiran2 semasa kecil karena takut berbeda itu sama sekali tidak beralasan. Gak guna banget deh. Karena sekarang pada akhirnya saya merasa unik, merasa original (lo kata ayam KFC?). Sekarang yang ada jadi nyesel kenapa dulu pas si Ete temen sebangku SD saya dengan hebohnya ngomongin ASH, Silverspoon, saya gak bales ngomongin lagu soundtrack Anastasia. Coba saya ngomong, saya rasa obrolan di antara kami akan jadi lebih seru. Karena berbeda itu bukan halangan, tapi suatu anugerah yang membuat hidup jadi gak monoton. Jadi buat adik2 yang masih remaja tapi terus diam2 suka denger lagu yang berbeda dengan teman2 sepantaran,

Pede aja ya, eksplor aja sampai mentok. Suatu hari kalian akan seperti saya, merasa aib2 jaman kecil dan remaja itu sesuatu yang harus diberitahukan pada dunia. Terusin aja, biar nanti pas gede ada bahan posting. *ajaran macam apa ini*

Hay hay rehay ya larkha, hay hay rehay!

Mandhut.

Advertisements

5 thoughts on “Selera Musik Luar Biasa.

  1. holaholahola
    postingannya asik kk, hahaha bikin kangen hahah entah namanya aib2 atau apa tapi yg pasti jadi sangat ingin balik lagi ke jaman itu, jadi keingt ma tmn2 yg gak tau ud dmana..

    permisi ya kk, saya ikut cerita yah hehe, ikut simpan cerita tentang musik.. ada ksamaannya (ksamaan musim kali ya) dibagian kuch2 hota hai ma f4 wkwkwkwkwk parah, ceritanya gini:

    -SEASON 1-

    kalo pas jaman esde dulu ya, jujur, selera saya parah banget, masa kasidah sih! wakwawkak aib banget, tapi saya rasa alesannya cukup dan ini sama dengan tmen2 di tempat saya (aib bersama)… kenapa? karena di mesjid di tempat kita, hapir tiap minggu dari toa-nya itu selalu keluar lagu itu saat kerja bakti bersih2 selokan dll.

    tapi selain kasidah, ada juga beberapa lagu barat yg paling keinget, karena sering diputer di warung2 dket tmpat main kita. karena gak ngerti, ada beberapa lagu yg kita buat liriknya versi kita, jadi stiap ktemu sering nyanyi bareng tapi dengan lirik yang kita, misalnya lagu ini, setelah rapat penuh debat jadinya =…

    I follow the Moskva = walau demonsko
    (saya gak tau itu demonsko artinya apa dan semua juga gak tau itu apa, tapi keluar aja itu demonsko)

    down to Gorky Park = pak haji badisco
    (saya sempat interupsi dibagian ini, kenapa harus ada pak haji itu dilirik ini? tapi saya kalah voting, ya sudah)

    Listening to the wind = sambil isap rokok
    (ini juga, jauh banget padahal, masih mending demonsko yg rada2 mirip dengan moskva)

    of change = marlboro
    (mungkin ini lanjutan dari editan yg listening to the wind diatas, tapi kenapa harus merek itu, haha)

    dan saya baru tau pas ud kuliah kmren, judul lagu demonsko itu ternyata Wind of Change-Scorpions. selain Scorpion ada juga beberapa seperti Sleeping Child-MLTR (ada aransemen versi kita dalam mode india), dan lagu selewat yg saya buat liriknya versi saya yg ancur banget, dah lupa tapi kalau denger Disco 2000-nya Pulp kayaknya mirip deh. End.

    -SEASON 2-

    Bollywood, iya lagu2 dari bollywood paling menonjol dijaman esempe ini.

    kuch2 hota hai benar2 merubah segalanya, heboh banget ini film, sampe vcd filmnya dibawa dari rumah ke rumah, dari kampung ini ke kampung sebelah..

    karena hebohnya itu, saya dan sepupu saya, sebut saja T, taruhan. yang kalah adalah yang keluar air matanya saat nnton ini film. kebtulan kakaknya T yg cewe punya vcd-nya dan kita nnton bareng. saya, T, kakaknya dan ibunya.
    puncaknya itu pas yg hujan itu trus pak rahul ma ibu anjeli ketemu, anjeli yg tadinya mau bilang apa yg dia rasa, tapi blm smpat terucap, udah dipotong ma cerita pak rahul tntang tina tmen mereka…
    astagaaaaaa, itu ibu2 ma kakanya T udah gak tau berapa ember yg kluar. saya dan T masih bertahan tapi sambil lirik2an, tapi ahirnya saya dan T mnyerah ternyata memang benar ini film bener2 bikin sakit tenggorokan.
    karena mungkin sebenarnya dihati sudah menangis tapi pikiran mencoba untuk menahan airmata, jadinya numpuk dah ditenggorokan.

    saking hebohnya bollywood yg satu ini, sampe2 di mesjid samping rumah T, bukan kasidah lagi toa-nya tapi “hay hay rehay” pakek kasetnya T. kita yg puter, waktu itu sih takut juga, kan toa-nya bisa kdengeran sampe ke kampung sebelah, tapi demi anjeli kita nekat.
    dan ternyata semua bapak2 yg kerja malah makin semangat bikin bekisting buat lantai 2-nya, dan kita bantu2 pasang kawat sambil goyang2 kepala, hahahahah parah.

    ada juga selera2 musik lainnya tapi yg paling menonjol yg bolywood ini, banget.
    End.

    -SEASON 3-

    dijaman esema ini sbnrnya banyak, ada in my place-nya Coldplay, dan ada beberapa lagu lokal seperti Tipe-X dengan salam rindu-nya.

    ada banyak cerita dimusim ini, ada lagu2-nya meteor garden indosiar juga, hahaha capek juga y. masih dengan T, yang kali ini benar2 mengungkapkan diri seperti tomingse ini anak wakakaka, masa mau makan aja pakek banting kursi wakakka, bener2 gokil pada jamannya ini anak,.
    End.

    sekian dan terima kasih 😀

    • beneran deh lo harusnya bikin blog karena aibnya lumayan asik buat diabadikan =))

      emaaaaaaaang pas adegan Rahul gak sensitif cerita2 soal Tina tengah ujan itu gue juga udah bersimbah air mata, Rahul tega banget T-T. Tapi paling nangis sih ngeliat Anjali udah susah2 dandan terus diketawain Rahul, depan Tina pulak. Mencoba menempatkan diri jadi Anjali dan entah kenapa ngerti banget kalau pada akhirnya dia kepengen pindah kampus, pindah kewarganegaraan sekalian kalau bisa.

      Tau Ming Seeee si Rambut Muffin =)) =)). Kalau sekarang diliat2 masih heran kenapa dulu sempet terbius =)). Memang yang style-nya tak lekang oleh waktu itu cuma Hua Che Lei.

      Thanks ya udah berbagi *ngakak ampe bulan*

  2. Pingback: Review Movie : Short Term 12 (2013). | Racauan Manda

  3. Pingback: Topik 10 : Album Musik Yang (Hampir Semuanya) Hafal Luar Kepala | Racauan Manda

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s