Baking and Cooking and Me

Jadi setelah sekian lama menahan diri untuk gak buka aib soal masak-memasak, hari ini pertahanan saya jebol. Gara2nya lihat blog masak seorang junior semasa kuliah S1 yang sekarang menuntut ilmu di Jepang, terus jadi kepengen mulai sharing2 soal bidang yang satu ini, meskipun mungkin saya akan mengambil dari sisi seorang pemula yang malu2in. Kalau junior saya itu menguarkan kesan ‘berbakat masak dan emang jago, hasilnyapun ciamik’ biarlah gue mengambil peran : ‘rasa kadang enak (seringan enggak), tampilan awut2an, tapi yang penting minat’.

… karena semua orang punya perannya masing2. Gak akan ada bayangan kalau gak ada cahaya, bro. *disambit panci*

Continue reading →

Advertisements

Gara2 Leo,

Sebagian sesi chat geje malam ini :

Sepupu: inget Leo Lumanto?

Saya: apanya Sumanto?

Sepupu: pembawa acara Percaya Gak Percaya

Sepupu: Pak Leo?

Sepupu: Leo Lumanto?

Saya: ………. siapa tuh

Saya: gue ingetnya si botak

Saya: yang di Menjadi Hantu

Saya: eh salah

Saya: apa tuh namanya?

Saya: yang ada Uji Nyali

Saya: Masih Bukan Setan?

Sepupu: hah?

Saya: APA JUDULNYA??!! =)) =)) =))

Sepupu: =))

Sepupu: anjrit

Saya: judulnya apa ya?

Sepupu: Dunia Laen

Sepupu: -___-

Saya: ah iya itu

Sepupu: Harry Pantja maksud lo?

otak saya kadang gojek sendiri =)) =)) ini ketawanya ampe sakit kram perut. Maaf ya yang diomongin bukan Leonardo Dicaprio *kabur*.

Mandhut.

Review Movie : A Good Day to Die Hard

Setelah membaca sebuah posting menarik dari sini, saya sebenernya udah gak minat nonton Die Hard V. Lebih minat nonton Django atau Parker deh. Tapi apalah daya saat suatu hari ada momen spontan untuk nonton sama teman dan cuma satu film itu yang jam-nya pas?

Jadi iya sodara2 saya nonton film Bruce Willis yang satu ini meskipun udah tahu jalan ceritanya dari awal sampe akhir, terus tahu juga kalau rating-nya di Rotten Tomatoes cuman 17% *ngakak miris*.

Soal review udah dikupas tuntas lah ya di link yang saya kasih di atas itu, udah sampe foto2 lengkap, bahkan ada tabel perbandingan judul Die Hard dari awal ampe akhir, tapi saya kasih dulu deh review tanpa spoilernya :

A Good Day to Die Hard (2013) -> 2 dari 5 bintang. Untuk ukuran film action, terlalu banyak dialog2 menye, yang mana mungkin maksudnya untuk bumbu komedi, tapi entah kenapa jadinya kayak agak kurang cocok aja badan otot2 gede terus sok2 badass tapi ngomong sayang terus2an. Saya emang bukan fans die hard sih, tipe2 yang nontonnya mungkin cuma sambil lalu di layar emas RCTI (ketahuan umurnya), tapi saya gak merasa dialognya cocok sama tampilan =)). Yang asik dari film ini adalah adegan action-nya (chencu saja), kejar2an-nya, banyak banget mobil2 mahal yang hancur, dan itu memuaskan abis. Terus Bruce yang sudah menua masih terlihat ganteng dengan keriput2 di wajah, gak kalah lah sama yang muda2. Cocok ditonton bareng fans Bruce Willis dan fans Die Hard *ditimpuk tronton*.

Sekian dan mari kita lihat highlight film yang mungkin bakal agak sedikit spoiler :

Continue reading →

Take and Give.

Beberapa hari ini saya kembali diingatkan oleh konsep Take and Give, sebuah konsep yang dulu sempet jadi ‘wacana’ terbesar dalam hidup (tadinya gue mau pakai kata ‘tajuk’ *dilempar kamus*). Ceritanya ada seorang teman yang lagi bimbang, karena sebenernya lagi dirundung masalah, dan solusi yang sekarang ada di depan mata adalah harus pasrah menerima kebaikan dari orang lain. Yang mana sebenernya simple dan harusnya udah happy karena akhirnya ada solusi, tapi tetep aja dia merasa mengganjal karena somehow takut bahwa ini semua hanya awal dari sebuah masalah baru yang berkedok solusi, terus ya karena…. ada orang2 yang gak biasa aja menjadi pihak yang menerima kebaikan orang lain, macam teman saya ini, dan saya juga sih, dulu.

Continue reading →

Heart Records!

“Heart Records” a theatrical concert by Jakarta Broadway Team (JBT) on 13-14 February 2013 at Gedung Kesenian Jakarta.

Jadi hari Kamis 14 Feb yang lalu, saya dapet kesempatan untuk ketemu teman jaman kuliah, Wolip. Mbak yang satu ini sengaja jauh2 dateng dari Bandung untuk ngeliput pentas berjudul “Heart Records” yang dipentaskan sama Jakarta Broadway Team. Karena dia ga biasa sama jalan di Jakarta, dan emang pengen ketemu sama saya (geer abis), makanya dia mendaulat saya untuk nemenin nonton gratis, atas nama press Njoged.com, sebuah one stop information site untuk semua pecinta dance Indonesia. Karena saya emang anaknya dari dulu suka banget yang namanya nontonin nari dan nyanyi (terutama yang nyanyinya heboh), dan karena emang belum pernah nonton pentas broadway secara live, terus emang udah kangen banget ngobrol2 geje, jelas saya setuju.

Continue reading →

Hello Again,

Tadi siang baru saja mengalami momen mejik : seorang teman lama, sahabat dari SMP yang sempet lost contact 5 tahun ini tiba2 nyapa lagi via ym :D. Sahabat saya yang satu ini memang gak banyak menghabiskan waktu sama saya, ketemuannya aja jarang banget, kami dekat sejak kelas 1 SMP, terus pas pertengahan kelas 2 dia udah harus pindah ke Jerman, ngikut ayahnya kerja disana. Sejak itu komunikasi kami hanya berbatas kartu ucapan happy birthday dan surat via pos (iya dong sempet ngerasain), e-card dan email, telfon, chat dan paling ketemu beberapa kali kalau dia lagi balik ke Indonesia.

Inget banget jaman SMA sempet mau pergi bareng ke MKG terus gak jadi gara2 ban mobilnya kempes kena ranjau paku di Rawamangun. Terus inget juga pernah ke Plaza Senayan, makan Mrs.Fields cookies sama photo box yang sampai sekarang masih saya simpan (huahahaha). Terus inget novel chicklit hadiah dari sahabat saya ini yang masih tersimpan rapi juga di lemari, inget sepaket teh berbagai macam rasa oleh2 dari dia, inget coklat mint oleh2 dari dia juga, inget telfon2 curhat sampe nangis2. Kenangannya gak banyak karena terpisahkan oleh jarak, tapi mungkin itu jugalah yang bikin semuanya mudah diingat.

Continue reading →