Heart Records!

“Heart Records” a theatrical concert by Jakarta Broadway Team (JBT) on 13-14 February 2013 at Gedung Kesenian Jakarta.

Jadi hari Kamis 14 Feb yang lalu, saya dapet kesempatan untuk ketemu teman jaman kuliah, Wolip. Mbak yang satu ini sengaja jauh2 dateng dari Bandung untuk ngeliput pentas berjudul “Heart Records” yang dipentaskan sama Jakarta Broadway Team. Karena dia ga biasa sama jalan di Jakarta, dan emang pengen ketemu sama saya (geer abis), makanya dia mendaulat saya untuk nemenin nonton gratis, atas nama press Njoged.com, sebuah one stop information site untuk semua pecinta dance Indonesia. Karena saya emang anaknya dari dulu suka banget yang namanya nontonin nari dan nyanyi (terutama yang nyanyinya heboh), dan karena emang belum pernah nonton pentas broadway secara live, terus emang udah kangen banget ngobrol2 geje, jelas saya setuju.

Kamis sore itu saya menjemput si Wol di sebuah jasa travel dekat rumah, terus langsung cuss menuju Gedung Kesenian Jakarta di dekat Lapangan Banteng. Saya sebenernya gak pernah tahu si GKJ ini eksis, cuma karena namanya begitu, jadi sempet mikir si gedung berlokasi di TIM (dan semua anggota keluarga gue dengan pede ngasitau GKJ itu di Taman Ismail Marzuki), tapi untung detik2 sebelum keberangkatan saya re-check lagi, jadi kehebohan2 ga penting berhasil dihindari. Cuma sebagai Ratu Nyasar Sejagad *dadah2 cantik*, biar semuanya udah dipersiapkan semaksimal mungkin, dengan bantuan google maps di hp, Wolip sebagai co-pilot dan tanya kiri kanan serta nyetir bagai siput biar gak kelewatan petunjuk jalan, tetep aja sempet nyasar dulu di tengah2 kemacetan (buang2 waktu 45 menit!).

Terus akhirnya sampailah di sebuah gedung yang penampakannya dalam dan luarnya begitu oldies, bener2 berasa datang untuk menonton sesuatu yang sungguh nyeni dan terpelajar. Kami udah ambil tiket jam 18.30, padahal si ruang teater-nya baru dibuka jam 8, jadi kami menyempatkan diri untuk duduk2 sambil gosip di ruang tunggu yang dihiasi foto2 berbagai macam pementasan yang pernah diadakan di gedung peninggalan zaman Belanda ini, cakep deh!. Bahkan saking thoughtful-nya, di kiri ama kanan hall-nya dikasih flatscreen, buat orang2 yang telat masuk, biar bisa nonton di luar (apa gue aja yang baru dateng ke gedung kesenian macam begini?). Tapi itu belum apa-apa dibanding ruang teater-nya yang memang gak begitu luas, tapi penampakannya begini :

Gue berasa saltum, harusnya pake gaun ala Marie Antoinette sama bulu2 di atas kepala, terus bawa kipas ama teropong *ditangkap satpam*. Tapi, semua rasa high-class langsung down begitu saya komentar ke Wolip : “itu yang nonton di balkon jadinya kayak lagi ngintipin tetangga ya.” *facepalm*. Tapi gak itu doang kok, saya juga jadi inget Phantom of the Opera, inget Conan Edogawa sama Kindaichi juga, setengah ngarep ada penonton yang teriak di balkon gara2 ada penampakan misterius cowok berjubah dan bertopeng. Saya sangat rabid dan bahagia, gugup, senang, psikosomatis agak2 kebelet pipis, sampe gak peduli kalau duduknya kebagian di belakang tiang, jadi nontonnya macam orang2 di film India, intip kiri intip kanan =)) =)).

Sekitar 15 menit kemudian, seorang lead actress yang juga berperan sebagai MC (yang kata dia kependekan dari Mini Cupid, mentang2 lagi hari lopelope dan emang tampilan si Mbak ini agak mini, terus ramping banget, dari jauh mirip Lia Waode), tampil di tengah2 panggung bertirai merah dan membuka acara. Si MC ini menjelaskan kenapa pementasan hari ini diberi judul Heart Records, cara ngomongnya khas banget anak didikan sanggar/theater, suaranya lantang, ekspresif dan cenderung animated. Jakarta Broadway Team (JBT) malam ini ingin mementaskan kehidupan cinta anak manusia diiringi musik2, nyanyian dan tarian yang mewakili emosi yang sedang dirasakan. Jatuh cinta, pernikahan, cemburu, putus, patah hati bahkan sampai lagu yang menggambarkan keengganan untuk move on aja, ada soundtracknya kan?

si mbak MC yang mirip Lia Waode – courtesy of http://njoged.com

Setelah MC selesai ngomong, ruangan digelapkan dan tirai berwarna merah itu pun dibuka, panggung bagian belakang dipenuhi oleh band yang siap mengiringi secara live, sedangkan properti lain dan pakaian para aktor dan artisnya menunjukkan sebuah scene di bar tahun 50-an. Saya langsung ngakak2 dikit begitu sadar bahwa salah satu pemain mirip senior jaman kuliah *gak penting*.

Tapi ngakak itu terhenti begitu salah satu pemain mulai nyanyi…

suaranya! SUARANYA SODARA SODARA!

itu ya, itu live, dan pake microphone, dan dia nyanyi sambil nari2, loncat, lari2, tapi suaranya tetap prima.

KENAPA BISA BEGITU?! kagumnya sampai pada level kalau yang nyanyi itu Mimi (bukan KD maksudnya, Mariah Carey! *tamparin*), saya gak yakin dia masih bisa nyanyi sebagus itu dalam kondisi lari2 dan joget loncat2.

Terus yaudah akhirnya saya menghabiskan sepanjang acara dengan kagum, sukses deh emosinya teraduk2. Kayaknya sih saking saya hebohnya, mas2 yang duduk depan sampe pindah….

T-T *nyesel karena udah membiarkan diri lepas kontrol*

Bagian paling mengena adalah pas Mama Cupid keluar terus sok2 momen interaktif sama penonton. Dia nanya gitu : “Biasanya apa sih yang dilakukan manusia saat putus cinta?”.

Disini gue berbisik kecil lebih kepada diri sendiri : “makan.”

YA MAAF KAN PENGALAMAN PRIBADI *ngakak2 sambil diet*

terus makin tertohok saat Mama Cupid bilang “Salah, salah, kebanyakan manusia untuk melampiaskan kesedihannya, mereka jadi banyak MAKAAANNN~~~” (beneran ngomongnya dimerduin di belakang kalimat). Seakan belum cukup dia ngomong lagi, “biasa deh, kan Sumo, SUSAH MOVE ON”

OMG Mama Cupid! *timpuk pake videocam*. Terus sudahlah abis itu ngakak2 sendiri.

Mama Cupid lagi ngajar – courtesy of http://njoged.com

Momen paling favorit adalah pas mbak Mini Cupid nyanyi Life is a Cabaret, lagu How ‘Bout a Dance dari Bonnie and Clyde musical, terus lagu penutup sebelum perkenalan cast and crew, “Love on Top”.

Dan sampai sekarang gue masih belum bisa move on dari 3 lagu di atas. 😀

scene penutup, menari sambil nyanyi “Love on Top”, suaranya bagus banget T-T – courtesy of http://njoged.com

Terus selesai pertunjukan, saya nganter Wolip ke Xtrans Kartika Chandra, biar bisa dapet keberangkatan yang jam 11.45 malam menuju Bandung. Setelah memanfaatkan waktu ngobrol selama 45 menit (bener2 ngobrol geje karena 22nya udah sama2 ngantuk), saya pun melepas Wolip pergi naik ke mobil mini bus. Kapan2 dateng lagi ya wolooooooo :D, makasih Ayam Cobek-nya! enak banget, begitu pulang langsung gue habisin, ehehehehhe *senyum lebar karena kenyang*.

Benar2 hari yang indah, sekali lagi makasih ya Wolip dan Ivankur atas undangan gratisnya, semoga Njoged.com-nya makin berkembang, makin membanggakan. Makasih buat Gedung Kesenian Jakarta karena gedungnya sendiri sudah membangkitkan imaginasi dan mood, ambience-nya dapet banget deh :D, dan tentu saja terimakasih kepada  Jakarta Broadway Team yang sudah sangat sangat sangat menghibur dan memberi saya pengalaman dan inspirasi baru, saya resmi jadi fans *berseri2*.

I used to have a girlfriend Known as Elsie,
With whom I shared a four sordid rooms in Chelsea
She wasn’t what you’d call a blushing flower…
As a matter of fact she’s rented by the hour.

The day she died the neighbors came to snicker :
“Well, that’s what comes from too much pills and liquor.”
But when I saw her laid out like a Queen,
She was the happiest… corpse… I’d ever seen.

I think of Elsie to this very day.
I remember how she’d turn to me and say:
“What good is sitting all alone in you room?”
Come hear the music play.
Life is a Cabaret, old chum,
Come to the Cabaret.

(Life is a Cabaret by Liza Minelli)

*nyanyi sambil nari pake sisir rol rambut*

Mandhut.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s