Review Movie : A Good Day to Die Hard

Setelah membaca sebuah posting menarik dari sini, saya sebenernya udah gak minat nonton Die Hard V. Lebih minat nonton Django atau Parker deh. Tapi apalah daya saat suatu hari ada momen spontan untuk nonton sama teman dan cuma satu film itu yang jam-nya pas?

Jadi iya sodara2 saya nonton film Bruce Willis yang satu ini meskipun udah tahu jalan ceritanya dari awal sampe akhir, terus tahu juga kalau rating-nya di Rotten Tomatoes cuman 17% *ngakak miris*.

Soal review udah dikupas tuntas lah ya di link yang saya kasih di atas itu, udah sampe foto2 lengkap, bahkan ada tabel perbandingan judul Die Hard dari awal ampe akhir, tapi saya kasih dulu deh review tanpa spoilernya :

A Good Day to Die Hard (2013) -> 2 dari 5 bintang. Untuk ukuran film action, terlalu banyak dialog2 menye, yang mana mungkin maksudnya untuk bumbu komedi, tapi entah kenapa jadinya kayak agak kurang cocok aja badan otot2 gede terus sok2 badass tapi ngomong sayang terus2an. Saya emang bukan fans die hard sih, tipe2 yang nontonnya mungkin cuma sambil lalu di layar emas RCTI (ketahuan umurnya), tapi saya gak merasa dialognya cocok sama tampilan =)). Yang asik dari film ini adalah adegan action-nya (chencu saja), kejar2an-nya, banyak banget mobil2 mahal yang hancur, dan itu memuaskan abis. Terus Bruce yang sudah menua masih terlihat ganteng dengan keriput2 di wajah, gak kalah lah sama yang muda2. Cocok ditonton bareng fans Bruce Willis dan fans Die Hard *ditimpuk tronton*.

Sekian dan mari kita lihat highlight film yang mungkin bakal agak sedikit spoiler :

Continue reading “Review Movie : A Good Day to Die Hard”

Advertisements

Take and Give.

Beberapa hari ini saya kembali diingatkan oleh konsep Take and Give, sebuah konsep yang dulu sempet jadi ‘wacana’ terbesar dalam hidup (tadinya gue mau pakai kata ‘tajuk’ *dilempar kamus*). Ceritanya ada seorang teman yang lagi bimbang, karena sebenernya lagi dirundung masalah, dan solusi yang sekarang ada di depan mata adalah harus pasrah menerima kebaikan dari orang lain. Yang mana sebenernya simple dan harusnya udah happy karena akhirnya ada solusi, tapi tetep aja dia merasa mengganjal karena somehow takut bahwa ini semua hanya awal dari sebuah masalah baru yang berkedok solusi, terus ya karena…. ada orang2 yang gak biasa aja menjadi pihak yang menerima kebaikan orang lain, macam teman saya ini, dan saya juga sih, dulu.

Continue reading “Take and Give.”