Review Movie : A Good Day to Die Hard

Setelah membaca sebuah posting menarik dari sini, saya sebenernya udah gak minat nonton Die Hard V. Lebih minat nonton Django atau Parker deh. Tapi apalah daya saat suatu hari ada momen spontan untuk nonton sama teman dan cuma satu film itu yang jam-nya pas?

Jadi iya sodara2 saya nonton film Bruce Willis yang satu ini meskipun udah tahu jalan ceritanya dari awal sampe akhir, terus tahu juga kalau rating-nya di Rotten Tomatoes cuman 17% *ngakak miris*.

Soal review udah dikupas tuntas lah ya di link yang saya kasih di atas itu, udah sampe foto2 lengkap, bahkan ada tabel perbandingan judul Die Hard dari awal ampe akhir, tapi saya kasih dulu deh review tanpa spoilernya :

A Good Day to Die Hard (2013) -> 2 dari 5 bintang. Untuk ukuran film action, terlalu banyak dialog2 menye, yang mana mungkin maksudnya untuk bumbu komedi, tapi entah kenapa jadinya kayak agak kurang cocok aja badan otot2 gede terus sok2 badass tapi ngomong sayang terus2an. Saya emang bukan fans die hard sih, tipe2 yang nontonnya mungkin cuma sambil lalu di layar emas RCTI (ketahuan umurnya), tapi saya gak merasa dialognya cocok sama tampilan =)). Yang asik dari film ini adalah adegan action-nya (chencu saja), kejar2an-nya, banyak banget mobil2 mahal yang hancur, dan itu memuaskan abis. Terus Bruce yang sudah menua masih terlihat ganteng dengan keriput2 di wajah, gak kalah lah sama yang muda2. Cocok ditonton bareng fans Bruce Willis dan fans Die Hard *ditimpuk tronton*.

Sekian dan mari kita lihat highlight film yang mungkin bakal agak sedikit spoiler :

Jadi kan ceritanya si John McLane ini dapet kabar kalau anak laki2nya, si Jack McLane tiba2 terlibat kasus besar, jadi saksi kasus yang melibatkan politikus korup bernama Viktor Chagarin. Saksi lainnya, Yuri Makarov, mengaku memiliki berkas yang dapat memberatkan posisi si Chagarin ini, makanya nyawanya lumayan terancam. Pada hari dimana sidang diadakan, tiba2 gedung pengadilan tersebut diledakkan, beberapa orang terbunuh, dan satu tim bermasker dan berbaju anti peluru menyusup masuk, tapi Yuri Makarov sudah menghilang, dibawa sama Jack McLane, yang ternyata adalah mata-mata dari CIA yang bertugas untuk melindungi bukti berkas yang dimiliki Yuri Makarov, supaya Viktor Chagarin benar2 bisa dibuktikan bersalah. Usut punya usut ternyata kasus yang lagi ditimpakan ke Chagarin ini tentang bukti kepemilikan uranium yang menyebabkan tragedi Chernobyl, makanya CIA ikut campur tangan supaya kasusnya bener2 bisa dikuak dan uranium2-nya bisa diamankan. Namun ternyata si Makarov ini nyimpen berkasnya agak ribet, mesti ambil kunci dulu di sebuah hotel, mesti bawa anak perempuannya juga, dan nanti harus ngambil berkasnya di lokasi Chernobyl.

John McLane, Jack McLane, sama Yuri Makarov

Udahlah si Jack and John ini nganterin ke hotel yang katanya tempat si Makarov nyimpen kunci. Mereka masuk ke sebuah aula yang lagi direnovasi, di situ anak perempuannya Makarov, mbak Irina udah nunggu, dan peluk2an sama si bapak. Ternyata pertemuan mereka itu udah diintai sama komplotan Chagarin, Alik dkk, dan ternyata mba Irina itu jahat, alasannya karena selama bapaknya, Yuri Makarov dikurung selama 4 tahun, dia mesti cari duit buat makan. Aduh mba Irin… Sudahlahya bapak Makarov dibawa sama komplotan Irina dan Alik pake pesawat, sementara Jack ama John McLane berhasil lolos.

Akhirnya setelah ngomong2, Jack ama John memutuskan untuk nyusul Makarov ke Chernobyl. Mereka naik mobil kesana (di mobil si John sempet ngeluh, keluarga lain liburannya ke Bahama, kenapa mereka harus liburan bareng ke Chernobyl? heh.) Di sana ternyata si Makarov ini membuka sebuah lemari besi penyimpanan uranium, si Alik udah bawel2 nanyain berkas, eh tiba2 kepalanya ditembak sama Makarov (NO! JANGAN BUNUH YANG GANTENG! BIAR OON DIA GANTEEENG!!! T-T). Jadi yah sodara2, ternyata Yuri Makarov dan anaknya Irina itu jahaaattt!!!. Yuri sengaja bilang2 dia punya berkas supaya Chagarin bisa jadi kambing hitam dan dia dilindungi sistem hukum Moscow selama di tahanan, padahal sih sebenernya kepengen supaya bisa ambi lagi simpanan uranium miliknya di Chernobyl biar bisa dijual dengan harga gila2an.

Luar biasa bapak Yuri, padahal mukanya adem2 gitu kayak Dumbledore. Belum lagi namanya yang feminim, meskipun bacanya Yureh.

Terus pas John sama Jack dateng, si Yuri kebetulan lagi sendirian di ruang besi-nya. Terus om Yur sempet pura2 sakit batuk akibat paparan radiasi Chernobyl, tapi Papa John orangnya cepet tanggap dan tajem kayak silet, jadi udah tahu aja kalau Yureh ini Tuti alias tukang tipu. Terus yaudah Yuri lari ke lantai atas, John bagi tugas sama Jack, John bakal ngejar Irina yang udah siap2 di heli bermuatan uranium, sementara Jack bakal ngejar Yuri.

Terus adegan berakhir tragis saat Yuri kelempar dari lantai atas dan harus tercincang baling2 heli yang dikemudikan sama anaknya sendiri T-T. Terus menyusul Irina yang dendam sampai rela menabrakkan heli-nya ke gedung terus meledak, sementara Jack ama John udah menyelamatkan diri. Mbak Irina mati sia2 karena emosi.

Yaudah deh, film ditutup dengan John dan Jack yang naik pesawat untuk pulang balik ke amrik, disambut sama anak perempuan John, Lucy.

The End.

Highlight film ini adalah :

[Satu] Salah satu tokoh jahatnya, si Alik, beneran makan wortel dan joget depan John and Jack McLane. Entah apa yang gue harapkan, apa mungkin yang nge-review di postingan yang gue baca itu siwer atau apa, cuma gue sungguh berharap dia jogetnya breakdance atau mungkin wortelnya dibumbuin tabasco, gak ngerti lah. PADAHAL KAMU GANTENG, ALIK! KENAPA?! (terus kenapa namanya Alik? ingetnya Alit Kencana) mungkin ini tipe2 villain yang mirip tokoh Kid Blue di Looper. Berusaha jahat tapi GMGMC (gagal maning gagal maning cil), cuma musuh decoy menutupi musuh yang sesungguhnya.

[Dua] Jai Courtney-nya ganteng sih, tapi ada bumbu yang kurang *lo kata sop, man?!*. Gak ngerti deh apanya cuma berasa kurang aja. Cuma kalau dikasih sih gak nolak =)) *lari sebelum ditimpuk*. Soal Jai Courtney ini sempat menjadi zonk saat heboh2 cerita ke sepuputerus dia mengingatkan saya akan Dimas Jay. Salah momen sumpah salah momen *jambak*.

[Tiga] Yuri di Rusia itu berbentuk cowok brewokan, sementara Yuri di Korsel itu member SNSD berkaki jenjang yang abs-nya digadang2 sebagai abs terbaik di antara girl idol. Mungkin ini gue doang, tapi rasanya aneh deh. Aneh banget. Itu kayak lo ketemu cowok cakep tapi namanya Cynthia, atau cewek cantik tapi namanya Jarot. Salah salah.

[Empat] sebenernya gak perlu ledakin mobil banyak2 juga biar filmnya laku, tapi lebih penting supaya konsen aja ke script ama directing-nya. Kalau memang Die Hard udah terlalu lagu lama kaset kusut ya ganti film lain juga gapapa kali ya, Papa Bruce. Terus dialog narsis2 macam : “iya keluarga McLane kan terkenal susah mati” gitu2, yang ada bikin ilfil. Berikan bukti bukan janji. HUAHAHAHAHAHA.

Sekian dan terimakasih, sampai jumpa di review selanjutnya :). Buat bang Bruce, udah ya bang, udah cukup main die hard-nya lah, sudahlah, lanjut ke film yang lain.

“Iya… tapi makasih ya udah mau nonton”

Ah jadi terharu T-T,

Mandhut.

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s