Take and Give.

Beberapa hari ini saya kembali diingatkan oleh konsep Take and Give, sebuah konsep yang dulu sempet jadi ‘wacana’ terbesar dalam hidup (tadinya gue mau pakai kata ‘tajuk’ *dilempar kamus*). Ceritanya ada seorang teman yang lagi bimbang, karena sebenernya lagi dirundung masalah, dan solusi yang sekarang ada di depan mata adalah harus pasrah menerima kebaikan dari orang lain. Yang mana sebenernya simple dan harusnya udah happy karena akhirnya ada solusi, tapi tetep aja dia merasa mengganjal karena somehow takut bahwa ini semua hanya awal dari sebuah masalah baru yang berkedok solusi, terus ya karena…. ada orang2 yang gak biasa aja menjadi pihak yang menerima kebaikan orang lain, macam teman saya ini, dan saya juga sih, dulu.

Makanya saya sedikit banyak ngerti sih jalan pikiran dia, dan akhirnya saya pun jadi teringat lagi masa2 dimana saya sempat berantem sama orang2 terdekat hanya karena saya merasa mereka gak cukup sensitif soal konsep “Give and Take”. Sebagai crowd pleaser, mantan sanguin mutlak yang lebih suka menghibur orang, saya ini seorang giver, a very generous one, saya bisa berkorban waktu, uang dan tenaga demi orang yang saya sayang. Dan pada akhirnya ini selalu bikin ribut karena, gak semua orang mau nge-give sebanyak dan se-intens yang saya lakukan. Akhirnya selalu sedih karena merasa hubungan (cinta maupun pertemanan) berat sebelah, dan pikiran2 macam ini pun seringkali berdatangan : kenapa sih selalu saya yang harus berkorban, selalu saya yang harus sabar, saya yang inget ulang tahun, saya yang mikirin kado, saya yang tunggang langgang jungkir balik memikirkan perasaan orang tapi orang2 bisa dengan seenaknya menerima kebaikan saya terus lupa dan pada akhirnya kabur kalau ada masalah?

Drama telenovela banget ya? šŸ˜€

Padahal yah setelah makan asam garam kehidupan, akhirnya sadar bahwa, sayanya aja yang ga pernah minta bantuan/perhatian secara jelas, sayanya aja yang memang gak pinter memilih orang yang pantas/enggak diberi perhatian, dan memang sayanya aja yang gak biasa menerima kebaikan orang lain. Karena setelah ditilik ulang lagi, ada banyak momen dimana orang2 itu menawarkan diri untuk membantu/berkorban, tapi saya yang terlalu risih untuk menerima, jadi menolak halus, alasannya?

  • Karena takut gak bisa membalas di kemudian hari.
  • Karena gak sudi aja, kemarin2 pas saya ngomel2 gak pernah tuh ada inisiatif kayak gini, sekarang baru mau perhatian? MADING UDAH TERBIT! *kibas rambut ala Cinta AADC*

Untuk yang alasan terakhir maaf deh ya, namanya juga darah muda, campuran kimiawi di otak masih agak2 gak stabil jadi suka sableng gitu. hauhauhauhau.

Saya sendiri yang put myself on risk dengan terlalu ‘boros’ berkorban demi orang2 yang mungkin deketnya aja belum lama, belum ketahuan juga sebenernya menempatkan saya sebagai apa, tapi saya juga yang marah2 pas akhirnya rugi bandar. So, no, saya gak bisa bilang mereka2 itu yang memanfaatkan saya, karena saya sendiri ibaratnya kayak vending machine lagi error, belum terima koin udah asik bagi2 minuman gratis.

Gitu loh, Bro.

Terus akhirnya saya pun menelaah ulang, sebenernya gimana sih caranya biar hubungan sama orang lain bisa nyaman buat saya dan buat orang itu juga? gimana ya caranya biar kalau suatu hari saya berteman, atau mungkin menjalin hubungan serius dengan orang lain, kami bisa take and give dengan sehat?

Dan saat itulah saya sadar bahwa selama ini saya lupa bahwa sesuai dengan namanya “Take and Give”, keduanya memiliki porsi yang sama besar dalam hidup. Mungkin di beberapa momen, ‘Give’ berasa seperti kewajiban, dan ‘Take’ itu berasa kayak hak, sesuatu yang kalau gak dikasih ya berarti penganiayaan, tapi sebenernya gak gitu, karena keduanya sama2 bisa menjadi hak dan kewajiban. Karena saat lo sayang sama orang, lo mau mengekspresikan perhatian lo, dan kebetulan memang orang ini semisal pasangan/keluarga/sahabat lo, maka lo berhak untuk.. misalnya ngasi dia kado agak lebih mahal dari yang biasanya lo kasi ke temen kantor yang ga deket. Atau saat lo lagi susah, lagi butuh bantuan banget dan kebetulan ada orang terdekat yang mungkin dulu pernah lo bantu dan kali ini mau ngasih solusi, maka lo wajib untuk menerima, kenapa? karena itu akan membuat mereka bahagia. Sama seperti saat lo berbuat baik untuk orang lain, seneng kan rasanya? ada kepuasan tersendiri karena bisa berguna kan?

Soal perihal apakah suatu hari nanti bisa membalas jasa orang tersebut apa enggak, just let it be dan serahin aja sama Yang di Atas. Jangan dipikir kalau kita nerima kebaikan orang itu maka menjadi hutang bagi kita untuk mengembalikan, karena selayaknya manusia bermoral, yang wajib itu adalah mengingat dan berterimakasih. Kecuali memang saat meminta dan menerima itu kesepakatannya adalah hutang yang harus dibayar, nah kalau itu memang nantinya diwariskan deh tanggung jawabnya ke anak cucu, tapi kalau enggak, maka gak ada tuh urusan harus banget melakukan hal yang sama di kemudian hari. Kalau memang bisa membalas ya itu karena menuruti azas kesopanan, tapi bukan sesuatu yang menentukan apakah kita baik/jahat. Bukannya gak tahu berterimakasih/sekedar memanfaatkan, tapi umur gak ada yang tahu, dan gak selamanya kebaikan yang kita kasih ke orang lain itu akan dibalas lewat orang yang sama, tapi bisa aja dari orang lain yang gak ada hubungannya. Dan bisa aja kebaikan yang kita terima hari ini itu bukan hutang, mungkin merupakan balasan atas kebaikan yang pernah kita perbuat ke orang lain di waktu lampau.

Jadi daripada pusing ribet mikirin gimana bisa membalas, mendingan konsentrasi ke apa yang sedang dihadapin di depan mata. Pertimbangkan dalam2 apakah kebaikan yang diberikan orang tersebut benar2 akan membantu hidup ke depannya. Dan kalau memang ternyata ini adalah solusi yang menjawab semua doa dan harapan lo selama ini, maka disyukurin aja, dirayakan, digunakan sebaik2nya. Soal balas membalas, akan ada kesempatan untuk itu di kemudian hari, dan kalaupun bukan kita, someone will do it for us.

Karena hidup memang seindah itu, semua udah diatur agar manusia mendapatkan apa yang sudah mereka tanam :), di sini ataupun di akhirat, sekarang ataupun nanti.

Nah, untuk orang2 yang tipe giver dan memang ada momen dimana kalian sebar2 benih kebaikan dimana2 bukan hanya sekedar berharap pahala, tapi juga ada sedikit harapan agar dibilang baik, atau berharap dapet teman sejati dari situ. Berhentilah, sayangi diri sendiri terlebih dulu, niscaya dari situ lo akan bisa melihat siapa yang bener sayang sama kalian, baik dalam suka maupun duka. Kalau memang butuh banget berkorban demi kebaikan umat manusia, bisa dilakukan dengan cara anonim, jadi kalian gak akan memikirkan secara terus2an kenapa orang tersebut gak membalas kebaikan kalian, YA KARENA ORANGNYA GA KENAL DAN GA TAHU :D. Dan jangan lupa mengkondisikan diri terlebih dahulu sebelum melakukan pengorbanan yang bakal mempengaruhi kualitas hidup kalian ke depannya, semacam donor ginjal, rela ketinggalan ujian yang akan mempengaruhi nilai akademik dll. Coba deh dipikir lagi, beneran rela gak, beneran gak akan nyesal kalau one day bakal susah kalau ginjal satu2nya rusak, atau bakal gak bisa ambil beasiswa karena IPK gak sekinclong yang lain. Ingatlah bahwa kalian lebih bisa bikin orang banyak bahagia kalau kalian juga bahagia, dan jangan dipikir bahwa kebahagiaan itu milik kalian sendiri, karena orang2 dekat, keluarga, sahabat, yang bener2 care sama kalian juga gak akan happy kalau tahu kalian menjalani hidup dengan sesal. Jadi berpikirlah bijak sebelum berkorban ya :D.

Dan kalau memang sesusah itu untuk dapet orang yang bisa take and give tanpa edisi sok2 lupa atau menghindar, ya kenapa gak tunggu dulu aja dan lihat, siapa yang pernah berbuat baik sama lo, terus ya mulai pupuk hubungan baik dari situ? gak ada salahnya kok, kan hak kita untuk menempatkan diri di tengah orang2 yang memang care. Udah seharusnya begitu kok :D.

*peluk semuanya*

Mandhut.

Advertisements

8 thoughts on “Take and Give.

  1. walah keren ini, psikolog banget.. iya keren hahah, ato mungkin baru baca2 yg kayak gini kali ya hahaha

    keren banget yg paragraf ini, yang “Nah, untuk orang2 yang tipe giver……….”

    dan iya, bener kadang merasa kayak punya utang kalo udah take duluan… jadi kayanya mending give dulu deh, kalo nnti ke-take apa ngga, gak masalah kayanya.. jadi di hati berasa lebih luas… lebih lega maksudnya wkwkwk

    kalo masalah niatan give supaya dibilang baik dll., kayanya gak tau ya, kita serahkan ke zat yg maha tau aj, dan gak bersangka2, walopun ini pikiran gak prnah brenti bertanya.. tapi dibatasi aj kali ya.
    jadi intinya mah, semua tergantung niat, dan yakin kalo ada zat yg maha tau…

    asli keren…

  2. well I did think like that, dulu sih sebenernya kepengen disayang banyak orang aja makanya manis2 kiri kanan, intinya sih ya karena mau dibilang baik, orang2 sukanya deket2 orang baik kan? šŸ˜€ ada juga sih yang awalnya berniat tulus, tapi tetep aja terakhir2nya agak gondok kalau merasa ga diperlakukan dengan baik padahal dulu kan dulu kan,

    …dan sejuta ‘dulu kan’ =)).

    emang gue ini psikolog wannabe dari dulu, Alhamdulillah kalau memang sedikit berguna :D, thank you yah udah bacaaa šŸ™‚

  3. hahahahaa
    saya tau banyak kisah tulisan diatas..
    Mari kita terus belajar hidup spup! biar makin jadi lebih baik dan nrimo bin legowo bimbo..
    and yg penting, berpura-pura baik itu jg suatu kebaikan lhoh,
    toh itu jalan terakhir untuk menjadi benar-benar baik bukan?
    šŸ™‚

      1. ini ktawa antagonis bentuknya gimana šŸ˜€
        kayak sinetron2 indsoiar yang naga naga itu ya
        yang kalo mau kerumah sebelah aj harus pake naik burung, trus kakinya burung rajawali bisa nembus poon hahaha

        1. cendrawasih maksud lo? yang bibi lung di seutas benang? :)). ketawa yang sinetron aja kok, gak usah ngebayangin jauh2 : “huahahaha biar rasa si Marni itu, akan aku selengkat kakinya. HUAHAHAHAHA” >> tapi ngomongnya keras banget, jadi Marni keburu manuver.

    1. OH IYAAAAAA RAJAWALIIII!!!! *ngumpet di got* aaaaaaaaaa aku maluu =)) =)) =)). Kenapa dari kemaren salah melulu ya, ini info di otak lagi campur2 =)) =)) =))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s