Baking and Cooking and Me

Jadi setelah sekian lama menahan diri untuk gak buka aib soal masak-memasak, hari ini pertahanan saya jebol. Gara2nya lihat blog masak seorang junior semasa kuliah S1 yang sekarang menuntut ilmu di Jepang, terus jadi kepengen mulai sharing2 soal bidang yang satu ini, meskipun mungkin saya akan mengambil dari sisi seorang pemula yang malu2in. Kalau junior saya itu menguarkan kesan ‘berbakat masak dan emang jago, hasilnyapun ciamik’ biarlah gue mengambil peran : ‘rasa kadang enak (seringan enggak), tampilan awut2an, tapi yang penting minat’.

… karena semua orang punya perannya masing2. Gak akan ada bayangan kalau gak ada cahaya, bro. *disambit panci*

Saya jujur ya, sebenernya saya belum jago masak ataupun baking (seakan2 udah digosipin jago). Keluarga inti saya kebetulan semuanya memang suka makan, tapi gak terlalu tergila2 masak. Paling kakak saya yang jago banget masak lauk, apalagi masakan Manado, cuma itupun dia gak pernah benar2 mendalami, cukup untuk makanan survival sehari2 sama kadang2 masakan catering Ramadhan sama hari raya. Ibu saya lebih suka masak yang simpel2, yang cepet dan enak, gak terlalu suka coba2 resep. ART yang ngasuh saya sejak kecil – yang masak tiap hari sebelum ibu saya pensiun kerja, gak bisa menginspirasi saya, karena kadang bahan kurang/salah pun dia tetap jalan terus pantang mundur, sampai2 saya pernah makan masakan yang namanya sih semur tapi warnanya kuning.

….. soalnya kecapnya abis dan mbak ART males beli ke warung.

Pokoknya tiap hari rasa masakannya beda, lucu deh. Kalau dia lagi happy, masakan agak enak, kalau lagi sedih, masakan suka keasinan, kadang juga dia gak masak…. (hail Indomie!). Kadang suka ada masakan gak jelas bernama Ndages, entahlah apa itu, yang mana CUMA DIA DOANG YANG DOYAN. Bentuknya kayak bulat2 bongkahan warna oren2 coklat, dia bilang bahan utamanya dari tempe bongkrek.

…………….. gue cuma tahu tempe bongkrek itu eksis di buku biologi… sebagai contoh pemanfaatan fungi pada kehidupan sehari2, gak kebayang bener2 ada yang doyan -_-;

Yang bikin tambah takjub lagi adalah, tempe bongkrek itu katanya dapat menyebabkan keracunan, macam ikan fugu gitu, tapi ART gue masih aja doyan makan, sungguh debus.

Okay, back to topic.

Satu2nya orang yang saya tahu hobi dan jago masak adalah almarhumah nenek dari pihak ayah, dari bika ambon, sambal goreng ati sampai roti jala, semua bisa dan semua lezat!. Cuma ya karena beliau meninggal pada saat saya SD kelas 4/5 gitu, jadinya ya sekarang gak bisa minta diajarin juga….

Tapi kayaknya sih minat masak dari nenek masih nurun ke saya *meski bakat si cucu dipertanyakan*, pada dasarnya saya memang suka banget apresiasi makanan, dan sejak 2 tahun yang lalu mulai tertarik untuk iseng2 mengolah sendiri makanan yang saya suka. Awal mulanya tuh gara2 saya tiba2 kepengen banget makan Checkerboard Cookies, yang bentuknya begini nih :

courtesy of http://bakingobsession.com

cakep, ye? asik dimakan sambil minum teh! padahal sih sebenernya saya gak pernah makan juga sebelumnya, cuma pernah liat di komik aja, terus tiba2 kepengen banget, cuma dicari kayak apapun gak nemu. Terus karena udah gemes banget, akhirnya saya menyingsingkan lengan baju, bener2 mau bikin sendiri. Padahal sebelumnya ya masak cuma indomie aja, boro2 nasi goreng (bumbu ga bisa rata biarpun udah pake doa), boro2 masak lauk (goreng nugget sih bisa), eh ini tiba2 masuk dapur langsung mau baking, yang mana kesalahan pada takaran, suhu, dan pengolahan bisa mengakibatkan hasil rasa dan tekstur yang lumayan zom to the plang. Kata orang masak lauk sehari2 jauh lebih aman lah karena kalau bumbu ketajeman bisa ditutup pake nasi dan bumbu kurang tinggal tambahin garem.

Tapi yang namanya jam terbang gak bisa boong ya, karena biskuit buatan gue waktu itu, kalau dibandingin ama foto di atas, bagaikan before-after “meth. not even once.” (ketahuan suka ngintip 9gag), sungguh menyedihkan, sampai2 dokumentasinya udah musnah =)). Bentuknya meleok2, ada yang besar ada yang kecil, tebelnya juga gak rata. Ada juga yang gosong karena waktu itu oven yang sebenar2nya oven lagi rusak (saking lama gak dipake), jadi terpaksa pake oven alumunium yang ditaro di atas kompor, jadi panasnya agak kurang terdistribusi dengan sempurna, dan gak bisa tahu juga suhunya berapa. Udah ditungguin deket kompor kayak gak ada kerjaan, masih juga gosong =)). Bentuk boleh ngaco, tapi BAUNYA, BUNG. BAUNYA.

BAUNYA ENAK BANGET, dari sejak pertengahan proses panggang seisi rumah udah pada bawel pengen nyicip :D. Terus rasanya juga ternyata lumayan. Jadilah aku jumawa. Terus sempet panggang lagi biskuit yang sama, 6 kali berturut2 karena penasaran pengen bikin bentuk yang paling enggak mirip papan catur -meski miring, dan rasa yang pas.

Padahal ya sekarang setelah tahu lebih dalem, ya jelas bau dan rasanya enak orang pake unsalted butter yang merek blablabla itu =)). Tapi somehow pengalaman “checkerboard cookies” ini jadi titik awal dimana gue mulai tertarik sama cooking and baking. Biarpun waktu itu kakak gue bilang “buset deh dek, bikinnya seharian, kita makan cuma kunyah2 ga ampe semenit”, tapi gue tetep puas, karena entah kenapa yang bikin happy bukan cuma hasilnya, tapi keseluruhan prosesnya. Bahkan masakan yang gak enak pun gue masih diam2 happy karena paling gak ada hal lucu yang bisa diceritain. Saking terobsesinya gue sama proses cooking and baking ini kadang suka bete kalau ada yang sok2 bantuin tanpa diminta, soalnya berasa kebahagiaan direnggut *huahuahua*.

Udah deh, sejak itu, saya mulai makin rajin nonton Asian Food Channel (siapa yang suka Anna Olson, Nigella Lawson and Laura Calder? tos dulu!), terus mulai subscribe blog2 baking and cooking, mulai ngesave resep2 asik, mulai nontonin video tutorial masak di youtube, sampai mempelajari tips and trick supaya masakan anti gagal (huahahaha). Saya pun memutuskan untuk masaknya for fun aja, mulai dari apa yang saya suka, dan karena saya sukanya banyak, jadi minat masak saya terbentang dari masakan Italia, India, China sampai Jepang. Kata Mamah sih saya mendingan bikin dessert ketimbang masak lauk, tapi itu mungkin karena belum pengalaman aja *positif dewa*.

Saking semangatnya, saya si pemula ini pernah mencoba bikin adonan pastry sendiri buat roti Zuppa Soup (tertantang salah satu cerita bikin pastry di komik Yakitate! Japan). Seharian berjuang keras menggiling adonan dan nyelipin mentega (yang mana bukan mentega khusus pastry *tepok jidat*), lapis mentega-giling-dinginin, gitu terus diulang2 ampe bongkok. Terus akhirnya dipanggang, dan ternyata adonannya ada celah, yang berakibat mentega mencair keluar dan saya berhasil bikin rotinya MARTABAK TELOR.

Zuppa Soup – courtesy of http://zuppazion.blogspot.com/

Pernah sok abis bikin French Baquette Bread yang menguleninya gak dibanyakin tepung, tapi tetep lengket2 gitu karena banyak kadar air, tujuannya biar rotinya tetep moist setelah melewati proses panggang. Terus gimana ngulen adonan lengket yang disentuh dikit dia langsung macam lintah nempel ke tangan? saya sih pake cara tarik lipat sampai adonannya membulat sendiri, terus langsung norak jingkrak2 pas hasil panggangannya lumayan bagus. Sampe2 pernah sok2 kasih wadah2 kecil berisi air di dalam oven selama proses panggang, ngikut2 Kim Tak Goo di korean drama King of Baking. Terus setelah rotinya jadi, saya potong2, saya olesin pake puree bawang putih, tabur potongan peterseli lalu panggang lagi. Semua karena ibu saya suka Onion Bread, jadi saya pengen masakin, dan saya gak peduli meskipun itu sebenernya bisa langsung dapet kurang dari 45 menit dengan menelpon delivery Pizza Hut. Entah kenapa penasaran aja pengen ngolah pake tangan sendiri.

Terus pernah juga sok banget mau bikin okonomiyaki, beli kubis, wortel, segala macem, bikin sausnya juga niat abis, tau2 rasanya mirip FUYUNGHAI. Pernah juga dapet resep Dorayaki, udah asik2 bikin tau2 jadinya MARTABAK MANIS. Saya baru nyadar kalau masak2an di atas itu sodaraan (cara masak dan rasa hampir2 mirip, tapi beda bangsa), ya setelah nyoba masak sendiri.

Okonomiyaki – courtesy of http://okonomiyakiworld.com/
Dorayaki – courtesy of http://ichibandorayaki.com/

Gara2 suka masak ini juga, saya jadi aware berapa banyak kadar gula yang dipakai sepotong cake, minyak, mentega, dan somehow kalau mau makan di luar juga jadi mikir2 lagi karena semakin paham bahwa ‘enak’ itu seringkali bukan berarti ‘sehat’. Makanya salah satu trik diet kan mencoba untuk mengolah sendiri apa yang kita konsumsi, alasannya :

  1. Karena kalau masak sendiri biasanya udah kadung capek masaknya/kenyang nyium baunya. Kalori terbakar, nafsu makan berkurang! yay!
  2. biar tau apa yang dimakan, bukan sekedar nama sama rasanya apa, tapi bikinnya pake minyak berapa banyak, mentega seberapa, dan bisa ngurang2in sendiri. Untuk yang punya keluarga penderita diabetes/darah tinggi/asam urat/berumur lanjut, ini menguntungkan karena bisa mengontrol konsumsi bahan tertentu.
  3. karena ngurangin sendiri dan masak sendiri, gak bakal ngeluh apapun rasanya, adanya aktualisasi diri biar entar masaknya lebih enak lagi.
  4. biasanya lebih gemes nyuruh orang lain nyicip, jadi gak rakus.

Terus bagaimanakah caranya supaya pemula2 bisa meminimalisir kegagalan dalam masak? ini trik dari saya :

  1. baca resep baik2, survey sekitar 5 resep untuk perbandingan.
  2. cari video tutorial-nya, karena kadang kata2 aja gak cukup. Kayak misal suruh ngocok putih telur sampai soft peak, mengulen adonan roti sampai kalis itu kayak apa, baking cake pake au bain marie itu baiknya gimana, dicelupkah? atau mending kasih penyangga? coba survey2 aja dulu sebanyak2nya ampe berasa yakin. Makin banyak perbandingan makin bagus.
  3. cek ketersediaan bahan, apa bisa dibeli di supermarket terdekat? pasar? kalau memang harus nyari ke supermarket barang impor, apakah harganya sesuai? halalkah?
  4. cek ketersediaan alat, misal mau buat sushi, pastiin dulu punya rolling mat-nya, mau buat cheesecake/tiramisu pastiin dulu ada loyang yang pinggirnya bisa dicopot. dll dst.
  5. selalu siap buku catatan/recorder saat masak, biar bisa langsung dokumentasi kalau2 ada bahan yang dikurangin/ditambah, jadi next time mau masak lagi udah lebih gampang improv-nya.
  6. Ikhlas! karena kita tahu bahwa jam terbang kurang, maka kemungkinan gagal jelas lebih besar ketimbang yang udah gape macam Anna Olson *kenapa juga pake dibandingin sama yang punya license*. Semuanya pengalaman, yang penting kan niatnya 😀

Nah, kayaknya sih ke depannya bakal sedikit2 mulai ngereview masakan2 yang berhasil ataupun gagal, hehehehe. Mungkin emang bukan ahli, dan banyak banget orang2 yang bisa masak lebih enak/cantik, tapi semangat saya gak sama dengan yang lain, dan itulah yang terpenting, personality dalam masakan *digebuk dandang*. Dan mengingat banyak banget kejadian2 konyol selama malang melintang di dunia masak memasak ini, nampaknya sayang sekali kalau ceritanya cuma berhenti di saya, aib2 itu harus dibagi. Ya kan? *kedip*

Semangat!

Mandhut.

Advertisements

8 thoughts on “Baking and Cooking and Me

  1. astagamanda….
    kalo mnurut gw, masakan paling termaknyus adalah masakan ibu..mau dibandingin ma chef siapapun di bumi yg bulet ini (lebay), kalah men!… dan maskannya yang paling wow itu adalaaaaaaaah:

    sayur kangkung

    ini masakan kalo disajiin pas abis jumatan, widiiiih… dijamin, langsung muncul seribu bisikan pulau kasur, memanggil untuk ber-‘sleeping beauty’… gw udah pernah coba berburu sayur kangkung tapi kayaknya beda deh, gak tau itu beda susana, beda bumbu, apa beda niat, pokonya ada yg beda aj.
    tapi itu hanya salah satu aj, ada juga kue2, tapi gue gak tau itu kue nama resminya apa..

    dan yang lainnya itu…kayaknya ini nama resmi deh.. cakalang fufu garu rica, resmi gak sih wkwk.. dan gohu (kayaknya yg satu ini beum resmi deh)

    yang dimaksud dengan fufu adalah…. kyak panggang gitu kayaknya, tapi bukan di atas api, tapi di atas asap kayaknya, jadinya lama tapi matengnya jadi rata, kayaknya ini permainan suhu deh wkwkwk sok2an chef.

    kalo yang satu lagi itu.. ikan yg masih mentah, tapi harus yg seger, trus diiris tipis, tapi kotak.. dicincang kayaknya ini.. trus ada asin apa asam ya, pokonya ada jeruknya, jeruk ma lemon itu sama kan?… gak tau, pokonya jeruknya beda, enak juga ini..

    tapi yg namanya rasa kan tiap orang beda lidah beda rasa ya.. jadi, penilaian subjektif sih sbenernya, tapi mnurut gw itu enak haha 😀

    mari kita berdoa untuk para ibu2 kita:
    semoga semua ibu2 di bumi ini mendapat balesan yg lebih atas semua perjuangan masak memasak, amin, untuk ibu2 warteg juga, untuk ibu2 nasi padang untuk… mas2 gorengan, mas mi ayam, dan mas2 kelapa muda yg di depan situ… semoga

    1. mari kita doakan bersama :D. emang beda tangan beda rasa masakan kok, padahal kadang resep sama, panci sama, cuaca sama, tapi kalau yang masak beda ya rasanya bisa beda, huhuhu.

      itu yang ikan mentah kok eksotis banget ya, baru denger tuh.. rada jepang2 gitu ya jadinya. wkwkwkwkwk

  2. Hi Mba Manda,
    perkenalkan saya Rini, temen kuliahnya Ombink (resmi bener ye?), iseng2 nih baca blog-nya
    suka sama gaya critanya deh, seru bikin ktawa2 sendiri :p . .
    Btw gw juga suka nyoba2 masak lho, cuma hasilnya baik penampilan dan terkadang rasa suka ga sesuai resep.
    terakhir coba bikin risoles sosis fla keju, fla-nya aneh ga ada rasanya (keju sama lada udah dibanyakin padahal), dan yang bikin ngenes lagi bentuknya ga seragam, ada yang kecil ada yang kegedean ampe nyokap gw bilang, “ini risoles apa kuburan cina?” glek, ungkapan yang jujur cuma kok ya menohok skali, #LangsungMikirMasakBukanlahBakatGw, padahal itu bikinnya udah seharian, penuh tetesan keringat dan perjuangan #Lebay . . Salut deh sama si mba yang pantang nyerah buat masak, dan kayanya hasilnya jauuuh lebih oke dari gw, bagi2 resep dong mba, :p

  3. Halo Rini, senang berkenalan dengan Anda (dibalas resmi juga, sebagai bentuk tenggang rasa)
    Udah sering liat juga deh di blog ombing, terimakasih loh sudi mampir 😀
    huahauhauah risoles apa kuburan cina =)) =)) iya nyoba2 aja abisannya penasaran :D, terus udah kadung ada alatnya, sayang banget kalau ga dipake, tapi emang suka juga sih. nanti deh review resep aja soalnya kalau bagi resep kesannya yang ahli abes padahal enggak juga *malu2 kucing*, tukeran dong! bagi resep juga di blog 😀

  4. Mmm… Agak nerves nhi,,
    aku ifa yg fans bngt sma yg namax mkanan he he
    aku mau blang klo bakat kakak itu harus lbih di kembangkan ya! Indonesia akan beruntung skali pux aset sprti kakak..
    O, ya aku jga fans bangt lho sma kim tak go. Btw, do u korean lover?
    Sorry rada ga nyambung nhi..
    Senang baca blog ini..:-)

    1. Ahhh Chingu! ‘Geum Kyuh’? Kyuhyun lover?
      Aku lumayan melek soal hallyu kok ;), tapi undercover *lalu sekarang ketahuan* Aku ini B2auty, penggemar RM, juga langganan Dramabeans 😛
      makasih Ifa udah dateng dan komen, mampir2 lagi ya, nanti kapan bahas korea2 juga deh. Jeongmal kamsahamnida… 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s