Gigi Marigi.

Jadi, beberapa hari yang lalu saya sempat dipusingkan soal gigi. Masalahnya adalah, sebelumnya memang amandel saya lagi bengkak, makanya pas ternyata gigi atas kanan ikut senut2 selama kurang lebih sejam dalam 2 hari berturut2, jadi pengen ketawa aja karena kali itu sakitnya combo. Tapi gapapalahya, bisa lebih buruk dari itu, jadi disyukuri aja :D.

Soal gigi ini saya rada ribet. Dari kecil, mama saya selalu ngomong kalau gigi saya itu turunan almarhum Ayah, sedikit rapuh. Dan emang terbukti sih gigi saya gampang bolong. Makanya saya sering kontrol. Terus karena saya dari kecil anaknya emang skeptis, jadi gak bisa deh tuh memasrahkan diri untuk cabut gigi susu manual, meskipun ibu2 udah pake es batu dan bawa2 betadine. Takut infeksi. Jadi saya maunya ke dokter gigi aja. hahahaha. Lagian kebetulan dokter gigi saya jaman kecil itu baik banget, biusnya model spray rasa jeruk, ruangannya bersih keren (belum ada ruangan dokter gigi lain yang bisa ngalahin), terus abis diobatin suka dikasi penghapus warna warni, pulpen, pensil, gantungan kunci, JADILAH AKU MAKIN TJINTA *matre*. Tapi gara2 rajin kontrol ini jugalah sekarang pas udah gede saya gak perlu pake kawat gigi, alhamdulillah giginya fine2 aja :D.

Continue reading →

Advertisements

Rekomendasi Drama Korea (sampai 2012)

Kalau belakangan postingannya mulai mirip On The Spot, percayalah tidak ada kesengajaan dalam hal ini. Saya murni menulis mengikuti inspirasi

Baiklah, sebagai wanita lajang ibukota yang sebenar2nya, maka jelas satu dua kali dalam hidup ada kalanya ngintipin drama Korea. Dalam kasus saya, memang saya ini sempat melewati masa2 gila Korea sih, jadi ya lumayan banyak lah drama korea yang saya tonton :D.

Beneran loh, biasanya tuh ya kalau posting2 gila korea dibuka dengan kata2 “Halooo Haebaragi” atau “Halo Chingu”.

Gue udah membuktikan kredibilitas gue ya 😀

Continue reading →

Chocolate Muffin.

Oke jadi kali ini saya mau bagi resep. Setelah 2 minggu mempertimbangkan masak2, akhirnya diputuskan mendingan berbagi resep yang udah sering bikin dan emang bener2 gampang karena…

ya karena yang berbagi juga pemula jadi apa mau dikata *ketawa miris*.

Terus diputuskan, yaudah kali ini ngebahas soal Muffin aja deh, Muffin CoklatTadinya mau berbagi resep Phoenix Claw alias Dimsum Ceker, karena itulah makanan yang lagi disempurnakan belakangan. Saya mau coba test masak final buat nentuin resep paling sip, tapi entah kenapa udah 3 kali ke supermarket deket rumah berkali2 persediaan ceker mereka habis. Terus setelah dipikir lagi, gak semua orang juga suka ceker (padahal enak banget loh itu), jadi yaudah lah.

Resep muffin ini adalah resep kedua yang saya coba setelah checkerboard biscuit. Waktu itu saya sedang getol cari2 resep yang gampang tapi enak terus langsung jatuh cinta sama muffin, karena gampang banget dan memang diharuskan untuk gak mengaduk2 adonan sampai rata. Gak ada kata2 Au Bain Marie, Soft Peak, Stiff Peak, gak harus ditungguin sampai mengembang blablablaa. Cepat, gampang, enak, bahannya juga mudah didapat. Sangat forgiving untuk para pemula. Aslinya saya udah coba buat sampai banana muffin, vanilla muffin, terus cheese muffin juga, tapi kali ini chocolate muffin dulu aja, yah :D.

Karena cukup mengenyangkan, muffin ini enak buat sarapan dan bekal. Tapi kalau emang nggragas ya dijadiin cemilan aja sebagai teman minum teh 🙂 *ngikik*.

Oh ya, saya ini masih pemula, jadi saran, info atau kritik akan sangat membantu*peluk*

Continue reading →

5 Quotes About Mistake.

Namanya manusia tiap hari pasti buat kesalahan. Dari hal simpel semacam kenapa pake ngupil abis pegang minyak gosok ekstra panas (HUAAA), sampai kelepasan ngomong sesuatu yang gak perlu karena emosi. Tapi satu yang perlu diingat bahwa manusia gak sempurna, dan gak perlu merasa bersalah dan merasa bodoh lama2. Sebisa mungkin langsung belajar aja, terus move on, maafkan diri sendiri. Karena kalau kita bergantung sama maaf dan pendapat orang lain, kegalauan itu tak akan berakhir (tssah!).

Continue reading →

Review Book and Movie : Warm Bodies

Free Web Proxy

Akhirnya setelah menunggu2 dan ngiler2 dengerin tweet orang2 udah pada nonton, saya bisa nonton juga Kamis yang lalu. Tadinya gak ada rencana mau nomat hari ini sih, cuma tadi pas ketemu temen buat ngomongin project, tau2 kecetus aja buat nonton dulu sebelum pulang, dan sudahlah jadinya saya langsung ngidein nonton Warm Bodies aja. Terus yah, sebenernya ini review udah sebagian ditulis, tapi karena masih penasaran pengen baca bukunya dulu, Warm Bodies by Isaac Marion, jadi saya pending.

Sebelumnya ini dia review tanpa spoilernya :

Warm Bodies the movie (2013) -> 60 dari 100, sorry sorry, idenya memang fresh, tentang zombie yang jatuh cinta sama manusia, dan memang genre-nya romantic comedy yang gak bisa dipikir pake logika. Cuma tetep aja untuk genre romantic comedy itu, mereka agak kurang ngepol romantisnya, terus lucunya juga kurang epic, jadi ya gimana.. segitu deh nilainya :D. Disini Nicholas Hoult-nya cocok jadi zombie, tapi tetep menurut saya kurang cakep (ya kan lagi jadi zombie, man.. | gamau tahu! musti cakep!), dan si Bella -oops- maksud gue Teresa Palmer yang mirip Bella Swan/Kristen Stewart cantiknya ngalahin si kembaran yang kurang beruntung (ya Bella lah). Mukanya kelihatan lebih sehat, lebih bersemu2, mungkin dia rajin yoga sama kena matahari pagi, sementara Bella keseringan leyeh2 di Forks yang mendung. Cocok ditonton sama yang ngefans sama 2 cast utama itu, terus yang suka genre zombie apocalypse. Lebih cenderung komedi ngayal berat yang logikanya agak timpang, jadi pas nonton gak usah mikir terlalu detail, dinikmatin aja :D. Saya gak tahu emang mereka beneran maksud nyindir Twillight apa enggak, tapi secara peran zombie utama bernama R dan Teresa Palmer mirip Kstew, jadi ya mungkin nyepet2 dikit.

Menurut saya sih, justru novel Warm Bodies karangan Isaac Marion lebih bagus daripada film-nya (karena ada beberapa kata2 yang quotable), jadi kalau ada yang suka baca dan penasaran, monggo loh dicari :D.

Sekian dan mari bahas spoilernya (kalo kepanjangan, skip aja yang font coklat) :

Continue reading →

Salah si Wadah,

Air kotor itu ada 2 kemungkinannya : Sumber airnya yang memang tercemar, atau wadahnya yang berjelaga. Sama seperti hubungan antar manusia, gak peduli sebaik apapun tutur kata dan perbuatan orang lain, kalau kita yang menerima memang sudah berprasangka buruk, semua bisa terasa melecehkan. Dia senyum dipikir lagi ngetawain kita dalam hati, dia nanya kabar dipikir kepengen nyari celah supaya bisa dibanding2kan. Ngomong terlalu singkat dibilang sombong, ngomong terlalu panjang dibilang bawel. Cari bahan obrolan dibilang kepo, membicarakan hal yang netral jadinya malah berasa gosip. Ngasi saran dibilang sok tahu, didiemin dibilang sengaja menjebloskan.

Continue reading →

Filosofi Beberes Kamar,

Jadi sedari weekend kemaren nyicil2 ngebersiin barang2 di kamar yang mulai menumpuk. Udah sejak setahun yang lalu memberlakukan peraturan baru untuk diri sendiri, yaitu : dilarang menyimpan barang yang gak akan/mau di pake lagi. Jadi contohnya baju, kalau masih bagus tapi udah gak bisa dipake karena ukuran udah ga cukup atau model udah ga sesuai ama umur, ya mending dikasihin ke orang. Begitu juga dengan buku, kalau memang udah gak akan pernah dibaca lagi ya mending diloak atau disumbangin. Musti rada2 kejem nih nerapinnya, soalnya saya sebelumnya tipe Ariel si Putri Duyung *nyisir pake garpu* suka mengoleksi barang2 gak penting, terus susah move on aja sama barang2 tertentu, terutama gift dari orang lain. Cuma akhirnya suka numpuk di kamar, menuh2in, yang ada jadi sarang debu. Mending kalau saya ini orangnya rajin ya, nyapu kamar aja suka kelupaan, max pernah 3 hari baru nyapu.

Continue reading →