Filosofi Beberes Kamar,

Jadi sedari weekend kemaren nyicil2 ngebersiin barang2 di kamar yang mulai menumpuk. Udah sejak setahun yang lalu memberlakukan peraturan baru untuk diri sendiri, yaitu : dilarang menyimpan barang yang gak akan/mau di pake lagi. Jadi contohnya baju, kalau masih bagus tapi udah gak bisa dipake karena ukuran udah ga cukup atau model udah ga sesuai ama umur, ya mending dikasihin ke orang. Begitu juga dengan buku, kalau memang udah gak akan pernah dibaca lagi ya mending diloak atau disumbangin. Musti rada2 kejem nih nerapinnya, soalnya saya sebelumnya tipe Ariel si Putri Duyung *nyisir pake garpu* suka mengoleksi barang2 gak penting, terus susah move on aja sama barang2 tertentu, terutama gift dari orang lain. Cuma akhirnya suka numpuk di kamar, menuh2in, yang ada jadi sarang debu. Mending kalau saya ini orangnya rajin ya, nyapu kamar aja suka kelupaan, max pernah 3 hari baru nyapu.

Karena setahun yang lalu sempet ngadain project2 yang membutuhkan buku2 lama gitu, jadi keadaan kamar saya udah agak menyedihkan juga. Di pojok deket lemari ada 3 kardus buku yang luntang lantung, awalnya mau ditempatin di rak, tapi gak jadi2. Terus ada juga tumpukan majalah dll dsb, tumpukan CD2 ga jelas (Compact disc! bukan temennya!). Mau gambar juga jadi kurang konsen soalnya suka kesel aja kalau nengok ngeliat sekeliling kamar.

Saya menyingsingkan lengan baju dan pelan2 mulai ngeberesin. Dan seperti biasa, menemukan hal2 unik yang sebelumnya terlupakan di sudut laci dan lemari, potongan2 memori yang terekam dalam bentuk foto, benda, dan tulisan.

Dulu kayaknya saya pernah baca, dan pernah nulis juga di blog lama, soal hubungan antara kondisi kejiwaan dan kamar seseorang. Makanya kan Patrick Jane di the Mentalist suka meneliti suspect/victim dari kamar mereka, karena bener2 apa yang ada di situ menggambarkan si pemilik. Apa hobby-nya, bagaimana sifatnya, teledorkah? rapihkah? apa aspirasi-nya? sampai ke bagian apa masalah/kenangan yang masih dia simpan. Karena jujur aja deh, gak mungkin kan nyimpen bon supermarket di antara lembaran diary pink kalau si bon itu gak menyimpan sesuatu yang pantas dikenang?

Ya bisa juga sih kalau buku diary-nya barengan ama buku kas rumah tangga, tapi biasanya kan enggak begitu =)) *keplak pake diary*

Jadi iya, saya biasanya merefleksikan kegiatan beres2 kamar itu dengan beres2 otak. Kayak secara gak langsung mendisplinkan jiwa dan raga untuk tahu mana yang masih perlu/pantas diperhatikan dan mana yang sebaiknya move on aja. Yang bikin hepi ya disimpen, tapi yang jadi beban/malu2in ya sebaiknya dilenyapkan aja. Soalnya untuk yang drama queen kayak saya prosesnya ga gampang loh, tiap liat satu barang ajaib, ada kali ya 15 menit dibolak-balik dulu sambil pikiran ngelayang entah kemana, mau buang juga pake ragu bentar, tapi terus langsung mengingatkan diri, bahwa kalo disimpen lagi juga gak akan pernah kepake, menuh2in laci aja, jadi emang sebaiknya dibuang. Ada juga beberapa gift orang yang harus dieliminasi dan itu sempet bikin agak merasa berdosa, tapi terus setelah dipikir2 :

  1. orang yang ngasih juga belum tentu inget, apalagi kalau ga deket2 banget.
  2. sama kayak cerita Woody dari Toy Story 3, kesannya kayak kejam, tapi kalau saya lepas ini barang dalam kondisi masih bagus, dia akan berguna lagi di luar sana, jauh lebih baik daripada cuma teronggok di kamar saya.
  3. untuk supaya selalu ingat bahwa kenangan, seburuk atau seindah apapun, itu udah lewat. Terlalu bergantung pada kenangan indah bisa membutakan dan mengingat terus kenangan buruk menimbulkan dendam. Yang terpenting adalah ngasi kamar dan hati ini space untuk kenangan baru. Lagian barang2 kenangan itu pisau bermata dua loh, yang dulu keliatannya manis, hari ini bisa jadi malah ngingetin yang pahit2 *curcol detected*. Jadi kalau memang absennya barang tersebut gak mengancam kehidupan kerja/cinta/keluarga/pertemanan yang ada sekarang, ya disingkirkan aja.
  4. Percaya aja sama otak, kalau emang penting dan berkesan insya Allah sih selalu inget biar sampe bangkot. Kalau takdirnya udah pikun mah biarpun ditempel di jidat juga gak akan inget.

Ingat, sekedar selembar kertas bekas ujian aja bisa jadi bungkus gorengan, loh. Apalah jadinya kalau kita makan gorengan tapi gak pake wadah? PANAS BOK, TERUS GAK BISA BELI BANYAK *digoreng* :)) :))

Nah, dengan postingan ini saya mengajak hadirin dan hadirat sekalian untuk sesekali meluangkan waktu untuk buka2 laci dan lemari, beberes. Niscaya otak pun akan fresh lagi macam komputer yang baru di defrag.  Berikut tips and trick-nya :

  1. Siapin plastik besar/kardus untuk 3 kategori, satu untuk yang dibuang langsung ke tong sampah, satu untuk yang disumbangin, satu untuk yang masih mau disimpan, tapi redecorate lagi ntar. Nah taro deh tuh di tengah2 ruangan, terus mulailah operasi semut dari meja kerja dulu, meja rias, rak buku, lemari. Pokoknya pisahin aja dulu, ngerapiinnya entar.
  2. Jangan pernah malas ngecek tumpukan kertas, halaman buku, karena mungkin saja di antara lembaran itu ada surat2 penting, ijazah, sertifikat yang dulu sempet hilang tapi ternyata cuma keselip doang. Adalah ide yang sangat bagus untuk menyimpan tanda bukti bayar pajak, slip gaji, slip pembayaran listrik/air, lalu surat2 yang berhubungan dengan perusahaan pribadi, copy surat2 perjanjian, kwitansi penting, karena bisa jadi bukti kalau2 sewaktu2 ada masalah dan butuh data otentik. Keliatannya mungkin sepele, cuma sekedar slip pembayaran air/listrik, tapi kalau jadi perkara nanti dicari2 loh. Rapihkan dalam satu file dan labelin. Jangan males :P. Itu perusahaan2 BUMN dan pajak kan ngurusin masyarakat satu negara, bukan gak mungkin nasib menggariskan data anda terlewat/error, jadi siap2 aja.
  3. Jangan lupa untuk selalu merobek kertas2 yang ada info2 pribadi diri sendiri maupun orang lain, kalau bisa buangnya juga dipisah di plastik yang berbeza (takut ada yang iseng maen puzzle :)) ), hati2 kalau buang botol bekas kosmetik, kalau bisa tutupnya dipisah di tempat lain/dirusak dulu kemasannya biar gak dioplos sama tangan2 jahil. Batre dibuang terpisah :D. Kalau ada sampah basah ya jangan dicampur sama sampah kering, kasian yang ngolah :).
  4. Mana barang kenangan yang harus dibuang dan mana yang enggak? Kalau gak guna, buat debu, mengandung aib, terus bikin sedih pulak, singkirkan!. Di luar itu bolehlah disimpen :D. Kalau masih ragu, ingatlah bahwa hidup itu terlalu indah dan terlalu luas untuk buang2 waktu mengenang yang gak perlu, ibaratnya kebahagiaan itu mungkin udah menunggu di luar pintu lift, tapi gak bisa masuk2 soalnya di dalem lift masih ada gajah yang makan tempat. Move on!
  5. Sampah yang mau dibuang tinggal buang, tapi untuk yang mau disumbangin pastiin kondisinya masih layak, inget2 aja kalau suatu hari kita jadi orang yang harus bergantung sama sumbangan, gak mau kan kalau dapet barang yang udah rusak? cuci dulu bajunya, lem dulu cover buku yang lepas, baru lipat, bungkus rapat dengan plastik, dan berikan pada yang membutuhkan. Baju anak dan remaja memang bisa disalurkan ke panti asuhan, tapi baju dewasa gimana? cari aja institusi kemanusiaan yang biasa nolongin korban bencana, biasanya orang2 di camp pengungsian butuh pakaian layak pakai karena rumah yang mungkin udah ga berbentuk dan harta benda yang hanyut. Biarin aja disimpen sama mereka dulu biar nanti bisa langsung disalurkan pas ada yang butuh.
  6. Untuk pakaian dalam dimusnahkan aja lah, potong2 jadi gombal, terlalu personal untuk dikasihin ke orang dan kalau dibuang gitu aja takutnya dipake/dijual lagi sama orang lain. Saya pribadi merasa itu kurang pantes aja, percaya kalau pasti ada orang yang kepikiran untuk nyumbang pakaian dalam bersih dan baru di luar sana.
  7. Catat barang2 apa saja yang perlu dire-stock.
  8. Kalau ada barang2 yang berniat untuk dijual lagi ya terserah, tapi pastikan barang itu udah jadi satu dan terpisah dari barang2 lain, kalau bisa di luar kamar. Langsung atur supaya barang2 tersebut gak lama2 teronggok lalu terlupakan.

Sekian dan selamat beres2 :), besok libur kan? pas tuh waktunya 😀

Mandhut.

Advertisements

10 thoughts on “Filosofi Beberes Kamar,

  1. eng.. saya bersedia lhoh menampung barang-barang “tertentu” yg berpontensi impotensi *eh dengan hobby
    pernah menyesal sangat karena komik dan animonster yg berharga diloakin
    *ohhhh… teriris
    #kabur

      1. Gw menyesal seumur jagung..
        kenapa setiap elo lagi pulang dari bdg gak gw jarah aja itu semua..
        setiap dateng 10 biji, pasti lengkap deh koleksi
        apalagi city hunter (itu langka banget loh!)
        untung flash of wind udh gw selamatkan
        T___T

        1. Seumur jagung berarti nyeselnya bentar doang dong -_-

          HEH Flash of wind gue ada di lo? oh iya ya, itulah sebabnya lo tau soal NYOSHINSEN *ngakak sampe jepang*

  2. iya ya.. ada hubungan antara kondisi kejiwaan dan kamar seseorang ya
    dan kalo kata tmen2 saya ya.. kamar berantakan itu pertanda kao kita itu berjiwa einstein.. padahal udah gue googling2, tapi gak nemu2 tuh hubungan yg kayak begitu wkwkwkwk…

    bener bgt, gmnana mau nyaman kalo dikamar penuh dengan debu2 intan
    tambahan dari saya… kalo mau ngepel.. jangan lupa pasang lagu gembira biar gak terasa capeknya
    kalo gue pake ‘bad day’-nya R.E.M, apalagi kalo pas lagi banjir… gue gak ngerti arti lagunya.. tapi musiknya bagus menurut gue.. bisa sambil ski2 pake kain pel.. asik loh..

    -mari beberes-

    1. Nah Einstein aja punya therapist kan dulunya :D. Kamar berantakan tuh bisa berarti lagi hectic sih, kamar gelap menandakan depresi, apalagi kalau ada jejak2 darah di dinding itu sih kayaknya butuh pertolongan lebih lanjut. Bukan berarti kamar lo harus jaim, tapi kalau suatu hari bingung kondisi kejiwaan lagi waras apa enggak, tengok aja kamar lo sendiri, sebagian besar tercermin dari sana.

      -marilah berberes hey hey-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s