Salah si Wadah,

Air kotor itu ada 2 kemungkinannya : Sumber airnya yang memang tercemar, atau wadahnya yang berjelaga. Sama seperti hubungan antar manusia, gak peduli sebaik apapun tutur kata dan perbuatan orang lain, kalau kita yang menerima memang sudah berprasangka buruk, semua bisa terasa melecehkan. Dia senyum dipikir lagi ngetawain kita dalam hati, dia nanya kabar dipikir kepengen nyari celah supaya bisa dibanding2kan. Ngomong terlalu singkat dibilang sombong, ngomong terlalu panjang dibilang bawel. Cari bahan obrolan dibilang kepo, membicarakan hal yang netral jadinya malah berasa gosip. Ngasi saran dibilang sok tahu, didiemin dibilang sengaja menjebloskan.

Saya gak pernah bilang sebelumnya, tapi udah sejak lama saya berpikir kalau hubungan antar manusia itu melelahkan. Bukan lagi sok agamis, tapi hubungan manusia sama Tuhan terasa jauh lebih simple, dibanding keribetan bergaul antar sesama manusia. Kalau dalam ajaran agama kan, kalau mohon ampun yang sebenar2nya pasti diampuni, kalau bersyukur nikmatnya ditambah, gak ada kebaikan yang terlewatkan, kalau mau sesuatu mesti berusaha dan doa, gak boleh syirik, makanlah yang halal. Simple gitu, jelas. Kalau antar manusia?

Kadang, niat baik yang udah dibungkus sedemikian rupa masih aja kurang, diartikan kebalikannya. Ngomong langsung aja belum tentu ampuh, apalagi sekedar ketikan via social media dan messenger.

And then, there’s that, hubungan yang gak bisa diperbaiki lagi karena semua yang diucapkan terdengar ofensif. Waktu mungkin bisa menyembuhkan, tapi kadang butuh lebih dari sekedar waktu untuk memperbaiki apa yang rusak. Baju yang robek aja gak bisa tiba2 bener kalau gak diobras.

Tapi capeknya itu loh, bikin pengen nyerah terus balik kanan bubar jalan grak!. Cuma dasar manusia, ada kalanya mulut bilang sudahlah tapi masih aja ada setitik harapan kalau semuanya akan bisa baik lagi. Tapi saya bilang ya, dari semua perasaan yang campur aduk di dalam hati masing2 individu, ada 2 yang paling beracun :

  1. wadah yang berjelaga, otak yang gak bisa menyaring informasi dari individu tertentu dengan baik lagi, dan
  2. Anggapan bahwa pada sebenarnya kitalah yang gak dibutuhkan lagi, kitalah si bulir busuk di antara panen padi, yang harus dipisahkan supaya gak merusak kualitas pangan. Kalau mereka menyapa, bertanya kabar, bukan berarti mereka mau ngobras hubungan yang robek, tapi ya mungkin aja they’re just being polite and nice. Membuka hati lebih jauh dan makan deh tuh hati yang kering karena cuma diangin2, gak ada juga yang mau ngurusin (ini adalah kata2 termiris abad ini). So yes, kadang mereka cuma being polite and nice, bahasa bangkeknya adalah : ‘kasihan’. Dan itu agak mengilik2 gengsi, at least buat saya.

Kalau rocker aja boleh punya hati dan gak boleh disamakan sama pisau belati, apalagi saya yang cuma rakyat biasa, terus jauh dari kesan pisau belati karena saya kan bulaaaaaattt, saya ini cuma manusia ulekaaaan *mulai gak jelas*.

Saya konsentrasi membersihkan wadah yang saya punya aja lah. :)). Sekian dan terimakasih, saya harus sudahi curcol ini sebelum kata2 absurd macam ‘manusia ulekan’ keluar lebih banyak lagi. Sama kayak manusia dalam perjalanan, ada kalanya nyasar2 dulu, mundur maju, muter di tempat yang sama sebelum akhirnya memutuskan satu rute dan pergi. Apalagi buat saya si Ratu Nyasar Sejagad (yang selalu menganggap Tomang itu di deket Tebet) ini semua makanan sehari2.

Hiduplah lebih simpel sodara2,

Mandhut.

Advertisements

5 thoughts on “Salah si Wadah,

  1. ah ga semuanya sama dengan apa yang kita persangkakan kok..
    lagian klo semua maunya serba baik dan sempurna ya paling cuman Tuhan yang bisa dianggep kayak gitu
    bahkan kita yang bersepupuan/teman sunat/korban cekok komik/teman beol saja pasti adakalanya moodnya turun naik

    tapi bener deh, andaikan mereka2 yang dianggap gak baik, yah simple aja sih dengan mulai cari yang baik
    kalau mereka menganggap manusia ulekan padahal manusia kalimalang, yah mulai mencari dan membuktikan kalau kita ini manusia piring, tempatnya naro makanan bukan buat diulek2
    percaya deh, klo kita ini udah baik, pasti nanti ada tangan yang tak terlihat ngasi kita juga yg baik-baik
    sabar sabar.. ini hanya galaw sehari

    Tomang bukan deket tebet deh, tapi di kalimalang
    *itu Hembo deng
    #jayus abiis

    • HUAAAA terimakasih sapupet šŸ˜„ sori ya tadi awaynya kelamaan, jadi kabur deh yey.
      sebenernya teknisnya sih udah tau yang bener gimana, yang baik apa, tapi tetep aja mesti drama brama kumbara dulu ampe sisen 7 baru deh agak2 dingin.

      :)) antara kalimalang ma tebet lah :))

      • dan saya dapat beberapa pelajaran setelah baca2 ini lagi.. yaitu tentang hubungan antar manusia melelahkan…

        -mari sedikit bercerita-

        jadi, pada jaman dahulu kalaaaa,… iya.. jadi begini, tapi ini udah lama bgt.. dulu ya, pas masih kecil, masih esde, kan sama ortu ma pak guru juga sering dicritain tentang surga dan neraka, kalo misal di surga, semuanya pasti terkabul, semua keinginan pasti terkabul secepat kilat.. kira2 seperti itu ceritanya, jadi kalo mau makan, baru niat aj udah langsung cling!!! langsung ada didepan mata, mau buah2an juga ada semua..

        nah, caranya supaya bisa kesitu.. kita harus baik, gak boleh boong, gak boleh nakal, mencuri, dan juga ada cerita tentang sifat2 Tuhan…

        dan gara2 itu, gue sempat berpikir, kalo begitu kenapa kita harus susah2 sekolah, bikin PR, upacara… mending tinggal di hutan aj sendiri, bikin rumah kecil, kemudian menanam jagung, ubi, dll., yang penting bisa buat makan kalo laper, dan hari2nya diisi dengan mengaji dan smbhyang aj.. soalnya kalo denger dari cerita2 itu kan kesimpulannya kan ‘semua pasti kesana’… ya, itulah pikiran gw waktu kecil, dan ternyata kadang masih suka kebawa2 sampe sekrang kalo lagi buntu dan lain2nya..

        dan tentunya itu hanya sampe pada batas pikiran anak esde, siapa coba yang berani untuk gak ikut wajib belajar 9 tahun.. walopun yang namanya rejeki itu katanya udah ditulis saat umur kita 4 bulan dalam kndungan ya kalo gak salah, saat ada ruh… iya, soalnya kan kata orang kalo gak sekolah nnti kita gak bisa jadi manusia wkwkwk, waktu itu sih gue ngamibil kesimpulan dari maksud mereka tentang manusia ya seperti itu… mungkin ini yg namanya ihtiar..

        tapi ternyata keindahannya gak sesempit itu, masih banyak warna2 lainnya dari hubngan antar amnusia yang kalo kita bisa menjalaninya dengan hati yang luas, kayaknya akan lebih berwarna cerita hidup kita.. walopun hakikat sebenarnya sih kaykanya masih sama dengan pikiran esde tadi bahwa semua pasti akan kesana.. itulah kenapa kalo gak salah denger ada yg bilang kalo 80% ayat dari kitab yg gue imani ini bercerita tentang hubungan antar manusia, kalo menurut saya.. kayaknya memang bener kalo ternyata ini bener2 bisa melelahkan…. (maafkan saya, bukan maksud sok2 alim, tapi hanya sebagai bagian dari cerita di komentar gue disinii biar panjang)

        jadiiii, mari belajar mewarnai untuk lebih mengenal hakikat dari warna yang sebenarnya.

        dan kesimpulannya sama, bahwa :
        “kalau kita yang menerima memang sudah berprasangka buruk, semua bisa terasa melecehkan”

        ———————-

        sbebnernya gue mau panjangin lagi ini, hahahah… permisi2, tambahin lagi ya…. šŸ˜€

        -mari berpiskologi-

        jadiiii… wkwkwkwk sok psikolog deh gue hari ini… kalo menurut sayaaa, hmmm….. apa ya…
        nah, saya gak bermaksud promosi2 aliran yah, karena memang saya gak beraliran… tapi dari semua komentar tentang High & Dry-nya Radiohead, saya lebih setuju dengan cerita bahwa High & Dry ini bercerita tentang hubungan manusia dalam lingkup circle of friend-nya dia…

        jadi tentang sesorang yang baik banget kalo menurut gw, yang kemudian gara2 “times they are changing-nya bob dylan” kemudian circle of friens-nya jadi “stranger by the day kayak shades apart”

        jadi setelah orang ini menjadi Two jumps in a week (sukses), dia kemudian mulai merasa kayak ada perbedaan dengan temen2nya, ditinggal ma temn2nya dan kemudian karena baiknya itu dia rela ber-“kill yourself for recognition”, broke another mirror dll. demi bisa menjaga hubungan yang melelahkan ini..

        jadi segi piskologinya menrutu gue itu adalah, bahwa sebnernya orang2 yang bisa berbicara dan mengatakan bahwa hubungan antar manusia itu melelahkan adalah orang2 yg sebnernya peduli… orang2 yang sebenrnya bisa lebih berwarna, mereka2 yang lebih luas…

        begitu kira2…

        -sekian dan terima kasih-

        • gue ngakak2 dulu baca elo kepengen tinggal di hutan menanam ubi dan jagung =))

          tapi ngerti sih intinya, ya itu gue juga sempet mikir begitu dulu waktu smp deh kalau gak salah, kalo memang nambah2in dosa doang dengan berinteraksi, kenapa gak diminimalisir aja terus sekedar nunggu ajal doang. Tapi tentu saja yang begitu2 itu hanya muncul kalau memang belum pernah punya hubungan sangat intens dengan orang lain (terutama terjadi saat masa kecil) dan saat sedang sakit hati/bermasalah dengan orang lain :D. Sebenernya sih mau ngomong kayak apa juga, di dalam hati tau lah kalau hidup gak akan seru kalau gak diisi sama persahabatan cinta kasih sayang semua2nya yang manis2 :P. Cuma ya kadang saking lagi enegnya, butuh main gengsi2an aja sama hidup, sok2 gak perlu dan lelah, padahal mah besok pas kondisi hepi juga lupa *dikeplak*

          thank you Jeng Sri šŸ˜€

  2. ahahahahhahhh… sialaaan…dan gue pun ngakak awkwkwkwkwkwkw

    iya ya… semua yang kayak begini2 biasanya jadi lucu pas di hari2 yang biasa.. wkwkwwkwk

    tengkyu Kang Maman ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s