5 Quotes About Mistake.

Namanya manusia tiap hari pasti buat kesalahan. Dari hal simpel semacam kenapa pake ngupil abis pegang minyak gosok ekstra panas (HUAAA), sampai kelepasan ngomong sesuatu yang gak perlu karena emosi. Tapi satu yang perlu diingat bahwa manusia gak sempurna, dan gak perlu merasa bersalah dan merasa bodoh lama2. Sebisa mungkin langsung belajar aja, terus move on, maafkan diri sendiri. Karena kalau kita bergantung sama maaf dan pendapat orang lain, kegalauan itu tak akan berakhir (tssah!).

Continue reading “5 Quotes About Mistake.”

Advertisements

Review Book and Movie : Warm Bodies

Free Web Proxy

Akhirnya setelah menunggu2 dan ngiler2 dengerin tweet orang2 udah pada nonton, saya bisa nonton juga Kamis yang lalu. Tadinya gak ada rencana mau nomat hari ini sih, cuma tadi pas ketemu temen buat ngomongin project, tau2 kecetus aja buat nonton dulu sebelum pulang, dan sudahlah jadinya saya langsung ngidein nonton Warm Bodies aja. Terus yah, sebenernya ini review udah sebagian ditulis, tapi karena masih penasaran pengen baca bukunya dulu, Warm Bodies by Isaac Marion, jadi saya pending.

Sebelumnya ini dia review tanpa spoilernya :

Warm Bodies the movie (2013) -> 60 dari 100, sorry sorry, idenya memang fresh, tentang zombie yang jatuh cinta sama manusia, dan memang genre-nya romantic comedy yang gak bisa dipikir pake logika. Cuma tetep aja untuk genre romantic comedy itu, mereka agak kurang ngepol romantisnya, terus lucunya juga kurang epic, jadi ya gimana.. segitu deh nilainya :D. Disini Nicholas Hoult-nya cocok jadi zombie, tapi tetep menurut saya kurang cakep (ya kan lagi jadi zombie, man.. | gamau tahu! musti cakep!), dan si Bella -oops- maksud gue Teresa Palmer yang mirip Bella Swan/Kristen Stewart cantiknya ngalahin si kembaran yang kurang beruntung (ya Bella lah). Mukanya kelihatan lebih sehat, lebih bersemu2, mungkin dia rajin yoga sama kena matahari pagi, sementara Bella keseringan leyeh2 di Forks yang mendung. Cocok ditonton sama yang ngefans sama 2 cast utama itu, terus yang suka genre zombie apocalypse. Lebih cenderung komedi ngayal berat yang logikanya agak timpang, jadi pas nonton gak usah mikir terlalu detail, dinikmatin aja :D. Saya gak tahu emang mereka beneran maksud nyindir Twillight apa enggak, tapi secara peran zombie utama bernama R dan Teresa Palmer mirip Kstew, jadi ya mungkin nyepet2 dikit.

Menurut saya sih, justru novel Warm Bodies karangan Isaac Marion lebih bagus daripada film-nya (karena ada beberapa kata2 yang quotable), jadi kalau ada yang suka baca dan penasaran, monggo loh dicari :D.

Sekian dan mari bahas spoilernya (kalo kepanjangan, skip aja yang font coklat) :

Continue reading “Review Book and Movie : Warm Bodies”