Gigi Marigi.

Jadi, beberapa hari yang lalu saya sempat dipusingkan soal gigi. Masalahnya adalah, sebelumnya memang amandel saya lagi bengkak, makanya pas ternyata gigi atas kanan ikut senut2 selama kurang lebih sejam dalam 2 hari berturut2, jadi pengen ketawa aja karena kali itu sakitnya combo. Tapi gapapalahya, bisa lebih buruk dari itu, jadi disyukuri aja :D.

Soal gigi ini saya rada ribet. Dari kecil, mama saya selalu ngomong kalau gigi saya itu turunan almarhum Ayah, sedikit rapuh. Dan emang terbukti sih gigi saya gampang bolong. Makanya saya sering kontrol. Terus karena saya dari kecil anaknya emang skeptis, jadi gak bisa deh tuh memasrahkan diri untuk cabut gigi susu manual, meskipun ibu2 udah pake es batu dan bawa2 betadine. Takut infeksi. Jadi saya maunya ke dokter gigi aja. hahahaha. Lagian kebetulan dokter gigi saya jaman kecil itu baik banget, biusnya model spray rasa jeruk, ruangannya bersih keren (belum ada ruangan dokter gigi lain yang bisa ngalahin), terus abis diobatin suka dikasi penghapus warna warni, pulpen, pensil, gantungan kunci, JADILAH AKU MAKIN TJINTA *matre*. Tapi gara2 rajin kontrol ini jugalah sekarang pas udah gede saya gak perlu pake kawat gigi, alhamdulillah giginya fine2 aja :D.

Saking rapuhnya dan emang waktu kecil mungkin gosok giginya kurang bersih, gigi saya pernah bolong sampe ada daging tumbuh dari dalam lobang. Serem ya? ya maaf. Waktu itu masih gigi susu sih, geraham belakang pulak, jadi dokter udah memberikan solusi supaya giginya dicabut aja. Inget banget tuh pas dicabut sakitnya berlipat2 rasanya padahal udah pake bius. Terus di tengah2 proses cabut saya nangis2 sambil bilang “udaaahhh… udah dokter… giginya gak usah cabuutt… udaaahh”

tapi terus dokternya ngomong “lah ini udah tinggal dikit lagi dia copot, masa kamu mau biarin kayak gitu?”

lalu gue raba2 gigi gue pake lidah dan ternyata si gigi emang udah kutal katul gitu. Jadi demi estetika dan RASA TAKUT BAHWASANYA GIGI ITU AKAN POTOL DAN KETELEN KALAU GAK LANGSUNG DIBERESIN, jadi yaudah gue menurut.

Sejak itu mau makan kayak apapun, gue selalu gosok gigi sebelum tidur. Biarin deh walau cuma nyomot martabak manis cuma sepotong, mending gue gosok gigi lagi, baru tidur.

Nah pas senut2 beberapa hari yang lalu, saya sempet sebel karena yang kepikir adalah : “Yah bolong lagi nih kayaknya. Cabut saraf lagi deh.”

Iya, cabut saraf. Dari dulu saya tuh langganan gigi bolong sampai ke saraf. Biasanya sih karena saya awalnya nakal, kalau senut2 di gigi bisa ilang pake gosok gigi atau kumur garem, yaudah saya cuekin. Terus biasanya baru ke dokter kalau sakitnya udah mengganggu aktivitas sehari2, dan benerlah pas dicek bolongnya udah kena ke saraf, jadilah kan musti perawatan. Yang tadinya mungkin sekali dateng aja udah cukup, bor2 dikit- culek2-tambel-beres,Β ini jadi harus dateng 2-3 kali buat nurutin prosesi cabut saraf gigi. Biasanya dateng pertama di bor dulu, terus dikasi obat buat siap2 cabut saraf. Dateng kedua cabut saraf, dikasi obat lagi sama tambal sementara. Dateng ketiga baru deh si lobang ‘diisi’ pake kayak jarum atau apa gitu, baru atasnya ditambal.

Saking seringnya saya ampe hafal :)).

Terus dulu pernah juga si jarum penyangga gigi saya itu, patah di dalem. PATAH DI DALEM, NYET.

pas dibilangin dokter itu saya cuma uwaw2 aja saking heran. makan apaan deh ah sampe patah? -_-;

Sakitnya alamakjang sampe saya harus minum obat penghilang rasa sakit. Mana itu pas saya lagi kuliah di Bandung. Karena rada ribet kalau harus bolak balik Jakarta-Bandung demi untuk dokter gigi tercinta, jadi saya putuskan buat cari dokter gigi Bandung yang bisa nanganin, jadi kalau next time ada kejadian begini lagi udah tau mesti kemana. Tadinya belum tau tuh diagnosisnya apa, jadi cuma dateng aja ke dokter gigi di sebuah klinik di bilangan dago, terus dicek2, dibor2, tapi masih belum sembuh. Besoknya saya dateng ke klinik gigi di RS Borom*us, dan disanalah baru diketahui kalau ada yang patah di dalem itu. Apakah beres? enggak juga soalnya si dokter mengaku kalau alat yang dia miliki gak cukup buat narik si jarum keluar. Masalahnya itu gigi kebetulan adalah gigi atas, dan gak bisa asal cabut, mesti dikulik2 pelan2 ampe dia keluar sendiri.

yanasib abes.

Jadilah saya dirujuk ke sebuah klinik di deket2 jalan Riau (lupa namanya apa), klinik gigi yang rada modern gitu. Terus saya cek2 bebi cek, bikin janji sama dokter yang ahli ngulik2 jarum di gigi (yang begini aja ada ahlinya, apa ini sekedar tipu2 aja ya? :D). Besoknya saya dateng lagi buat ngeluarin jarum. Jangan dikira bentar, itu pas saya duduk tiduran, dokternya udah ngomong : “Mbak minum dulu aja, ini ngulik2nya bakal lama, sekitar 2 jam lebih, mbak yang sabar ya.”, lalu supaya mulut gue gak pegel mangap terus, bibir gue disangga sama semacam pembuka mulut yang membuat muka lo jadi konyol. Terus gue pikir daripada gue bosen, gue tidur aja deh ya selama ditangani, biar deh si pak dokter ngulik2.

3 jam kemudian gue baru dibangunin (iya, beneran bisa tidur dalam keadaan begitu). gatau deh selama tidur tadi gue ngorok apa enggak secara tenggorokan mungkin rada kering mangap melulu. Itu gigi baru dikasih obat karena si jarum patah sempet bikin luka kan. Dan besoknya gue mesti balik sekali lagi buat kasi penyangga baru + tambal.

Setelah urusan penyaangga gigi patah di dalem ini beres, aku pulang ke kosan dengan hati pilu berasa dihipnotis dan dirampok :)) :))

Makanya, karena tau gigi saya itu langganan bolong ampe saraf dan pernah ada kejadian begini dan begitu, saya sempet sedikit pesimis pas gigi senut2 beberapa hari yang lalu. Tapi saya tahu kalau si gigi ini belum parah, karena senut2nya paling cuma sejam, terus langsung sembuh begitu dipeperin Sensodyne Rapid Relief, jadi sebelum lebih kacau lagi, sebaiknya cepet2 ke dokter gigi, biar gak usah kontrol bolak balik buat cabut saraf.

Lalu saya berniat mencoba dokter gigi baru, ini semua terpaksa dijalani karena dokter gigi yang lama (yang ngurusin saya dari kecil itu) sudah mengalami penurunan kualitas (ya mungkin karena umur). Terakhir nambel gigi, si dokter gigi lama ngobrooolll panjang banget sama ibu saya (iya, dia ikut nganter, dan iya, dia aja sebenernya udah bosen ngeladenin, kasian anaknya mangap mulu), terus udah gitu besoknya tambelan copot. Maafkanlah kalau saya ilfil, tapi kalau saya keluar duit saya sih ngarepnya worth it. makasih loh. Terus kenapa kalau udah gede gak dapet penghapus lagi sih? HUH. *motif utama*

Dapet deh dokter gigi baru deket rumah, sebut saja dokter R. Tenyata si dokter R ini dosen di sebuah fakultas kedokteran gigi swasta di Jakarta. Jadi kalau ngejelasin itu detailnya : DETAAAIIILL banget kayak kuliah. Yang mana itu cucok banget buat orang2 macam saya dan ibu saya yang emang kalau ke dokter bawaannya skeptis dan kepengen memberikan info super detail juga ampe puas, terus berharap mendengar penjelasan detail juga dari dokter. Detail banget loh, sebelum dicek aja ada dulu semacam tanya jawab riwayat penyakit yang gak sekedar contreng2, tapi beneran dikulik, secara gigi gue emang aslinya super sensitif maka gue tidak lupa memberikan info tersebut. Iya loh gigi gue ini selain rapuh sensitif juga, saking sensi-nya kalau makan eskrim gak bisa pake gigi, mesti makan pake bibir pelan2, macam kambing.

mbeekkk~.

KENAPA GUE PAKE ‘MBEEKK’??!! *keplak diri sendiri*

Lalu yaudah si dokter R ngecek2 gigi, ternyata oh ternyata, ga ada yang bolong. Cuma memang kemaren itu gue sedang mengalami hipersensitivitas gigi, yang mungkin terjadi karena sinus gue (iya ada sinus juga), atau karena amandel yang lagi bengkak. Jadi pada check up kali itu, gue bayar sesi pengobatan bukan untuk dibor-diculek2-ditambal kayak biasa, tapi…

dikasih kuliah bagaimana merawat gigi sensitif dan 2 tube Sensodyne Repair and Protect gratis =)) =)) =))

nah yang gratis2 gini nih ikke demen. *cetek*

Jadi, buat para pembaca yang mungkin menderita gigi sensitif, atau ada saudara2 orang terkasih yang menderita gigi sensitif, ini tips and trick mengatasinya :

  1. Gigi sensitif itu bukan berarti email gigi yang tipis, tapi karena pori2 email giginya memang lebih lebar daripada gigi biasa. Iya sodara2 bukan pori2 kulit pipi aja yang bisa lebar, gigi juga *nyinyir*. Nah, menurut si dokter R, hanya ada satu zat yang bisa menyumbat pori2 gigi yang kelebaran itu, namanya Sodium Lauryl Sulphate. Jadi kalau kalian lagi makan atau nyengir lalu tiba2 gigi ngilu, terus merasa terganggu, ambil aja pasta gigi kalian yang mengandung zat tersebut (apapun merknya) terus balurin di gigi yang ngilu, niscaya hilang seketika. Nah, kalau rada ribet ngeliatin ingredients satu2, beli ajalah Sensodyne, pasta gigi sahabat penderita gigi sensitif *bukan twit berbayar* *tapi kalau dibayar mauk*
  2. Gosoklah gigi dengan cara yang benar, horizontal 1 menit, vertikal 1 menit, sisanya memutar, gak ada patokan waktu tertentu sih, tapi pastikan aja gak ada sisa makanan yang masih nyempil2. Caranya gimana? kalau abis kumur terus masih ada rasa coklat/kacang/apapun ya selayaknya gosok gigi lagi. Jangan terlalu semangat/keras menyikat, entar katanya gusi bisa naik. Jangan lupa di akhir prosesi sikat gigi, sempatkan memijit gigi dengan sikat, teken pelan aja ke arah gusi setiap 2 gigi, katanya bisa meningkatkan imunitas gigi (guna banget buat yang giginya suka bolong macam gue).
  3. Pakailah sikat gigi yang lembut πŸ™‚
  4. Boleh makan ice cream cone, tapi kalau menderita banget dan rada tengsin mulut cemal cemol maka makanlah yang cup saja. Pakai sendok gitu biar bisa dikontrol dan kalau cair gak netes ke baju.
  5. Minumlah air dingin pakai sedotan, langsung ke tenggorokan!
  6. Jangan biarkan gigi sensitif menghambat senyum kalian. Debuslah sedikit. Nyeri2 dikit gara kena angin tapi cakep pas difoto bolehlah.
  7. Sabar dan bersyukur. Masih untung cuma sensitif, daripada bolong terus cabut saraf *curcol*.

πŸ˜€ semoga berguna ya πŸ˜€ *makan eskrim*

Mandhut.

Advertisements

6 thoughts on “Gigi Marigi.

  1. Posting lama tp semoga dibalas yaaaa..
    Td lg browsing soal cabut akar lalu ada blog ini.
    Mbaaak saya kasusnya sm kayak Mbak, sering bgt bolong giginyaaa entah kenapa deh *apa emg ada jenis Gigi yg lbh rapuh apa gimana*
    Ini kmrn gigiku sakit bgt sampe ke kepala. Ternyata udh sampe syaraf kt dokternya. Dan dia saranin utk cabut syaraf. Sebelumnya aku blm pernah cabut syaraf. Jd kalo sakit gigi cuma dimatiin aja syarafnya.

    Mo nanyaaa, cabut syaraf yg dimaksud disini beda nggak sm matiin syaraf? Kalo emg beda, itu protesnya kyk apa yaaa? Apa nanti syarafnya dikeluarin dr gigi gt? *mbayanginnya kok ngeri yak* terus dokternya Mbak pernah kasitau efek sampingnya cabut syaraf ini gak? Terus apa aja yg hrs dijaga kalo cabut syaraf? *duh maap pertanyaannya byk bgt macem pasien nanya ke dokternya

    Thanks in advance Mbak πŸ™‚

    1. Weh maaf banget nih aku balesnya lama baru keliatan setahun, tapi tetep aku jawab ya in case ada yang kasusnya sama.

      Kalau setauku sih, matiin saraf itu bagian dari proses cabut saraf (kalau sarafnya belum mati). Tapi kalau sekadar dimatiin aja gak dicabut, aku kurang tahu deh. Efek sampingnya… dokter gigiku gak pernah kasih tau sih, cuma biasanya kan kasus2nya adalah si bolong dan infeksi udah ampe saraf, kalau masih bisa diselamatin ya dikasih obat aja biasanya, tapi kalau udah enggak bisa ya memang lebih baik dimatikan total dan dicabut, soalnya setauku kalau gigi bolong/infeksi dibiarin, ngaruhnya bisa ke saraf2 lain di kepala bahkan jantung.

      Untuk tahu lebih jelasnya tanya dokter gigi terdekat ya :D, semoga informasiku gak menyesatkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s