Salah si Wadah,

Air kotor itu ada 2 kemungkinannya : Sumber airnya yang memang tercemar, atau wadahnya yang berjelaga. Sama seperti hubungan antar manusia, gak peduli sebaik apapun tutur kata dan perbuatan orang lain, kalau kita yang menerima memang sudah berprasangka buruk, semua bisa terasa melecehkan. Dia senyum dipikir lagi ngetawain kita dalam hati, dia nanya kabar dipikir kepengen nyari celah supaya bisa dibanding2kan. Ngomong terlalu singkat dibilang sombong, ngomong terlalu panjang dibilang bawel. Cari bahan obrolan dibilang kepo, membicarakan hal yang netral jadinya malah berasa gosip. Ngasi saran dibilang sok tahu, didiemin dibilang sengaja menjebloskan.

Continue reading “Salah si Wadah,”

Advertisements

Filosofi Beberes Kamar,

Jadi sedari weekend kemaren nyicil2 ngebersiin barang2 di kamar yang mulai menumpuk. Udah sejak setahun yang lalu memberlakukan peraturan baru untuk diri sendiri, yaitu : dilarang menyimpan barang yang gak akan/mau di pake lagi. Jadi contohnya baju, kalau masih bagus tapi udah gak bisa dipake karena ukuran udah ga cukup atau model udah ga sesuai ama umur, ya mending dikasihin ke orang. Begitu juga dengan buku, kalau memang udah gak akan pernah dibaca lagi ya mending diloak atau disumbangin. Musti rada2 kejem nih nerapinnya, soalnya saya sebelumnya tipe Ariel si Putri Duyung *nyisir pake garpu* suka mengoleksi barang2 gak penting, terus susah move on aja sama barang2 tertentu, terutama gift dari orang lain. Cuma akhirnya suka numpuk di kamar, menuh2in, yang ada jadi sarang debu. Mending kalau saya ini orangnya rajin ya, nyapu kamar aja suka kelupaan, max pernah 3 hari baru nyapu.

Continue reading “Filosofi Beberes Kamar,”

Bang El.

Bukan salah satu anak Ahmad Dani ya.

Hari ini capek seharian muter di PP sama Sency, diet bobol akibat makan bubur ayam Ta Wan sama akhirnya nyicip chicken wing-nya Buffalo (biasa ah…). Terus acara ditutup dengan nonton bareng Jack the Giant Slayer. Memang sih ratingnya di Romat gak fantastis, tapi berhubung ada Ewan McGregor-nya dan saya agak2 lemah sama cowok2 Scotland (biarin gapapa kalau pulang kampung mereka harus pake rok, gapapaaa), jadilah begitu ditanya mau nonton apa, langsung tanpa ba bi bu memilih film tersebut.

Dan ternyata emang bener, ceritanya rada2 plain.

Tapi gak apa2 soalnya sepanjang film diselipin pemandangan2 macam begini :

Di sini mas Ewan berperan jadi Elmond, pengawal kerajaan. Bentuk kumis dan jambul memang agak antik, tapi warnanya cocok banget, macam warna2 biskuit  marie regal. Gantengnya renyah kayak biskuit, krenyes! *digerus*

ya Allah ya Rabbi, kenapa dia beda kebangsaan, beda agama, beda circle of friends, beda umur jauh dan sudah berkeluarga? Ini sepertinya butuh mukjizat berlapis2 aja kalau kepengen liat yang begini tiap hari di dalem rumah. mentok2 pasang poster. heh.

Tapi kayaknya beneran deh Mas Ewan dipajang buat narik penonton, soalnya Nicholas Hoult-nya kalah pamor abis, entah kenapa dia dipaksain banget jadi pemeran utama. Semua pemeran biasa aja, cuma mas Ewan yang tampil prima *jelas2 pendapat berat sebelah*.

Jadi dengan ini saya sarankan gak usah nonton Jack the Giant Slayer kalau gak ngefans Ewan. Biasa aja kok semuanya 🙂

Met Hari Minggu!

Mandhut.

Mendadak Hulk.

Hello and Hello.

Kenapa 2 kali? gak tahu.

Sori nih seminggu ini emosi lagi ga jelas gara2 menunggu sesuatu yang harusnya Jumat udah bisa lega dan move on tapi hari ini baru tau kalau deadline-nya dipanjangin aja ampe Sabtu… *nangis darah*. Deg2an banget, dan biarpun udah self-hypnotize biar tenang tetep aja perut perih, alergi kambuh dan jerawat muncul tidaaaaaaaaaakkk. Saking kepikirannya gambar pun jadi agak2 terhambat hukssssss.

gitu deh. Sebut aja ‘masalah menunggu’ ini masalah A.

Karena abis ini saya mau bahas masalah B (should I tell you masalah R gue apa? ‘kenapa perut udah kenyang padahal mulut masih pengen ngunyah?’ R dari kata RAKUS.). Yang mana muncul setelah masalah A, terus lumayan mengaduk2 emosi, tapi gak ngerti deh ini apakah karena saya ada masalah A makanya begitu kedatangan masalah B ini rasanya gak karu2an, atau tadinya masalah A sebenernya bisa cool tapi masalah B datang dan mengacaukan, atau ya karena lagi banyak masalah aja terus dasar hamba kurang bersyukur jadilah rewel padahal gitu doang.

*dikeplak sendal*

Continue reading “Mendadak Hulk.”

The Newsroom.

Free Web Proxy

Saya ini banci TV Series. No, maksudnya bukan saya banci yang muncul di beberapa tv series, tapi saya suka sekali nonton tv series. Dan kenapa gue harus menjelaskan hal kayak gini?

……… lupakan.

Back to topic!. Jadi, semingguan ini saya lagi kepengen banget punya koleksi TV series baru yang bakal saya tunggu2 kelanjutannya. Saya suka sekali How I Met Your Mother, tapi saya udah males nonton after season 3, karena ketahuan banget dipanjang2in demi rating (dan uang), padahal intinya sih cuma pengen tau aja siapa Ibu anak2 Ted. Yang mana sedikit miris, karena setelah 8 season (dan bahkan sebelum itu) Ted mulai terdengar kayak bapak2 caper aja, dan writer harus cari cara paling heboh dan gak mengecewakan untuk endingnya. Saya ngikutin Fringe, tapi udah mulai ilfeel sejak ada Olivia dunia lain yang pacaran sama Peter (saya lebih suka kasus2 aneh macam otak meleleh dan penjelasannya, tanpa romansa). Saya juga suka Person of Interest, tapi pemain2nya kurang hot gimana gitu *ditimpuk kompor*. So yes, saya butuh fandom baru. Sesuatu selain vampire, crime, romantic-comedy, cerita 2 anak manusia yang tertukar pas lahir, atau 2 orang beda dimensi waktu yang jatuh cinta (boo!! boo!!!).

Itulah kenapa selama seminggu ini saya rajin curi2 waktu buat nonton episode pilot, and then I found this new american tv series : ‘The Newsroom’. Probably one of the best TV series I’ve ever seen.

Continue reading “The Newsroom.”