Dear Sinetron Indonesia,

Note : tadinya postingan ini cuma sebagian dari postingan yang lain, tapi terus setelah tulis2 kok ternyata yang mau diomongin banyak benjet, jadilah dia postingan yang berdiri sendiri *nyengir kuda*

Dear Sinetron Indonesia,

KENAPA?! *zoom in zoom out zoom in zoom out*

Kira2 itulah inti dari apa yang akan saya tulis hari ini.

Kenapa sinetron Indonesia, kenapa?!

Kenapa plot cerita kalian standar? begitu nemu tokoh/tipe cerita yang menaikkan rating, sudahlah ceritanya begitu begitu melulu. Belakangan kayaknya yang lagi beken adalah cerita Haji-haji yang entah kenapa dibuat sombong, yang lalu merasa iri pada ustad/orang mukmin yang sebenernya belum mendapat gelar tinggi tapi lebih bijak dari Pak Haji yang udah bolak balik Mekah. Awal2 idenya fresh sih, tapi kalau udah ganti judul tetep aja ceritanya sama ya rada eneg juga gak sih? Banyak kok yang bisa dieksplor, jangan insecure gitu lah.

Tapi bukan berarti balik mengeksploitasi kisah dua anak yang tertukar ya, bosennya ngepol gak ilang2 ampe sekarang. catet.

Yang harus diperhatikan disini adalah, plot yang dibuat itu tidak selamanya jelek kok. Biasanya nih ya, di awal2 plotnya itu bener2 apik, tapi terus demi rating mulai dipanjang2in, sampe alternatif cerita yang gak masuk akal pun mulai menyusup. Kenapa sih bisa gitu? penulis skrip yang menjual idealisme atau penulis yang kabur karena ga suka naskahnya diacak2, terus naskah diterusin sama kerabat produser?.

Kamu inget gak sinetron Kisah Kasih di Sekolah? Arifin Putra dan Marshanda? itu awal2 masih bagus, saya ngikutin loh. Terus tiba2 mulai dipanjang2in, terus saya capek dan jadi gak ngikutin lagi. Tapi coba bayangkan betapa kecewa dan terkejutnya saya saat iseng2 nonton Kisah Kasih di Sekolah 2 dan ngeliat ada adegan Arifin Putra udah jadi hantu terus kerjaannya nguntit Marshanda karena cembokur?

Mereka bukan Demi Moore dan Patrick Swayze dari film Ghost. Mereka adalah sepasang kekasih remaja dari sinetron Kisah Kasih di Sekolah, yang lirik lagu-nya begini :

Tiada masa paling indah

Masa-masa disekolah

Tiada kisah paling indah

Kisah kasih di sekolah

Saya kira adanya elemen mistis dengan menjadikan Arifin Putra itu hantu rada ga nyambung sama goal awalnya.

Itu satu contoh dari sekian banyak kekecewaan lainnya. Tahukah kalian plot cerita yang kepanjangan itu rasanya kayak apa? kayak baju dan tas yang banyak dijual di Mangdu. Sebenernya dibiarin polos aja udah keren, tapi kadang produsen suka gatel aja nambahin hiasan setengah hati, seperti muka Winnie the Pooh yang penyok, kata dalam bahasa Inggris dengan ejaan salah, hiasan sablon bling2 yang kalau dicuci terus sablonannya retak dan glitternya ngotorin cucian lain, gambar2 bagus tapi plagiat dan masih banyak lagi. Maksud saya, buat apa susah2 nambah biaya produksi seciprit untuk supaya ada hiasan ala kadarnya dan biar bisa dijual dengan harga semisal X, kalau dengan polos aja tanpa hiasan sekalian, produk kalian keliatan lebih ‘mahal’ dan bisa dijual dengan harga X ++?

Kalau alasannya adalah karena mengejar rating dengan mengikuti selera sesuai tipe penonton seperti yang pernah gue omongin di postingan ini, coba deh berpikir agak lebih panjang. Kalian kejar rating sekarang, yang nonton itu2 mulu. Semisal pake ramuan yang biasa, dapetnya yang nonton 1000 orang. Tapi kalau mau sedikit aja menyisipkan tanggung jawab moral dalam karya, dengan tidak memanjang2kan cerita sinetron dengan hal yang gak masuk akal dan monoton, kalian bisa membangun fan base lebih besar lagi loh. Tadinya 1000 orang, terus mulai deh ada gosip2 dan pujian, karya berikutnya ditonton lagi, nambah 1300 orang, begitu terus sampai akhirnya sinetron kalian bisa ditonton dari semua kalangan, sampai ke penonton tipe A yang tadinya keseringan nonton channel asing. Kesempatan untuk sinetron kalian nyebar di negara lain jauh lebih besar, dan itu berarti profit yang lebih kan?

Jangan sok2 membela diri dengan bilang, itu ada FTV, lemontea atau apapun, karena yang bagus itu jarang. Terus belakangan juga mulai monoton dengan judul2 mirip macam “Cintaku di Dapur Umum”, “Cintaku Tukang Bajaj”, “Cintaku Beli Bakso”, “Tukang Bubur Depan Rumahku Agak Ganteng”. Pernah juga saya ngakak setengah mati saat ada tokoh cewe protagonis yang bilang ke pacarnya kalau dia mau bikinin cake ulang tahun, terus dengan manisnya dia ke toko buku buat beli buku resep dulu. Lah salahnya dimana, Man? salahnya adalah si cewe belinya buku resep Pudding dan itu keliatan di layar televisi. Biarpun begitu the next day, ceweknya tetep bawa cake yang keliatan banget kayak beli di toko. Kalau memang ada adegan si cewek ternyata beli buku resepnya untuk mamanya dan dia bikin cake pake resep lewat internet, selipin dong biar gak salah paham :).

Call me rewel, tapi keliatan loh mana yang syutingnya niat dan mana yang sekedar biar ada yang ngisi slot doang.

Terus kalaupun ada yang plotnya bagus, muncullah pertanyaan : Ini ceritanya plagiat dari drama Korea/Jepang/Taiwan/Amerika yang mana?

Kenapa bisa begitu? karena terlalu banyak yang terbukti plagiat. Itupun biasanya sinetron hasil plagiat itu ujung2nya bakal ditambah2in biar bisa rada panjang, lagi2 karena rating :).

Itu soal plot, bagaimana soal talent sinetron Indonesia?

Saya akan ngomong disini, artis dan aktor Indonesia itu sebenernya BANYAK BANGET yang berbakat. Tapi sayang, karena plot yang seperti sudah saya kemukakan di atas, dan mungkin mikirnya sekedar biar ada penghasilan, kemampuan akting mereka jadi kurang bersinar. Gimana kita bisa tahu dia aktor watak atau bukan kalau tiap kali dipakenya untuk peran jahat yang mindik2 di balik tembok sambil ngomong ide jahatnya KERAS KERAS (selalu ngakak pas adegan macam begini), gimana bisa tahu dia brilliant atau enggak kalau tiap kali kebagian peran jadi cewek tertindas yang dikit2 nangis sambil ngomong dengan suara annoying? (Hai kamu Nay, jangan bengong aja, coba perhatikan ini).

Saya terus terang suka banget sama Acha Septriasa, begitu liat akting dia di Love dengan logat Indramayu-nya, saya gak bisa berhenti kagum karena tanpa disangka, dia kalau akting total. Mungkin itu juga sebabnya dia gak banyak terima peran main di sinetron.

Saya juga suka Arifin Putra, karena dia juga aktingnya menurut saya total, tahukah kalian gimana lunjak2nya saya pas tahu dia main sinetron Dewa? peran jahat2 baik rasanya bikin gemes. Tapi lagi2 karena plot yang kurang mumpuni, jadilah saya ga betah nonton lama2.

Saya juga merasa Ramzi ada potensi, tapi mulai agak bosen ya karena perannya 3 tahun belakangan mirip2 semua. Bisa gak dia dijadiin gangster? atau jadi pemeran utama seorang eksekutif muda protagonis dengan tema romantic comedy? atau jadi bapak muda yang terpaksa menjalani hari2nya penuh dilema dan kesedihan karena divonis menderita penyakit mematikan tapi gak tega buat ngomong ke istri dan anak? apapun deh, asal jangan ustad lagi, karena karakternya mulai saling tumpuk.

Saya mau lihat Baim Wong jadi banci, saya mau Atalarik Syach jadi robot, saya mau lihat Ira Maya Sopha jadi peran utama seorang ibu pengelola panti asuhan di sinetron jelang buka puasa, saya mau Asmirandah dan Zaskia Itik berperan jadi anak kembar yang masing2 berusaha membuktikan diri di hadapan orang2 yang selalu menganggap mereka sama, saya mau Nay berhenti merengek dan jadi pendekar wanita tuna rungu di sinetron kolosal, saya mau Eva Celia turun ke Jakarta dan ambil peran jadi remaja yang struggling sebagai penyanyi muda.

Saya mau aktor dan artis Indonesia berperan jadi orang2 yang inspiratif, bukan sekedar mengeluh karena nasib, cinta bertepuk sebelah tangan, cuma berputar di antara cemburu dan dendam. Saya mau di masa depan nanti ada anak/remaja yang tertarik arsitektur setelah nonton sinetron A, lebih percaya diri setelah nonton sinetron B, bercita-cita untuk jadi backpacker setelah liat sinetron C, bukan sekedar ketawa dan nangis aja depan tivi.

Easy money yang datang dari sponsor iklan memang menggiurkan, dan saya bukan sineas, sama sekali gak tahu ribetnya dunia di balik layar. Tapi demi generasi masa depan yang tontonannya bisa lebih kreatif, mau ya menampung mimpi saya ini? cita2 untuk bisa nonton sinetron Indonesia yang dikenang sepanjang masa, bisa diomongin sampe ke anak cucu?

Love,

Mandhut.

Advertisements

7 thoughts on “Dear Sinetron Indonesia,

  1. Mandaaaa,

    itu yang ftv dari mau bikin cake jadinya malah puding kayanya gw juga nonton deh, hahahaha,
    jaman kuliah ato sma pas mau lulusan masih seneng nonton FTV yang si SCTV yang rumah produksinya Nagita Slavina *nyebut nama* masih bagus dan masuk akal trus juga bervariasi, klo yang sekarang, hahaha judulnya aneh bin ajaib, “Cintaku dilantai 18”, “Tukang Jmau Pujaan Hatiku”, ngengoook bangetttt . . Itulah mungkin kenapa gw prefer nonton drama korea, ga panjang2 bgt trus juga lebih niat dari segi soundtrack sama property. 😛 nice post Man, smoga dibaca sama yang nulis skenario n produser sintron. .

    1. yang Nagita Slavina punya tuh Ritz Frames bukan sih? *sebut merek*. wekekekek.

      Iya kan, judul FTV itu mulai rada ngilfilin :D, tapi masih mending sih ketimbang drama dangdut di Indosi*r siang2 gitu, minta dicela abis.

      iya semoga pada baca dan mau usaha sedikit :). hihihi. makasih ya udah baca…

  2. kebanyakan sinetron indo plagiat drama korea ,,,,,,,,,, trus di tmbh-tmbhin ceritanya ,,,,,,,, trus mpe episode ratusan , tiap hari lagi , hemzzzzzzzzz

  3. waaaah….nemu blog-nya Mandhut (temen SMAku dulu) keren dan banyak review2 filmnya. gue setuju banget nih….coba ada Sinetron Indonesia yang menginspirasi rakyat, khususnya anak-anak, yah minimal kayak karya2nya Om Arswendo Atmowiloto (Keluarga Cemara, dll).

    1. janeee >:D< makasih udah mampir.
      kayaknya kalaupun iya ada, masyarakatnya terlanjur pada males mikir -_-, lebih suka sinetron cerita sehari2 yang isinya dengki2an antar tetangga sama slapstick. Akhirnya mentoknya di rating lagi rating lagi. Tapi semoga generasi2 selanjutnya udah lebih kritis sih, hehehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s