that little kid.

Lagi hectic deadline, dan tanpa disangka otak saya ini sempet aja mikirin kehidupan. Mungkin bawaan mellow, drama queen, ada untungnya juga sih jadi ada bahan posting, yay.

Ponakan tercinta lagi memasuki masa puber. Masa dimana dia mulai naksir2an, masa dimana dia mulai tahu bahwa orang2 dewasa di sekitarnya tidak selalu benar, masa dimana dia mulai sering galau tanpa alasan dan menolak untuk dihibur (prets!). Oh, mesti ditambahin, masa dimana dia udah bisa ngomong “Antinda kapan nikah? aku pengen sepupu.”, awalnya kaget, tapi lama2 saya santai saja menanggapi, dia nanya gitu pasti karena udah gak sabar mau BANTUIN GANTI POPOK (HUAHAHAHAHAHAH). And then saya musti menerima kenyataan bahwa dia hapal semua dialog di film Twillight Series. Oh Stephenie Meyer, why??!!! *guncang2 bahu si Steph*. Saya coba mengingatkan dia untuk gak terlalu lebay karena maybe one day dia akan malu, seperti that time saat dia ngefans banget sama RUBEN ONSU dan kemana2 nyanyi lagu KEPROK KEPROK, tapi gak ngaruh tuh bro. ck.

Harus saya akui, bahwa kadang saya dan anggota keluarga lain merasa kehilangan dan pengen banget bilang “jangan cepet2 jadi gede, jadi anak kecilnya setahun dua tahun lagi deh biar bisa diunyel2”, tapi saya tahu bahwa dia sedang mengalami masa2 paling indah dalam hidup. Masa dimana dia masih bisa berharap apapun tanpa takut, masa dimana dia harus buat salah, harus lebay, harus drama, lalu belajar, dan nanti jadi orang dewasa yang tahu menempatkan diri. Dan tentu saja saya ngarepnya di tumbuh normal dan sehat, dan live her life to the fullest. Meski hidup itu gak sempurna, saya ingin dia tetep bangun setiap pagi dengan berani dan positif. Satu hal yang lucu adalah, biarpun kadang lagi ngambek, berantem kecil maupun besar, tetep aja mikirin gimana dia pulang sekolahnya, sapa yang jemput, sapa yang jaga.

hehe, life is grand, yah?

Lalu tiba2 terpintas lah dalam benak saya bahwa jadi orang dewasa itu somehow bisa dibilang ada sisi menyedihkannya. Masa kecil itu full of wonders, saya inget waktu kecil saya selalu kagum sama Masjid dekat rumah. Saya gak inget umur berapa, tapi yang jelas salah satu kenangan yang paling membekas adalah ngeliatin kubah masjid dari dalam, sementara orang2 yang lain pada shalat tarawih. Paling mejik rasanya itu waktu semua pada sujud sama bilang amin bareng2, nyess banget deh.

Saya duduk, mendongak, ngeliat kubah yang warnanya gelap kehijauan. Mikir : ada yang tinggal disana gak ya? bisa naik gak ya kesana? kalau misalnya banjir atau kompleks diserang godzilla bisa ngumpet di kubah itu gak ya? kalau diliatin lama2 gini terus ada yang NGINGU’ gimana ya?

Alhamdulillah sih gak ada yang ngingu’, emang dasarnya ga pernah liat aneh2.

Besoknya saya dateng lagi dan memikirkan hal yang berbeda. Besoknya juga, besoknya juga. Ada kali selama bulan Ramadhan kerjaannya ngedongak ngeliat objek yang sama, tapi skenarionya udah beda2 semua.

Tapi sekarang, Masjid yang dulu terasa luas, jadinya gak terlihat sebesar dulu. Kubah yang dulu rasanya misterius banget, sekarang bagi saya biasa aja. Entah sejak kapan, saya kehilangan sense of adventure di Masjid tersebut. Getarannya masih ada, tapi tidak sama.

Lalu saya mikir, kira2 kenapa bisa begitu ya? apa karena udah pernah liat Masjid yang lebih besar? atau saya yang sudah membesar? udah tahu bahwa itu sekedar kubah bukan gerbang ke dunia lain?

Atau mungkin ya karena, udah umur aja, hidup melatih otak saya untuk berpikir secara logika.

Tapi kalau boleh milih sih, saya pengen kembali ke masa itu, masa dimana dalamnya kubah masjid aja udah bisa bikin saya penasaran berlama2.

Masa remaja dan kuliah juga gak kalah mejik, banyak banget perasaan2 yang dirasakan pertama kali. Sayang, cinta, cemburu, benci, iri, insecure, kehilangan, tertipu, gagal, berhasil, malu, bangga, dimanfaatkan, jujur, bohong, semuanya melebur jadi satu. Ada momen2 dimana gak tahu harus berbuat apa, dan akhirnya bertindak berdasar naluri, yang mana jelas sangat sangat sangat disesali di masa sekarang ini, tapi merupakan pelajaran yang sangat berharga.

Pelajaran yang membuat saya memberlakukan peraturan2 internal terhadap diri saya sendiri, supaya gak melakukan kesalahan yang sama. Jadi seringkali hati ini sebenernya maunya A, tapi karena pengalaman memberitahu bahwa yang baik untuk saya itu B, maka saya memilih B. Tapi jujur aja, di benak saya ini, saya maunya A. Dan kayaknya ampe mati juga maunya begitu. Bagaikan kutukan ya jadinya harus bertahan dengan kondisi menginginkan sesuatu yang bukannya ga bisa, tapi gak boleh. Dan itu rasanya nyiksa loh. Oh well, cuma bisa berharap waktu akan buat saya terbiasa dan akhirnya ikhlas.

Tapi lucu ya, kalau dulu jaman sekolah itu mikirnya polos. Kalau pingin sesuatu ya yang dikejar itu, gak ada tuh belok2 dulu, ngerem dulu liat2 medan. Seiring umur, yang gitu2 itu mulai memudar, ambisi juga mulai melunak, mulai deh mencari selah untuk bahagia di antara situasi yang ada. Yang tadinya dulu keras kepala berusaha biar bisa dapet apa yang dimau, sekarang mulai seringannya mengeliminasi pilihan2 yang ada. Gak striving lagi, tapi eliminating.

“Pengen A tapi katanya gak bagus, B begini2 tapi fungsi gini, boleh deh, yaudahlah daripada ga ada.”

“Pengen C tapi diliat2 kok risk-nya tinggi, D agak kurang di bagian ini, cuma gak akan merugikan sangat, oke deh, bungkus.”

Terpaksa berkompromi untuk kebahagiaan jangka panjang. Tapi kalau boleh jujur, hati ini ya sreg-nya sama A dan C :), meski bahagianya pendek.

Ini lajang loh, gimana nanti kalau saya berkeluarga dan punya anak, akan lebih banyak lagi yang harus dikompromikan. Semoga nanti saya selalu ingat alasan yang bisa buat saya yakin bahwa pengorbanan yang saya buat itu worth it. Amin.

Selamat tidur. Semoga sebanyak apapun tanggung jawab dan tuntutan sosial yang harus kalian emban, tidak membuat kalian lupa untuk mengejar mimpi. Semoga anak kecil di dalam hati kalian itu tidak pernah benar2 hilang.

Cups!

Mandhut.

Advertisements

4 thoughts on “that little kid.

  1. wkwkwkwk, kubah hahahah, gue malah masih inget banget pas pertama kali disuruh berjamaah.. dan sebelum itu diwarning dulu.. warning banget.. kalo nnti di mesjid gak boleh brisik, gak boleh main2 dll., jadinya pas masuk pertama kalinya yang gue liat itu, retak2 yg di tembok wkwkwk, dan gue fokus banget ke ratak2 yg yg di tembok itu supaya tetap dalam kondisi diam…. astaga manda hahahhahah asli ngakak gue pas baca

    “Saya duduk, mendongak, ngeliat kubah yang warnanya gelap kehijauan. Mikir : ada yang tinggal disana gak ya? bisa naik gak ya kesana? kalau misalnya banjir atau kompleks diserang godzilla bisa ngumpet di kubah itu gak ya? kalau diliatin lama2 gini terus ada yang NGINGU’ gimana ya?”

    hahahah, soalnya gue juga pas yg pertama itu, kan di retak2 yg di tembok itu kan ada semut2nya satu dua,.. kalo gue mikirnya itu semut kayaknya bapaknya deh, dia lg nyari makan, mungkin ibunya semut lg masak didalem tembok itu kwkwkwwkwk… jadi ada kayak ada negeri semut di dalam retak2 tembok itu.. wkwkwk terlalu fokus gara2 warning tadi kayaknya jadinya bgitu.

    asik memang hahahaha, tenkgyu2

  2. IBUNYA SEMUT MASAK DALAM TEMBOK =)) =)) =))

    ubi. jagung. pak haji badisko. ibu semut.

    itu keywords lo, Sri =))

    iya kan jaman kecil itu emang apa2 tuh rasanya jauh lebih bikin penasaran. wkwkwkwkwk.

  3. Pingback: Review Movie : Liberal Arts (2012) | Racauan Manda

  4. Pingback: Besok Ramadhan! | Racauan Manda

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s