End of May 2013

Well hello apa kareba? *sok gaul*

Karena malam ini saya meliburkan diri sejenak dari kegiatan pergambaran, maka belum lengkap rasanya kalau belum ngelapor ke blog. Bukan gimana2 ini leher, punggung ama tangan kanan udah didoping pijit berhari2 pake minyak gosok, since satu deadline sudah berlalu (dan 3 deadline menunggu), saya mau merayakan sejenak. OOOHH kenapa tukang pijit refleksi-ku lagi pulang kampung kenapaaa?! T-T. Meskipun pada kenyataannya biar si wacom lagi diungsikan sebentar ke meja rias biar meja kerja saya agak luasan sisa keyboard doang, tetep aja lagi harus mengerjakan sesuatu. Tapi biarpun keliatannya sibuk banget saya masih sempet makan cupcake buatan Dinsu dan sempet banget sengaja diluang2in gara2 penasaran main Candy Crush Saga di FB yang belakangan cuma bisa menang kalau pake combo. Ck.

HEH ITU YANG UDAH LEVEL 50 ke atas PASTI PAKE JAMPI2 YAH?! akik level 41 aja rasanya udah mau ngamuk.

*lempar pake permen* *gak terima kenyataan*

Continue reading “End of May 2013”

Advertisements

Review Movie : Liberal Arts (2012)

Free Web Proxy

Kepada kaum2 yang suka kebanyakan mikir, yang sensitif, ini film yang tepat buat kalian 🙂

Jadi pada awalnya saya ini antara pengen nonton dan enggak. Pengen, soalnya kok kayaknya tagline-nya cukup menarik, tapi rada ragu karena melihat ratingnya di rotten tomatoes cuma 69% *anak romat abis*. Pas awalnya nonton itupun dicepet2in (karena sebenernya lagi ga pada waktunya untuk nonton *kedip*), pengen liat intinya aja dulu, tapi yang ada ga ngerti, belum berkesan. Terus karena ga merasa bagus, tadinya udah mau shift del, tapi terus hati kecil bilang “jangan dulu. kan nontonnya belum fokus.” jadi yaudah, saya biarin dulu deh.

2 minggu kemudian saya baru nonton full tanpa skip, dan ternyata bener. Ini film sebenernya lumayan bagus, tapi emang nemuin maknanya rada ribet aja. 😀

Arti dari Liberal Arts sendiri adalah :

lib′eral arts′
n.pl.

1. academic college courses providing general knowledge and comprising the arts, humanities, natural sciences, and social sciences.

Berikut review tanpa spoilernya :

Liberal Arts (2012) -> 7,5 dari 10. Berkisah tentang Jesse Fisher (Josh Radnor), seorang pemuda berumur 35 tahun yang sedang kehilangan arah dalam hidup. Dia punya pekerjaan dan penghasilan, tapi hidupnya di New York terasa hampa. Suatu hari dia mengunjungi mantan dosennya di universitasnya dulu di Ohio. Disanalah Jesse bertemu dengan Zibby (Elizabeth Olsen), mahasiswi berumur 19 tahun yang ekstrovert. Dan Jesse jatuh cinta. Kalau dari trailer sih kira2 begitu deh gambaran ceritanya, khas cerita romantis mainstream dengan intrik. Dalam hal ini intriknya umur. Tapi setelah ditonton, ternyata filmnya gak cuman romance aja, malah lebih banyak membahas soal psikologi dan filosofi hidup. Which is why saya suka banget, dan kenapa saya bilang film ini cocok buat kaum2 yang suka kebanyakan mikir dalem2 😀 *curcol*. Terus cocok juga buat 20 and 30 something, even 40 yang lagi terjebak comfort zone, rutinitas, kehilangan semangat. Film ini semacam oasis di padang rumput. Gak menjanjikan solusi jangka panjang tapi menyegarkan supaya bisa berjuang lagi ke depannya. Kurangnya… cuma di bagian gaya directing-nya sih, ada beberapa tokoh yang bikin bingung, terus scene yang disusun kurang ciamik, kesannya jadi muter2. Itu aja sih… hmm, selamat menonton!

Skip yang font coklat supaya gak spoiler :). Karena alurnya muter2 saran saya sih di-skip aje. tapi up to you loh.

Continue reading “Review Movie : Liberal Arts (2012)”

20 Random Facts!

Kangen banget sama blog tapi kalau mau nulis review film bakal makan waktu terlalu banyak. Jadi saya mau bagi 20 fakta random tentang saya. Berasa artis banget ya *muka badak*

1. Saya rentan ‘ketindihan’ (sleep paralysis). Fenomena badan kaku saat keadaan setengah tidur dan bisa disertai dengan halusinasi, baik itu berupa suara atau penglihatan. Mulai sering itu sejak SMP, tapi terus jauh berkurang 2 tahun ini, paling gak sebulan 2-3 kali lah. Awal2 waktu masih kecil suka ngeri sendiri dan sempet stress karena katanya kan ketindihan itu lagi ‘didudukin’ sama you-know-what, tapi lama2 mulai berpikir positif aja, mungkin saya yang lagi stress, dan emang kalau lagi stress itulah saat2 dimana ketindihan saya kambuh. Takut banget sampe salah baca doa mau makan bukannya ayat kursi – pernah, ngeliat ini itu pernah, suara2 nyebelin pernah, pernah juga dikatain gendut entah sama apa (halusinasi yang busuk), berasa ada yang dudukin pernah, dipeluk, ditindih, digiles, kenyang lah semuanya. Saking seringnya udah dalam tahap biasa aja kalau ketindihan, tapi kadang ada beberapa momen yang situasinya agak lebih mencekam dari biasanya, kalau udah kayak gitu biasanya akika tidur sama Mama, atau tidur keadaan lampu menyala :D.

Continue reading “20 Random Facts!”

Malam Cream Puff

Malam Cream Puff

“Maka sesungguhnya tidak ada cream puff yang lebih baik bagimu daripada Custard Cream Puff-nya Crystal Jade Bakery.”

Lezaaaatt! cocok buat yang suka banget custard dan gak terlalu suka rum *nunjuk diri sendiri*

Rada centil juga sih ngebayangin apa rasanya bakal sama kayak Custard Cream Puff yang ada di film Zettai Kareshi.

Btw ini snack sebelum tidur. Sungguh gak kenal lemak. Met tidur semuaaa >:D<