Obsesif Buku.

Posting satu lagi boleh ya, aku kangen blog… *nemplok kayak koala*

Jadi, 2 hari yang lalu saya seneng banget karena ponakan akhirnya mau baca novel full tanpa di-skip T-T *terharu*.

Bukan gimana, ini anak soalnya suka ragu kalau disuruh nyoba hal2 baru. Dia kayak udah puluhan kali nonton Dream High 1 dan Dream High 2, berapa kalipun saya ngasitau kalau banyak drama bagus di luar sana. Terus dia nonton tetralogi Twillight berkali2 *keluh*. Gak mau nyobain sushi karena ngikut2 ibunya gak doyan sushi *mereka masih suudzon pada sushi topping mentah maupun matang* meskipun saya udah bilang spicy roll di Sushi Tei itu enak dan yang mentah ya cuma avocado-nya. Maksud saya, kenapa harus terpatri sama satu hal yang sama, betapapun bagusnya, kalau di luar sana sudah menunggu banyak hal menarik untuk dieksplor?! KAMU KAN MASIH MUDAAA KENAPA KAYAK KURA KURA BEGITUUU??!!! *dramatis*

*menenangkan diri*

Nah, satu hal yang dari dulu saya coba biasakan tapi GMGMC (Gagal Maning Gagal Maning, Cil! *ditimpuk*) itu adalah membaca. Kenapa saya mau dia suka baca? karena saya menganggap buku itu beneran jendela ilmu yang abadi, timeless. Internet, televisi, radio, butuh listrik dan batere. Tapi buku, koran dan majalah, kalaupun gak ada lampu, tinggal cari sinar matahari atau pakai lilin, udah dapet ilmu. Dalam hal ini saya sangat berpikir ke depan ya, mempersiapkan kalau2 ada zombie apocalypse atau krisis kemanusiaan. Saya mau apapun situasinya dia tetap hidup dan bisa happy dengan sekedar baca buku bagus, biarpun yang lain pada bunuh2an.

Iya, iya saya ini tante yang ambisius dan ekstrim. 😀

Buku juga akan sangat berguna saat nanti kita udah berumur. Saat orang2 yang kita jadikan panutan, dan biasanya jadi tempat mengadu, udah pada gak ada. Namanya manusia itu, kadang susah banget deh nerima saran dan kritik dari orang yang lebih muda. Betapapun tahu konsepnya adalah, umur tidak berarti bijaksana, dan ilmu itu bisa datang dari siapa saja. Pasti adalah momen2 dimana kita mikir “ah tahu apa sih lo, masih bau kencur.”. Mungkin sahabat, orang seumuran masih bisa ngebilangin kita sih, tapi kan sapa tau mereka pada sibuk juga ama urusan masing2. Nah, buku itu menurut saya, satu media yang bisa jadi pengganti guru, sahabat, orangtua, ngebilangin kita di saat kita emang butuh pencerahan di saat udah manula nanti.

Kebetulan, di keluarga saya itu, dari dulu saya yang paling suka baca. Ibu2 lebih suka nonton tivi apa denger radio. Kakak saya bisa sih baca novel tebel, tapi dia tuh memperlakukan buku kayak mirasantika gitu, kayak : “AAAAHH adek, kenapa sih ngasi mba buku bagus, mana tebel, bersambung lagi 3 seri, jadi kepikiran terus dan gak bisa berenti bacanyaaa!!!“, itu reaksi dia pas saya kasih Trilogy His Dark Material by Philip Pullman. Terus sejak itu tiap mau diracun pake novel baru yang juga bagus langsung misuh2, takut gak konsen kerja katanya. -_- zzzzzzz bgt deh.

Kalau almarhum Ayah, dia jarang baca pas saya udah lahir, tapi sebenernya dari dulu suka baca karena emang keluarga kakek saya dari Ayah itu akrab sama buku. Kakek saya dulu punya ruang baca sendiri, semacam ruangan yang menjorok keluar ke kebun pepaya, dapat full akses sinar matahari. Isi ruangan itu ada sofa empuk, tumpukan buku dan koran sama treadmill deh kalau gak salah. Saya inget tuh kalau lagi nginep disana, pas keluar kamar pasti Kakek saya lagi baca koran sambil minum teh panas di ruangan itu, nungguin nenek saya selesai nyiapin sarapan. Dari dulu juga Beliau yang bilangin kalau pengen tahu apa2 itu, bisa didapat dari buku. Pas tahu saya suka gambar, dia kasih saya buku how to sketch banyak banget. Di keluarga Ayah saya, buku itu salah satu media untuk ngungkapin kasih sayang dan dukungan :D.

Nah, karena situasinya seperti itu, maka saya ini suka kesepian kalau abis baca buku bagus. Gak ada temen ngobrol… T-T. Makanya berharap banget si ponakan ini suka baca, biar bisa diajakin gosip *tujuan sebenarnya*. Udahlah dari dia bisa baca ABCD saya udah iseng2 beliin komik Miiko, terus buku dongeng Princess, terus pernah waktu itu dibeliin buku anak2 yang bahasa inggris, majalah remaja, novel misteri, tapi tetep aja belum ada yang dia bener2 suka. Dia baca novel Twillight sih, tapi pas diselidikin, dia bacanya di-skip2, jadi gak bisa dimasukkan ke hitungan *perfeksionis*. Makanya saya ga banyak ngarep pas kemaren dia sok2 iseng baca novel saya yang saya taro sebelah tempat tidur dan belum habis2 dibaca karena lagi hectic deadline. Dia bawa2 tuh sore, tau2 pas malem saya tengok ke kamar lagi baca halaman terakhir. Terus ngeluh2 drama karena tokoh utama cowoknya mati (yak. spoiler. tapi gapapa). Gak ada yang di-skip. Baca semua chapter ampe abis. Udah saya tes.

Ini happy-nya semacam berasa ngadepin ponakan akhil baligh only happier deh. Selamat yaaa kamuu *unyel2*.

Abis itu saya langsung buka rak buku, menawarkan mau baca apa lagi tapi dia menolak “nanti dulu Antinda, nafas dulu….!”

Huuu yaudah deh. Daripada jadi trauma *rabid*

Pas heboh2 cerita ke kakak (ibunya si ponakan), komentarnya cuman “Dia bosen kali de, komputer kan lagi dibenerin tuh, jadi gak ada pilihan lain selain baca.”

Huuu iya juga sih, tapi gapapa lah udah seneng banget dia mau baca T-T.

Tapi mulai besok saya akan rajin meninggalkan novel2 di sebelah tempat tidur, atau di kamar dia sekalian. Sapa tau dia jadi baca lagi :D. Ayo baca banyak2 biar bisa gosip2in buku baguuusss *guling2 bahagia*.

Jangan lupa sempetin baca buku ya semuanyaaa!!!

Mandhut.

//

Advertisements

4 thoughts on “Obsesif Buku.

      1. hahaha iya… itu ide yang menginggalkan novel2 di atas tempat tidur oke juga…

        klao gue dulu….waktu masih kecil ya, masih esde.. gak tau ayah suka baca buku apa ngga.. soalnya jarang liat pas dia lg baca…..dan buku2nya cuma ditumpuk2 aj gitu di kamar.. kebanyakan sih buku2 agama hahah… tapi walopun cuma ditumpuk2 gitu tapi dia hafal temapt2nya….solanya gue pernah masuk ke kamar trus liat2 sambil nanya2 dalam hati.. ini buku2 apa sih, trus gue ambil satu yang tipis warna kuning.. masih inget banget tuh.. gue sembunyiin trus bawa keluar baca2 di luar….gue ambil yg itu soalnya pas baca.. ini kok ada tulisan matika-matika gini ya.. kayak pelajaran sekolah yang judulna matematika hahahahaha…. dan ahirnya ketauan kalo ada bukunya yang kurang dan langsung bilang…ini pasti masri yg bawa wkwkwk aneh kayak tukang sulap bisa langsung tau dia wkwkwkw… dan langsung gue balikin bukunya soalnya gak ngerti juga isinya… gue pernah nyari2 di google tapi gak nemu2 itu buku sistematika ilmiah ilahiyah sampul kuning trus di covernya ada gambar jangka sudut kalo gak salah… bukan apa2, tapi cuma pengen liat aj itu buku buat nostalgia wkwkwkwk

        thank you 😀

        1. memang efektif, ponakan gue lagi baca satu buku lagi :D.

          tapi kalau bokap lo bisa langsung tau berarti dia sayang banget dong ama buku2nya, salut salut. Sebagai bookworm saya kagum :D.

          Lucu ya, sebenernya kayak kenangan masa kecil yang biasa aja, kayak kakek gue di ruang baca, tapi somehow keinget sampai tua. Jadi inget terus kalau ada anggota keluarga yang suka baca dan kepengen meneruskan, di samping emang beneran suka sih baca. 😀

          Emang bener banget deh kalau masa balita itu masa paling sensitif, sebaiknya diisi sama yang baik2. Ngaruh sampai tua.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s