Change

Jadi postingan kali ini akan merocos ngalor ngidul. Ngerti sukur, skip gapapa.

kepala saya pusing. diberondong kerjaan, jerawat numbuh, rambut rontok, kurang tidur, drama drama. semua semua semua.

sudahlah.

Beberapa hari ini lagi sadar banget bahwa dalam hidup itu gak ada yang abadi. Orang yang bertahun2 kenal biasanya paling sabar, sekarang jadi sering uring2an karena lagi kena musibah + sakit. Suaranya jadi tinggi, mukanya jadi cemberut terus. Seorang teman yang dulu hobinya ngelabrak adik kelas untuk alasan yang gak jelas, baru aja melahirkan anak pertama. Lucu banget ngebayangin gimana dulu bajunya junkies, roknya pendek, eh sekarang sedang menyusui, menyambut motherhood dengan indahnya. Ada lagi yang dulu bawaannya ngamuk sekarang jadi manitz sekali, jauh lebih pengertian sampai kadang ngadepinnya suka terkaget2 sendiri. Ada juga yang dulu ceria dan positif, sekarang curhatannya selalu ngeluh, kepengen mati. Yang dulu baik, jadi sombong. Yang dulu dekat jadi jauh. Yang dulu bertaring sekarang lembek macam cakwe.

Tapi saya tetep gendut *dilempar timbangan*

Lucu, banyak yang bisa berubah dalam hitungan tahun, bulan, hari. Entah sejak kapan perubahan orang2 di sekitar saya ini mulai sangat terasa. Mungkin karena dulu jaman masih muda sibuk urusan sendiri dan sekarang udah bisa lebih care aja kali ya. Awalnya sempet stress, berasa diaduk2 karena rasanya kayak kehilangan utopia yang selama ini saya andalkan. Kehilangan my comfort zone dan seakan digusur untuk pindah ke cara hidup yang lain. Teman jadi musuh, musuh jadi teman, orang2 yang dulu bak sekedar figuran tiba2 jadi signifikan, pemeran utama mundur meninggalkan dunia saya. Tapi lama2 terbiasa juga. Saya yakin saya juga berubah. Jadi gak pada tempatnya untuk marah dan mengeluh.

Kalau diingat2, sebenernya perubahan itu udah berkali2 terjadi. Hal sesimpel naik kelas aja udah cukup merubah hidup. Ganti teman sebangku, ganti temen ngobrol. Yang tadinya masih usaha banget buat kontek2 sama mantan temen sekelas, ketemu pas jam istirahat, main ke kelas lain, lama2 jadi terlupakan aja gitu. Semua sibuk dengan hidupnya masing2.

6 bulan ini saya banyak banget mikir, berimprovisasi untuk menangani sifat yang gak selamanya anak baik. Cari celah supaya gimana hal2 yang sulit buat saya terima bisa akhirnya saya maklumi tanpa beban. Kayaknya kalau dijumlahin momen2 kontemplasi sepanjang hidup sama 6 bulan belakangan ini, masih lebih banyak yang sekarang deh. Kalau soal kata2 bijak udah sering baca dan dengar di mana2. Tapi untuk duduk dan benar2 memahami itu bukan perkara gampang. Semacam pemahaman yang harus ditattoo di otak dan gak ada yang namanya bikin tattoo kalau gak luka dan berdarah. Sakit, tapi perlu. Masih belum ngerti?! ULANG! Masih juga belum paham?! ULANG!.

Yang bikin saya semangat adalah semua jerawat, tangis, rambut rontok, malu, lemak, tattoo otak ini akan membuat saya jadi manusia yang lebih baik lagi, and then maybe one day, istri yang baik, ibu yang baik, nenek dan buyut yang baik. Yang dewasa dan bisa diandalkan. Yang bisa menghibur dan mengurangi damage masa remaja, identity crisis, quarter life crisis, krisis apapun yang suatu hari anggota keluarga saya akan alami. Yang bisa ngebilangin kalau ada orang meninggal nangisnya jangan meraung2, dan sendirinya juga udah bisa kalem. Yang bisa menenangkan seseorang yang baru kehilangan pekerjaan, dan sendirinya juga udah tenang banget. Yang bisa melepaskan seseorang dari takhayul, bahwa semuanya itu Allah yang ngatur, dan sendirinya juga bisa mempraktekkan. Yang bisa masak popcorn enak murmer buat temen nonton bareng2 kayak keluarga Penderghast.

Maka saya diam dan meneruskan apa yang udah saya mulai. Semua ini worth it.

*diam2 nangis di pojokan sambil menghirup cupcake*

HIRUP! *berubah jadi trenggiling*

btw, Dinsuuuu!!!! kenapa dirimu kirim foto cupcake keliatannya lezat banget…. aku jadi terbayang2, bahkan tadi malem mimpi bikin cupcakeeeeee!!! *kompetitif*.

Di antara sesi2 dialog dengan diri sendiri itu, terselip pertanyaan kenapa ada kalanya ‘perubahan’ yang satu itu rasanya jauh lebih berat daripada perubahan lainnya. Beberapa hal bisa merana bertahun2 belum move on, untuk yang lainnya nyadar aja enggak.Β  Lalu akhirnya barulah saya benar2 mengerti bahwa, kalau situasi yang baru membuat kita lebih nyaman, lebih comfortable, jelas lah gak akan ada marah, depresi dan semacamnya. Jadi kalau ada momen2 ngambek dan ngeluh ‘kenapa berubah?’ ‘kenapa takdir pedes banget?!’ itu semacam mengakui kalau situasi yang sekarang itu gak sehepi yang dulu.

Saya sempet sih ngeluh2 kenapa sih untuk beberapa hal move on-nya susah? otak dan hati susah banget diatur *pukul*. Tapi terus dipikir2 lagi, sampai jungkir balik juga gak akan bisa bener2 move on kalau belum nemu yang lebih baik. Bisa sih bersyukur, udah untung masih ada ini, masih ada itu, it could’ve been worse, blablabla. Tapi tetep aja kan mau bersyukur kayak apa juga gak mengubah fakta kalau ada beberapa hal yang belum bisa tergantikan meski udah bilang Alhamdulillah? *nyinyir yang mendidik*. Seringkali bilang Alhamdulillah ya supaya nikmatnya ditambah terus :D. Jadinya yaudah, sekarang nyante aja. Belum bisa move on ya karena emang yang dulu itu bikin happy banget, dan yang sekarang just so so, deal with it. Nanti juga lupa kalau udah nemu yang lebih baik. Saya percaya bahwa tubuh, otak, hati, semua sistem yang saya punya juga kepengen membuat saya bahagia, kepengen menyokong hidup saya supaya bisa bangun pagi tanpa beban. Jadi mari dijalani bersama2 saja. Lambung yang kuat ya. Mata yang kuat ya. Tulang belakang yang kuat ya. Betis jangan berotot ya. Makasih.

*mulai ngaco level intermediate*

Sekarang sih obat mujarab untuk bisa bener2 move on yang kepikiran adalah motherhood, tapi jalannya masih panjang *facepalm*.

Tapi mungkin memang ada beberapa hal yang akan terus bersama kita sampai tua. Yang kalau lagi bengong2 cantik, mikirnya pasti itu2 aja. Kalau lagi sedih, nama yang disebut di kepala ya tetep nama yang sama. Kalau lagi liat sesuatu yang menarik, yang dikangenin tetep sama. Semacam kutukan, tapi cuma diri sendiri yang tahu. One day cucu gue akan nanya “Nenek lagi mikirin apa sih?”, terus gue cuma ketawa, karena dijelaskan seperti apapun gak akan ada yang bisa ngerti. Dan tahu bahwa cucu gue sendiri pun suatu hari akan punya beberapa hal yang membekas, berkali2pun dia coba untuk hapus. Saya cuma berdoa supaya apapun itu membuat dia tambah beriman dan tambah dewasa. Buat dia jadi lebih sayang sama apapun yang dia miliki saat ini.

Btw, jangan pernah berhenti untuk bertanya ya cucuku, tahu bahwa ada seseorang yang peduli itu semacam Ponstan :).

*air mata mbleber*

Saya masih kepengen ngomongin teori Michael Jackson yang beberapa waktu lalu saya baca, tapi curhatan ini udah begitu panjang dan saya mesti pergi mengambil barang T-T.

Jadi mungkin edisi ngaconya diterusin lain kali, besok insya Allah udah bisa mulai posting normal lagi *cups*

Semangat!

Mandhut.

Advertisements

12 thoughts on “Change

  1. holaaaaa hehe

    berasa kayak sedih ini bacanya….semangat brow… mau colek ombing buat nge-cheers tapi lg sibuk kayaknya..
    apalagi di bagian yg betis berotot itu, jadi gak tega ngebayanginnya…mungkin harus ngikutin teorinya ombing yg minum dancow coklat itu….tapi gak tau juga susananya lg gmana ini… yg kbawa pas baca ini cuma kayak…..kayak apa ya.. kayak endingnya silver linings yg pas tiffany jalan cepat, trus di blakang latarnya diputerin yg lgu misty itu.. kira2 kayak gitu suasananya pas baca ini hahahahhahah…

    semangatlah biar rame… πŸ˜€

  2. emmmmmmh aku jg bbrp hari ini lagi mikir, kok kayaknya I’m such a bad friend to my old friend ya. kalo udah lulus, ya udah gak ada kontak. too busy with my new life and new friends etc etc. gak kepikiran, gitu, untuk ngontak temen lama sekedar nanya kabar or apalah. …… yasud, maybe next time I’ll write a special post a bout this. kasian manda klo kolom komennya dijejalin curhat pembaca kek begini, hihihi.

    • gapapa curhat2 aja, sudah biasa kok :D.

      bukan berarti such a bad friend juga sih… yang adil sih harusnya kalau emang satu sama lain mau terus sahabatan ya somehow dua2nya pasti berusaha untuk cari cara supaya stay connected. Yang satu lupa, yang lain ngingetin, yang satu ngambek, yang lain minta maaf, begitu sebaliknya. Kalau salah satu udah berenti berusaha ya udah, hihihi.

      Gak ada yang salah gak ada yang bener kok, wajar manusia berubah. Cuma untuk beberapa orang macam aku ini sensitifnya agak berlebih aja :D.

      Makasih udah komen!

  3. Mulai menghubungi “mantan” … teman *sengaja dispasi banyaak
    Semangat mandhong, rupa2nya klo chat sok2 ceria ternyata lagi mellow goeslow toh
    hahahaha
    gw lagi gak peka nih belakangan ini, maklumlah lagi sama2 badai kerispatih nih hidup kita
    fufufufu

    halo om masri, lama tak jumpo dikandang kudo..
    sehat antum?
    πŸ™‚

  4. PLAKKK!
    PLAKKKKK!

    *berasa digampar*

    Well, Amanda Bahraini.. Mungkin kita berada dalam kondisi yang tak sama. Tapi saya paham benar maksud dan tujuan dari tulisan ini tercipta πŸ™‚

    Kadang, dalam hidup. Manusia hanya perlu bisa menerima. Yak! MENERIMA. Kenapa menerima? Ibarat dikasih kado sama orang. Mau itu di dalam kadonya sesuatu yang kita suka atau gak. Tetap harus diterima kan? Pun kita gak suka dan menolak kado tersebut. Di awal pemberian tersebut, tetap kita terima dengan embel-embel ucapan β€œterima kasih” di belakangnya.

    Saat di buka, kalau isi kado tersebut sesuatu yang kita suka. Pasti bahagia sekali. Tapi kalau kado di dalamnya sesuatu yang kita gak suka, bahkan benci sekali. Apa respon kita? Mengeluh, ngedumel, caci maki, atau malah diam saja?

    Mungkin bisa dianalogikan seperti itu. Ketika kita diberi kondisi / sesuatu / kejadian oleh Tuhan. Yang mana itu berupa β€˜kado’ yang kita tidak pernah tahu isi di dalamnya, sebelum kita menerima dan membuka β€˜kado’ tersebut. Kita tidak pernah tahu apa isinya.. Pun isi kado tersebut membuat kita bahagia ataupun mencacI maki. Anggaplah itu memang jalan yang sulit kita hindari.

    Intinya sihh sederhana.. Saat diri sendiri sudah bisa menerima apapun yang dihadirkan Tuhan dalam kehidupan ini. Maka dengan sendirinya, hati akan lebih terasa ringan. Dan syukur pun diam-diam akan tumbuh bak tunas tanaman baru.

    Semoga bisa membantu meringankan beban yang ada di otakmu, Manda! πŸ˜‰

    • *tertampar sampai timbuktu*

      iya sih dinnn…. *duduk sambil mainin ujung baju*

      gak beban sih, lebih ke kepengen posting aja gue rasa, kebetulan yang lagi di kepala ya itu :)). Seperti yang gue bilang, bersyukur sih iya, selalu berusaha inget, tapi namanya manusia kali ya, ada aja ngelunjaknya.. ngelunjak dikit *nyengir*

      anyway, thank you udah komen, main2 lagi yaaa πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s