Topic 9 : Tjinta.

Cinta ya bukan Tinj*. Tolong jangan ampe salah baca.

Btw itu bisa salah baca ceritanya apa sih? emang waktu kecil belajar alfabet gimana caranya? coba cerita

*mengalihkan*

Masmot! lo aja deh yang cerita tentang dunia percintaan lo!

“lagi sibuk.”

…….

Ah baiklahh ini topik datang dari ndutyke. huaks huaks huaks. Percayalah sebanci2nya gue soal spotlight, ada beberapa hal yang bikin gue pengen ngumpet ke belakang panggung, dan salah satunya adalah percintaan. Tapi karena udah diminta dan #15DaysBlogging itu semacam refleksi kehidupan, jadi kayaknya emang kurang kalau ga ada topik cinta barang seiprit. Jadi marilah. Toh, sooner or later, pasti ada aja yang minta topik ini.

*memandang laut ibu pertiwi yang luas*

Jadi kali ini saya akan bagi2 resep dimsum ceker. Udah tau belum bahannya? ceker dan mungkin kukusan apa rebusan, air mendidih juga, semuaaa punyaaa? beres beres, ada yang belum punya ceker? pake tempe dulu aja bu.

*dikeplak*

*ketawa2 miris di pojokan*

Jadi ya sodara2, perihal cinta mencinta ini saya kebetulan gak pernah bener2 bisa sampe tahap serius. Selama hidup, yang namanya naksir cowok jelas sering, sayang yang kalau putus/patah hati bisa sampe nangis kejer = 2 kali, terus paling pernah resmi yang pacaran 2 kali, tapi sebentar2, seumur jagung. Putusnya karena suatu dan lain hal yang kayaknya gak aci *ini bahasa mana sih* kalau dibahas disini karena kemungkinan besar beberapa pembaca juga kenal atau bahkan orangnya juga salah satu ada yang baca2, jadi demi menjaga bumi biar ga gonjang ganjing, yaudah mari kita bahas secara universal. Pernah dibahas agak mendetail sih si di RM1 apa RM2 gitu (blog sebelum2nya yang sudah musnah), cuma kan waktu itu eik masih ababil, but this time, i’m gonna do the right thing yah :).

yang jelas sebelum pacar2an, kurang mujur mungkin ya, kalau naksir pasti deh kecengannya jadian ama orang, sedangkan abis putus2 itu cuma deket2 doang tapi ga pernah jadi aja. Soalnya gue ga terlalu meratin juga sih, saya lagi sibuk mikirin lain2 yang somehow lebih menyita perhatian, jadi sampai hari ini pun saya gak bener2 mencari. Bukan gamau loh ya, tapi emang belum aja. *ditekankan*

Kalau mau jujur sih, selama hidup, saya ini lebih berpengalaman di bidang pertemanan dan keluarga ketimbang hubungan percintaan. :)) :)).

Karena ini dan itu, sempet berpikir kalau kayaknya ampe mati gak akan ada deh yang bisa mengerti dan menerima gue apa adanya *mellow mode on* *backsound suara deburan ombak*. Lagian kalau cinta itu beda sama pertemanan dan keluarga, semua sama2 bisa nyakitin, tapi kalau cinta itu, menurut gue yang dikulik your inner core, harga diri as a woman juga terlibat di dalamnya, yang mana emosi yang bangkit di kala situasi buruk itu adalah emosi paling jelek, paling kotor, yang bahkan gue aja ga nyangka gue bisa merasakan hal kayak gitu.

Makanya di satu titik, sempet mikir adopsi anak aja deh biar damai, gue ga ganggu orang, orang ga ganggu gue. Tapi sejak berkesempatan mengunjungi tanah suci kapan itu, terus pernah curhat2 dan dapat masukan, serta beberapa kejadian di sekitar yang bikin gue berpikir ulang, akhirnya udah mantep2in hati untuk apapun itu ikut yang terbaik dari Allah aja lah. Nikah dikategorikan ibadah juga pasti karena baik untuk manusia, baik untuk gue. Jadi ga usa melawan arus, sante2 aja. Yang berikutnya pasti akan lebih baik.

Saya udah mencoba untuk ga mikir terlalu rumit. Saya udah sedia2 amunisi, tapi pada prakteknya gue pun masih suka ngulur2 waktu untuk masuk medan perang.

*ketawa semaput*

Itu soal kira2 bagaimana cuaca2 percintaan di hati ya *ceilah*. Gue asumsikan lo semua mau cariin jodoh *geer*, maka gue kasitau dulu, kalau soal tipe, gak ada yang spesifik sih. Yah kalau dikasih Mark Ruffalo gue gak akan menolak *baca : gue bikin pesta rakyat*. Fisik ga masyalah buat gue, sifat pun gak mikirin. Yang penting sayang aja lah, satu agama, lebih sholeh dari gue biar bisa ngebimbing, baik, bertanggung jawab, gak harus banyak membuai tapi lebih banyak kasih bukti (karena gue anaknya suka risih juga kalau omongan terlalu lope2, lebih suka banyol2 konyol gitu kayak pasangan Dill and Rosemary Penderghast). Semua terserah Allah, tapi gue rasa gue akan lebih happy bareng orang yang bisa kasih gue banyak waktu untuk merasa cukup nyaman dan aman dulu, ga buru2, sebelum akhirnya meresmikan apapun yang butuh diresmikan. Karena meski tampilan luar kayak panda, deep inside hati gue sekecil semut dan yah, well, semut gampang mati kegiles, jadi yah…

GITU DEH AH.

udah ya ampuni akuuu lepaskan sayaaa gue gatau mau ngomong apa lagi,

*kabur bawa koper ke timbuktu*

Mandhut.

// //

Advertisements

6 thoughts on “Topic 9 : Tjinta.

  1. boleh juga dek manda ngelesnya šŸ˜†
    *disiram aer rebusan ceker*

    Yg penting kan dr manda nya udah diniatin menikah sbg bagian dr ibadah. Yawes aku percaya klo your time will come. Skrg pertanyaannya, km percaya gak?

    *lho kok jadi serius macam rubrik Oh Mama Oh Papa??* šŸ˜†

    • Kalau maksud Bundo adalah perihal Datuk Mark Ruffalo, ambo sudah mantap Bundo…

      *nenggak rendang*

      insya Allah percaya sih :D, semoga dapet yang terbaik aja, amin!

  2. Waah lagi ikutan challenge ya.. Kok cuma 15 hari, ga 30 hari aja? *dikeplak manda*
    Kalo urusan percintaan aku juga kayanya termasuk pasrah deh, makanya kalo ngegebet pasti ga dapet2 huahahahaaaaa *ketawa miris* untungnya akhirnya ada juga yang nyangkut :p
    Ayoooo Mandhut semangat pasti dikasih yang terbaik segera. Jangan berenti berdoa yaaa, semoga dapet yang bisa selalu bikin happy dan ketawa2 šŸ˜‰

    • soalnya kalau 30 kebanyakan, nanti takut keburu eneg tengah jalan :)). Lagian baru nyoba2 dulu kok, sepanjang ngeblog baru sekali ini ikut program2 writing challenge

      Aaa aku jadi terharu, Iyaaa terimakasih doanyaaaa :D. Semoga dapet yang terbaik yaaa šŸ˜€

  3. Hahaha, gila gue nggak pernah nggak ngakak baca semua postingan lo.
    Yahhh keliatan kok postingan tentang cinta ini nggak berbobot. Hahahaha (songong abis)
    Tapi yah man biasanya orang yang kayak lo gini nanti kalo nemu yang klik aja, bakal jadi lagunya Ussy tuh, pake trik buat kau klik. HALAH apaan sih, komennya lebih ga berbobot.

    • *cekokin ceker* gue nulisnya bingung juga tahu, gamau terlalu melas tapi kepengen curcol amat sangat kan bingung ahahahha.
      enggak dong gue mau nyanyi lagu gantengnya pacarku by nini carlina šŸ˜€ šŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s