Topic 10 : Mendobrak Mitos Komik

Woi sapupi Ombink, ini topik pesenan lo nih. Mari bersama kita basmi mitos2 soal komik. Masmot ikutaaan??

“Dengan kekuatan bulaaan akan menghukum-mu!”

err… konyol2an bawa temen pula -_-;

Oke, jadi… saya ini pencinta komik. Ada masanya sewaktu kecil sampe kira2 SMP dulu, saya mengoleksi berbagai judul komik Jepang. Habis itu saya beralih ke buku2 novel tebal, macam Harry Potter dan Lord of The Ring, dengan alasan supaya bisa baca lebih lama dan lebih menantang. Tapi meski begitu, cinta saya terhadap komik gak pernah pudar. In fact, komik adalah yang menginspirasi saya untuk menggambar, sejak pertama kali saya beli Doraemon No.7 waktu kelas 1 SD, sampai hari ini kerjanya jadi illustrator :).

Soal komik ini, sepanjang yang saya tahu ada banyak sekali pro dan kontra. Sering deh denger kata2 kalau komik itu cuma buat anak kecil, komik itu bikin anak jadi males belajar dan bodoh, komik itu ini komik itu anu. Oooo ne ne ne, saya cuma mau bilang, jangan buru2 ambil kesimpulan. Komik itu lebih dari sekedar halaman bergambar, komik itu hidup sodara2.

Komik itu buat anak kecil

Ini kata2 paling bikin ngakak. Mengingat sekarang jumlah pembaca komik meningkat karena adanya Naruto, One Piece dan semua komik2 chapter ratusan itu, harusnya sih semua pada ngerti kalau komik itu ga cuma untuk anak kecil. Tapi kalau ada yang masih mikir begitu, marilah saya kasih pencerahan.

Kalian mau tau gak pembagian genre komik Jepang? ada school life, ada supernatural, romantic, comedy, ada josei. Apakah Josei? Josei itu komik yang ditujukan untuk wanita2 yang udah menikah + bekerja. Kalau misal genrenya ampe dipisah gitu kira2 isinya sama gak kayak… lemme say komik Miiko atau Kobo-Chan? saya cuma bisa bilang, komik genre josei itu sebagian besar tidak sepantasnya dibaca anak2 di bawah umur, selain karena mereka ga akan suka karena umumnya cerita tentang dunia kerja dll, kontennya juga ga pantes. Selain itu ada banyak sekali genre lain yang mending langsung kunci aja lah di lemari besi. Memang sih gak mungkin nanya ke mbak2 toko buku ini komik genre apa karena dia paling juga ga ngerti, maka gue sarankan kalau mau ya googling aja dulu. Gue camkan ya, kalau anak lo baca komik, elonya baca duluan *tampang mengancam bak bang napi*.

Komik cowok, tentang sport, action, kebanyakan sexist, penggambaran badan ceweknya dibuat super segala macem dan itu gak baik buat adek2 sekalian. Komik mecha, futuristik, yang judulnya udah serem, covernya warna gelap terus tokoh cowoknya muka melas, biasanya isinya ga jauh2 dari cerita psikopat, banyak darah, dan tentu saja gak baik buat yang masih di bawah umur. Gambar imut2 belum tentu isinya aman. Bahkan Shin-Chan dan Kariage-kun aja ada konten dewasanya dikitΒ  biarpun gambarnya keliatan harmless :D. Jangan sampe asumsi2 itu buat kalian jadi ga waspada ya, cek bebicek berkali2. Inget. Komik gak cuma buat anak kecil.

Komik itu buang2 waktu, mending baca novel.

UWOOOOOOOHHH, kata siapaaaa??!! *defensif abis*. Kalian tahu gak bedanya novel sama komik dalam hal metode penyampaian cerita?. Novel itu mengandalkan kosakata, bergantung pada wawasan si pembaca. Lo bisa bilang ‘korden’ berkali2, kalau pembaca gak pernah denger apa itu ‘korden’ ampe kapan juga ga akan ngerti. Lo bisa jelasin pake kata2 “korden itu kain yang buat nutup jendela”, kembali lagi kalau si pembaca gak pernah tahu apa itu ‘kain’ dan ‘jendela’, ampe mabok gak akan ngerti. Novel itu bergantung pada kemampuan berbahasa dan daya khayal pembacanya. Komik? lo tinggal gambar aja si korden, langsung si orang yang baca tahu apa yang dimaksud.

Oleh karenanya justru komik itu media paling tepat untuk anak2 yang kosakatanya masih minim. Makanya tuh buku2 pelajaran anak2 kecil banyak gambarnya kan? karena emang masih dalam tahap pengenalan. Setelah dewasa pun bukan berarti baca komik itu buang2 waktu, karena ada banyak sekali pengetahuan yang bisa didapat dari komik.

Saya tahu soal revolusi Prancis dari komik Rose of Versailles by Riyoko Ikeda. Saya belajar mitologi dewa dewi Jepang dari komik Amaterasu by Suzue Miuchi. Saya belajar soal sejarah Serigala Mibu Jepang dari komik Flash of Wind by Taeko Watanabe. Saya belajar nama gerakan2 ballet, semua terimakasih untuk Mari-Chan by Kimiko Uehara. Kenal nama George Balanchine dari mana? Swan by Kyouko Ariyoshi. Tertarik baking roti gara2 apa? Yakitate! Japan by Takashi Hashiguchi.

Komik, Novel, Film, pementasan live, itu cuma metode2 penyampaian cerita yang berbeda2, tapi gak berarti satu lebih dari yang lain. Ada beberapa hal yang lebih enak disampaikan lewat film dan komik, tentang kuliner, cerita perjuangan chef2 di dapur. Untuk penyampaian kombinasi warna masakan, bentuk, pembaca akan jauh lebih ngerti kalau muncul dalam bentuk gambar. Ada yang lebih enak pake novel karena mengandalkan keindahan rangkaian kata2nya, motivasional, self-help. Ada yang lebih enak di film dan live, biasanya ini musikal gitu, menari, menyanyi, karena kalau experience-nya ditambah dari segi pendengaran dan penglihatan, pesan yang dimau lebih nyampe.

Jadi baca novel itu gak lebih baik dibanding baca komik, atau film, atau pementasan live. Yang bagus itu ya mencoba semuanya dan ngerti2 aja apa yang mau disampaikan :D.

Komik itu bikin bodoh, anak jadi gak mau belajar.

Oke, memang sih kalau komik itu pengetahuannya random. Gak selalu ngajarin IPS, IPA atau matematik, meski sekarang udah banyak juga komik yang dibuat khusus untuk itu. Tapi tetep aje ye kalau si anak udah ngerasa ‘buset komik aja nyuru gue belajar’ bukan gak mungkin dia kabur (datang dari anak yang pas kecilnya ga demen baca Archi dan Meidy karena berasa kurang konflik). Tapi gak bisa bilang juga kalau bikin anak jadi bodoh. Karena seperti yang udah gue bilang sebelumnya, gambar itu media paling mudah untuk pengenalan dini. Dan yang kedua, manusia itu dilahirkan dengan bakat berbeda2. Otaknya sendiri punya kemampuan belajar yang ga sama.

Ada yang otaknya bisa lebih aktif menyerap informasi dengan rangsangan pendengaran, ini adalah orang2 yang biasanya nyuru temennya ngoceh sejam sebelum ujian sampe rasanya mau berbusa, suru ngulang semua materi pelajaran yang udah diserep susah2 semaleman (datang dari orang yang disuruh ngoceh). Umumnya sih orang begini lebih tanggap soal musik, bisa cepet kalau ikut kuis berpacu dalam melodi.

Ada yang lewat kinetik, lewat gerak. Ini yang kalau belajar mondar mandir jakarta – anyer (lebay). Biasanya suka olahraga, suka nari.

Ada juga yang lewat visual. Gambar, chart, warna, bentuk. Salah satunya ya komik. Ini adalah orang2 yang kalau belajar coret2, pake warna warni ampe bukunya menor.

Memang sih ga semua materi bisa dijadiin komik. Komik itu bikinnya lama loh, satu chapter aja kayak butuh seminggu-an, itu juga udah pake asisten dan udah kurang tidur kurang makan (tahunya dari komik tentang pengarang komik). Harus nyari dulu juga ke toko buku ada gak yang mau bahas kalkulus? metode penulisan ilmiah? ada gak? sungguh kecil bukan kemungkinannya??. Tapi jangan disimpulkan kalau komik itu bikin bodoh, karena ga semuanya begitu dan memang ada beberapa anak yang hidupnya ya lebih asik aja kalau dipenuhi gambar. Saya gak tau sih bakal ampuh apa enggak, tapi mungkin bisa cari komik yang bisa bikin mereka lebih semangat untuk ngejar cita2, atau dimanipulasi aja buuu :

Adek pengen bisa berlayar kayak Luffy One Piece? cari harta karun? berarti badannya mesti kuat jadi marilah banyak2 olahraga terutama renang biar ga kelelep, terus musti pinter biar pas gede bisa belajar cara pembuatan kapal. Fakultas sipil kapal gamau terima yang nilainya jelek dek, dan rakit2 dari batang kelapa aja gak cukup sih kalau mau berlayarnya sampe ke karibia atau pulau2 tak terjamah.

Pengen bisa kayak Sailor Moon? punya kekuatan dari kristal perak terus punya kucing berlambang bulan sabit yang bisa ngomong? Suruh jadi ilmuwan terus cari cara biar itu tercapai. Di kartun Up aja anjingnya si Doug udah punya kalung penerjemah, so kenapa enggak?

Adek pengen bikin robot kayak yang di Neon Genesis Evangelion? berarti musti belajar yang rajin biar tahu zat2 apa aja yang dibutuhkan untuk menyambungkan sistem saraf robot sama manusia. Adek ngupil, eeeh robot-nya ikut ngupil, asik kan? Kagak usah dibilangin dulu Hideaki Anno-nya (pengarang Neon Genesis Evangelion) sempet masuk rumah sakit jiwa terus baru dapet ide NGE disana. Kasihtaulah kalau waktunya tepat.

Jadi menurut gue sih, gimana pinter2 anda2 sekalian aja deh cari celah biar itu semua semangat dan passion2 si anak bisa jadi alasan biar dia tetep mau belajar :D.

—————————-

Pesan terakhir soal mitos2 komik ini adalah : jangan cuma karena anak/adik/saudara, siapapun itu melakukan yang bukan hobi lo, terus jadi antipati dan cenderung menentang apa yang mereka sukai. Bagus mereka tertarik akan sesuatu saat mungkin anak2 yang lain masih ababil. Tugas lo sebagai orang yang lebih tua adalah mengarahkan supaya mereka menikmati itu semua pada porsi yang sesuai, sesuai umur, sesuai waktunya. Diarahkan aja bahwa komik itu gak berenti sampe disini loh, komik itu gak berenti untuk dibaca doang, lo juga bisa buat di masa depan, lo juga bisa jadi karakter yang lo suka di masa depan, robot, kapal, dunia fantasi, ninja, itu semua bukan hal yang mustahil untuk lo teliti suatu saat nanti. Tapi itu semua baru bisa kesampean kalau lo mau belajar :D.

Terimakasih udah baca dan jangan lupa menyumbang topik, masih sisa 3 slot lagi buat dijadiin posting berikutnya (topic ke-11 udah ada yang nyumbang dan topic ke-15 dari saya), tapi kalau bisa orangnya beda2 ya :).

Selamat membaca πŸ˜‰

Mandhut.

//

Advertisements

7 thoughts on “Topic 10 : Mendobrak Mitos Komik

  1. hahaha
    akhirnya..
    walau berharap ada cerita selipan “samurai deeper kyo” dan “dragon ball”
    Tapi ya sudahlah, saya cukup bangga akhirnya topiknya dibahas, walau sudah pesimis kamu sudah dewasa dan tidak mau membahas komik lagi
    πŸ˜€

    1. NOOO NOOO samurai deeper kyo itu enggak banget :)) :))

      maksudnya sudah dewasa dan gamau bahas apa sih :)) melankolis sekali dasar bhujangga

  2. Biarkan gue telaah satu persatu nih man.
    1. komik buat anak kecil. UDAHLAH MAN SEBUT AJA SEBUT maksud lo hentai kannnn! Hahahaha. Sebut sekali langsung jelas banyak komik yang penuh dengan hentai jadi totally bukan buat anak kecil.
    2. Komik buang2 waktu, mending baca novel. Yee ini sih hobby lo aja, kalo emang lebih demen baca novel gawsa jelek2in komik kali. yeeee. gue sndr demen baca dua2nya kok. Kalo balik indo langsung serbu Gramed!! Eh ada conan baru ga? ada miiko baru ga??
    3. Bikin bodoh? KAGAK BANGET! DImana2 baca apapun itu (even baca artikel esek esek di pos kota) pasti dapet ilmu. Yah kalo lo bacanya pos kota ilmu lo cuma seputar saritem dan banci mana yang blow job nya oke. Tapi kalo lo baca komik2 masak atau kayak conan gitu, BANYAK KALI yang dipelajari. Gue pernah kaget waktu bawa pacar gue ke dinner company gue. Dia ngobrol sama boss gue dan shockingly bisa ikut ngobrol ttg GOLF!!! WTF!! Sejak kapan pacar gue tau tau olahraga high end begituan??? Pas sampe rumah gue tanya, dia blg, “Baca St Andrews dong!” which is komik yang selalu nemenin dia boker. So yeah, KOMIK ITU BIKIN PINTER.
    Cukup sekian dan terima kasih.

    1. 1). hentai tuh vocab lama, sekarang udah banyak genre2nya yang lebih sarap *kibas rambut*, cuma gue mau nge-list apa aja takutnya entar jadi malahan pada nyari =)) =))
      2). …….. lah bukannya itu mitos udah gue dobrak ya? manga scan ajaaa lebih banyak pilihan, liat mangareader deh πŸ˜€
      3). =)) =)) =)) bos lo susah2 praktek, pacar lo dapet ilmu sambil boker wakakaka,,,, rusak sudah rusak semuanya, blog gue yang gue jaga2 kesuciannya udah ada kata banci saritem blowjob sama hentai, rusaaakkk =)) =))
      *tarik May ke Saritem*
      *aduin sama banci setempat*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s