Topic 11 : Suka Duka Skripsi.

Ini topik untuk Alpiano Kempeso yang suka culi2 baca blog *colek2*. Dia september nanti mau mulai skripsi dan sekarang lagi deg2an menyambut fase hidup selanjutnya yang digadang2 sebagai salah satu masa pancaroba mahasiswa sejagad, jadi kemaren minta dikasih cerita pas gue skripsi gimana. :D.

Btw, Masmot skripsinya gima-

“Psssttt… jangan ditanyain, Man…” – temen Masmot

Oke…

Sebelumnya warning ya, ini postingan panjang banget, jadi yah, dibagi2 aja bacanya per-part kayak nonton breaking dawn. makacih.

Hmmmm, pas gue skripsi gimana ya, coba gue inget2. Biasa aja sih, karena sebenernya kalau dipikir2, skripsi gue pada waktu itu lumayan lancar jaya sih. Topiknya milih yang gampang, dosennya pun ga rewel, paling ya deg2annya cuma takut penguji-nya dapet dosen2 horor (atau dosen yang sensi ma gue – ada loh), tapi terlepas dari itu semua sebenernya udah dibantu Allah biar mudah, cuma guenya aja yang suka galau galau ga jelas ngikutin trend galau di kalangan pejuang tugas akhir kala itu.

*ditimpukin alumni*

enggak ding, iya rada galau, tapi galaunya pada waktu itu kalau gue sih bukan skripsinya, tapi :

  • fakta bahwa temen2 deket gue udah banyak yang lulus duluan jadi akika kesepian
  • kalau lulus gatau mau ngapain karena gue ga suka jurusan gue, pas KP aja nyiksanya udah ampun2an, ini harus kerja IT seumur idup aku sungguh tak bisa membayangkan
  • ga enak sama keluarga (terutama ortu) karena lulusnya rada telat, tapi bukan karena skripsinya lama, cuma karena satu dan lain hal di tingkat 2 yang SKSnya sempet cuma boleh ambil 10, dan fakta gue kebanyakan main melulu πŸ˜€

Yang jelas, kalau gue inget2 lagi, pada waktu itu ada beberapa tipe mahasiswa/i versi gue :

  1. yang ambisius = mau topik susah, mau dosen penguji paling credible meski galaknya luar biasa dan ada gosip menahan kelulusan anak bimbingan sendiri saat penguji lain udah approve (ibaratnya kayak udah dilahirin terus suru masuk lagi). Salah satu tujuannya sih biar entar pas ngelamar kerja juga CV bling2, keliatan niat dan bisa masuk perusahaan bergengsi :D.
  2. yang ga mikir terlalu ribet, ngikut arus aja = topik milih sendiri meski ga terlalu wow tapi keliatan niat, terus milih dosen yang asik2 aja biasanya meski ada beberapa yang demenannya ngilang jalan2 padahal udah ditungguin anak didiknya bimbingan.
  3. yang mau cepet lulus = jadi di kampus gue dulu itu ada yang namanya jalur cepat. Topik biasa, udah banyak yang make topik itu sebelum2nya jadi udah ada prototype, cuman tinggal utak atik di bagian rumus/algoritma yang dipake, terus dosennya ga rewel dan lumayan kooperatif.

Gue jelas ambil yang nomer 3. Pertimbangan gue waktu itu adalah, udah lulusnya rada telat, gue ga suka bidangnya, mending cepet2 beres jadi gue tau gue mau ngapain udahannya. Mau abis itu S2 seni ya sook (yang mana ga berani2 ampe sekarang), mau kerja dulu di IT bentar ya silakannn, tapi intinya semua itu baru bisa dilakukan kalau udah lulus kan?. Udah ga peduli deh yang namanya topik bergengsi, CV bling2, gue cuma pengen cepet2 lepas aja dari institut gadjah duduk tercintakuh :D.

Adapun pemilihan topik dan dosen gimana, bisa mulai dari mana aja sih. Bisa milih dosennya dulu yang nyaman terus bahas di bidang yang dosen itu qualified, bisa juga lo pilih topik dulu baru cari dosen, tapi gue sih mendingan yang opsi pertama, pilih dosen dulu. Milih topiknya gimana? cari yang sumbernya ada, banyak, mudah diakses. Terus ga usah terlalu gede dulu, selalu mulai dari yang detail, biar kalau dosennya mau nambahin fungsi apa scope pembahasan, elonya gak mejret. Kayak orang nawar barang di pasar lah, dia pasti kasi harga tinggi, lo kasi harga rendah, terus ketemu di tengah :D. Kayak lo ngajuinnya mau bikin sistem deteksi ras kelinci antara kelinci mini Arab sama kelinci mini Korea, gue gaktau deh gimana caranya, itu aja udah rada ribet ya lo mikirin AI-nya gimana, lo mikirin mesti cari sumber akurat dari mane, tapi paling kalau dosen pembimbing nambahin scope ya dia mungkin mintanya : “tambahin kelinci mini Ostrali” atau “kasih tautan ke toko kelinci”. Tapi kalau lo langsung bilang mau bikin sistem deteksi ras kelinci sedunia, jangan2 dia minta lo deteksi semua ras kingdom animalia dan itulah saat lo mejretos dadah babay. Kira2 gitu deh.

Soal pengerjaan, dulu itu ada 4 tahapan presentasi tugas akhir : Proposal, Seminar, Pra-Sidang, Sidang. Gue udah lupa yang mana ampe bab berapa (yang inget tolong tambahin di komen ye) tapi gue inget proposal itu kayak penjabaran topik aja dulu, niatnya mau ngapain, tujuannya apa, mau dibahas sejauh apa, nanti gunanya buat apa, biar entar dosen penguji bisa kasih masukan dan kritik. Abis itu kalau udah approve proposal ya tinggal nerusin lagi buat masuk ke tahap seminar :D. NAH, periode antara proposal dan seminar inilah yang katanya rada angker soalnya seringkali anak2 jadi suka males ngerjain TA *angin dingin bertiup*. Tapi sebenernya tergantung individu juga sih, ada juga yang ngerjainnya emang angin2an aja di setiap tahap ampe dosennya mesti nyari2 karena kawatir anak didiknya ga lulus2.

Jadi saran pertama adalah, don’t lose sight

udah pilih dosen yang pas, udah ada topik yang fix, ngerjain skripsinya kayak orang maraton aja karena kalau lo nanti2 ntar jadi kelupaan. Emang sih ada kalanya males, hilang semangat hidup, madesu, bosen, tapi harus dijalanin :D. Inget aja kalau semua pengorbanan ini worth it, seneng2 yang mengalihkan dari tugas akhir itu cuma kebahagiaan semu semata :D. Inget aja dari awal kenapa ambil jurusan itu dan kenapa harus lulus paling gak tepat waktu, terus di-break down apa2 aja yang harus dilakukan biar tujuannya tercapai, salah satunya ya pasti harus rajin ngerjain TA. πŸ™‚

Saran kedua adalah, cari sistem kerja paling nyaman

Ada temen gue yang pas TA, mau hari itu ada bimbingan apa enggak, dia tetep ke kampus. Duduk di lab, bawa laptop/pake pc kampus, lalu dia ngerjain TA. Tujuannya selain mungkin ada yg ngejar koneksi inet, juga biar terpacu, karena pasti ada juga anak2 lain ya TA juga, terus suka papasan ama dosen pembimbing dan ditanyain progress. Lagian kalau ada kesulitan bisa lebih mudah mantau pergerakan sang dosennya, dan perpus juga ga jauh2 amat.

Ada juga yang lebih suka ngerjain di kafe/kantin/rumah/bahkan mall, orangnya harus ganti2 suasana biar ga bosen jadi kayak nomaden gitu hinggap disini hinggap disana. Lagian kalau bosen bisa langsung nomat katanya. Ciheee gayaaa.

Waktu itu gue sih nyobain semuanya, tapi ternyata ga terlalu suka ngetem di kampus, jadi lebih suka main2 aja ke cafe terdekat dari pagi ampe malem. Tentu aja milihnya yang tempatnya kondusif dan ga terlalu jauh. Berasa harus serius ngerjain karena udah beli minum ama snack *medit*. Terus suka pake prinsip work hard play harder, jadi gue kasih reward sendiri kalau misal gue mau 4 jam ngerjain skripsi hari ini, gue boleh makan rada banyak (MAAF YA KALAU PANCINGAN GUE MAKANAN), atau boleh sewa komik 6 biji, boleh nomat film anu, boleh ini boleh itu. Jadinya semangat juga ngerjainnya, ga ngoyo2 banget.

Sebenernya apa aja caranya boleh asal halal dan TA beres, tapi sangat tidak disarankan untuk sistem kebut semalam, nyicil aja setiap harinya biar cuma sedikit (contohnya : bikin judul bab dan sub-bab sama ngerapiin daftar isi), jadi pas deket deadline ga panik karena ooohh believe me, ada banyak faktor X yang suka muncul deket2 deadline bimbingan dan bikin dunia runtuh *nakut2in*.

Saran ketiga, cari teman seperjuangan

Dulu, jaman tugas akhir itu, terbentuklah beberapa geng yang umumnya sama2 anak dosen pembimbing tertentu. Enaknya adalah jadi ada yang saling nyemangatin sama pukpuk pundak kalau dosennya mangkir janjian atau ngubah spek dengan sadis. Terus juga jadi saling bantu pantau aja kalau tiba2 pengen bimbingan tapi mau mastiin dulu dosennya udah di kampus apa belon. Gak harus yang kacamata tebel terus ambisius karena biasanya justru yang begitu itu ga suka dibalap sama oportunis, cukup carilah yang hatinya baik terus satu visi satu tujuan, lulus cepat demi masa depan. Orang ini gak selalu harus teman sepermainan lo, tapi bisa dengan liat2 aja di satu lab itu ada yang progressnya sama gak sama lo, terus dia rajin gak, yaudah abis itu pepet aja kayak mobil konvoi.

Saran keempat, tabrak aja

Gue sempet takut banget sama yang namanya dosen penguji. Agak was2 dapet penguji ini penguji itu, entar gimana kalau pas presentasi dikritik yang bikin malu joni, gimana kalau dinyatakan gagal tahap tertentu dan harus ulang bikin lagi. Mana denger2 gosip ada yang dikritik ampe nangis, ada yang disuruh ganti topik padahal udah ampe prasidang, hatiku rasanya mencelos plos kayak balon. Makanya gue dengan jelas memilih dosen pembimbing yang pasti baik, biar beban mental gue sedikit berkurang.

Tapi meski begitu deg2annya tetep ga ilang kalau mau presentasi. Rasanya kayak lagi di acara Little Miss Indonesia terus juri2 pada ketawa2 karena gue bagai piyik merindukan bulan ngebahas sesuatu yang buat mereka ece2 banget. Tapi setelah lulus ya, akhirnya kepikir juga kalau emang situasinya seperti itu terus apa yang salah? namanya juga masih muda, namanya juga baru S1, kalau kita udah lebih tahu lebih jago dari mereka kita yang duduk jadi penguji :D. Jadi ga usah dipikirin, gak usah bertanya2 motif mereka apa kalau ada yang kritiknya sungguh bikin hati meringkel, diterima aja dengan lapang dada. Bekal lo adalah sebisa mungkin kuasain sebaik2nya skripsi yang kita buat biar ntar kalau ditanya bisa dipertanggungjawabkan. Apapun yang nambah pede, bawa aja. Entah temen2 yang bisa jadi penonton terus bikin hati tambah kuat, udah lobi2 tipe pertanyaan yang jelas bisa lo jawab, entah pakaian presentasi skripsi yang udah pasti nyaman, bawa aja. Tabrak aja, kalau ribuan, jutaan ribu, trilyunan mahasiswa lain yang masih ngerjain ataupun udah lulus bisa, kenapa lo enggak :). Hal buruk bisa terjadi, tapi jangan lantas membanding2kan sama orang lain, karena ini chapter kehidupan kita. Dijalanin aja :D.

Saran kelima, be organized freak.

Dulu di kampus gue ada yang namanya absen bimbingan gitu, jadi ada requirement jumlah pertemuan antara dosen dan mahasiwa yang harus dipenuhi sebagai salah satu syarat kelulusan. Nah pas di awal ibu pembimbing gue kebetulan baik banget, semuanya dijelasin dari A sampe Z, jadi gue terinformasikan dengan baik (peluk ibu pembimbing).

Karena pengalaman gue potong sks itu lumayan traumatis, jadi sebelum gue mulai apapun, termasuk si tugas akhir ini, gue udah banyak banget nanya ke alumni, ke dosen pembimbing, ke petugas TU perihal timeline tugas akhir ini. Kapan gue harus sidang supaya gue bisa lulus bulan A, apakah ada jarak antar tahap, apakah setelah sidang ada dokumen2 yang harus gue penuhi, apa aja syarat kelulusan, apa IPK juga dipertimbangkan, siapa aja penguji favorit, apakah pas liburan bisa tetep presentasi, apa ada biaya yang mesti gue siapkan, semua supaya ga ada kesalahan besar maupun kemericil macam ‘lupa bawa pas foto’ yang merusak perjuangan gue ke depannya.

Jadi tanyalah orang yang berwenang, terus catet, baik yang tertulis maupun yang enggak. Kalau ada lembar2 formulir yang bisa diambil di awal, ambil aja terus simpen, supaya hidup juga lebih gampang, karena ada juga masa2 dimana waa dosennya ada, eh minta tanda tangan buat ijin sidang aaaaah, cuma ternyata pas mau ambil formulir pengajuan sidang, TUnya tutup… Semua dokumen2 penting itu gue satuin di satu map yang gue bawa kemana2 beserta print out TA versi terakhir, pasfoto, KSM, KTM, kartu perpus, dan gue juga punya backup di rumah biar kalau kartu2 itu ilang, gue ngurusnya gampang. Gue juga buat beberapa backup TA, mulai dari dikirim ke email sendiri, di FD, di laptop, bisa juga dropbox, yang mana emang malesnya naujubileh kalau tiap ganti apa harus banget gue backup2 rada lama, PE ER GEEELAK,Β  tapi percayalah semuanya worth it karena ada temen gue yg TAnya ilang lang lang mesti mulai dari awal, HD rusak, FD ilang, laptop dimaling, macem2lah. Terus jangan pake sistem tiban dokumen, tiap hari pake nama file beda aja, jadi kalau tiba2 dosen minta “eh pake yang waktu itu aja deh”, lo gak nangis2 dulu di angkot menuju pulang.

Komunikasi ama dosen juga mesti rinci nih. Selain sering2 bimbingan, jangan malu bertanya, jangan lupa dokumentasi semua yang diomongin, semacam notulen rapat. Kalau by email lebih enak sih karena tertulis, terus kalau langsung comment di word juga lebih enak lagi karena ada juga tulisan dosen yang ceker ayam. Tapi kalau bimbingannya live, ya gapapa, ketemu juga lo catet2 aja, jadi dibuat khusus buku catetan TA gitu. Terus misal udah nih dia ngomong ini diubah paragraf ini ya, ditambahin metodenya begini ya, rumusnya nulisnya begini ya, catet catet catet, terus entar pas udah beres, lo ulang deh tuh kayak pelayan resto.Tapi jangan pake ngomong “Saya ulang ya bu” karena entar lo diketawain, yang smooth, “Ooohhh jadi bentar bu aku takut lupa, tadi ini berarti ada 6 revisi ya?” terus lo jabarin deh, biar ga ada yang ketinggalan. Abis itu ga usah minta ttd notulen rapat, apalagi di atas materai demi untuk supaya dia gak plin plan dan bisa dituntut kalau menelan ludah sendiri (karena ada juga yang kayaknya minta dibawa ke ranah hukum banget), langsung pulang aja, cuma kalau ketemu lagi catetannya dibawa. Be forgiving lah ama dosen gini, karena kan tujuannya biar TA lo bagus dan dia ga malu juga depan dosen penguji, jadi legowo2 aje kalau pas bimbingan 2 dia ngomong A pas bimbingan 4 dia ngomong B (tapi kalau keseringan dan bikin lulus lo terlambat lebih dari setngah tahun, tinggal aja). Makanya yang gini ini sebaiknya lo gosip2 dulu sama alumni biar tahu dosen A perilakunya gimana, biar lo ga kena jebakan betmen.

Untuk sekali dalam hidup, jadilah orang yang sangat terorganisir macam penipu mau bobol Bank di Swiss :). Pokoknya jangan off-guard sebelum lo terima ijazah dan pakai toga :D.

Saran keenam, hidup dimulai setelah lulus

Waktu abis sidang dan dinyatakan lulus itu rasanya heppiii banget. Hal pertama yang dilakukan adalah telfon Mama di WC tapi terus karena gue ngomongnya suara serek2 nangis gitu, ibu gue langsung takut gue mau kasih kabar drop out. Tapi terus setelah 3 hari, realita mulai merasuk dan mulai deh ada pertanyaan abis ini mau ngapain. Satu sisi hepi karena abis ini gue udah bisa ngelakuin apa yang mau dilakuin, tapi tetep aja kan ya ngapa2in butuh modal, jadi harus kerja dulu kan kalau ga mau minta duit ortu lagi?. Terus jadinya lama2 mulai beralih ke tahap mellow yang lain. Sad to say, kalimat “masih ngerjain TA” itu rasanya jauh lebih enak ketimbang ngomong “belum dapet kerja juga. masih nyari.”.

Ini bukan nakut2in sih, tapi lebih ke ngasitau kalau dalam hidup itu tiap naik kelas ya cobaannya pasti lebih badai. Nikmatin apa yang bisa dinikmatin, dijalanin, karena itu bekal biar bisa lebih kuat ngadepin yang selanjutnya. Setelah lulus sekolah yang dibuat manusia, kita masuk sekolah kehidupan yang lulusnya pas mati :D. Semua bisa diringankan kalau tawakkal, terus ya dari sekarang mulai mikir2 aja mau kerja apa, dimana, gimana, kalau misal ternyata mau banting setir ya disiap2in dari sekarang, entah kursus/les apa dulu biar ada bekal, sekarang, jangan nanti2. Karena kalau ntar2 abis lulus, minta duit ke ortunya jauh lebih gak enak (bahkan bukan buat hepi2, buat nambah skill), enakan pas masih status mahasiswa πŸ˜€ πŸ˜€ :D.

*digerus*

Last but not least, good luck. I’m sooo proud of you (dan semua pembaca lain yang mau ngadepin skripsi), yang rajin ya, danΒ  semoga postingan panjang ini berguna.

*lempar toga*

Mandhut.

Advertisements

15 thoughts on “Topic 11 : Suka Duka Skripsi.

  1. Udah lama gak ngunjungin blognya Mandhut nih… Hehehe…

    Wah sampe tegang keringet dingin gitu ya mau proposal, seminar, pra-sidang, dan sidang (kita sebut saja PSPS biar singkat) ya? Saya dulu sih santai2 saja, karena kalo pake penggolongan Mandhut itu, saya masuk kategori 1. Pembimbingnya aja Bu Cia, jadi “siksaan” di bimbingan jauh lebih besar daripada pas di PSPS itu πŸ˜€

    • halo zakkaboy, makasih uda mampir2 :D.

      tegangnya lebih ke mbayangin abis lulus sih :)). aaahh masa2 itu ya hehehehe, jadi inget geng bimbingan ibu cia, tapi lupa euy namanya

  2. Itu kok namanya *mendadak murung*
    Hueeee panjang banget…Srooot *buang ingus terharu*
    Penulisan ilmiah aja udah megap-megap saking ambil sistem sks apalagi skrispi.
    Hueee *down duluan* *dirajam*
    Ikutan ah ambil versi mahasiswa nomer 3 wkwkwk soalnya yang penting kan ijazah, daripada lama-lamain diri sendiri. Btw aku salah langkah mbake soal PI, aku baru tau sidang pertama mulai tanggal 21 Juni (aku gak liat jadwal sebelumnya) dan PIku belum diacc dosenn. hueeeeee *ceritanya curcol* *ambil tissue ingus* *srooottt lagi*
    Makasih ya mbakeeee sarannya, udah kepanjangan nih komennya *lempar kiss* semangat juga yang senasip sama ekeee *mengilang bersama masmot* #eh

    • ya kempeso? ada masalah?
      TUH KAAANNN, makanya emang mesti awas banget soal deadline2 itu 😦
      btw, kalau kebanyakan ingus mungkin sakit kali ya, jangan lupa minum obat. *ngeloyor*

  3. yang paling penting itu, temen seperjuangan dan dosen pembimbing yg baik (judul yg kita kuasain)
    dijamin lantjar insya’Allah dengan “sedikit” halangan

  4. halo halooooo

    gue ada cerita men wkwkwkwkwk
    baru siang ini… tadi siang..masih hot.. hot banget…
    kbetulan saya juga lagi mengerjakan tugas terakhir yg alhamdulillah ud jalan sejak bulan april kemarin..

    jadi, ceritanya itu…. awalnya sih lantjar2 aj.. sampe pas bulan ke sekarang ini gak tau knapa jadi kayak berat dan buntu.. buntu baik dari segi mood maupun yg terjadi di lapangan (di lab. maksudnya).. jadi singkatnya itu… ud beberapa kali gue coba2 sesuai dengan tawaran metode yg diusulin, tapi masih gak nemu2 hasilnya, sedangkan deadline-nya itu harus bulan depan… jadi 1,5 bulan lg… kesimpulannya sih… buntu.. pokonya mah buntu dah.. buntu banget.. jadi mo asistensi juga gak bisa… aga stress sih..

    tapi gak tau knapa…. pada suatu hari… gue mutusin untuk memohon DOA IBU…iya… doa ibu… gue lalu hubungin ke ibu dan bilang… mama.. jadi ceritanya bgini… batas ahirnya itu begini begini dan begini… mohon doa-nya… dan kata ibu.. iya… ini juga udah didoain tiap hari.. nnti doa lagi deh… walopun awalnya sih dimulai dengan astaga.. karena ibunya mungkin kaget ma batas deadline-nya wkwkwkwkwk…

    dan… ternyata oh ternyata men… tadi siang men… pas gue datang trus lagi siap2in bahan uji di lab., tiba2 disamperin ma pembimbingnya… iya disamperin men…dan singkatnya ituuuu… gue dikasi arahan dan ternyata gampang banget wkwkwkwkw gak terpikirkan sebelumnya kalo harus seperti itu dan… ya.. senang sekali…. ahirnya bisa lanjut ke step selanjutnya…

    jujur gue gak tau apakah ini karena doa ibu ato keajaib2an lainnya… tapi simpulan gue sih begitu… mungkin karena doa ibu…jadiiii… kalo saran dari gue… hubungi aja ibumu… dan ceritakan apa yg harus diceritakan… minta doanya dan… lanjutkan dengan semangat… semoga…

    jadi… hari ini gue senang… iya senang …. senang banget awkawkawkawawkaw

    bukan apa2 ya.. ini gue cuma pengen sharing aj… jadi maafkan kalo terlalu berkepanjangan awkakwawkawa

    semangat lah ya…

    sekian dan terima kasih πŸ˜€

    titip salam buat ibu… buat doanya dan semua2nya… yosh… semangaat!

  5. Mandhut,
    Gue baca ini ketawa2 sendiri, oh betapa masa2 skripsi adalah masa2 paling TAIK dalam hidup gue. Iya, lebih taik daripada putus sama pacar!
    hahaha tapi jadi kayak nostalgia baca ini. Dan juga OH THANKS GOD IT’S OVERRR!!!!
    Lo masih baik banget blg ke anak2 itu Good luck.
    Bilang aja: MWAHAHAHAHAHA MAMPUS LOOOOO!!! Xp

      • Gue NANGIIISSSS! Hahahaha!
        Dosen penguji gue killer banget bo! MAsalahnya yaaaa gue udah “lobby” dua dosen penguji gue yang dua2nya baik hati, eh pas hari H yang satu berhalangan hadir, digantiin sama si dosen yang killer itu!!!
        Skripsi gue dicuih-cuih dan dibanting2 bo! HUAAAAAAAAA!!! Gue sok tegar lah dan nyolot balik. Setelah selesai sidang, gue mabur kedepan dan…
        MEWEEEKKKK!!!
        HAHAHAHA

        • =)) =)) ya ampun nyolot balik. Tapi langsung lulus kan? gapapa lah ya mewek2 yang penting tetep dilolosin πŸ˜€

          Gue cuma pernah dapet dosen penguji yang sensi gara2 pas tingkat II gue ga ngajak dia ngobrol pas minta ttd buat kegiatan mahasiswa. Jadi dia cemberut2 gitu terus kritik2 tapi gue tahu dia sebenernya pengen banget gue ajak ngobrol dulu jadi gue maklumin huaahahuahauhau *geer*

            • Tau gue juga bingung. Pas ketemu senyum2 besoknya nyindir2 di kelas, heran juga gue. :))

              Ya berarti tuh dosen emang mau marah aja ma lo biar lo mewek kali πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s