Topic 12 : Kenapa Diet?

ini topik dari Ibu Dins yang sedang kurindukan amat sangat *peluk ampe sesek*

Kenapa diet?

“Lah ini lagi pusing banget pengen nambah berat badan…”

*rebus masmot bareng indomie*

*tambahin kornet ama telor*

*taburin keju*

=)) kok malah doyan =)).

Mari kita mulai postingnya, hehehe.

Dulu, waktu jaman SMA, saya pernah diet ketattt banget sampe turun 20 kilo dalam 3 bulan. Makanannya sehari2 cuma buah, sayur, ayam rebus, kentang rebus ama kerupuk dicelup2 ke sop kalau lagi iseng. Gak ada gula, ga ada gorengan (kerupuk kan digoreng man- *bekep*), gak pake MSG, none. Semua demi seorang kecengan yang bisa main gitar :)) :)) :)). Tapi lalu cintaku bertepuk sebelah tangan karena dia jadian ama orang lain, padahal gara2 diet itu rambut udah rontok banyak banget karena mungkin nutrisi kurang seimbang. Jadilah abis itu karena gue kehilangan alasan diet, gue menggembung kembali.

Nah sejak itu, tiap ada yang deket2 atau ditaksir, rasanya ga pernah ada yang cukup dalem sebagai alasan gue diet lagi. Gak tau gara2 itu atau secara ga sadar udah tahu kalau diet karena naksir itu pondasinya sungguh lemah, gatau juga deh. Tapi makin hari makin sadar kalau, yang namanya ngapa2in, termasuk diet, kalau tujuan awalnya ga cukup kuat, apalagi bergantung sama orang lain, biasanya gak akan bertahan lama, jadi emang tahu harus dari diri sendiri tapi masih gatau aja apa alasan yang paling tepat. Biarpun di media udah dibilangin dietlah supaya sehat, tapi masih aja belum bener2 ‘kena’ ke gue untuk dipraktekkan.

Sampai akhirnya kira2 akhir tahun 2011 yang lalu, duniaku mulai gonjang ganjing. Jadi mari kita simpulkan bahwa karena stress + banyak begadang + kerjanya kebanyakan duduk di depan kompu + makan ga diatur + kurang olahraga selama periode tahun 2009 sampe 2011 itu berakibat penyakit lah. Dulu jaman di Bandung masih bolak balik jalan dan naik angkot jadi mungkin masih sehatan, tapi abis kerja freelance di rumah ini kan enggak. Stamina menurun drastis, sakit pinggang, berat badan naik, dll dst. Terus yaudah, dokternya pun berkata sama seperti dokter2 anak yang meriksa gue jaman kecil :

“berat badannya diturunin”

jedeng deng deng.

cuma kali ini efeknya agak lebih sedih soalnya bayar biaya rumah sakit sendiri T-T T-T. Mana sempet ada kesalahan dosis dari pihak apotik yang mana jadinya dokter gue misuh2 dan obat yang gue minum tiada berguna dan harus diulang lagi dari awal *gebrak meja*. Emang dokter mau tahu? rumah sakit mau tahu? enggak. Bukan masalah gimana sih ya bok, tapi gue kerja kan juga ada yang ditabung karena gue punya plan di masa depan, tapi semua rusak gara2 nila setitik, jelas kecewa :(. Itu nangisnya bener2 nangis deh (apalagi pas apotik salah itu), mengungkapkan kesal ke emak sambil menggeru2 karena hati ini meringkel banget, tapi tetep aja pas ditawarin mau dibayarin apa enggak, gue masih pengen handle semua masalah gue sendiri selama gue mampu.

Jadinya gue ganti rumah sakit dan dokter deh :D. Di bayangan gue, mari kita bobol aja lah tabungan ini yang penting masalah gue beres.

Tapi bukan berarti di masa depan gak ada lagi tuh cobaan tentang kesehatan dan admin gak bagus. Karena ada lagi cobaan dokter yang gue udah bolak balik minta resep untuk obat yang sama tapi tetep aja dia ga pernah mention gue alerginya apaan. Padahal gue ini pasien paling cerewet dan bisa dipastikan gue udah tanya semua yang bisa gue tanyakan meski hati agak mencelos karena dokternya bertampang galak. Sampe akhirnya kunjungan ketiga, gue ngeluh, kok gue alerginya kambuh lagi kambuh lagi ya padahal udah gak makan ini ini ini itu itu itu, cuma terakhir saya pake ini kok begini ya, saya googling di inet begini begini apa benar begitu?. Terus seenak udelnya dia menjawab :

“Ya kan emang kamu alerginya itu.”

Itu ya gue langsung ngomong “Loh? kok dokter ga ngomong dari kunjungan pertama, saya kan gaktau kalau dokter ga bilang. Saya kemaren udah tanya berkali2 kenapa ini kenapa begitu tapi dokter gak pernah jelas ngomong.” terus abis itu gue permisi pulang baik2, gamau dateng2 lagi buat minta resep. Karena ternyata setelah gue menghindari si produk satu itu ya udah kambuhnya berkurang drastis. Jadi gue buang2 duit cuma untuk dokter yang males ngomong dan bertampang galak. Omg ngapain banget. Emang sih dokter ga sempurna tapi kalau ampe beberapa kali tetep aja ga ngomong namanya kan ngerjain orang -_-;. Paling ga warning kek jadi gue tahu.

Intinya adalah, sakit itu ga enak, jek. Menempatkan lo di kondisi tak berdaya. Gue bisa pake alesan aaah mana sempet olahraga, mana sempet jaga makan, kan sibuk kerja, kan deadline mesti dikejar, kan stress. Cuma pada kenyataanya, kalau ampe sakit, ya lo kerja buat bayar obat sama rumah sakit -_-;. Semacam lingkaran setan gitu.

Terus agak takut juga kalau sampe suatu hari kena yang fatal ampe cuma bisa baringan, nikah belum, punya anak belum, tapi nyusahin Mama… aduh ngebayanginnya aja ga tega. Semoga Allah selalu melindungi dan selalu diingetin biar jaga kesehatan, semoga ampe tua bisa sehat terus, bisa lari2 di taman bareng cicit dengan tampang seindah Widyawati, amin.

Jadinya yaudah, pelan2, dibantu sama jeng Dins juga, akhirnya mulai deh jalan2 kaki kalau pagi, mulai mengganti nasi dengan karbohidrat kompleks lain, sebisa mungkin kurangin begadang, mulai deh cari2 cara biar ga stress. Akhirnya pelan2 beratnya turun juga meski belum balik ke berat jaman kuliah hihihiy, apalagi berat jaman naksir si cowo gitar pas SMA, masih jauh. Terus ada kalanya semangat diet, ada kalanya males2an, apapun itu sebisa mungkin gue jaga biar ga naik, atapun kalau naik cepet2 turun. πŸ˜€ dan jadi sering browsing2 aja tentang kesehatan.

Terus yaudah, meski begitu ada juga sih khilafnya, bandel2nya. Cuma dijaga2 biar treatment-nya gak asal, tepat guna dan gak parah. Tapi yang paling bikin down adalah kalau orang2 sekitar sakit, terutama keluarga sama temen. Kalau yang lebih tua mungkin kita udah lebih waspada ya, tapi suka lupa aja kalau yang seumuran juga ga luput. Dulu jaman muda semua keliatannya sehat2 aja tapi ternyata menjelang akhir 20-something ini mulai ada curhat2 penyakit dari teman2. Kalimat2 macam “man, gue baru dari dokter, katanya….”, “man, gue mesti operasi, soalnya….”, “man, gue ngecek2 gula darah tadi, ternyata udah ampe…”.

Was2 kalau ampe ada apa2 :'(. Terus mulai deh sarannya kayak saran ibu gue “eling eling, jangan kebanyakan minum manis, jangan kebanyakan makan kambing, jangan ini jangan itu”.

Ini generasi mudanya yang mulai melemah karena polusi apa gimana sih? -_-;

Jadi itulah alasan saya diet sekarang ini. Biar sehat. Dan kali ini bener2 tahu maknanya :). Masih bandel2 tapi semoga ke depannya bisa sehat terus dan kulitnya kayak Widyawati ya, Amin. Semoga yang sehat tetap sehat, dan yang sakit kondisinya cepat membaik. Allah gak akan kasih cobaan yang kita ga bisa handle, semua pasti udah dirancang supaya kita lebih baik dan lebih baik lagi. Kalau ada tunjangan kesehatan dari kantor, Alhamdulillah, tapi kalau ga ada ikut asuransi kesehatan atau sedia dana selalu ya πŸ™‚ *mulai sok2 financial planner*.

Ayo diet!

Mandhut.

//

Advertisements

6 thoughts on “Topic 12 : Kenapa Diet?

  1. Smoga sehat2 selalu ya mandaaaaaa… Tfs. Aku jg laen kali bakalan lbh kritis klo ke dokter. Amit2 jgn sampe kejadian lg dpt dokter yg pelit ngomongnya. Udah pernah kejadian kyk gt dan sebel gt ih. Udah bayar mahal2 pake antre, ga inpormatif sama sekali beliaunya.

    • Amin amin :D.

      Ini aku jadi kritis begini karena ngeliat Mamaku sih, soalnya dia orangnya teliti banget. Temenku yang dokter bilang, katanya suka sebel kalau pasien sok tahu, tapi menurutku sih, kalau udah bayar kan berhak untuk dapet paket diagnosa + obat + penjelasan yah. Jadi bodo amat tabrak terus aja :D. Buktinya ada juga kok dokter yang mau informatif πŸ˜‰

  2. Ayooooo semangaat.. *kokop nutela*
    Jadi tertohok deh aku, selama ini niat diet cuma supaya bisa pake baju ukuran M lagi (kalo S sih cuma mimpi ya).. Tapi ya mungkin gara2 itu dietnya ga pernah berhasil..
    Sekarang setelah dipikir2, kepengen diet karena badan rasanya berat & cepet cape..
    Dan aku suka sebel sama dokter yg judes2 ga jelas.. Kita yg bayar kok kita yg dijudesin.. Heraan..

    • Nurunin nomer baju juga alasan bagus kok :D. hehehehe.
      Iya nih aku juga ngerasain banget stamina menurutn drastis -_-;. Dulu bisa dari pagi ampe malem jalan, terus malemnya masih melek, sekarang jalan dikit pas siang aja pas malem udah ngantuk2 capek.
      iyaaa, emang harus sabar ya cari dokter yang cocok 😦

  3. Diet dan olahraga agar tubuh senantiasa sehat. Walaupun yg rajin olahraga dan diet juga masih kena penyakit fatal :’) *loncat indah*

    Kadang yaa.. Tubuh gak kasih sinyal apapun. Rasanya baik-baik saja. Sudah jalani pola hidup sehat. Yakin tubuh pun sehat. Gak ada penyakit. Padahal… Sakit!

    Mungkin, penting untuk medical check-up rutin zaman sekarang ini. Untuk jaga diri saja. Untuk lebih tahu kondisi tubuh yg sebenarnya. Mencegah jauh lebih baik daripada mengobati. Supaya bisa lebih bisa waspada kalau ada penyakit yg sama sekali gak pernah disangka akan menyerang kita.

    Be healthy.. Be alive! πŸ™‚

    • Emang harus pasrah kayaknya ya Din, emang harus sering2 doa minta dilindungin terus, sambil ga putus2nya olahraga dan makan sehat sebaik2nya. Semoga disembuhkan dan dijauhkan dari penyakit ya biar ngapa2in enak, πŸ˜€ Ayo bareng2 πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s