Topic 13 : Freelance atau Kantoran?

Ini topik rada susah karena ga merasa cukup mumpuni untuk kasi pendapat soal pilihan menjadi freelance atau ngantor. But since someone gave me this topic, dan gue yang minta kasih topik, yaudah sebisa gue aja ya -_-;. Lagian ga ada ide lain juga hehehe.

“Yang mana aja boleh asal bisa shopping spree tiap hariiii”

*jorokin masmot ke laut*

Freelance atau Kantoran?

Tante lo akan lebih suka lo kerja kantoran. begitu juga dengan nenek, om, nenek tetangga, temen arisan mama, semua kebanyakan akan lebih mendukung kalau lo kerja kantoran. Udah gak terhitung pertanyaan yang ditujukan ke saya : “Ngantor dimana?” bahkan saat saya udah jawab, oh freelance, kerja di rumah, pasti ada aja pertanyaan lanjutan :

“ooohh.. kok gak kerja kantoran aja?”

sampai ke pertanyaan yang lebih bikin awkward :

“Aduhh jangan kayak gitu, kerja kantoran aja deh, ya?”

hehehe ga selesai2 urusannya. Beberapa kali saya sempet agak meledak karena capek aja di-judge macem2, diatur2, tapi saya berusaha banget untuk menjawab se-cool mungkin. Saya bisa kuat tetep di jalan ini tiada lain tiada bukan karena tahu kalau keluarga saya ngerti dengan pilihan saya (setelah proses panjang), dan itu merupakan dukungan paling besar yang bisa saya terima :). *ciumin satu2*

Gimana sih sejarahnya saya bisa jadi freelance? I tell you what, saya jadi freelance karena semua situasi mendukung dan mengharuskan saya untuk ambil jalan ini. Ada 2 alasan utama :

  1. Ibu gue pasca stroke dan kehadiran gue di rumah sangat membantu untuk buat dia ngerasa aman, bahkan setelah bertahun2 after serangan dan dia udah jauh lebih fit (dari gue malahan, dia lebih fit dari gue kayaknya).
  2. Gue ga cocok kerja kantoran. Kata yang lebih tepat : rada trauma.

Alasan selain itu adalah alasan yang gue temukan sesudah gue freelance untuk membuat gue lebih suka dengan pilihan yang gue ambil.

Bukan gak pernah ngantor sih, saya punya pengalaman kerja kantoran 2 kali. Pertama pas KP jaman kuliah, kedua adalah setelah lulus, itu juga yang terakhir semi kerja kantoran karena perusahaan kecil yang memungkinkan kita untuk pakai baju santai pas kerja. Dua-duanya, bukan kenangan yang ingin gue simpan sampai mati. Entah kenapa ada aja masalah, yang gue yakin datangnya sebagian besar dari gue karena gue ternyata bukan tipe orang yang bisa blend-in dengan mudah, apalagi kalau gue lagi banyak pikiran. Gue orang yang emosinya terlihat jelas, ga bisa basa-basi :).

See? this is the main reason why gue ga merasa cukup mumpuni untuk kasi saran soal pilihan freelance atau kantoran :(, gue ga merasa alasan gue cukup terpuji.

Kalau boleh jujur, bukan sama sekali gamau sih kerja kantoran. Apalagi saya juga udah bukan anak piyik yang sama kayak waktu baru lulus dulu, gue juga melewati masa2 kontemplasi yang panjang, jadi harusnya lebih dewasa kan? ya kan? *maksa* Apalagi ada juga tawaran datang sekali dua kali yang bikin ngiler. Siapa yang gak mau get out there dan ketemu orang baru, dapet steady income, tunjangan dll dsb. Tapi lagi2, setelah dipertimbangkan masak2, saya lihat freelance masih merupakan pilihan yang lebih baik (buat saya), maka ya lagi2 di rumah aje.

Pertimbangan sebagai freelance apa aja?

  • Lebih bebas waktu kerja. Lagi semangat bisa 2 minggu ga libur, kalau capek langsung libur aja deh biar kata itu hari Senen.
  • Gak ada yang ngawasin untuk harus selalu kerja di jam kantor, mau mood apa enggak, mau sehat apa enggak, mau sakit perut apa enggak
  • Baju bebas! YIHHHAA!.
  • Khusus Jakartans : gak harus macet pagi2 dan macet pulang kantor. Uang yang lo dapet gak terpotong transport that much. This is important yah, karena saya pernah bingung jaman KP, berangkat tepat waktu dan saya telat, berangkat subuh dan saya sampe kantor kepagian. OB masih tidur2an telanjang dada di antara kubikel is not a good sight.
  • Bisa kerja sambil ngobrol sama Mama, bisa sambil maskeran, sambil baking, sambil masak. Cocok untuk ibu2 yang punya anak dan pengen jadi stay at home mom tapi menghasilkan.
  • Penghasilan gak selalu sama tiap bulan, it could be a yay though, bisa juga ada yang teken kontrak tahunan untuk freelance kerjaan tertentu dan itu berarti steady income, tapi bisa sambil nyambi kerja tambahan lain :D. Di saat perusahaan2 besar biasanya melarang karyawan untuk terlibat lebih dari satu perusahaan, kita bisa pegang 3-4 job tanpa perlu takut dipecat, jadi double plus plus, tergantung kuat enggaknya aja. Tapi untuk cowok2, ini bisa bikin camer mengerutkan dahi karena pasti pengen anak gadisnya hidup stabil, dan ngasi pengertiannya ga gampang.
  • Gak ada tunjangan, gak dapet asuransi kesehatan, lo sakit? lo rogoh deh tabungan. Bisa sih pake asuransi kesehatan, tapi biayanya jadi kerasa banget nyisihinnya tiap bulan, beda sama kalau udah paket dari kantor. Begitu juga dengan tunjangan hari tua yang biasanya cuma PNS yang dapet, freelance jelas ga ada yang mau jamin :D. Sekarang banyak bank yang nawarin program tunjangan hari tua sih, jadi lo nabung2 terus entar melewati batas umur tertentu itu akan dikasih ke lo setiap bulan. Tapi sama seperti asuransi kesehatan, kerasa banget, lagian belum tentu juga lo hidup sampe umur itu jadi kadang masih suka skeptis. Jalan keluar yang paling berasa enak adalah lo mengelola uang dan tabungan saat ini, supaya entar bisa menunjang lo di masa depan tanpa perlu program2 dari bank, jadi ga berasa ragu dan gak harus terikat dengan jangka waktu tertentu hanya untuk bisa pake uang lo.
  • Jadi terlalu santai sama penampilan karena ga terlalu sering ketemu orang, ngaruh juga ke social skill karena jadinya jarang ngobrol, jarang ketemu orang baru jadi suka awkward2 gituu kalau basa basi :)), tapi ini mungkin saya aja sih
  • Sepi. Libur boleh fleksibel, tapi temen2 lo kan enggak semua begitu. Bahkan antar freelancer aja ada jadwal masing2. Gak bisa tuh a friend in need, a friend indeed, semua orang sibuk dengan urusannya masing2, hon. Paling gak kalau kantoran lo bisa gosip di sela2 jam kantor, atau kabur bareng pas lunch. Di luar itu semua orang either terlalu capek atau kasih waktunya untuk pasangan dan keluarga. Let’s face it.
  • Kalau acara keluarga dan ditanyain kerja dimana, pasti ada aja yang terus speechless, di luar respon gak menyenangkan lainnya. Tapi ini bisa dihindari kalau kita sering2 mengkomunikasikan kenapa kita ambil keputusan itu, meski ga semuanya mau ngerti. Kalau pembelaan gue sih, mereka rewel ya karena belum lihat bukti nyata macam emas dari ujung rambut ampe ujung kaki, lantas ngejudge gue butuh hidup lebih baik. Lo udah dewasa, udah lulus, belum nikah, tapi terus di rumah aja, belum berpacar, gak masuk perusahaan tertentu dan jabatan dengan nama fancy? you are no good, lady. Tapi yaudahlah :D, capek juga mikirin kata orang :D, asal nyokap gak kebat kebit gue udah cukup hepi.

Saya gak berani ngejudge apa untung rugi kerja kantoran, karena saya sadar saya ga banyak pengalaman disana. Mari kita serahkan pada pribadi masing2 aja untuk membandingkan ya :), feel free untuk kasih pendapat lewat comment.

Itu tentang untung rugi kerja freelance, yang mana harusnya udah cukup, tapi kalau masih ragu dan butuh sedikit sentuhan personal (baca : lebih dalem lagi) baiklah,

Sebenernya, mau kerja kantoran atau freelance, semua sama aja. Yang penting lo menghasilkan, lo punya duit untuk lo tabung, untuk hepi2, untuk rencana masa depan, dan itu udah lebih dari cukup. Gue sih percaya Allah gak peduli kita mau kerja dari rumah atau tiap hari bolak-balik naik commuter ke ibukota, yang penting kita doa, kita ikhtiar, kita bangun pagi buat jemput rezeki, maka yaudah insya Allah tiap hari masih bisa makan.

Gue punya kenalan freelancer yang bisa bolak balik luar negeri setahun 5 kali, tapi ada juga yang bayar listrik aja masih ngutang ama temen. Gue juga tahu orang yang punya jabatan fancy di kantor bergengsi, tapi kenyataannya hampir 1/2 gaji abis buat biaya transport dari rumahnya di pinggir kota ke segitiga emas Sudirman, tiap hari kecapean di jalan, berangkat subuh, pulang larut. Itu juga masih nyisihin duit buat gaul2 dulu pulang kantor, nonton pas weekend, ngafe, biayain adik2nya sekolah, worth it kah? buat dia iya. Tapi gue tahu juga orang yang sabar banget meniti karir di perusahaan tertentu sampe tahap berangkat meeting pake heli, semua expenses dijamin, tunjangan kesehatan dikasih sampe ke anak, istri, semuanya.

Ini cuma masalah pilihan. Memilih yang paling pas buat lo, terus stick with your decision.

Untuk artsy people (since yang nanya kerja di dunia kreatif) biasanya mungkin tekanan terbesar kerja kantoran adalah lo gak bisa ngerjain yang lo mau disana, semua ikut kata client, ikut kata atasan biar kata mungkin seleranya norak, dan pasti ada aja politik kantor yang bikin bete. Lo kesel? lo telen. Tapi siapa yang bilang freelance ga mengalami masalah yang sama?.

Di kantor lo bisa ngomel oh si bos gini sih gitu sih, anak marketing kenapa gini sih? ini mau libur aja susah banget. Tapi emang lo pikir freelance lebih enak? lo jadi kacung, bos, marketing, keuangan untuk diri lo sendiri, kadang orang contact lo buat kerjaan, lo telat sedetik dan kerjaan dikasih ke orang, honor pernah telat juga ampe bulanan, dan gak segampang itu juga kalau mau liburan, karena tetep aja ada deadline dari client yang harus dipenuhi. Masalahnya ada yang sama ada yang beda, tapi gak lebih enak juga :D.

Saran gue adalah, kalau ga yakin, lo stay aja dulu di tempat lo saat ini. Cari koneksi dulu, tambah pengalaman dulu, nabung dulu. Asik kan proyek dicariin orang, tinggal ngerjain, bukti nyatanya keliatan. One day lo sampai ke tahap muak, ya tinggal capcus, pake deh tabungan lo sebagai modal, rintis apa yang mau lo rintis. Kalau masih aja membayangi, ga ada yang bilang ga bisa jalanin 22nya sekaligus kan? weekday kantoran, weekend mroyek, asal badannya kuat aja.

You’ll be fine lah, Match :D.

Mau Freelance mau ngantor, mari menjemput rezeki!

Mandhut.

Advertisements

11 thoughts on “Topic 13 : Freelance atau Kantoran?

  1. Mandhut!
    Gue ini kategori artsy dan gue pernah ngerasain both kerja kantoran dan freelance. I was working in one of the biggest magazine chain in Indonesia. I quit on my 4th month karena gak sanggup nulis diatur. (apalagi yah jurnalis gaji kecil pula) hahaha.
    So I did freelance ngajar phonics (I happened to know this) selama 2 tahun, hidup paling menyenangkan ever!!! Bangun siang, ngajar anak2 yang lucu, kadang ambil job extra ngajar di sekolahan sbg substitute teacher, liburan 2 minggu nggak pake takut cuti nggak di-approve, pokoknya hidup freelance asik mampuuusss!!!
    But then, yeah… reality bites.
    Skrg gue balik lagi behind the desk man… 😦
    Yah semoga gue bisa balik freelance lagi karena mnrt gue, no matter berapa banyak point minus dari freelance, nothing can beat A FREEDOM!!! Hahahaha
    Nice post man!
    Boleh kasih ide topik ga? Masih bisa ga?

    • :)) asal worth it, kerjaan apapun, di kantor ataupun freelance bolehlah, May… Tapi kalau masih penasaran sekarang nabung2 aja dulu mengumpulkan berlian, kapanpun mau capcus tinggal melenggang 😀 hihiy!

      masih bisa nih ide topik, masih sisa 2 posting, nanti gue tampung2 bersama yang lain baru gue pilih *kikir kuku*

  2. Pingback: Topic 14 : Dream | Racauan Manda

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s