Topic 14 : Dream

Topic ini datangnya dari May, dipilih karena paling pas dijadiin posting, sisanya bingung2 aja gue mulai dari bahas berita terkini (gue orangnya suka ga update) terus cara nahan pipis di konser. Nanti coba gue pikirkan lebih lanjut ye.

Dream! Masmot mimpinya jadi apa?

“Selalu di hatimuuuuu~”

…….

….apaan sih Mot? ga nyambung lo! *toyor*

Ayo lanjut ke postingan!

Mimpi. Dulu, waktu jaman kecil, kalau ditanya mimpi pasti jawabannya jadi pengarang komik. Saya pada waktu itu ga ngerti bedanya mimpi dan cita2 dan ampe sekarang juga kayaknya bagi saya kedua kata tersebut masih saling menggantikan :D.

Jelang kuliah, mimpi saya mulai blur. Realitas buat saya takut dan gak yakin dengan apa yang saya mau. Masih mau jadi pengarang komik? masih ngarep sih, sedikit, tapi waktu itu mikirnya gimana lah mau jadi pengarang komik kalau gak masuk senirupa (maaf polos), terus ntar kan sayang juga gelarnya, ortu udah susah2 biayain kuliah masa ga dipake? tapi mau kerja di IT juga ga yakin. Ga yakin cukup kompeten, ga yakin suka 😀 *kalem*. Saya inget banget tuh sekitar tingkat 4, ada orang yang waktu itu deket *OHOK* terus di antara obrolan2 ga jelas adalah muncul pertanyaan “Mimpi kamu apa?”

Maksudnye abis lulus mau kerja dimana, apa kerja apa S2, kalau iya jurusan apa, gitu kali ye.

Tapi masalahnya adalah dia nanya di saat saya bener2 lagi ga yakin banget abis lulus mau ngapain, jadi dengan madesu cuma jawab : “Gak tau.”

“Gak tau? masa gak tau sama sekali?”

“Gak tau.”

And then dia cuma ngeliat saya dengan pandangan aneh. Saya bisa sih cerita dari A ampe Z kekawatiran saya apa aja, and maybe orang ini bisa bantu saya cari (dan saya percaya saat itu dia pasti mau bantuin dan dengerin), tapi masalahnya saya ga lama kenal ini orang juga jadi belum terlalu nyaman buat cerita2.

Yang jelas abis itu saya ngerasa malu banget, abis dia bisa dengan mudahnya mengungkapkan mimpinya apa aja dan dimana. Padahal sama2 calon wisuda telat (dia kayaknya lebih lama dari saya malah), cuma hidup ga bikin dia putus asa untuk ngelupain apa cita2 dia. Yes, he made some mistakes, ada kekurangan yang harus dia perbaiki, tapi ya udah, dia tetep yakin sama dirinya sendiri. Matanya masih berbinar2 pas dia menggambarkan rencana dia untuk apply beasiswa di satu negara adidaya, sedangkan saya? pas dinyatakan lulus aja gue nangis di WC kampus, nelpon nyokap udah kayak orang drop out :D, itu udah cukup kayaknya menggambarkan seberapa desperate gue lah ya.

Gue rasa sih kenangan tentang dia lumayan membekas. Soalnya sampe sekarangpun, saat gue dalam momen berpikir tentang cita2, gue pasti teringat sama ini orang. Oh and btw, menurut kabar sih dia berhasil ngejar mimpinya S2 di negeri orang :D. So that’s that, dia masih jadi salah satu role model gue soal mimpi2an ini.

Setelah lulus, masa pencarian mimpi itu bukan sesuatu yang mudah dan sebentar. It took me long enough untuk akhirnya gue memutuskan, belum tau mimpinya apa gapapa, belum tau mau ngapain juga gapapa, tapi harus do something. Jadi yaudah di masa2 gue kerja di kota itu, gue masuk kursus illustrator di Bandung, gue tahu sekolah ini gara2 sering baca majalah Animonster. Disana gue diajarin dasar2 gambar anatomi, dan karena gue emang suka, ya lancar2 aja. Inget banget tuh momen2 turun dari angkot terus jalan cepet2 menuju Jalan Radjiman di tengah hujan lebat, repot banget bawa payung sama mendekap map gambar ukuran A3 *lebay*.

Hepi banget deh belajar yang udah pengen gue pelajarin sejak kelas 1 SD dan ketemu orang2 yang satu minat. Cuma karena waktu itu ternyata ada kejadian di luar plan dan gue ga bisa stay lebih lama di Bandung jadi yaudah berhenti di level 1 :(. Tapi pengalaman ikut les gambar itu udah cukup bikin gue yakin bahwa gue bisanya pada waktu itu ya cuma gambar. Gue boleh kuliah IT bertahun2, belajar fundamental programming, praktek ngoding, tapi tetep aja bingung pas dikasih requirement tertentu, blank aja mau gimana. Tapi kalau soal gambar, gue selalu yakin gue bisa. Gue tahu banyak yang gambarnya lebih bagus, tapi gue percaya selalu ada tempat buat gue di dunia ini.

Aneh ya? 😀

Maka, berbekal pengalaman minim, gue mulai ngumpulin gambar untuk portfolio. Gue bikin2 sketch, dan mulai coba pake tinta, terus gue scan, gue pajang di DA. Sampe terus dapet wacom, akhirnya belajar pelan2 make wacom yang awalnya kagok. Gue takut setengah mati kalau ini cuma kesalahan lain lagi, dan gue pikir gue ga bisa afford another mistakes setelah salah jurusan yang menurut gue fatal. Stress? jangan ditanya. Meledak marah2? hampir tiap hari. Tapi terus tiba2 gue dapet panggilan buat jadi illustrator di majalah anak, yang mana membangun banget kepercayaan diri gue, sampe hari ini :).

Nah itu adalah cerita mimpi gue yang udah terkabul, mengerjakan sesuatu yang gue suka dan dapet duit, mimpi yang lainnya?

Sebenernya sejak itu, secara otomatis ya peluang untuk gue satu persatu mulai menampakkan diri aja, nah dari sekian banyak itu, beberapa gue simpan sebagai mimpi.
“Hey manda, kayaknya elo bisa nih yang ini. Kenapa ga jadi ini?”
“Kayaknya lo suka nih yang begini2, let’s give it a try gimana?”

Setelah gue jadi illustrator ini, yang mana terus terang mesti ++ desain dll juga. Sempatlah tercetus rencana studi S2 seni dari keluarga. Atau apa aja deh jurusan lain biar ga illustrasi doang. Bukan gimana, sapa tau terjadi bencana yang mengakibatkan gue ga bisa gambar lagi biar tetep bisa cari duit sendiri kan :D.

Mau gak studi S2? mau ga nambah skill? MAU BANGET. Tapi prinsip gue adalah, gue pingin mencapai sesuatu tapi bukan yang kalau gagal/salah bisa ngebuat gue menjauh dari mimpi dalam kurun waktu tahunan kayak pas salah jurusan. Inilah alasan kenapa gue mau ambil S2 seni aja ragunya setengah mati, mundur maju mundur maju, karena belum ada jaminan juga pasti kepake. Seni sih, suka sih, tapi kan pake biaya yg mesti disiapin jauh2 hari, belum lagi ada tambahan2 yang harus disiapin buat tugas2nya, terus udah gitu udah lulus biar bener2 guna kan mending langsung apply ke perusahaan advertising/media gitu kan biar balik modal? *medit* lah tapi kan gue tipe freelance bukan kantoran? kalaupun ada yang bilang biar bisa buka usaha sendiri, gue bukan tipe entrepreneur :(.

Orang bilang dapet gelar S2 itu bagus buat gue. Temen2 gue semuanya rata2 ambil s2. Tapi gue juga dulu salah jurusan juga karena ga yakin ama diri sendiri dan bergantung sama kata orang kan? Yang bagus menurut orang lain, belum tentu bagus buat gue, I learned the hard way soal ini dan ya kalau bisa jangan ampe terulang :D.

Berdasar pertimbangan2 itulah gue pending omongan2 soal S2 dan mikirin sesuatu yang emang gue bener2 bisa terapin di masa depan. Makanya ya saat ini gue lebih banyak mempertimbangkan kursus2, seminar, yang cicil ceriwil dulu, dengan biaya yang gak langsung besar, periode yang ga terlalu lama, jadi gue bisa cek2 ombak dulu, lihat2 apa gue beneran suka dan bisa berkontribusi, apa kerjaanya nanti ke depan bisa untuk jangka panjang, kalau mau kerja disini modalnya apa aja nih. Gue aja awalnya pengen pengarang komik cuma ternyata lebih cocok jadi illustrator karena ternyata bosenan kalau gambar yang sama terus *ngunyah sirih*. Jadi banyak nanya2 ke diri sendiri kira2 bisanya apa lagi terus bisa dikembangin apa enggak, dan ga semuanya selalu berhasil,

Kayak pas gue coba menjahit dan ternyata my doraemon-ish hands ini gak cukup lincah bermain dengan jarum dan benang. Ngerokin orang aja aku sulit *karena jarinya bulat2* bagaimana gue buat tusuk jelujuurrr??!! Lagian diinget2 lagi gue ini kalau masalah prakarya emang ga pernah rapih meski gue nyeni, jadi ya, jahit menjahit? coret.

Lalu karena penciuman gue sensitif dan suka makan, maka gue mulai lirik2 dunia masak dan baking. Cuma ternyata masak2 masih kurang berani main bumbu, sedangkan baking rasanya enak sih *pede abis* cuma tampilan astaghfirullah, jadi yaudah kalaupun mau, bisa ambil sertifikat pâtissier biar dilatih sense of keindahannya dan udah tau juga kalau di Jakarta mau ngambil di mana. Cuma karena ga murah, marilah menabung2 dan latihan2 dulu biar bener2 yakin juga :D. I could be the next Anna Olson. OOOH I could be the next Nigella Lawson, bikin iri orang2 karena gue nyomot devil chocolate cake malem2 padahal abis itu paginya stress liat timbangan? kenapa enggak? chef gendut is a plus loh, kami gendut ada alasannya ya, kami tahu menikmati makanan secara total. AHAHAHAHAHA *sebar parmesan di atas indomie sandung lamur*. Tapi gatau juga ya ke depannya :D.

Terus gue juga suka psikologi2 gitu, terus suka ngobrol2, cuma rada ribet ya kalau mau jadi psikolog sekarang. Kalau dibilang canggih bak Mario Teguh sih enggak ya, soalnya gue juga anaknya sebenernya cuman bawel2 mutiara aja tapi kalau praktek sih aku masih benger2 meluk Mama kalau lagi susah. HUAHAUAHUAHUA. Tapi kan bisa jadi kayak Oprah? maka gue pun berpikir mungkin one day gue bisa jadi kayak Oprah yang mengulik2 kasus sambil nanya2 pertanyaan cerdas dengan tampang penuh rasa ingin tahu, terus di akhir acara gue bagi2….. permen. *diamuk audience*

Terus gue suka ngayal yang ampe tanpa sadar suka akting2 sendiri. Meneteskan air mata untuk masalah yang bahkan ga pernah kejadian *drama queen* dan bahkan itu ngayalnya lagi di dunia dystopian. Gue se-freak itu soal ngayal. Tapi jadi artis… aku belum yakin…. Tapi karena ngayal inilah gue punya banyak ide cerita! Terus gue rasa I have a knack in words, meski dulu nilai bahasa Indonesia gue so-so. Maybe I could be a novelist, or script writer. Dengan genre berbagai macam dari komedi, drama, sampe mystery. Mungkin kan?

And i love to sing, apalagi lagu2 swing jazz yang kayak di film Princess and Frog itu, cuma ga yakin juga deh suaranya cukup pa gak *berubah jadi buaya*. Kayaknya sih buat diri sendiri aja bagusnya :D.

Atau jadi penyiar radio dangdut. Kenapa? karena ibu gue suka banget denger radio2 gitu terus suka ngarep anaknya jadi penyiar. Kenapa dangdut? soalnya gue dulu rajin nonton kuis dangdut… *mulai berasa aib* terus gue anaknya kan ga gaul gitu jadi dangdut aja.. *melas*. Terus gue kalau malem ngomong : “MALAM BU HAJEEEE,,, ini kiriman kue lapisnya baru sampe nih, MAKASIH YEEE, JADI ENAK KITEEE… BU HAJEE MAU LAGU APEEE???!!” oh itu kayaknya oke juga. Heh itu yang ketawa di pojokan, yang kalem ya *menatap sepupu ombink*.

Or.. gue bisa aja jadi ibu yang baik buat anak2 gue nanti. Yang jago dongeng, yang kalau weekend bikinin kue2 manis sophisticated gitu, yang menu makanan malam ini tema Chinese food besok Italia, besoknya lagi Vietnam, yang kalau ada masalah bisa selalu ngasi saran yang baik, yang nyanyi2 kalau pagi sambil nyiapin sarapan, yang bisa dipeluk2 empuk kalau lagi sedih, yang nganterin les dari Wushu sampe bahasa Urdu, yang tangannya hangat bisa bikin tenang kalau lagi gugup, yang biarpun hot chocolatenya sebelas dua belas sama ovaltine tapi tetep aja rasanya beda karena hot chocolate gue dibikin pake cinta *dilempar mug*, yang biarpun bawelnya minta ampun terus suka drama tapi bikin kangen. Oh I would love to be a mother :D.

Atau gue bisa jadi yang biasa2 aja, cari nafkah dari pagi ampe malam, demi untuk nyenengin diri sendiri dan keluarga. But at the end of the day, sebelum tidur, gue bisa posting dan berbagi, sharing pengalaman, touch someone’s heart, kayak yang sekarang lagi gue lakuin. Oh hidup sebagai blogger sampai akhir usia… gue sama sekali gak keberatan :D.

Jadi sebenernya kalau ditanya satu mimpi yang paling dipengenin kayaknya gak mungkin soalnya gue orangnya suka nyoba2 hal baru dan banyak penasaranan *terus suka ga fokus*. Lagian kalau terlalu obsesi satu hal takutnya entar stress, karena manusia bisa berencana tapi tetep aja Allah yang menentukan. Jadi gue tetep pasrah, cuma tetep survey2 :D. Semuanya kayaknya boleh aja asal ga kantoran hehehhee. Apa namanya? Jane of all trades?

Oke man, jadi kalau misal ditanya lagi : Mimpi kamu apa?

Jawabnya :

Gak tau.

………..

GAK TAU MAU PILIH YANG MANA.

:)) :)) :))

*ditampar karena udah panjang2 tetep aja ga ada kesimpulan yang jelas*

Tapi gapapa lah, inilah gue, orang yang mimpinya kebanyakan, gue bahkan gak bother mau pilih satu. Tapi dengan gue ngomong gini, ini udah satu langkah besar, karena orang lain jadi tahu, universe jadi tahu, dan peluang mestakung itu pun ada :).

Tapi kalau harus bener2 dijadiin satu kalimat (biar lo pada puas aje – mulai kayak penyiar dangdut) :

Jadi apapun boleh aja, asal halal dan gue happy ngejalaninnya :).

Semoga kalian juga punya banyak mimpi ya, karena mimpi itu salah satu indikasi kalau lo percaya pada diri sendiri, gak peduli semustahil apapun :D.

Mestakung!

Mandhut.

 
Advertisements

4 thoughts on “Topic 14 : Dream

  1. Mand.. I love your postingan! Hehee.. Apalagi topik kali ini bahas tentang “mimpi”, impian atau kata gaulnya cita-cita.

    Apapun mimpi elo akan menjadi apa. Sependapat kalau apapun pilihan profesi’ yg dijalankan.. Yg penting HALAL dan membuat happy! Jadi ngerjainnya gak sambil manyun.
    Karena berasa seperti menjalankan aktivitas
    yg kita cintai. Lebih legowo rasanya 🙂 #curcol

    Kalau melihat potensi elo Mandd.. Lo sangat cocok berprofesi sebagai “pengusaha.” Pengusaha yg punya usaha di bidang desain. Entah desain website, desain cover buku, bikin
    iklan untuk agency2, atau bisa juga desain buku masakan. Karena kamu pecinta makanan 😉 *cheers*

    Ide lain.. Melihat kecintaan elo pada dunia blogging. Elo bisa bikin media sendiri! Bangun website seputar passion yg elo miliki. Kan sejalan dengan hobi elo ngoceh dan bercerita.. Apa yg paling bikin elo happy, itu tema yg elo angkat. Misalanya “baking”. Bisa dikit-dikit lebih fokus mengupas tentang dunia baking. Kalau ada kenalan narasumber di dunia pastry. Bisa minta jadi kontributor. Tawarkan tukar jasa desain dengan apa yg lagi dia butuhkan.. Kan lumayan nambah ilmu dari pakarnya langsung 😀

    Itu sihhh yg gue lihat dari potensi lo selama ini. Atau ada ide lain? *kedip manja*

    yg kita sukai. Bukan

    1. ini komennya kepotong gitu ya din? :D.

      Pengusahaaa tapi gue anaknya ga bisa dagang gitu, belajar dulu kali ya dari lo ahhahaha 😀

      iyaaaaaa dulu sempet kepikiran juga yang media2 gitu, cuma gatau deh, we’ll see aja. Sekarang sih lagi suka nulis2 soalnya ya itu, suka ngoceh ^^. Cuma EYD dan teman2 masih harus diperbaiki, nanti tolong dibantu2 ya *kedip2*

      Ayo buat juga dong postingan mimpi ;), Cerita soal nutritionist gitu2, menyenangkan loh nulisnya, berasa semangat2 sendiri gimana gitu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s