RM1 Repost : Manda dan Kecoa

Halooo, apa kabarnya? Gara2 liat temen gue posting soal kecoa gue jadi inget dulu pernah nulis tentang itu juga dan kenapa tidak gue repost? :D, lagian mumpung, sekalian menunaikan janjiku disini. Ini ditulis pas masih ngekos di Bandung :). Selamat menikmati 🙂

Manda dan Kecoa

(repost Racauan Manda 1 – 26 October 2007 17:51)

Curhat soal kecoa. panjang loh. padahal cuma soal kecoa. tapi kepengen cerita soal kecoa. kan jarang2 gue cerita soal kecoa. jadi boleh ya gue ngemeng soal kecoa? (nyebelin) Yaudahlah ya, seperti biasa, kalo ada waktu senggang, bacalah. Kalo enggak, lewatin aja.

Free Web Proxy

Berapa orang di dunia ini yang benci kecoa?

…..

Sebenarnya gak peduli juga sih mau berapa orang jumlahnya (kenapa juga gue tanyain? heran.), yang jelas gue termasuk salah satu di antara mereka.

Abis banyak kerugian yang disebabkan makhluk yang satu itu, gimana gak benci, coba?

Sebenernya banyak banget kenangan gue dengan kecoa, tapi dari semuanya gue paling inget kejadian waktu gue kuliah semester 2. Waktu itu gue pergi makan malem sama 2 temen gue, di sebuah warung kaki lima di daerah Dago Atas yang terkenal enak dan murah. Sebenernya gak bisa dibilang kaki lima juga sih, ada ruangan terbuat dari semennya juga di dalem, tapi ni warung ada tendanya juga, menjorok ke jalan raya. Dibilang warung hybrid lebih tepat kali ya (haha).

Sesampainya disana, gue dan temen2 gue duduk di bagian dalem restoran (yang ruangan tembok), terus langsung memesan makanan favorit masing2 . Lagi asik2 makan, tau2 ada kecoa sebiji lewat di meja. Ya gue langsung bilang ke temen sebelah gue “Jaya(*), ada kecoa.”. Terus si Jaya membalasnya dengan ngeledek gue, “Ah elo manja bener, kecoa aja takut..”.

Ya siapa juga yang bilang takut. kan cuma kasih informasi. yee.

Yaudah kan nerusin makan. Tau2 beberapa saat kemudian lewat 2 biji, satu di tembok deket meja, satu lagi di meja. “Jay, kecoanya ada lagi.”, terus tau gak dijawabnya apa? “Yaudahlah Man, apa yang lo harapkan, namanya juga kaki lima…”.

Belum sempet gue bales dengan pedes, tau2 ngeliat ada 3 biji kecoa lagi, iring2an di bawah meja, terus ada beberapa juga lewat2 juga di meja sebelah. waduh, gak wajar ini.

Manda : “Jay, Jay, kok kecoanya kok tambah banyak ya?” (ada sebiji lagi lewat di bawah kursi)
Jaya : “Apa sih Man? udah deh makan aja… manja bener.”
Manda : “gak, Jay. bukannya takut. sebiji-dua biji ya gapapa. tapi ini kebanyakan…” (2 biji lagi lewat di meja)

Karena Jaya tampak gak menyupport secara mental, akhirnya gue memutuskan untuk menyelidiki lebih lanjut sendirian aja (makan tuh manja). Gue melihat ke seluruh penjuru ruangan. Kecoa dimana2. Dan di salah satu sudut ruangan, tampak terlihat ada lubang sumber kecoa2 itu berasal. Entah karena apa, nampaknya sarang mereka terganggu dan merekapun keluar semua. OMAIGAD sebanyak ini? induk kecoa subur amat….

Baru aja mau ngebilangin temen2 gue perihal lubang kecoa, tau2 makanan gue udah dihinggapi 2 kecoa dan ada kecoa terbang di depan hidung gue. GAK ADA YANG LEBIH MENJIJIKKAN DARIPADA KECOA TERBANG DAN KECOA DALAM MAKANAN, apalagi kalo jumlahnya lebih BANYAK dari yang bisa lo bayangkan, jadi langsung aja gue ajak temen2 gue lari keluar.

Gue dan temen2 gue berhasil lari keluar dengan selamat (plus tereak2 dan bikin pengunjung laen bingung), begitu ngeliat ke dalem, satu ruangan kecil itu udah penuh kecoa terbang. Ngeri abis, beneran deh, untung gue cuma benci, bukan phobia, orang phobia bisa mati kali liatnya. Udahlah gue relakan aja itu makanan2 buat kecoa, yang penting nyawa gue selamat.

Belum selese sport jantung gara2 kecoa, tau2 temen gue yang namanya Aryo(*) tereak,

Aryo : “AHHH…!!! diktat gue ketinggalan di dalem!”
Manda :
“Yaudah ambil gih” (emang thu orang sengaja bawa diktat, soalnya dia besok ada tes apa… gitu, entahlah, beda jurusan sih)
Aryo : “Gak berani, ambilin dong, Man..”
Manda : “Ih… lo kan cowok, ambil sendiri sana! gue gak mau!” (udah gila apa)
Aryo : “Gini deh, kita kerjasama, kita berdua masuk sana, lo ambil diktat gue, gue ngehalau kecoa2 yang terbang2 biar gak deket2 lo”
Manda : “Gak mau! ama Jaya aja sana!”
Jaya : “Ihhhh… gue gak mau… si Aryo aja ambil sendiri”
Aryo : “Man.. ayo dong bantuin… itu diktat penting…” (memelas)
Manda : “….%$#@*$@$*….” (masa urusan kayak gini, gue juga yang mesti turun tangan, apa gue kebiri aja kalian berdua? hah?! hah?!)

Akhirnya, karena gak tega, gue bersedia mengambilkan diktat itu, dengan kesepakatan, Aryo menghalau kecoa supaya gak nempel ke gue (gue bener2 merasa bodoh, tapi ada yang bisa pikirin jalan lain gak?). Dan… yak! gue dan Aryo masuk ke dalam dengan gagahnya. Apaan melindungi. dia cuma masuk sebentar, halau2 sedikit, terus kabur keluar duluan karena ketakutan. Gue misuh2 di dalem ditinggal sendirian, tapi nasi udah jadi bubur, jadi yaudahlah gue segera ambil diktat itu dan lari keluar. Di luar, gue marah2 ama Aryo karena dia ingkar janji, tapi dianya cuma senyum2 aja sambil bilang terimakasih. aaarrgh.

Karena kesel, gue dan temen2 gue complain sama mas2 tukang masak dan pelayan warung kaki lima itu soal serangan kecoa yang baru saja kami alami, tau gak mereka jawab apa?

“Ohhh…” kata mereka.

udah. gak pake minta maaf ato apa. kecoanya gak diusir ato gimana. asik aja masak dan melayani tamu lain.

%$#@&*$@#!!!!

emang gue yang norak, karena ternyata di Bandung kecoa udah dianggep sama kayak nyamuk dan semut (yang kalo terbang2 dan hinggap di makanan lo masih gapapa) ato pegawai2 itu yang gak waras sih? heran.

pokoknya, sejak saat itu gue gak pernah makan disana lagi. titik. ilfil berat.

—————–

Saking di kosan juga gue udah sering berhadapan sama kecoa, lama2 sekarang jadi biasa. benci aja. bukan takut. bahkan gue meng-improve kemampuan soal kecoa.

Suatu hari, Fitri alias darpit lagi main ke kamar gue. Kali itu, pintu kamar sengaja gue buka lebar karena entah kenapa di kamar hawanya lagi pengap banget. tau2 ada kecoa di pintu gue, udah masuk, cuma masih mejeng-mejeng-ngeledek di pintu. Gue pengen bunuh itu kecoa, tapi beneran lagi males bergerak. Jadi puter otak gimana caranya itu kecoa pegi tanpa gue perlu bergerak. Kan mereka punya antena radar noh ya, dan mereka bergerak ngandelin itu. Jadi gue berniat mengacaukan radar antena itu makhluk, biar berbalik, gak masuk kamar gue. caranya? gue keluarkan suara “Bzzztttt… bzzzzzttt…. zzzzzttt” (entah kenapa naluri gue mengatakan suara ini bisa mengacaukan radar kecoa, kepengaruh harpot kali ya, remember parseltongue? gue rasa gue bisa kecoa-tongue…).

dan berhasil dong, kecoa itu pergi. hehe. tapi begitu ngeliat ke Fitri, dia udah memandang gue dengan tatapan ternyata-lo-bukan-hanya-gendut-tapi-juga-gila dan berkata :

Fitri : “tadi lu ngajak ngobrol kecoa?” (tatapan jijik)
Manda : “kagak, gue ngeluarin suara buat ngacauin radar mereka jadi mereka gak masuk kamar gue”
Fitri : “what?” (bingung)
Manda : “tapi gatau juga sih, tadi dalam hati sambil ngomong ‘pergi… jangan masuk kamar gue….’ mungkin memang benar gue bisa ngomong sama mereka…”
Fitri : “terserah lo lah…” (memutuskan untuk cuek)

yaudalahya. ahahahahaha.

——————

intinya, gue benci kecoa sampai ke ubun2. itu cuma beberapa kejadian yang penting2 aja yang gue ceritain, aslinya lebih banyak dan lebih shocking lagi.

gosh, beneran deh pengen hidup di tempat yang gak ada kecoa. tapi dimana coba? itu kan binatang survivor, bisa hidup dimana aja.

hiii… udah deh cerita kecoanya. jadi geli. Ati2 sama kecoa, orang2….

Manda yang benci kecoa.

(*) nama ‘Aryo’ dan ‘Jaya’ merupakan plesetan dari nama aslinya. Kenapa harus diplesetkan? gapapa, kepengen aja. emang gak boleh?

Advertisements

2 thoughts on “RM1 Repost : Manda dan Kecoa

  1. NGGILANI!

    Mandcuuuu tanggung jawab! Jahitan operasi gue ngilu gegara ngakak baca ini. Padahal sudahlah gue tahan2 untuk gak ketawa. Tetap gagal… *merintih perih*

    Najislah itu kecoak.. Gue takut dan juga jijik. Kalau gue ada di kaki lima itu. Yakin sudah nangis di tempat sembari jerit2 😥 atau gak langsung sumpah serapah ke penjual kaki lima. Hikss..

    Tapi ya Mand, percaya gak percaya. Kecoak itu tahu orang yg takut dan jijik sama dia. Makin kita parno, dia makin senang mendekat. Makin kita rungsing, dia makin terbang2 dengan liarnya. Yaiks.

    #MendadakMules

    1. aduuh gapapa kan din jahitannya? :)) :)). Harusnya gue kasih warning ya di awal posting biar pada menyiapkan mental :D.

      Aduh din, sudahlah itu gue bener2 panik banget :D, untungnya gue gak ampe pingsan cuma takjub aja bisa sebanyak itu (sama sebel karena makanan gue udah dibayar jadi sia2, mana mesti balik masuk lagi ambilin diktat)

      ayo belajar kecoa-tongue! :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s