Rumah Impian.

Hih gara2 ngasi ide topik buat Adhini, terus gue jadi gatel pengen posting sendiri :)).

Jadi sejak tergila2 pinterest, gue ini ngepin banyak hal yaaaa… salah satunya dekor rumah impian. Sebenernya belum ada rencana beli atau apa sih, cuma dari sekarang udah kepikiran aja pengen kayak gimana. Nah, berdasar prinsip ini :

Maka inilah syarat utama rumah idaman saya :

  • Luas bangunan rumah standar, sesuai kebutuhan aja. Asal di tempat yang aman, sehat, ga banjir, itu udah cukup buat gue. Bukannya nolak rejeki, tapi kalau anaknya sedikit tapi rumahnya gede banget menurut gue kurang praktis karena kalau ART pada pulang kampung, capek aja bok ngurusnya, mending kalo emang ada lebih, duitnya buat yang lain, lebih ke ningkatin kualitas timbang ngitung2 kuantitas. Kalau tanah sih boleh luas ya, soalnya akika mau bertanam cabe, siapa tau budidaya lele sekalian, pelihara ayam, sapi, biar keluargaku mandiri, kalau ada perang dunia atau serangan zombie, insya Allah masih bisa hidup. :)) :))
  • Not a big fan of tangga, balkon dan kolam renang. Tapi kalau memang perlu yaudah :D.
  • Prioritas ruangan yang harus pantes + terasa bersih : 1. kamar mandi, 2. kamar tidur, 3. dapur, sisanya ngikut aja tergantung budget.
  • Nuansa warna tembok dan lantai : putih, krem, kuning coklat, warna2 netral. UNTUK SEMUA RUANGAN. Nanti kalau anak gue memasuki masa puber dan entah kenapa pengen dindingnya warna item di satu sisi, gue akan berusaha mencegah dan meminta dia buat main warna di perabot aje. Tapi kalau itu penting banget buat dia yaudah sih… Tapi jujur, akik pusing kalau tembok dan tegel warna warni tiap pindah ruangan -_-;
  • Sebisa mungkin ga ada foto makhluk hidup karena gue gak nyaman :(. Pigura2 berisi quote aja ama digital frame buat foto2 keluarga/album. Digital frame biar bisa dimatiin kalau gak ada tamu :)) :)). Barang2 hiasan macem kristal, vas, bunga2 plastik gitu2 juga ga demen sih (berdebu). Kalau kedapetan kayaknya bakal ditaro di lemari yang berkaca aja biar ga ribet ngebersiin tiap kali, tapi males juga kalau pecah segala macem karena gempa, jadi mending yang penting2 aja lah.
  • Banyak jendela, banyak ventilasi, banyak sinar matahari. Pengennya yang kalau pagi gitu bisa sarapan diterangi sinar matahariiii, wiiii~. Tapi jangan kebanyakan juga yaaa nanti kayak green house…. *berubah jadi tanaman*
  • Keamanan dan kenyamanan nomor satu, jadi maunya mulai dari teralis, pager, kunci, terus pengaturan listrik, sumber air, letak septic tank dll dsb, harus bener2 dipikirin. *OCD
  • Sebisa mungkin perabotnya ga built-in, tapi bisa dipindah2. Jadi kan suka ada lemari tivi + rak buku yang nempel dinding gitu ya, sama kompor yang ditanem langsung di meja dapur, nah itu gue ga suka :(. Alesannya adalah ruangan jadi monoton dan kalau mau ada perayaan apa gitu, yang butuh space rada gede, jadi menghalangi :D. Jadi kompor yang mure2 aja gapapa asal kalau masak rada banyak / mau barbeque yang asep rada banyak dan males pake bakaran, bisa dipindah ke luar dulu deket taman, jadi ga repot :P. Jadi tembok biarkanlah menjadi tembok, paling yang harus macam wastafel, atau counter dapur, ya itu boleh deh, paling kalau ada yang nempel ya kayu diset buat rak buku ya aga boleh deh, tapi kan bisa dicopot, bukan tembok disemen dibentuk2 menjadi rak buku :P.

Nah itu syarat dasar. Kalau centil2 marentil-nya :

Gue serius banget soal quote2 yang dipigura, kayaknya sih karena gue karakternya lebih ke yang suka bercanda2 gitu ya, jadi pengen banget majang quote2 yang contohnya begini :

Free Web Proxy
Sebenernya sih cuma lucu2an aja, tapi kebayang gak sih lo, tiba2 ada temen dateng terus gue SEKELUARGA langsung menyanyi dan menari menyambut tamu terus MEREKA HARUS BISA IKUTAN?! :)) :)). Terus lucu aja taro zombie2 di WC, jadi pada suka cuci tangan. Ada juga sih yang bener2 motivational :P, gak semuanya guyon kok, hehehe.

Soal quote2 ini rada banyak sih pilihannya, next time dibikinin postingan sendiri deh πŸ˜›

Terus gue pengen banget punya jendela yang luas2. Maunya sih dimana2 ya, terus jendelanya tuh beneran yang dari eternit ampe lante, dengan langit2 tinggi2. Nah salah satu contohnya jendela begini untuk dapur :

jendela besar di dapur πŸ™‚

Asik gak siihh pagi2 ngulen adonan roti sambil diterangin sinar matahariii??? *bersemu2*. Tapi itu pajangan beling di atas ga usah, diturunin aja, timbang pas gempa jatuh ke kepala terus mokat. Eh tapi kepikir juga sih, kalau jendelanya segede gitu, ngadep taman dan ga ada tutupannya, bisa2 tiap malem kalau gue mau bikin teh anget gue pake kacamata kuda. Timbang ngibrit heboh gara2 liat yang aneh2. Bisa sih pura2 gaktau kayak biasanya *pura2 polos* tapi sejak diceritain temen gue tentang salah satu cerita seram kosan Bandung, yang katanya ada mahasiswa belajar buat ujian, tau2 ada temennya ngetok mau nanya, eh ternyata diliat2 si temen ini kok gak ada kakinya *berarti bukan temanmuuu* terus si mahasiswa pura2 gatau aja, tetep meladeni dengan baik meski hati udah mau copot. Lagi dijelasin biar cepet beres urusannya, tau2 si ‘temen’ mendekat terus bisik2 :

“Kamu emang gak tahu, atau pura2 gak tahu…?”

KAMPRETOS AKU LANGSUNG INSECURE SEJAK MENDENGAR CERITA ITU. :(( :(( :((. Makanya jendela gede ini rada mikir2 juga deh, mau dikasih korden takut kebakaran kan ini dapur… hmmm -_-;

Wahahahaha mari lanjut ke postingan rumah πŸ˜€

Terus kalau soal dapur, gue mau kompor+oven+bak cuci menempel ke tembok. Standar ya, oven+kompor harus deket sumber air dan ventilasinya cukup biar asep ga kebekep di dalem ruangan. Oven listrik boleehh alhamdulillah,,, biar suhu tetap terjaga dan gue ga harus ngecek2 tiap berapa menit kalau lagi baking sesuatu *lap keringat*. Tapi liat entar juga dhe πŸ˜› kalau jarang dipake, oven biasa aja lah.

Terus terus terus mau ada island-nyaaaa…. yang menghadap ke ruang keluarga dan tivi jadi bisa sambil nonton/enak diliat kalau bikin video tutorial masak =)) =)) =)) *tujuan sebenarnya*. Terus ada kursi2 stool gitu, biar bisa ngobrol2 sama anak sambil masak, atau kalau malem2 mau curhat bisa di dapur, sambil gue bikinin hot chocolate… :”>. So far sih gue paling hepi kalau liat dapur Anna Olson :

Dapur ajaib Anna Olson

Tapi dindingnya putih/krem aja ya warnanya, terus itu kompor dipindah jangan tengah2 gitu. Panci boleh warna warni, tambah pot buat pohon mint dan peterseli *semangat*. Pengennya sih meja islandnya yang bisa dipindah2 aja, kayak gini :

island idaman πŸ˜€

Jadi kan enak ya semisal emak2 pada ngerumpyuk di dapur masak buat Lebaran itu bisa gue pepetin dulu ke tembok ketimbang tambah sempit. Kalau meja makan maunya yang bulat kayak punya nyokap… ini kayaknya kebiasaan aja sih soalnya emang sedari kecil gue terbiasa dengan meja makan bulat :

meja makan bulat, nyam nyam

Kalau kamar tidur gue, pengennya yang agak luas, biar kalau solat enak ga dempet2 (atau kalau ada perubahan arah kiblat lagi, keturunan gue ga ribet), terus kalau malem libur bisa pada ngrumpyuk satu kamar pada nonton horor bareng sambil ngemil popcorn :)). Tetep ya segala aktivitas harus ada makanannya, ya minum hot chocolate lah, ngemil popcorn. YA MAAPH.

Terusss gue juga pengen banget ada ruang kerja merangkap perpustakaan yang banyak sinar matahari, kayak ruang baca Kakek-ku duluuu :D. Tapi syaratnya yaaa, tiap rak buku mesti dipakein tutup dari plastik gitu, tutup lemari geser, biar ga BERDEBU :D. Makanya, ruang baca Nigella Lawson itu sebenernya sangat menggoda :

Tapi ga kebayang ya debu dan tungaunya. halah. Yang penting nyaman dulu lah baru indah :D. Rak buku biasa juga gapapa, asal bawahnya harus pake kaki2 yang aga tinggi + kuat kayak gini :
Free Web Proxy

Itu tambahin tutup rak geser plastik/apapun yang ga gampang pecah, sudahlah lengkap hidupku. Ini berlaku juga untuk lemari baju ya. Alasannya adalah BIAR KALAU NYAPU DAN NGEPEL BERSIH =)) =)). Ini berlaku untuk semua perabotan yang mungkin dibeginikan ya, macam kasur, meja tivi, dll . WC ama bak mandi sih ga usah.

terakhir, my cherry on top :

“kopi kita abis, jadi aku minum sari jahe sidomuncul aja…

*dihujam ibu2 sekompleks karena pada dengki*

YA KAN NGAREP BOLEH *kibas rambut*

ah kalau yang begini sih tinggal dimanapun aku mau, mas. ngepel rumah gede banget pas ART pulang ampe pinggang serasa copot ya boleh lah kujalani *pasrah*.

:)) :)) atau kalau emang impor dari hollywood susah bener, yang lokal boleh deh :

“Bapak kerja dulu ya!”

‘BAPAAAKKK’ =)) =)) *menertawakan kenorakan diri sendiri*

ini kenapa semua sudah beristriii???!!! *nangis*

marilah kita bekerja yang rajin biar bisa dapet rumah yang ada Mark Ruffalo-nya, eh maap Surya Saputra, eh maksudnya rumah yang diinginkan *sengaja*

Semangat!

Mandhut.

//

Advertisements

13 thoughts on “Rumah Impian.

  1. tau2 si β€˜temen’ mendekat terus bisik2 :

    β€œKamu emang gak tahu, atau pura2 gak tahu…?

    >> ANJIR INI SEREM! huahahahaha. aku juga ada tuh versi UGM-nya πŸ˜†

    1. kayaknya jadi urban legend di tiap universitas ya? πŸ˜€

      iya kaaan, soalnya aku orangnya kalau ada bunyi aneh2 atau berasa sekelebat gitu mikirnya dibego2in aja biar ga deg2an, tapi begitu denger cerita ini langsung berasa skak mat =))

            1. kerennn huaaa huaaa, tapi aku lebih demen kalau digantung aja sih di dinding *takut jatoh*.

              Oh print-nya kalau mau bagusan minta print ke studio foto, tapi secara kalau rusak tinggal print lagi mending pake kertas foto di rumah aja kali ya :P.

              Ayoo bikinnn nanti foto terus post di blog :D. Aku mau mikir2 mulai bikin di kamar ah, itung2 latihan buat rumah masa depan πŸ˜›

  2. “tau2 si β€˜temen’ mendekat terus bisik2 :

    β€œKamu emang gak tahu, atau pura2 gak tahu…?”

    — masya Allah super ngeriii jangan sampe pernah kejadian kayak giniii.

  3. Lalalalala.. Keracunan topik ini juga rupanya kau! :)))

    Eniwe, itu konsep dapur dengan jedela besar menghadap ke taman. Sama dengan konsep yg ada di benakku. Tapi agak gengges juga ya kalau malam gak ada gorden terus ada yg permisi wara-wiri. Ngok!

    Mands.. Nanti kalau punya dapur persis ala Anna Olson. Kita baking bareng yah! Arisan sembari demo bikin Blueberry Crumble. Atau gak bikin Hoho Cake πŸ˜›

    1. iya tiba2 tak tertahan gitu pengen banget, terutama karena bisa cari2 gambar di pinterest dulu *tujuan sebenarnya*

      iya kan males banget kan, padahal kalau malem gue kan pengen nyomot cake di kulkas… sama bikin2 mie instant…

      yuk mari baking bareng :D, nanti direkam di kamera, bikin video tutorial baking :)) :)) *eksis*

  4. akupun pengen perpustakaan pribadi, tapi pengen kolam renang, tapi ga pengen teralis. Kagum ih rajin banget gumpulin gambarnya. Dan siapa sih itu yg minum sari jahe? main film apa, kok kayanya pernah lihat tp ga berhasil ingat

    1. iya itu gambarnya dari pinterest :D. aaahh perpus pribadi itu bener2 mimpi sejak kecil deh.

      itu yang minum jahe namanya Mark Ruffalo, yang jadi Hulk di The Avengers ^^. *jadi malu*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s