World War Z Ceria :D

Haloha!

Ini postingannya bakal review gitu, tapi review2 konyol ya :D.

Jadi tadi sore saya abis nonton World War Z bareng ponakan saya si Lula, berdua doang. Sesi nonton film bareng ini beda dari biasanya, soalnya kali ini tiketnya gratis dibayarin kakak saya. Gara2nya kita bertiga (saya, kakak saya, Lula) lagi suka main Subway Surfers (telat), itu tuh mainan yang lompat2 di rel kereta sambil dikejar satpam. Terutama kakak saya, kemana2 dibawa si tabletnya buat main2, ke kamar mandi aja bawa colokan charger, ck ck ck. Terus saking bangganya dapet score 170.000-an, dia nantangin gitu, kalau salah satu dari kami (saya dan Lula) bisa dapet skor di atas 200.000, entar dikasih duit nonton gratis.

Sebenernya sih ya, setiap kali kebetulan jalan bareng bertiga, ya kakak saya yang nraktir nonton *adik parasit* tapi mungkin karena untuk pertama kalinya saya dan ponakan dapet tantangan bersama, jadi kayak semangat banget aja gitu. Akhirnya saya yang berhasil jebol score : 217.144 *dadah dadah ala keluarga kerajaan Inggris*. Si Lula senengnya kayak orang dapet lotere. Jadi yaudah deh, sempetlah diskusi2 dulu jauh2 hari mau nonton apa, dan diputuskan mau nonton World War Z, soalnya sama2 cupu soal film horor jadi pasti kocak ahhahaha.

Free Web Proxy

Tadinya sih mau nontonnya pas Senen aje, tapi ternyata si Lula malem minggu bosen, jadi akhirnya nontonnya dicepetin hari ini. Liat2 jadwal, dan akhirnya diputuskan mau nonton jam 5 aja di salah satu mall di daerah Bekasi biar ga terlalu macet. Nyampe di sana, beli tiket, terus langsung masuk teater dan nonton. Itu ya, pas masih iklan2 trailer gitu, saya udah siap2 nutup muka pake tas hobo gede, sementara lula udah bawa buku buat nutup mata =))

Terus beberapa menit pertama aku langsung menyesal kenapa sok banget mau nonton zombie di bioskop, tiada lain tiada bukan karena ga bisa di-pause demi guling2 dulu karena takut =)).

Perhatian

di bawah ini adalah spoiler sampai the end :D, hindari font biru!

Jadi ya, ceritanya itu dibuka dengan potongan2 berita media televisi tentang kondisi dunia, mulai dari perusakan alam, perang, krisis kemanusiaan, polusi berakibat penyakit, fenomena aneh, pokoknya tentang betapa manusia itu udah merusak lingkungan dan dirinya sendiri. Lalu adegan berlanjut ke Brad Pitt dan keluarga, yaitu seorang istri dan 2 orang anak perempuan. Kayaknya si Brad itu abis resign dari kerjaannya, tapi belum dijelasin apa dan kenapa. Nah abis sarapan2 gitu, mereka sekeluarga naik mobil, mau nganter 2 anaknya ke sekolah.

Ndilalah kok ya mereka kena macet total gitu di sebuah jalan besar yang kiri kanannya gedung. Berenti ti ti ti. Terus karena mereka keluarga teladan bahagia, maka untuk mengatasi kebosanan, instead of pada mainan twitter di hp masing2, mereka berempat main tebak2an :)). Lagi asik2, tau2 spion kiri mobil mereka ditabrak ampe potol sama motor polisi yang melaju kenceng banget, ga pake maaf, ga pake berenti. Brad dan keluarga kaget, terus si Brad keluar mungutin spion yang copot. Tau2, ada ledakan gedeee banget di ujung jalan depan, orang2 pada panik. Brad kaget gitu, terus masuk mobil. Tau2 ada motor polisi lain yang merapat di kiri mobil terus ngebilangin :

“GET BACK IN YOUR CAR RIGHT NOW! REMAIN WITH YOUR-“

lalu si pakpol beserta motor ketabrak dan keseret truk gede banget. ngagetin tenan.

Abis itu semua orang langsung kocar kacir di antara mobil. Brad dan keluarga langsung berusaha menyelamatkan diri karena ternyata kota mereka baru saja terserang wabah zombie.

Free Web Proxy

Saat lagi dalam pelarian itu, tiba2 ada orang namanya Thierry, kayak orang penting di pemerintahan gitu nelpon Brad, minta Brad balik kerja *dan belum dikasitau juga kerja si Brad ini apaan*, dia mengutus heli buat nyelametin Brad dan keluarga.

Itupun setelah lari2 sekeluarga di apartemen penuh zombie buat nyampe ke atap gedung. Selama adegan gelut Zombie aku sudah mengeluh2 sambil tutup mata pake jaket. huahahaha.

Heli itu bawa mereka ke sebuah pos tentara di tengah laut, entahlah apa namanya. Si Brad + keluarga dikasih sebuah kamar, dan jatah makanan. Terus Brad disuruh Thierry nemenin seorang dokter muda, ahli virologi dari Harvard namanya dokter Fassbach, buat ke sebuah base tentara di Korsel. Katanya, usut punya usut, ada sebuah email berisi satu kata : ‘zombie’ dari tempat itu, beberapa minggu yang lalu, tapi gak ada yang nganggep serius. Fassbach berpendapat bahwa mereka harus nemu dulu asal usul ini wabah supaya bisa cari solusi, jadi harus kesana. Berhubung si Brad ini ternyata kerjaannya dulu adalah penyelidik di PBB, dan berperan dalam mengakhiri perang saudara di Libya, maka Thierry suruh Brad ikut, tentunya beserta beberapa tentara yang bertugas melindungi mereka. Nah si Brad tadinya gamau, tapi diancem, katanya kalau gamau, dia dan keluarganya mending direlokasi aja ke tempat lain di darat, yang jelasnya lebih tidak aman karena kebetulan zombie di WWZ ini ga secanggih zombie resident evil, yang ini kagak bisa renang, jadi di laut lebih okey.

Tapi kalau Brad mau pergi, keluarganya dijamin akan terus ada di pos pertahanan itu, dapat suplai makanan dan tempat tidur.

Yaudah, Brad mau deh. Sebelum berangkat dia kasih istrinya hape yang pake satelit gitu, terus bilang, dia akan telpon sekali sehari buat menandakan kalau dia baik2 aja.

Capcuslah mereka ke Korsel. Di tengah jalan, si dokter Fassbach ngomong rada aneh, something about mother nature itu serial killer, dan selayaknya serial killer, mereka pengen  banget ditangkap, dikuak misterinya. Sesuatu yang dianggap kelemahan biasanya adalah senjata paling ampuh. Blablabla.

Terus gue dan Brad Pitt *akrab* semacam putus asa karena nasib dunia ini ada di tangan dokter muda yang rada2. Bener2 gak meyakinkan.

Dan ternyata kecurigaan kami terbukti karena pas sampe Korsel si dokter mati gara2 panik ngeliat zombie, terus kabur, kepleset dan kepalanya ketembak pistol sendiri. Munculnya bentar banget, mas.

Karena si dokter mokat, Brad Pitt akhirnya berusaha nyelidikin sendiri, terus disana ketemu mantan CIA yang dipenjara gara2 nyelundupin senjata ke Korut, terus ngomongnya jadi ngaco2 gitu. Cuma si Brad entah dapet wangsit darimana, bener2 ngedengerin apa yang diomongin si mantan CIA, dia suruh Brad ketemu seorang petinggi Israel namanya Jurgen, terus ngasitau fakta bahwa di film itu, Israel adalah satu2nya negara yang siap menghadapi serangan zombie ini, karena proyek tembok tinggi mereka baru selesai seminggu yang lalu, tepat sebelum wabah zombie mulai mendunia, jadi harusnya mereka tahu sesuatu.

Jadi si Brad akan terbang ke Israel. Nah itu, karena si zombie2 ini konon sensitif terhadap suara, maka Brad dan kru tentara lain yang masih hidup harus menuju ke pesawat mereka pake…

sepedah.

=)) =)) =))

jadi mereka harus ngelewatin sebuah jalan dimana zombie2 pada dorman gitu, semacam tidur, cuma kalau denger suara berisik dikit aja bakal nyerang. Mana hujan deres segala. Hih banget. Terus pas lagi deg2ser naik sepeda gitu, hape Brad bunyi…

ISTRINYA NELPON GARA2 GALAU.

langsung bumi gonjang ganjing.

Duh si ibu kenapa sih ga nunggu ditelpon aja….

tapi akhirnya si Brad selamet2 aje sih dan berhasil naik pesawat menuju Israel. Cuma tinggal berdua aja, Brad sama pilotnya.

Sampelah mereka di Israel, kotanya udah aman banget dikelilingi tembok tinggi. Begitu sampe di bandara, Brad bilang ke pilotnya kalau dia akan balik sebelum malam. Dia pergi nemuin Jurgen buat nanya2. Jurgen menjelaskan bahwa sebelum ini udah ada 9 orang yang bilang kalau mereka denger soal fenomena zombie di berbagai tempat di dunia, jadi dia memutuskan untuk membangun pertahanan. Di sini jugalah kita tahu kalau si Brad itu dulu dipecat gara2 nulis buku kontroversial soal PBB.

Mereka ngelanjutin obrolan di deket perbatasan kota, tempat dimana orang2 dari luar yang selamat dipersilakan masuk. Kamera naik ke atas, dan disitu keliatan deh deretan tembok tinggi yang misahin dunia luar sama kota tersebut, di luar tembok, zombie2 udah pada ngumpul.

Nah pas lagi Brad ngobrol ama Jurgen gitu, tau2 ada sekelompok survivor yang tiba2 nyanyi2 gitu, semacam lagu pembangkit semangat kali ya, terus kok ya, ada mbak2 yang berinisiatif NYANYINYA PAKE MICROPHONE.

ITU SIAPA YANG NYELAMETIN DIRI DARI ZOMBIE SEMPET2NYA BAWA AlAT NGAMEN? *capslock jebol*

terus udah deh kan suaranya jadi kenceng banget.

Kan udah dibilang ya, si zombie2 itu terangsang oleh suara, jadi makin kenceng, mereka semakin ganas. Terus gara2 suara kenceng itu, zombienya langsung membentuk FORMASI PANJAT PINANG dan sudahlah mereka berhasil masuk ke kota. Saat orang2 sadar, semuanya udah terlambat karena satu zombie aja masuk dan menular, udah deh.

Si Brad langsung diselamatin sama tentara2, yang salah satunya tentara cewek botak bernama Sergen. Nah pas lagi lari2 gitu, si Brad sadar kalau ada kakek2 tua yang gak diserang zombie, dilewatin aja gitu, begitu juga dengan seorang anak remaja ceking yang gundul.

Lagi gitu kan tiba2 nyeletuk ya ke ponakan :

“Ih itu kok ada anak yang dilewatin sih?”

Jawab dia :

“Soalnya dia kurus Anti, gak ada dagingnya.”

=)) =)) =)) lah sempetnya milih kayak di pasar

Si Brad sempet diserang zombie (lagi) dan kali ini tangan kiri Sergen digigit. Terus tanpa ngomong, si Brad langsung motong tangan kiri Sergen pake golok, biar virusnya ga nyebar. Sergen nangis teriak2, tapi terus si Brad Pitt komentarnya :

“Tenang2, lo gak tertular kok.”

 Gue rasa si ya Brad, dia itu teriak lebih ke kesakitan, terus rada shock aja tangannya lo golok ga pake ba-bi-bu, terus mana gak ada maaf. Tapi sudahlah.

Terus mereka lari ke bandara hanya untuk menemukan bahwa pilotnya si Brad takut terus berangkat duluan pake pesawatnya. hih. Jadilah Sergen dan Brad naik pesawat yang berisi penumpang, yang tadinya mau landing di Israel itu cuma gajadi gara2 zombie keburu masuk kota.

Free Web Proxy
Tuh liat Sergen tampangnya udah madesu, ga peduli jidatnya lagi dipegang Brad Pitt

Nah, lagi di pesawat itu, si Brad mulai mikir2 kenapa si zombie2 ini ga mau nyerang kakek ama remaja kurus tadi, mungkin zombienya gamau sama orang sakit terminal. Untuk membuktikan kecurigaannya itu dia butuh virus terminal dong, makanya butuh ke headquarter W.H.O. Akhirnya setelah telfon Thierry dan lobi2 pilot, mereka setuju ngarahin pesawat ke cabang W.H.O. paling deket.

Pas lagi nunggu gitu, ada anjing penumpang yang lari ke belakang terus gonggong2 ke arah lemari pesawat. terus ada pramugari nyamperin dan mencet tombol untuk buka lemari. Gue udah firasat ga enak abis, terus si Lula juga udah bilang “tutup matanya, tutup.”. Jadi perlu dicatat bahwa gue itu udah dalam kondisi takut, terus buru2 ambil jaket buat nutup mata, tapi belum sempet gue mengamankan diri, zombie tiba muncul dan menyerang…

….jadi wajar dong ya kalau gue kaget banget dan teriak pake suara perut?

….bahkan saat si mbak pramugari belum teriak dan bioskop masih sepi, berakibat orang2 pada nengok?

TERUS BIJIMANA CERITANYA GAK SEMPET LANDING PROPERLY TAPI NYIMPEN ZOMBIE DI LEMARI PESAWAT?! *capslock jebol*

itu gue langsung usaha tutup mata ama mulut, di sebelah Lula udah bisik2 sambil tutupan pake buku :

“Anti itu kayaknya tereaknya kekencengan deh…”

“Serem tauk. Aku kan kaget!”

“Iya tapi kekencengan… orang2 pada ngeliatin…”

“Yaudah deh maaf ya…”

“gapapa… tapi jangan lagi2 ya…”

=)) =)) =)) perlu dicatat bahwa kejadian begini bukan sekali, karena dulu juga pas nonton The Croods, gue ketawa paling kenceng dan itupun selalu di saat orang lain ga ketawa. Dan ama ponakan juga. Jadi reaksi dia bisa dimaklumi lah.

Jadilah sepanjang sisa film, gue nonton sambil gigit jaket ampe rada2 anyep, biar ga tereak2 lagi :))

Pesawat akhirnya crash landing, Brad ama Sergen selamat, tapi yang lain enggak. Mereka jalan menuju cabang WHO yang dituju. Disana Brad kasihtau dugaannya soal virus terminal dan zombie itu, tapi ternyata virus2 itu disimpan di gedung B, yang mana gedung itu udah jadi sarang zombie (gedung A masih aman, tempat mereka). Jadilah mereka (lagi2) harus berhadapan ama zombie2. Nah setelah sesi kejar2, akhirnya si Brad berhasil masuk ke ruang dingin tempat penyimpanan. ruangannya itu lumayan aman, dilapisin kaca tebal anti peluru. Pas lagi ngambil2 virus gitu, tau2 ada zombie kepo.

Gue bilang kepo soalnya dia berdiri depan pintu dengan tampang penasaran.

Seakan belum cukup, dia gertak2 giginya macam tupai.

Zombie tupai.

KENAPA SIH GA BISA DIEM AJA BIAR TETEP SEREM?! :)) :))

Terus akhirnya mikir2, si Brad akhirnya mutusin nyuntikin salah satu virus ke diri sendiri, buat ngebuktiin teori yang dia buat. Toh kalau maksa keluar juga ga bakal hidup, si zombie kepo ngalangin pintu gamau pegi, belum zombie2 lain yang masih keliaran. Terus yaudah deh, sejam dua jam kemudian, setelah memastikan virusnya udah nyebar, dia buka pintunnya dan ternyata bener, si zombie tupai ya diem aja.

Jadi katanya sih, si virusnya itu emang bersifat patogenik, jadi nyari inang yang sehat biar bisa menyebar. heh.

Terus akhirnya berkat jasa Brad Pitt, dibuatlah vaksin, dan bumipun punya harapan lagi :), akhirnya Brad bisa kumpul sama keluarganya lagi 🙂

The end.

Kalau dari segi plot, menurut gue banyak yang ga masuk akal, cenderung maksa dan konyol, tapi so far sih menyenangkan untuk orang yang dateng memang buat tereak2 macam gue dan Lula. Jadi gue dan ponakan pulang dalam keadaan PUAS BANGET karena udah asik takut2 di bioskop, terus sepanjang jalan pulang ngakak2 ngomentarin zombie tupai, zombie kepo, zombie panjat pinang, dan lain2. Sampe pulangpun masih heboh cerita2 ke kakak gue :D. Kenangan yang sungguh indah 🙂

Semoga kalianpun membuat kenangan indah sambil nonton World War Z ya ;). Salam dari jaket anyep! 😀

Mandhut.

Advertisements

7 thoughts on “World War Z Ceria :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s