Perahu Kertas : Hatiku Serasa Diremas Kayak Kertas.

*spoiler alert dan roaming bagi yang belum baca/nonton Perahu Kertas*

Free Web Proxy

Jadi gue ini ga pernah baca novel Perahu Kertas by Dee. Berkali2 pengen beli tapi selalu aja ada novel lain yang lebih bikin penasaran. Pas filmnya lagi di bioskop juga ga sempet2 mau nonton, baik yang part 1 maupun 2. Terus kemaren disempetin lah nonton kedua part tersebut, lalu…

….hatiku serasa diremas2 kayak kertas.

Film bagus itu menurut gue adalah film yang besok dan besokannya lagipun bisa membuat lo rindu, dan ini adalah satu dari sekian banyak film yang buat gue ga mau cepet2 masuk ke dunia nyata. Gue masih pengen menghibur Remi, bersahabat sama Luhde, nyekek Keenan karena dia sungguh klemer2, dan jambak Kugy karena ngeselin aja kenapa Reza Rahardian kejebak ama dia, huaa…

BELUM BISA MOVE ONNNNN *teriak ampe bergaung*

Jarang2 deh bisa nonton film yang ceritanya bagus, mudah dicerna, mudah untuk relate, tapi manisssssss banget. Secara gue ini suka dunia anak dan suka gambar, aku merasa berada di antara Kugy dan Keenan *ngarep lo man*. Terus belum lagi castingnya hampir semuanya pas, directingnya bagus, semuanya aktingnya bagus ampe hati gue ngenyoosss banget di beberapa adegan :

  • Pas Keenan gandeng tangan Kugy buat nunjukin judul lukisannya di samping canvas yang tulisannya ‘Freedom’. Sesuai tebakan Kugy. Biarpun gue juga bisa nebak jadi kemampuan Kugy itu ga spesial *terus aja Man* tapi manis deh, skinship-nya alami abis :)).
  • Pas Kimberly Ryder aka. Wanda ngasitau Keenan kalau dialah yang beli 3 lukisannya dengan harga masing2 15 Juta-an aja dong. Itu kesian banget deh dia keliatan pathetic abis.
  • Waktu Kugy bilang kalau dia gak mau 10 atau 20 tahun lagi nginget Keenan dan sakit ati karena ga bisa memiliki, meski di sebelahnya ada Remi. Maudy Ayunda ini dari kapan sih eksis di dunia akting kok bagus banget penjiwaannya? T-T. Namun terus si Keenan malah tetep aja pergi, dasar kamu idealissss!!!! *kepang rambut Keenan yang gondrong ke delman*
  • Akting Reza Rahardian aka. Remi pas mutusin Kugy di pinggir laut yang gue curiga adalah Pantai Ancol dan kayaknya emang bener itu. Itu adalah saat dimana gue menitikkan air mata setelah berkali2 sebelumnya berhasil menahan diri. Kugy goblik abis kenapa bisa itu surat keselip di buku :((.
  • Akting Luhde sebagai gadis Bali bersahaja yang sama sekali ga bikin sebel, yang ada sebelnya sama Kugy T_T.

Free Web Proxy

  • Tio Pakusadewo as Pak Wayan dengan kalimat halusnya kalau lagi nyuruh2 terus ditutup dengan kata “bantu, yah”, tapi sumpah rasanya intimidatif abis.
  • Pas Kugy ngelepas perahu kertas terakhirnya ke laut *yang gue curigai Pangandaran*, terus musiknya mulai dan gue langsung sadar kalau filmnya selesai… :((
Free Web Proxy

adegan yang bikin nangis T-T

Sedikit komentar yang mungkin tidak membangun tapi kepengen ngungkapin aja :

  • Semuanya castingnya bagus, aktingnya pas, kecuali Adipati Dolken yang jadi Keenan, deh. Entah kenapa di beberapa momen gue merasa dia kayak kurang ngimbangin lawan main yang udah total, tapi entahlah mungkin perasaan gue aja.
  • Itu jam tangan Kura2 Ninja-nya Kugy gede aja ya.
  • Maudy Ayunda meski aktingnya bagus, tapi beberapa momen kerasa masih kemudaan banget, pas hamil kesannya jadi kayak MBA, karena badannya masih mungil bangettt, ekspresinya juga muda.
  • Kenapa tiba2 Keenan nemuin Noni buat nanya dulu mereka ada masalah apa, padahal masalah yang lagi dihadapin sekarang adalah Kugy ngilang. Semacam sebenernya udah kepo dari kapan tau cuma tunggu alesan aja supaya bisa nanya, Keenan jadi kayak tukang gosip. 😦 Kalau nanyanya : “Kamu tahu gak Kugy lagi ada masalah apa, Non?” atau “Kamu bisa gak bantu aku ketemu ama Kugy, Non?” terus ternyata Noni malah memutuskan untuk gosip2 dikit mengenai rahasia Kugy masih masuk deh.
  • Maudy Ayunda sekilas2 rada mirip Eva Celia tapi lokal. gimana menjelaskannya.
  • Adipati Dolken senyumnyaaaaaaaaaaa renyaaahh kayak rempeyeeekkk *gigit*
  • Lukisan Keenan bagus2, terutama suka yang Jendral Pilik dan bintang harapan T-T
  • Kalau dibuat ranking dari novel2 Dee yang dibuat film, Perahu Kertas ini so far paling bagus deh, baru abis itu Madre dan Rectoverso 😀

Udah ah, semoga gak lama2 deh ini perasaan ga bisa move on-nya. Huaaa *putar ulang lagu Perahu Kertas*.

Perahu kertasku kan melaju

Membawa surat cinta bagimu

Kata-kata yang sedikit gila

Tapi ini adanya

*brb beli kertas origami*

Mandhut.

//

Advertisements

8 thoughts on “Perahu Kertas : Hatiku Serasa Diremas Kayak Kertas.

  1. Ah aku juga suka sekali sama film ini (dan juga novelnya!). Menurutku, baca novelnya bikin hati ini makin diremas-remas mbakkk 😥

    Ah, demi Dewa Neptunus, aku lebih suka Kugy sama Remi ajah. gak usah sama Keenan. Keenan jauh-jauh aja sana sama Luhde di baliiii..

    • Iya yaa bagus ya :((. Aku sampai hari inipun masih belum bisa move on loh, lama banget deh.

      Novelnya aku belum baca, tapi mau beli ah begitu ada kesempatan ke toko buku :D.

      Kalau aku lebih suka kalau Remi sama aku aja lah, ga usah ama Kugy *lari ke pantai sambil pake pose radar neptunus*.

  2. Pingback: [Film-in Dong!] London by Windry Ramadhina. | Racauan Manda

  3. Pingback: [Topik 4] Diam-diam (Pernah Belajar Jadi) Scriptwriter | Racauan Manda

  4. Pingback: Kribo Pala Barbie. | Racauan Manda

  5. Pingback: Negeri Van Oranje Ceria! | Racauan Manda

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s