Your Demon Says Hi

Hualow!

Mumpung momennya lagi pas buat introspeksi diri demi menyambut hari yang fitri (bagi yang merayakan), jadi gak ada salahnya kali ini kasih postingan yang sedikit serius :D. Permisi penonton akika curhat yah, monggo di-skip loh *semoga skip semoga skip*.

Pasti dari dulu udah akrab deh sama konsep ‘terima kekuranganmu’. Udah sering diomongin, baik dalam wilayah agama, pelajaran sehari2, quote2 bijak di majalah, udah ngertilah maksudnya gimana. Terima kekuranganmu dan syukuri kelebihanmu. Jangan sedih kalau tampang gak kayak Julie Estelle yang bak lukisan. Jangan minder kalau rambut megar, ga seindah rambut Anggun yang kayaknya dikasih lem aja kagak kusut *lebay*. Jangan malu kalau ga jago matematika dan cuma jago di olahraga. Jangan ngeluh kalau bapak tetangga bisa beliin Barbie, tapi lo mesti puas sama boneka kertas. dll dsb.

Tapi kadang yah, kekurangan itu bukan cuma urusan otak, fisik, kondisi ekonomi dan lingkungan, tapi juga soal sifat. Namanya manusia kan pasti ada sifat baik dan buruknya kan?. Tapi saya jarang ya denger kata2 : “jangan malu kalau suka ngiri sama orang lain”, “jangan sedih kalau gampang marah”, “jangan benci diri sendiri gara2 insecure”.

Rata2 motivator dan kata2 bijak itu ngasitau supaya kita menerima kekurangan, tapi kalau kurangnya di sifat mendingan cepet2 diperbaikin karena itu enggak banget :P, no excuse lah.

Makanya dari dulu saya itu usaha banget biar bisa dibilang ‘anak baik’. Gue boleh kurang segala sesuatu, badan boleh ga seksi, cowok boleh gak ngantri *jujur*, prestasi boleh biasa aja, tapi gue harus jadi orang baik. Lalu seperti yang udah pernah gue singgung di beberapa postingan sebelumnya, dalam hidup itu ada beberapa momen dimana semuanya lagi buruk banget, bener2 di titik nadir, lo bahkan ga punya waktu untuk mikirin perasaan orang lain. Jangankan orang lain, mikirin diri sendiri aja udah susah, cuman mode survival aja. Ngamuk. Marah. Nangis. Tahunya ya cuma itu. Dan semua pertahanan gue pun buyar, gue ternyata ada juga sisi buruknya.

And then ada juga waktu dimana lo pun bisa jadi si tokoh antagonis sinetron yang biasanya lo hina dina. Ada kalanya lo ngiri sama orang lain, lo pengen gosip, pengen jatuhin. Ada kalanya dendam, ga bisa maafin. Ada kalanya lo doain seseorang untuk dapet balasan dari sikap dia ke lo.

Ada. Gue buktinya. Gue pernah jadi si Bawang Merah, meski gak ampe jambak2 orang dan merencanakan pembunuhan juga sih :P.

Saat gue sadar gue adalah si tokoh antagonis yang pathetic, gue malu. Gue marah karena ternyata gue gak sebaik itu. Harusnya gue ga boleh begini, ga peduli seberapa sakit ati. Harusnya gue ga boleh begini, ga peduli seberapa parah gue jatuh. Sekarang setelah orang tahu gue bukan orang baik, apalagi yang bisa gue jaga? semuanya udah ga ngaruh. Gue marah. Sama diri gue dan lingkungan.

Itulah susahnya ya, sifat itu gimana kita yang handle, tapi gak bisa dipungkiri bahwa akarnya adalah genetik dan didikan. Maka saat lo membenci diri sendiri, bisa merembet ke menyalahkan lingkungan, nyalahin takdir :D. Jadi kata2 semacam : “Gue gak akan jadi gini kalau dulu gak begini begini begini” itu pun bermunculan. Tiap mau memperbaiki diri, selalu gagal, berkali2. Gue gak tahu harus gimana dan mulai dari mana supaya gue berasa tenang.

Lalu gue baca satu teori bahwa manusia itu punya ‘demon’-nya masing2. ‘Demon’ dalam hal ini sifat2 yang berlebihan dan ga menyenangkan ya :). Karena manja dikit2 bisa jadi dianggap ngegemesin tapi kalau berlebihan itu annoying. Begitu juga dengan marah, bisa dianggap tegas kalau caranya bener, tapi kalau sembarangan ya kayak orang kesurupan. Semua tergantung kadar.

Awalnya gue gak suka sama demon gue, karena ga bisa diatur. Gue malu sama diri gue sendiri. Tapi gue sadar bahwa demon ini bagian dari gue juga. Terus akhirnya setelah beberapa lama gue bingung, gue putusin yah gue harus baik2 sama demon gue ini, karena semua orang bisa pergi, tapi gue akan tetep sama diri gue sendiri. Gara2 demon gue, gue telah dan mungkin ke depannya akan terus kehilangan banyak hal, tapi gak apa2, gue rela. Gara2 demon gue mungkin akan ada banyak yang sebel, yang ngomongin, tapi gapapa, gue rela. Gue yang gak pernah mau terima bahwa gue pun punya sisi ‘demon’, terlalu konsen untuk jadi anak baik sebaik2nya umat. Gue yang salah karena mutusin apa2 ga pernah mikirin apakah sisi ‘demon’ gue terima apa enggak, seenaknya berkorban dan manis2 sama orang, ga mikirin perasaan gue sendiri gimana. Beberapa kali gue kayak ngomong ke diri sendiri gitu : “It’s okay. Pasti ada orang dan tempat yang mau terima kita berdua. Kalau gak ada, kita akan selalu ada untuk satu sama lain.”

Kayak sakit jiwa ye, tapi ampuh loh :)).

Jadilah sejak itu, instead of usaha banget mengubah diri, gue lebih mikir gimana caranya buat manage diri dan lingkungan. Saat gue mau ambil keputusan, gue selalu mikir dulu, apa demon gue fine dengan ini?.

Kalau gue tahu bahwa gue akan melakukan sesuatu dan dampaknya ada yang gak enak, gue mikir dulu, situasi lagi mendukung apa enggak. Apa keluarga dan teman bisa di-briefing kalau gue akan menghadapi sesuatu yang bikin stress jadi bisa maklum kalau gue cranky? apa gue gak sedang dalam kondisi banyak pikiran? apa gue gak lagi banyak kerjaan? apa kalau denger cerita temen gue soal tertentu gue gak akan ngiri? apa orang2 yang ngajak gue travelling ini cukup nyaman buat gue dan mau nolongin kalau ada apa2?

Tapi ada juga situasi dimana gue ga bisa menghindar, biar tau gak enak juga harus gue jalanin, dan kalau udah kayak gitu ya gue suka self-hypnotize aja dulu. Contohnya gini : Ini orang ini pasti bakal nanya2 hal pribadi deh. Begitu lo ngomong soal apapun, dia bakal ga mau kalah dan pasti kompetitif nyombongin diri. Kalau itu terjadi, jangan tunjukkin lo marah atau iri. Ketawain aja, namanya juga orang norak.

Oh percayalah. gue punya kenalan yang kayak gitu. Diminimalisir banget lah jadwal ketemuannya.

Atau gue pake sistem reward : kalau sekarang bisa sabar, nanti pulang bisa beli froyo. Atau pernah juga gini : Ini gak enak, nyebelin dan rikuh, tapi penting. Dihadapin, dan nanti pas di mobil bisa nangis, tapi mata jangan ampe bengkak ya.

Atau kalau ada orang yang kurang ajarnya kelewatan suka ngebatin : lo dengan tegas dan sopan bilang kalau lo ga suka sikap dia, atau dia akan terus2an kayak gitu dan one day sadar2 lo bakal meledak dan malu sendiri?

Hai salam kenal dari demon gue yang suka makan dan dramanya ga ketulungan đŸ˜€ *elus2 sayang*

Itu soal manage demon ya, lebih jauh soal manage diri :

Salah satu nilai positif setelah berdamai sama diri sendiri adalah semuanya jadi terasa lebih santai. Kalau orang bikin salah, maafinnya ga sesusah dulu, karena jadi maklum aja, toh gue juga punya demon sendiri. Kalau gue yang bikin salah juga jadi lebih cepet aja move-on-nya, karena ya namanya juga manusia, mau gimana lagi :)), salah2 dikit ya wajarlah.

Bukan berarti menggampangkan dan seenaknya ya, kalau harus minta maaf ya pasti sereus minta maaf, tapi dari sisi guenya lebih nrimo, gak berlama2 nyalahin diri sendiri. Dan karena nrimo itulah, ego jadi lebih gampang diutak atik, meski ga selalu berhasil. Pelan2 juga usaha ngimbangin sifat, marah seperlunya, sabar seperlunya, gimana enaknya supaya gue dan orang lain sama2 happy *atau gue aja yang happy diem2, orang lain gatau deh*, ga terus2an saling mengganggu.

Pesen gue sih, apapun masalahnya, jangan pernah benci diri sendiri. One day lo jadi Bawang Merah, itu cuma kayak kelebihan zat dalam tubuh, lo cuma perlu atur2 aja. Ngiri is manusiawi, cemburu apalagi, namanya perasaan mana bisa diatur segampang milih baju? konsentrasi aja ke gimana supaya orang lain ga rugi gara2 apa yang kita rasain, terus supaya kita juga cepet2 move on, biar damai hatinya. Kenali demon lo, terus cari cara supaya bisa happy bersama :). Sifat itu kayak tangan dan kaki kita, bukan penyakit yang harus dibasmi dan disembuhkan. Kita cuma perlu tahu aja gimana menggunakannya.

Sebagai penutup, ingat2 quote dari buku ‘It’s Kind of a Funny Story’ by Ned Vizzini :

Life is not cured. Life is managed.

Selamat me-manage emosi!

Mandhut.

//

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s