Generasi Webisode.

Lagi kepikiran sesuatu, terus daripada entar kelupaan sebaiknya ditulis aja dulu di sini.

Pada tau gak webisode? Kayak tv series/sinetron aja tapi bedanya ini gak lewat stasiun televisi, diuploadnya ke youtube, jadi nontonnya dari portal video online. Nah, seinget gue, webisode yang pertama kali gue lihat adalah serial Malam Minggu Miko Season I yang disutradarai, ditulis dan diperankan sama Raditya Dika.

Awalnya serial Malam Minggu Miko itu cuma bisa ditonton via youtube, seminggu sekali episode barunya di-upload, sampe akhirnya setelah beberapa episod, Kompas TV mau menayangkan si Malam Minggu Miko ini, jadilah format penayangannya diubah. Episode Malam Minggu Miko baru bisa di-upload di youtube setelah ditayangkan di Kompas TV.

Sebenernya yang namanya serial via youtube itu udah banyak yang melakukan sebelum serial Malam Minggu Miko milik Raditya Dika. Itu tuh artis2 youtube, entah nge-cover lagu terkenal, demo masak, review movie, mereka kan upload-nya secara berkala dan maintain jumlah penonton. Kalau di Indonesia, ada yang namanya malesbangetdotcom (MBDC) yang punya serial Bukan Jam Kantor sama acara travelling Jalan-Jalan Men!, serta rekaman2 video lain yang lucu2 :D. Cuma yang gue lihat baru bisa eksis di youtube dan bisa gandeng salah satu stasiun televisi ya baru Malam Minggu Miko Season I itu 😀

Soal MBDC dulu gue sempet mikir, lah terus itu cari duitnya dari mana dong? kalau acara televisi kan dari iklan, bahkan youtube sendiri aja sekarang udah banyak iklan2 gitu kan, lah tapi yang (dulunya gue pikir) cuma account youtube macam MBDC itu gimana? (karena ternyata ada portal resminya) terus yaudah abis nonton2 baru sadar kalau dari Youtube-nya sendiri itu ternyata udah ada fungsi ‘Monetize Your Video’ buat member-nya *telat abes*, jadi youtube bisa nyempil2in iklan di video kita dan nanti kita bisa dapet duit dari sana (jelasnya liat disini). Terus selain itu cara cari duit yang lain adalah produsen2 yang mau ngiklan itu bertindak sebagai sponsor. Kayak kalau Jalan-Jalan Men!, mereka bekerjasama dengan valadoo.com, ehtapi belum tentu juga sih dapet duit dari sana sapa tau cuma dapet diskon2 aja untuk tiket atau akomodasi, tapi terus kalau gue liat2 ke depannya ada peluang juga disponsorin sama provider telekomunikasi, pokoknya usaha apa aja yang hajat hidupnya teruntungkan dengan adanya kegiatan travelling :D. Nah, terus belakangan juga udah mulai ada produsen yang bikin video seri sendiri, contohnya webisode “Maaf Soraya” dari provider telekomunikasi XL. Tadinya kepikir : ih gimana kalau mau ngiklan, tapi terus disisip2in iklan lain dari youtube-nya gitu, kalau produknya sama cuma beda merek jadi gubrak dong (iklan XL tapi depannya diselipin iklan telkomsel dulu, jadi lucu kan? -_-). Tapi harusnya sih gak akan kebalap sama iklan lain kalau gak aktivasi fungsi ‘Monetize Your Video’ yang tadi diomongin itu :D.

Maafkanlah aku wahai Youtube, XL dan MBDC yang sempat meragukan strategi cari duit kalian padahal guenya aja yang ignorant :)) :)).

Cuma akhirnya gue senang aja karena kalau sistem cari duitnya serapih ini, berarti kemungkinan besar akan ada banyak sekali webisode yang menunggu diupload di masa depan nanti 😀 *tebar2 confetti*. Serial masak bisa disponsorin sabun cuci piring, atau merek tepung perencah, bumbu dapur, dll. Review film bisa disponsorin xxi. Kalaupun gak ada yang ngesponsorin, tinggal aktivasi fungsi ‘Monetize Your Video’ aja terus pastikan kalau nanti akan ada banyak yang nonton. 😀 No wonder Christian Sugiono bikin MBDC :P.

Terus gue jadi mikir aja, ih jaman tuh udah berubah ya. Dulu kalau misal di stasiun tv lokal ada acara bagus, kita doa2 semoga ada yang upload ke youtube, supaya bisa ditonton ulang (karena kalau mau beli juga sayang duitnya atau susah nemunya *jujur2 aja*). Atau kalau misal ketinggalan nonton karena lagi ada urusan, video upload-an di youtube itu sangat membantu. Bagi penonton, acara tv yang diupload ke youtube itu bikin hepi, tapi stasiun tv menganggap itu sebagai pelanggaran hak cipta. Eh sekarang malah ada format serial yang ditayangkan baik di televisi dan bisa diakses lagi dengan mudahnya lewat youtube, tuh contohnya si Malam Minggu Miko. Gue bilang sih, pada dasarnya semua pihak diuntungkan loh dari adanya webisode ini, malah menurut gue termasuk salah satu solusi acara stasiun tivi lokal Indonesia yang kian hari kualitasnya kian menurun. Kenapa?

Kalau dulu sinetron2 “HAJI TIGA KALI” itu bisa muncul terus2an, belum lagi ‘Putri Yang Ditukar2’ bisa beken banget padahal meski sponsornya banyak, buat lokasi syuting aja budget-nya dihemat2 (terlihat dari lokasi yang jarang pindah, di kompleks yang sama terus, sekalinya jalan2 ke Hongkong itupun kayaknya syuting buru2, semua pemeran dibawa), di webisode harusnya yang kayak gini udah bisa dihindarin. Dulu orang2 di belakang layar bisa bilang alasan tontonan macam itu muncul di tv lokal adalah karena yang nonton tv lokal kebanyakan dari audience kategori C dan D, jadi harus cari sesuatu yang mereka suka dan ngerti (pernah dibahas disini).

Itulah alasan kenapa FTV mulai sering pake2 judul “Tukang Baksoku ganteng”, “Ganteng-Ganteng Jualan Duren”, kenapa serial remaja isinya pacaran dan sikut2an soal cinta melulu, kenapa acara sitkom permasalahannya seringkali soal saling iri antar yang udah naik haji ama yang belum, kenapa acara humor kebanyakan diisi slapstick dan main hina fisik, ya karena untuk relate dengan penonton tipe C dan D itu. Kesannya mengecilkan ya, tapi saya perjelas bahwa disini bukan konten cerita yang saya permasalahkan, tapi kurang variasi, kurang niat dari segi talent maupun belakang layar, dan kurang mendidik. Yang di atas2 dan punya kewenangan utama untuk menyetir konten acara gak mau ambil pusing soal gimana mendidik penonton2 tersebut supaya punya mimpi, dewasa, bijaksana, mereka sih yang penting gimana menghasilkan tontonan yang disukain biar banyak dapet sponsor tapi budgetnya kecil ^^. Disini situasinya adalah yang penonton setia makin dibodohi, yang lebih tahu gak mau peduli karena udah ada alternatif hiburan lain yang dirasa lebih ‘pintar’.

Nah kalau webisode, semua kategori audience bisa nonton karena penayangannya gak terikat waktu dan lokasi. Yang di luar negeri, yang tiap hari pulangnya kemaleman gara2 macet, yang kalau mau nonton tv lokal suka rada malu, juga bisa nonton serial webisode yang dia suka, kapan aja dia mau, rame2 ataupun private, tinggal klik2 di youtube. Malah justru kayaknya banyakan kategori A, B dan mungkin C dan D yang nonton karena ada syarat koneksi internet rada kenceng kalau mau akses youtube, and that means tingkat ekonomi yang lebih baik kan?. Nah kalaupun ga ada koneksi internet baru deh nungguin jam tayangnya, means asal ada tivi aja udah bisa nonton. Artinya apa? semua orang bisa nonton, dan oleh karenanya kalau mau laku dan dapet duit lebih banyak, konten ceritanya juga yang harus bisa diterima semua kalangan. Kalau jelek bisa dihina abis2an dan kalau bagus bisa dapet kesempatan lebih besar di masa depan karena yang nonton juga termasuk orang2 yang punya wewenang untuk melakukan hal itu :).

Jadi keuntungan pertama adalah “range penonton lebih luas yang memberi kesempatan pada evaluasi yang lebih kritis, yang bisa berakibat pada peningkatan standar konten acara :D”.

Keuntungan kedua juga udah disebut tadi, yaitu “kemudahan dari segi akses :)”. Ini termasuk kemudahan untuk share ya, karena kalau mau rekomen tinggal pajang link aja di social media lewat buzzer2 terpercaya :D.

Keuntungan ketiga adalah “timeless”. Karena udah diupload, sampe kapanpun juga masih bisa ditonton. Yang bikin karya bisa diinget terus, yang ngiklan bisa dapet keuntungan terus karena produknya bisa diliat dan diliat lagi. Kalaupun itu bersifat iklan musiman (kayak misal iklan tentang hadiah di tutup botol minuman kemasan) tinggal diedit kalau masa promosinya udah lewat dan bisa diganti program lain tapi dari produsen yang sama kan? tergantung gimana kesepakatannya aja. Atau kalau produsen gak ngiklan lagi tinggal pake fungsi ‘Monetize Your Video’ ya gak usah kawatir iklan ketinggalan jaman karena udah diatur dari youtube-nya, selama masih ada yang nonton, duit tetap mengalir ke kantong yang ngupload ;).

Keuntungan keempat adalah “membuka kesempatan bagi sineas indie”. Modalnya cuma kamera, akses internet yang memadai dan kreativitas. Duit udah bisa masuk (meski mungkin belum banyak kalau di awal2) dan gak ada batas waktu ampe kapan bisa tayang, kalau cukup bagus bisa ada stasiun tivi yang beli. Semoga aja ke depannya akan ada portal khusus untuk drama webisode ini ya :D.

Adapun yang saya lihat sebagai kerugian dari webisode ini adalah :

Gak semua angka di countviews bisa dijadiin duit. Sampai sekarangpun masalah pembajakan masih jadi momok gede. Yang namanya nyiptain karya susah2 terus abis itu karyanya dengan mudah dikasih2 ke orang lain tapi ga semuanya nyampe ke dompet pribadi, jelas bikin kesel, apalagi kalau nama yang buat ga disebut. Tapi menurut saya teknologi sudah terlalu maju untuk di-rem soal kemudahan sharing ini, terutama hal2 seperti musik dan film. Tapi kalau soal rezeki yang berkurang menurut saya sih enggak karena semua udah ada porsinya masing2 jadi percaya aja lah sama Allah. Tergantung gimana memandangnya aja 🙂

Hih tadinya mau nulis singkat jadi panjang ^^. Sekian postingan dari saya, semoga berguna dan semoga mestakung ya :D. Masih menunggu masa dimana acara2 di tivi lokal bisa menarik untuk semua kalangan :).

Mandhut.

//

Advertisements

10 thoughts on “Generasi Webisode.

  1. Konprehensif dan packed with information deh man posting-an yang ini. Jadi berlanjut deh gue ke link penonton A, B, C dan D.
    Gue ttp mikir kalo emang target audience nya C dan D kenapa gak dipinterim dikit aja audience nya? Toh gunanya media adalah utk brain-wash masy kan? Kenapa gak dibuat pinter sekalian?
    Kayak istilah dress for the position u want to be not the position you are now.
    Yah udah taw si masy c dan d cuma bisa nyampe joke2 slapstick kenapa malah dimanjain? Kenapa ga di-edukasi sih man? Ada alasannya kah?

    1. :)) sebenernya gue juga heran kenapa jadinya care banget ama pertelevisian Indonesia begini padahal semua berawal dari hobi nyela tv lokal. Ck ck ck. 😛
      Ih ini gue balesnya bakal panjang yah, gak baca gapapa :P.
      Sebenernya sih ya May, gue bilang mah alasan kenapa ini semua dibiarkan terjadi ya kembali lagi soal duit dan moral. ‘Putri yang Ditukar2’ itu salah satu bukti loh, dia tuh iklannya banyaaaaaakkk banget, terus belum lagi sekali tayang 3 episod, 3 jam tiap hari! harusnya duitnya banyak kan? tapi alokasi budget buat nyari lokasi syuting yang lebih baik aja pelitnya minta ampun, ketahuan banget kok lokasinya di kompleks yang sama, itu lagi itu lagi. Tiap nabrak orang di belokan yang sama, tiap papasan di tempat yang sama, dan karena jumlah episode-nya panjang, bahkan gue yang nontonnya sambil lalu cuma buat nyela2 aja bisa nyadar. Produser2 cuma pengen duit yang banyak aja, sekali nemu formula yang semua orang suka (contoh : acara slapstick kelewatan, sitkom rohani yang ga mendidik) yaudah mereka stick dengan itu ampe nemu formula baru, yang penting duit masuk banyak dengan budget yang minim :(.
      Itu salah satu alasan, yang kedua gue bilang sih ya karena si penonton C dan D ini ga sadar dan kalaupun sadar, ga keberatan dengan fakta kalau mereka lagi dibodohi. Mereka cuma pengen ketawa2 aja, mikirin mimpi aja mungkin udah ga sempet. Soalnya kalau soal tontonan rada cerdas itu bukan gak ada, ada kok. Contohnya drama seri berjudul Dunia Tanpa Koma yang tayang di RCTI tahun 2006. Cuma 3 episod terus diberentiin karena rating jelek. Terus pernah juga ada seri detektif (cuma gue lupa judul) tapi sama, karena kurang dari segi plot (belum bisa dibandingin sama serial crime Amrik), kurang promosi dan rating jelek, yaudah ga berlanjut. Gue liat sih, penonton C dan D-nya juga males mikir karena udah kebiasaan dikasih tontonan yang ga perlu mikir, jadi begitu disuguhin yang rada berat pada pindah channel (yang mana ini berarti neraka bagi stasiun televisi), sedangkan penonton A dan B-nya emang udah keburu ilfil ama tv lokal, jadi emang dari awal ga nunggu2 drama lokal, jadinya begitu ada yang bagus tapi kurang promosi ya udah pasti dilewat aja. Jangankan serial tv deh, orang film layar lebar Indonesia aja sekarang masih banyak yang males nonton, udah pada barat-minded.
      Jadi memang kalau mau ngubah mindset C dan D, mau brain-wash ke arah yang baik, ya emang harus sabar dulu ama rating jelek, cuma mungkin jadinya terlalu nuntut ke stasiun tv lokal karena bikin acara kan pake budget dan harus untung. Selama masih ada tontonan ringan di stasiun tv lain, pasti mereka pada pindah channel, jadi ya yang kepikiran lainnya lagi semua stasiun tv ningkatin kualitas acara secara serentak, tapi gak mungkin kan dari KPI atau lembaga sensor menjudge soal konten plot biar pada mau berubah, padahal tugas mereka ya cuma memagari aja biar gak ada konten yang gak pantes tayang. Jadi cara lain yang kepikiran sih ya dari publik-nya sendiri, mungkin kalau ada penonton2, dari kategori manapun itu, yang mau meluangkan waktu buat nonton tv lokal dan kasih kritik, penghargaan, masukan, supaya penonton kategori C dan D-nya juga lama2 sadar, supaya stasiun tv-nya juga mungkin malu dan mau mawas diri, supaya orang2 di balik layar yang udah mikirnya cari duit doang mulai ada integritasnya lagi, semangat lagi, mungkin dengan gitu pelan2 bisa berubah. Kalau susah meningkatkan dari segi pendidikan dan ekonomi dulu supaya mereka mulai menuntut tontonan berkualitas, bisa dibalik kan? dicekokin tontonan berkualitas biar mereka sadar pentingnya pendidikan dan berani bermimpi.
      Tapi sekarang stasiun tv lokal Indonesia uda ada beberapa yang bagus kok. Metro TV masih stick dengan konsep news-nya. Trans TV meski masih kesel liat Drama Reality Show-nya, terus acara gosip macam shalat 5 waktu, tapi dari segi ide acara mereka lebih terbuka dan inovatif karena pegawainya banyak anak muda. Kompas TV dan Net. yang pemain baru juga bagus2 acaranya :). Semoga aja terus ada angin baru dan bisa merubah mental penonton jadi lebih baik, biarpun sedikit ya :(.

      1. Biarpun? Biarpun apa nda?
        Ini comment lo kepotong salah hp gue apa gimana? Hahaha
        Iya i got it then klo emang UUD, ujung ujung nya duit. Emang susah mau idealis kalo bawa2 duit mah.
        Gue belum pernah nonton kompas tv dan net itu sih tapi dibaca dari twitter2 temen sptnya lumayan cerah nih harapan gue.
        Pokoknya ttp yakin aja masy indo pasti bisa dicerdaskan 🙂

        1. iye hape lo mungkin :)).
          gue juga sebenernya jarang nonton sih si Kompas TV dan Net. itu, denger2 juga dari orang dan liat daftar acara aja. Soalnya ritme hidupnya udah ga bisa dijadwalin ‘jam segini nonton ini aaah di tivi’ jadi kalau ada webisode akan sangat membantu :P.
          Amin! thank you udah komen ya 😀

  2. halo halo..

    halo manda… apa kabar
    kmaren smpat baca tapi dmana lupa… katanya nnti ada tv digital dari kominfo buat gantiin yg analog2 itu.. pake yg digital/.. trus nnti di digital itu pemirsa bisa ngasi rating sndiri ke acara2nya.. kalo gak salah gitu dia nulisnya…

      1. masudnya mungkin.. kalo skrang kan ada yg masih pake antena tuh.. jadi masih dapet yg kayak UHF yg antena2 gitu.. nah.. nnti mau dijadiin digital semuanya.. soalnya kaasitas channel dll.-nya juga lebih bagus yg digital

        1. OOOOOOOHHH gue lupa ada antenna =)) =)) oh iya ya bisa dibedain analog dan digitalnya dari situ =)). Boleh tuh tivi kamar gue soalnya suka bermasalah karena antenna, tapi emang jarang nonton juga sih 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s