It’s not a bad life,

It’s just a bad day, not a bad life.

Lagi gak semangat nih. Lagi ngalemin momen dimana udah usaha banget sabar dan positive-thinking, dan looking the bright side, being careful, lala lala lala, tapi ada beberapa orang yang semacam usaha buat sabar dan being nice aja enggak, maunya komplain, ngritik dan minta diperhatiin secara terus menerus.

Jujur, capek aja sih ngeladeninnya. Usaha banget supaya gak ngeluh, tapi minimal pengen curcol dikit di blog. Sedih deh mikirin kadang orang segitu full of her/himself sampe gak sadar kalau orang lain itu niatnya baik.

oh well, akan cari waktu buat posting rada serius/panjang besok2. sekarang lagi capek banget >.<. Sebagai gantinya mau rekomen lagu, berapa hari ini lagi di-replay terus : Burn by Ellie Goulding. Pas Ellie ngeluarin lagu yang Lights, gue gak terlalu demen, tapi entah kenapa yang ini nyangkut banget di kepala.

Continue reading →

Advertisements

Why Are You My Remedy?

Lagi ga sempet posting panjang2 😥 padahal lagi pengen bahas2 soal drama, film serta buku. Huks huks huks. Tapi sekedar update, udah berapa hari ini ga berenti2 dengerin lagu Clarity by Zeed (ft. Foxes). Nadanya enak, tapi gue pribadi lebih suka sama liriknya sih. ;)).

ini dia yang versi akustiknya :

galaunya maksimal banget ampe ga ada masalah move on pun berasa pedih. Paling suka sih kata2 ini : “Cause you are the piece of me I wish I didn’t need” sama “if our love is tragedy, why are you my remedy?”

Continue reading →

27 Years Old.

Inilah penyakit blogger yang kelamaan ga posting, sekali posting kayak kuda lepas kandang :))

Biarpun umur 27, tapi saya akui ada banyak sekali hal yang belum bisa gue kontrol dengan baik. Kata orang, umur 25 itu udah harus ‘get your sh*t together’, atau paling gak berpura2 bahwa semua hal udah terkendali. Tapi here I am, umur 27 dan masih jauh banget dari kata mature, matang, apalagi sempurna. Untuk berbagai macam alasan gue masih ribet, masih cari2 selah. Tapi gapapa, I’ll get there, paling gak gue udah yakin bahwa arahnya udah bener, tinggal sabar dan ikhlas aja ngejalaninnya.

Continue reading →

Pancake dan Shabu2!

Halo!

Jadi ceritanya kemaren tanggal 15 Agustus ini saya ultah. Sengaja jauh2 hari notifikasi di fb soal tanggal ultah saya tiadakan, bukan karena gak mau ketauan umurnya (DUA TUJUH! hare gene malu ketauan umur -_-;), tapi supaya gak ditodong traktirrr *tabok* enggak sih, saya pengen aja menikmati momen2 dimana orang2 inget ultah saya bukan karena liat notifikasi di social media, tapi emang inget aja :D.

Continue reading →

Beri Hatimu Waktu,

Bangkekkk judulnya bangkeeekk *ngakak*

Maka sekiranya, postingan macam apakah yang kau siapkan untuk bisa mengimbangi judul semacam itu, wahai Amanda? *bertanya pada diri sendiri*

Gue gak tau sih isi postingannya bakal memenuhi harapan kalian apa enggak, tapi ini adalah sesuatu yang udah lama gue pikirkan, dan mau gue abadikan di blog :D. Selamat membaca ya, semoga berguna juga untuk kalian.

Continue reading →

Lebaran!

Biarpun di posting kemaren udah sekalian minta maaf, kayaknya belum lengkap kalau gak resmi bikin posting lebaran.

Gimana lebarannya semuanya??? semoga menyenangkan ya, janganlah mood kalian terganggu dengan pertanyaan soal jodoh/nikah/anak/kerjaan/berat badan dan masih banyak lagi, karena kadang yang nanya juga refleks nanya doang gak pake mikir, karena doski bingung cari bahan obrolan apa lagi.

Jadi senyumin aja, terus colong ketupatnya! *mata dibalas mata* *lah*

Lebaran gue tahun ini menyenangkan aja sih, meski beberapa goal ga tercapai, di antarnya soal berat badan dan masih banyak lagi. Padahal… 2 bulan lalu udah lumayan turun, eh terus pas bulan puasa naik lagi…

Kenapa?

Lo tau kan yang namanya BUKA PUASA ama SAHUR? itu enak loh. ngasi tau aja sih. *menegak kolak*

Continue reading →

Marah dan Maaf.

Ya ampun bulan Ramadhan rasanya cepet bener ya? kayaknya baru kemaren posting yang ini, tau2 sekarang udah hari terakhir puasa Ramadhan tahun ini aje. Wow.

Dengan ini saya cuma bisa berdoa semoga meski kemaren sibuk2 rada hectic *karena ada file lupa backup dan semua jadi gila* doa dan ibadahnya tetep diterima dan lumayan bermanfaat ketimbang enggak sama sekali, amin.

Sekarang posting 😀

Berhubung momennya lagi maaf2an, saya pengen sharing dikit deh. Gak tahu berguna apa enggak, insightful apa tidak, tapi jujur dari hati *tssah* jadi minimal bisa jadi cerita yang bagus.

Jadi saya ini aslinya jauh dari kata pemaaf. Dulu saya pikir saya pemaaf, sabar, baik hati. Kenapa? karena jarang marah. Tiap ada yang bikin kesel, pasti refleks awalnya adalah diem dulu sediem2nya. Terus mikir lamaaaa banget tentang apakah harus marah/enggak? dan sadar2 udah lewat beberapa hari aja, kalau marah juga udah hambar rasanya karena pihak yang bikin marah juga bingung mungkin kenapa ini anak momennya gak pas.

Dulu saya pikir saya pemaaf.

Tapi ternyata enggak, karena yang saya lakukan adalah, saya tetep marah, tetep ganjel, tapi dipendem. Jadinya jelek, karena kalau marahnya udah numpukkk banget, itu pada akhirnya meledak, dan jelas lebih bahaya lagi efeknya :D.

Continue reading →