Marah dan Maaf.

Ya ampun bulan Ramadhan rasanya cepet bener ya? kayaknya baru kemaren posting yang ini, tau2 sekarang udah hari terakhir puasa Ramadhan tahun ini aje. Wow.

Dengan ini saya cuma bisa berdoa semoga meski kemaren sibuk2 rada hectic *karena ada file lupa backup dan semua jadi gila* doa dan ibadahnya tetep diterima dan lumayan bermanfaat ketimbang enggak sama sekali, amin.

Sekarang posting πŸ˜€

Berhubung momennya lagi maaf2an, saya pengen sharing dikit deh. Gak tahu berguna apa enggak, insightful apa tidak, tapi jujur dari hati *tssah* jadi minimal bisa jadi cerita yang bagus.

Jadi saya ini aslinya jauh dari kata pemaaf. Dulu saya pikir saya pemaaf, sabar, baik hati. Kenapa? karena jarang marah. Tiap ada yang bikin kesel, pasti refleks awalnya adalah diem dulu sediem2nya. Terus mikir lamaaaa banget tentang apakah harus marah/enggak? dan sadar2 udah lewat beberapa hari aja, kalau marah juga udah hambar rasanya karena pihak yang bikin marah juga bingung mungkin kenapa ini anak momennya gak pas.

Dulu saya pikir saya pemaaf.

Tapi ternyata enggak, karena yang saya lakukan adalah, saya tetep marah, tetep ganjel, tapi dipendem. Jadinya jelek, karena kalau marahnya udah numpukkk banget, itu pada akhirnya meledak, dan jelas lebih bahaya lagi efeknya :D.

Dari kecil saya ini diajarin nahan emosi. Orang2 dewasa di sekitar saya pada waktu itu, gak terlalu suka anak nangis benger2 gitu. Jadi tiap kesel, terus nangis, yang ada malah tambah dimarahin.

“Gak akan bisa denger kamu ngomong apa kalau kamu nangis! Anak nangis tuh jelek! gak bagus!”

Jadi karena takut, biasanya kalau marah/kesel, gue tahan. Terus baru nangis diem2 kalau udah sendirian, di kamar, di kamar mandi, malam2. Itu juga ga boleh bersuara karena entar ketahuan. Sampe pernah gue sesak napas gara2 nahan emosi, pas dimarahin + ditanya cuma ngomong sambil sengguk2 :

“gak-tahu-di sini *nunjuk dada* rasanya-berat-banget-aku-mau-berhenti-nangis-tapi-gak-bisa-dimarahin-juga-gapapa”

seinget gue, pada rare moments seperti itulah akhirnya orang2 dewasa itu mau mengerti kenapa gue nangis *saat guenya udah ga peduli mau dimarahin kayak apa, gue bahkan gak minta apa2, yang penting boleh nangis*. Kalau gak salah, waktu itu umur gue baru 6 tahun. And no, masalah gue pada waktu itu bukan cuma masalah mainan.

So yeah. Gue terbiasa menahan diri yang gue interpretasikan sebagai sabar, pemaaf, sensitif. Tapi ternyata bukan :P. Yang bener yang sensitifnya doang.

Tumbuh besar, gue lumayan pendendam. Ada beberapa hal yang gak bisa gue terima karena gue sakit hati, tapi gak gue selesaikan karena bakal tambah ribet. Jadi gue telen. Di sekolah, pas kuliah, pas awal kerja. Gue terus hidup dengan cara seperti itu. Menyimpan amarah.

Sampe akhirnya, di satu momen 3-4 tahun yang lalu, gue meledak. Gue merasa, karena gue jarang marah, orang2 jadi ngeremehin. Jadi ngegampangin. Kalau ada apa2, selalu gue yang harus ngerti. Kalau ada apa2, selalu gue yang harus maafin. Giliran gue yang buat salah kayaknya hina banget, dijauhin banget. Apa kabar kemaren2? pas mereka jauh dari kata sempurna, apa gue jauhin? apa gue lantas men-judge? apa gue lantas kabur?

Padahal enggak juga deng, mungkin tanpa sadar gue juga kabur2 tapi guenya aja ga sadar :P.

Jadi yaudah, gue bener2 meng-encourage diri sendiri untuk marah. Yah, awal2 gitu gak ada deh yang namanya ‘marah yang berkelas’. Gue cuma ngeluarin apa yang ada di hati aja. Gue fight untuk diri gue sendiri untuk semua momen, baik perlu maupun enggak. During this time, gue merusak banyak hubungan yang dulu gue bangun susah payah, gue ngusir orang2 yang mau mendekat, gue merasa manusia itu munafik, including me.

extreme is my middle name. hahahahah.

So yes, waktu itu gue marah sama semuanya, sama diri gue sendiri, untuk bertahun2 ke depan. Gak ada deh namanya nahan emosi. Kalau emang ada yang salah, gue marah. Di keluarga, kerjaan, pertemanan. Gak pandang bulu. Sampe 5 bulan yang lalu juga masih begitu. Tapi terus ada satu momen kejadian dalam keluarga, dimana ada kerabat yang melakukan apa yang gue lakukan tapi lebih ekstrim, dan gue melihat betapa dia sebenernya kesepiannn banget tapi keukeuh dengan gengsinya. Mau gak mau gue jadi bercermin juga. Terus gue juga sadar bahwa :

  1. Marah itu capek. Both emosi dan fisik. Capek.
  2. Marah itu gak selalu menyelesaikan masalah. Yang namanya orang brengsek, orang curang, egois, double standards, unfortunate events, akan selalu ada sampai gue mati. Di beberapa momen, ada kalanya orang juga khilaf, untuk berbagai macam alasan yang masih bisa dimengerti. Sama seperti mobil kesayangan yang kadang2 mogok, kadang akinya habis,Β  bannya pecah, apa lantas gue jual/buang mobil untuk alasan begitu doang? bisa sih, tapi aneh kan? sama seperti hubungan antar manusia, it would cost too much untuk marah dan merusak hubungan tiap kali mereka bikin salah.
  3. Marah itu mungkin buat gue puas karena udah berani membela diri, mengingat dulu2 gue diem melulu. Waktu itu pikiran gue adalah, kalau bukan gue yang membela diri, siapa lagi yang mau? siapa lagi yang care? gue gak merasa ada yang cukup peduli untuk merhatiin perasaan gue, makanya gue yang mesti usaha. Tapi terus pelan2 Allah kasih lihat bahwa gue pun sudah dikasih banyak temen dan keluarga yang marah saat tahu gue didzalimi. Yang rela datengin orang2 yang jahat sama gue cuma buat menuntut hak gue. Yang menawarkan diri untuk meringankan beban gue. Mereka selalu ada, dari awal. Tapi guenya yang gak pernah tahu, karena terlalu konsen sama orang lain :P. Semua itu proses, kalau gue kasih cukup rasa percaya, orang2 yang tepat juga gak akan ragu nunjukin sayangnya. And btw, puas sih puas abis marah, tapi dibarengin nyesel.

Jadi gue ubah approach gue untuk masalah marah-memarahi ini *mainly karena marah itu capek, nyet*. Dan gue coba konsen ke apa yang jelas bisa gue kontrol : diri gue sendiri. Orang boleh kurang ajar, gak adil, ngeremehin, tapi kalau gue ga biarkan itu mempengaruhi pandangan gue soal diri sendiri, ya gak masalah. Bukan pandangan orang yang menunjukkan siapa diri gue, tapi gimana gue ber-reaksi untuk kejadian yang terjadi di sekitar gue, itu yang ngasihtau dengan jelas siapa gue. Jadi yaudah, gue coba cuek deh sama pendapat orang dan lakukan apa yang buat gue nyaman : instead of marah2 gue pengen memaafkan dan melupakan. Gue mau kasih hati gue cukup space untuk banyak hal indah lainnya, selain marah2 doang.

Jadi itu yang coba gue lakukan. Dan tiba2 dunia berubah jadi lebih indah aja. berwarna. Saat honor telat, saat lagi2 ada hak yang gak dikasih, saat gue dimarahin untuk alasan yang ga jelas, saat gue sendiri lagi hectic dan udah kasih yang terbaik tapi masih aja diteriakin egois, saat buku kesayangan gue ilang dan yang ngilangin gak mau tanggung jawab, saat gue udah kasih niat baik terus disalahartikan, saat gue menyapa manis tapi dibales sama kata2 kasar. Kesel gak bro? kesel banget. Marah sih masih. Kadang kalau udah berat banget ya nangis juga deh. Tapi bedanya adalah, marah gue yang sekarang gak berkepanjangan, insya Allah gak jadi dendam. Karena kalau momennya tepat, gue bisa dengan kata2 halus coba ungkapin kenapa yang mereka lakukan itu salah, kayak soal buku itu, gue beli baru jadinya tapi terus gue bilangin, mau pinjem lagi boleh tapi jangan ilang, karena gue suka penulis ini dan pengen baca2 lagi ke depannya. Atau saat gue diteriakin egois dan gue jelasin kalau gue hectic, tapi kan gue udah nganter, udah gini, udah gitu, jadi gak egois dong (tapi terus gak gue terusin : “elo kali yang egois? coba introspeksi” *ditimpuk sendal*)

Apa mereka selalu ngerti? enggak. Tapi bodo amat kan ya, capek juga kalau semua2nya mesti gue pikirin *korek2 upil*. Lagian kadang, sama seperti yang gue alami 4 tahun yang lalu, kadang hatinya mereka lagi sakit aja, lagi merasa inferior, gak diperlakukan adil, jadi mereka lakukan itu untuk merasa lebih baik. Gue tahu rasanya gimana, jadi yaudah, minimal jadi samsak dikit bolehlah asal gak ampe babak belur *nyengir*.

HIdup itu gak selalu lancar. Hubungan ama orang lain gak selalu mulus. Tapi gue suka banget dengan ide dimana gue bisa berantem sama orang, bisa debat, bisa beda pendapat, bisa saling tuduh, saling sikut, saling iri, tapi at the end of the day, bisa saling sayang lagi, bikinin teh, bikinin mie, tanya kabar, kangen2an *meski ga ngomong juga*. Gue suka banget ide dimana gue bisa marah dan berantem sama orang, tapi semuanya itu bisa gue taro, gue buang, dan gue lari ke orang itu saat orang itu sakit/terluka/jatuh, begitupun sebaliknya. Kalau bukan cinta, gue gak tahu lagi namanya apa. Dan gue bersyukur banget bisa ngerasain hal kayak gitu, gue bersyukur gue ga sempurna, masih ada celah untuk orang masuk, masih ada alasan untuk bisa lebih baik lagi.

And this is the funny thing about life : apa yang lo lakukan untuk orang lain, itu yang tanpa sadar lo lakukan ke diri sendiri. Sama seperti gue yang coba murah maaf *meski gak selalu keliatan lembek*. Gue juga jadi lebih mudah maafin diri sendiri. Dan move on pun jadi sesuatu yang gak berat lagi. Hal pertama yang gue pikirin pagi2 bukan menyesali apa yang gue lakukan, let’s say 10 tahun, 5 tahun yang lalu, saat gue mengambil keputusan yang menurut gue salah. Tanpa sadar gue mikir posting apa yang pengen gue buat hari ini, bisa posting apa enggak, mau makan apaan, mau baca apaan, mau nonton apaan, tugas workshop udah apa belon, kerjaan kurang apaan. Dan itu terjadi sangat alami dan gue bener2 bersyukur banget gue coba ambil approach yang lain 5 bulan lalu, karena ini adalah modal paling besar.

Gue gak bisa berhenti ngungkapin betapa gue bersyukur banget gue memutuskan untuk belajar memaafkan, 5 bulan yang lalu.

Dan sekarang gue sadar bahwa, gue masih bukan pemaaf. Gue masih menjadi seorang yang berpotensi untuk menjadi pendendam. Karena itulah gue. Gue terbentuk dengan cara seperti itu. Tapi bukan itu yang penting.

Yang penting adalah gue selalu coba untuk memaafkan.

Dan itu udah lebih cari cukup :).

Nah, diri sendiri udah tahu handlenya gimana, tapi yang ga bisa dikontrol dan harus dikejar ya maafnya orang lain sih *pilin2 baju*

Jadi hadirin sekalian, mohon maaf lahir dan batin ya. Maaf2 kalau selama ini ada yang menyinggung, baik masalah pribadi secara langsung, lewat tulisan, lewat lisan, maaf yah. Gak semua yang saya lakukan itu ada alasannya, kadang mau lo tanya ampe gue bluwek juga gue tetep ga paham kenapa I did what I did in the past. Dan gak semua masalah bisa dengan mudah gue bahas ampe abis, karena gue sendiri gak sepenuhnya yakin bahwa pandangan gue hari ini masih akan sama keesokan harinya, dan gue takut gue malah memperburuk suasana. Jadilah beberapa masalah dan maaf berakhir left unsaid. Dan gue sama sekali ga bangga dengan hal itu.

Gue cuma anak kecil yang berjuang menjadi lebih dewasa setiap harinya, dan kalau lo semua gak beruntung kena cipratan2 comberan gue, akibat gue kurang kompeten, system crash, error, gue minta maaf dari lubuk hati yang terdalam. Gue gak bisa janji ke depannya gak akan bikin bete lagi, karena gue masih hidup di dunia dan bikin kesel itu macam bau badan. Bisa dicegah dengan mandi dan deodoran, tapi selalu ada potensi kesana. Dan gue gak selalu sempet mandi *sounds wrong*.

Semoga kekesalan kalian itu gak sia2, semoga saya bisa jadi orang yang lebih baik lagi ke depannya. Amin.

πŸ˜€ semoga postingannya berguna ya. Mari memaafkan dan semoga kita juga dimaafkan! πŸ˜€

Selamat Idul Fitri H-1!

*comot ketupat*

Mandhut.

Advertisements

7 thoughts on “Marah dan Maaf.

  1. mohon maaf lahir dan batin ya mbak Manda πŸ™‚

    saya suka postingan ini, secara tidak langsung agak “nampar” saya nih mbak karena saya orangnya juga susah ngutarain kalo saya lagi marah, larinya lebih ke nangis sendiri tapi jeleknya marahnya jadi berkepanjangan deh. *phew* capek sendiri yah hehe..

    btw, nanti aku pinjem ide postingannya ya mbak.. πŸ˜‰

    1. mohon maaf lahir batin yaaaa πŸ˜€
      Capek bangettt.. aku aja sampe sekarang kadang masih ngegrundel di ati, old habit dies hard deh. Tapi begitu sadar ya dibuat supaya legowo aje. Kadang pura2 legowo dulu :))

      silakan silakaaannn, kudoain gak mendem lagi πŸ˜€

  2. keren ka manda.
    ten thumbs up deh *pinjem jempol orang.
    Ka favorit bgt ini baca pos kaka yg beginian.
    Sering-sering ka bikin self reflect kaya gini. Buat aku sih bermanfaat bgt. Bisa sekalian belajar dan aku yakin orang lain juga banyak yg kasusnya kaya ka Manda disini termasuk aku hehee.
    Semangat ka Manda, idk you but i lobe your wordsπŸ˜„
    Have a good day ka Manda!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s