Lebaran!

Biarpun di posting kemaren udah sekalian minta maaf, kayaknya belum lengkap kalau gak resmi bikin posting lebaran.

Gimana lebarannya semuanya??? semoga menyenangkan ya, janganlah mood kalian terganggu dengan pertanyaan soal jodoh/nikah/anak/kerjaan/berat badan dan masih banyak lagi, karena kadang yang nanya juga refleks nanya doang gak pake mikir, karena doski bingung cari bahan obrolan apa lagi.

Jadi senyumin aja, terus colong ketupatnya! *mata dibalas mata* *lah*

Lebaran gue tahun ini menyenangkan aja sih, meski beberapa goal ga tercapai, di antarnya soal berat badan dan masih banyak lagi. Padahal… 2 bulan lalu udah lumayan turun, eh terus pas bulan puasa naik lagi…

Kenapa?

Lo tau kan yang namanya BUKA PUASA ama SAHUR? itu enak loh. ngasi tau aja sih. *menegak kolak*

Terus ditambah lagi menu lebaran itu udah ada di meja makan sejak malam takbiran *keluarga gue yang masak untuk beberapa keluarga lain*, sudahlah sudah. Yang biasanya aku puasa nasi ini gue asik makan apa2 pake ketupat. Bubar dietnya BHUBAR! GAK SHANGGUP GUE! GAK BISA JUGA DISHANGGUPIN!

*lagi demam Darto Danang*

Btw, mengingat beberapa goal gagal tercapai dan gue yakin banget seharian itu bakal gerah, maka kali ini gue bodo amat pake bahan baju terusan yang nyerep keringet. Rambut lepek yang lupa dipotong akibat sibuk deadline pun dengan cuek gue iket aja. Gue percaya, bermodalkan senyum, muka bola basket gue ini gak akan keliatan bermasyalah. Pokoknya mindset-nya adalah hari itu gue mau have fun, ketawa, makan, silaturahim, yang lain cuekin aja.

Terus yaudah, pagi2 bangun, sholat subuh terus siap2 sholat Ied kan. Di Masjid, nunggu kira2 sejam gitu terus mulai deh sholat dan masuk sesi denger khotbah. Terus tiba2 ponakan gue bisik2 karena ternyata Nikita Willy yang baru pindah rumah di deket rumah gue sholatnya ga jauh dari tempat gue dan ponakan duduk. Secara pas mereka open house seminggu yang lalu gue ga bisa dateng, jadi ini pertama kalinya gue liat Nikiwil secara langsung. Wiii yang namanya artis tuh cantiknya kayak effortless gitu ya, padahal rambut udah diuntel2, muka juga tetep aje bersinar *pecahin kaca*. Tapi kesian deh, jadi tadinya keluarga Nikiwil itu damai aman sentosa, tau2… pas sesi khotbah nih, ada ibu2 yang maju terus minta poto bareng. Gara2 ibu berjilbab hitam itulah abis itu terus2an ada aja yang minta foto bareng ama Nikiwil, ampe ada yang cubit pipi segala, kasian,,,, gak ada privasinya.

Pulang dari Masjid, sungkeman sama Mama dulu, terus makan ketupat lagi. Terus abis itu baru jalan ke Taman Makam Pahlawan, soalnya kedua kakek gue, dan kakeknya kakak gue dikuburin disana :D. Tradisi aja sih tiap tahun begini. Itu yah. Panasnya macam lagi dikeringin buat dibikin rengginang. Nyentrong abis. Muke gue yang berasa seger2 gitu, begitu kena panas langsung berasa gelap deh macam mood ring, padahal udah pake payung + tutup2in anduk. Huhuhu, yasudlah. Oh disini sempet papasan sama Piere Bruno. ahahahah ahahahahaha ahahahah.

Terus abis dari sana lanjut ke halal bihalal keluarga besar eyang putri gue di Cinere. By the time gue bilang BESAR means BESAR BANGET. Jadi ini eyang putri gue kan banyak ya saudaranya, ini adalah keluarga anak cicit dari 4 saudara, termasuk eyang putri gue. Ini pun tradisi dari tahun ke tahun, yang mana ampe sekarang pun kalau ditanya masih gak inget silsilah dan nama tiap ketemu, jangankan ketemu disana, ketemu di luar aja kali gak nyadar. Terus udah deh, kalau lagi kayak gitu, gue ama kakak gue sibuk sendiri di belakang saling kasi info itu siapa dan hubungannya apa ama kita *kadang nanya nyokap juga, yang malah seringkali disesatkan*. Dan berakhir dengan solusi : semua yang dateng itu harusnya pake nametag. Tapi yaudah sih =)).

Terus baru kali ini gue sadar bahwa, setiap garis keturunan itu ada ciri khas masing2. Antar saudara aja beda kan sifat dan pembawaannya, nah keturunannya itu bawa sifat dan didikan eyang masing2. Lucu deh. Ada yang kalau keturunan si ini, kemungkinan besar pasti tinggi kurus. Kalau keturunan si itu pasti begini, begitu.

Terus yaudah, abis semuanya dateng, mulailah sesi sungkeman. Sungkeman 4 keluarga. Ngantri bok.  Terus mana sistemnya adalah pas ngantri sekitar 5 orang sebelum udah mendekat pake dengkul. Dan gue ini gak jago sungkem. Pasti canggung. Diajarin berkali2 dari kecil tetep aja salah. Kalau kata ibu2, itu turunan almarhum bokap, soalnya dia juga dulu kalau sungkem pasti bingung, secara kalau Melayu-Medan gitu kan gak ada acara sungkem2, ya kalau lebaran cium tangan aja, minta maaf. Terus pas gue lagi ngantri 3-4 orang lagi tiba2 ada anak *yang gue gak kenal tapi jelasnya kerabat* dibilangin ama Eyang gue :

Hayo! Sini eyang ajarin, masa Putri Solo gak bisa sungkem!”

terus gue langsung ngebatin ‘mampus gue – mampus’

tapi yaudah sih akhirnya lolos juga dari acara persungkeman.

Abis itu duduk2 di sofa luar ama kerabat. Nyobain Mie Kangkung, yaitu Mie ayam dikasih kangkung *antiklimaks*. Makan2 sambil nungguin sapupi yang satu ini dateng buat Tarung Gendut. Pas die dateng, gue udah kenyang. Abis itu foto2 heboh dan permisi2 dulu soalnya mau lanjut ke rumah kerabat lainnya di Bintaro.

Nah berhubung kunjungan yang ini dadakan, bukan termasuk tradisi, jadi begitu liat bahwa antrian keluar tolnya macet banget dan berhenti ti ti ti, akhirnya diputuskan balik arah dan pulang aja soalnya udah pada capek. Itu juga perjalanan pulang macet lagi. hahaha.

Di rumah, mandi, sholat, leuyeh2, terus akhirnya abis maghrib pergi sama kakak dan ponakan gue ke Kota Kasablanka, soalnya mau nonton The Conjuring =)) =)). Mumpung kakak gue libur dan gue lagi liburin diri bentar dari gambar2, jadi kami menunaikan rencana yang batal melulu kemaren2. Terus begitu filmnya dimulai aku langsung nyesel… *selalu gitu*. Itu ya pashmina ampe dipake 3 orang buat nutup mata. Sesuai kata temen2 gue, sebenernya setannya itu gak seserem Shutter karena munculnya terang2an, plotnya bagus, tapi kalau gue sih lebih merasa sebel sama teori2 kehadiran makhluk halusnya. SUNGGUH BISA DITERAPKAN DI DUNIA NYATA BANGET SOALNYA, KAMPRETOS NOMOS.

Abis itu yaudah, pas pulang dari Kota Kasablanka kan jam 9an gitu, kakak gue ngebahas sambil ngeri2, terus masing2 terdiam dengan pikiran masing2, dan yaudah, begitu sampe rumah tidurnya pada ngrumpyuk di kamar nyokap *gue sih emang tidur situ dari kemaren*, ampe ibu gue ngomel2 :

“Ya makanyaaaaaaa… orang pada takut kok ya ndadak nonton film horor…”

:)) :)) ya kan penasaran.

Terus yaudah deh, bisa ditebak gue ketindihan pas tidur, ampe baca2 doa dulu dan baru berani tidur abis subuh. ck. lupa doa juga sih gue.

Pokoknya, ini Lebaran yang menyenangkan buat gue, simply karena gue yang memutuskan untuk jadi menyenangkan. Kalau soal omongan2, sirik2an, kata2 yang menyinggung, becanda yang keterlaluan, kapan kawin/nikah/punya anak/kerja, canggung, kaku,panas, gerah, ampe masalah perut ga beres gara2 makannya ngaco, sampe panik gara2 pemilik rumah pelihara anjing jelas ada, tapi itu seninya dan gue rasa sih yang paling penting adalah paling gak setahun sekali bisa ketemu ama keraba terus ketawa2.

Itu udah bagus banget. Apalagi ditutup pake nonton horror bareng (not!)

Semoga lebaran kalian menyenangkan juga, semoga tahun depan kita bisa sama2 ketemu Bulan Ramadhan dan Idul Fitri lagi. Semoga semua amalan diterima, semoga semua dosa diampuni. Semoga amarah tergantikan dengan maaf, semoga setiap kata2 baik tidak sia2. Semoga semua perut kenyang terisi, semoga setiap doa baik didengar. Semoga kebersamaan dan iman terus terjaga setiap waktu. Amin amin ya rabbal alamin.

Ramadhan, I miss you already 😀

Mandhut.

Advertisements

6 thoughts on “Lebaran!

  1. itu gw telat, gara2 si banu bulu minta beli mc.d di jtwarna pas kita lagi isi bensin
    dan drive thru-nya ngantri gila

    well, senang lebaran kali ini, karena bisa ketemu keluarga dan photo yang jarang terjadi (kenapa gak photo didalem ama eyang?)
    yah walaupun kita gak jadi tarung gendut, walaupun gagal buceli dan jesikah, yg penting lebaran menyenangkan
    #kechupmanja #sundulshayang #khenchingmiring

    1. Huu Banbul pengen mekdi yaaa. Yasud deh :(. Gue kan jadi keliatan banget pas ngambil mie kangkung =)) =)).

      kenapaa… kenapaa gue yakin banget lo juga tau yang namanya kecup manja dan sundul sayang.
      TAPI KENAPA KENCING MIRING *jambak*

      senang bisa ketemu paling gak sapunyet 😀

      1. keren khan? kapan lagi bisa #khencingMiring *gak mainstream

        sapunyet? terus kamu apa? sapukong? sungokong..
        ahahaha

        *edisi lebaran gak boleh marah

  2. setiap keluarga memang punya cerita lebaran tersendiri yaaa.. seru baca-baca ceritanya.. btw dari keluarga nyokap emang orang jawa ya mbak? bener tuh kalo melayu memang ndak ada sungkem2 gitu, cukup salim dan cipika cipiki aja sambil minta maaf hehehe..

    1. iyaaa papaku Melayu-Medan, mamaku Jawa-Solo :P. Tapi tumbuh besar kentel-nya budaya jawa sih, tapi genetik kayaknya banyakan melayu =)). Mumpung masih bisa dinikmatin aja lah ya, nanti akan ada masanya dimana mungkin tradisi gak diterusin lagi/berganti dan pasti kangen yang dulu dulu T-T

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s