27 Years Old.

Inilah penyakit blogger yang kelamaan ga posting, sekali posting kayak kuda lepas kandang :))

Biarpun umur 27, tapi saya akui ada banyak sekali hal yang belum bisa gue kontrol dengan baik. Kata orang, umur 25 itu udah harus ‘get your sh*t together’, atau paling gak berpura2 bahwa semua hal udah terkendali. Tapi here I am, umur 27 dan masih jauh banget dari kata mature, matang, apalagi sempurna. Untuk berbagai macam alasan gue masih ribet, masih cari2 selah. Tapi gapapa, I’ll get there, paling gak gue udah yakin bahwa arahnya udah bener, tinggal sabar dan ikhlas aja ngejalaninnya.

Kalau diinget2, selama hidup, baru antara umur 26-27 inilah saat dimana gue berasa bener2 ‘melek’. Beneran sadar bahwa kalau ga fokus buat mensyukuri apa yang lo punya detik ini, menit ini, sekarang, kalau lo ga bersyukur tanpa terbayang masa lalu apalagi takut akan masa depan, apapun gak akan terasa cukup. Ini sama dengan momen saat kuliah dimana gue bener2 kepengen lulus, dan gue fokus lakuin segala cara supaya itu tercapai, gue buat to do list, system reward, bangun pagi, duduk depan, nyatet, merhatiin, semua gue lakuin dan alhamdulillah hasilnya juga gue puas. Bedanya kali ini scope-nya lebih luas, gue mau live my life to the fullest :D.

I used to be manusia yang sangat rewel, kalau seneng suka takut semuanya hanya sekejap, kalau sedih ngeluh2 kepengen cepet seneng, akhirnya ga ada yang bener2 dinikmatin ampe pol. Tapi sejak akhir tahun lalu waktu gue umurnya masih 26, tepatnya sejak ada blog lagi, semua introspeksi jadi lebih mudah dan akhirnya ya keputusan2 yang gue anggap baik (dan insya Allah juga baik menurut Allah) pun mulai gue ambil satu persatu. Ternyata rentang waktu itu bukan satu2nya tolok ukur seberapa banyak lo bisa berkembang, tapi tergantung gimana mindset lo juga.

Akhirnya bisa ngerasa aman dan nyaman lagi, setelah bertahun2 ngerasa sebagian besar yang dilakuin salah/bodoh.

Seperti yang pernah diceritain, pelajaran terbesar dalam setahun ini ya tentang memaafkan. Yang diubah cuma sedikit cara pikir, tapi efeknya untuk hidup besar banget.

Terus gue juga belajar soal tanggung jawab, komitmen. Bahwa ternyata dalam hidup, gak semuanya menunggu lo untuk siap, kadang memang itu semua dateng ke lo tanpa diminta dan ga bisa dihindarin. Apalagi kalau di umur gue yang sekarang ini, saat dibilang dewasa juga sebenernya masih berasa piyik tapi dibilang anak kecil juga udah ga pantes. Saat yang harus dikelonin bukan yang lebih muda aja, tapi yang tua juga udah mulai melemah dan butuh diurusin, sementara badan juga entah kenapa gak se-fit jaman kuliah dan sekolah dulu. Saat kerjaan juga lagi getol2nya, jadi bagi waktu itu rasanya susaaahh banget (mau nemenin deg2an kerjaan, mau kerja gak tega kalau ga nemenin). Saat curhat dan ngeluh2 ga bisa segampang dulu karena temen2pun udah punya beban dan tanggung jawab masing2, yang ga kalah besar. Ini adalah saat dimana gue sebenernya pengen ngeluh dan lepas beban. Tapi gak dilakukan. Bukan karena ga boleh, tapi gue sadar bahwa ini lagi giliran gue untuk ‘jaga’. Jadi sebisa mungkin ya ikhlas aja, sambil kadang2 curhat ama temen.

Umur dimana mulai ngerti kenapa manusia itu butuh pasangan. Salah satunya ya karena tanggung jawab yang gue ceritain di paragraf atas itu. Terserah dibilang manja, tapi hidup bisa lebih berarti kalau ada orang yang bisa berbagi, masalah juga bisa jadi lebih ringan kalau dihadapin bareng2, minimal kalau capek dan butuh time-out, ada orang yang bisa gantian dulu, semacem tag-team.

Tahap dimana mulai tahu kenapa berkeluarga itu dikategorikan ibadah *ceilaaaaahh*. Pada akhirnya sih gue liat2 semua demi kebaikan umatnya juga. Tapi bukan berarti sendirian ga bisa happy ya, bisa. Cuman gue sendiripun melihat alternatif gue menua dengan dikelilingi cucu itu termasuk indah, dan gue sama sekali ga keberatan jadi begitu.

Umur dimana sadar bahwa harta yang paling berharga itu pada akhirnya bukan uang. Tapi agama, kesehatan, terus orang2 yang sayang sama lo.

Umur dimana udah ga peduli orang suka ama kita apa enggak, yang ada maunya bersama orang2 yang kita suka, yang nyaman aja, males mikir ribet2.

Saat dimana gue mengakui bahwa gue butuh orang lain, bukan karena kodrat gue sebagai manusia aja, tapi memang pada dasarnya gue ini manusia tipe enneagram nomor 2. Gue layu kalau gak disayang *DISEMBUR PUPUK*. Maksudnya, ternyata saat gue dapet perhatian yang cukup, dihargain, dicariin, dicurhatin, ditanyain, ya gue gak rewel. Mood gue berbunga2 dan gue bisa zen, mikirin yang bijak2. Gue suka dengan fakta bahwa kehadiran gue meaningful buat orang lain, agak lucu memang. Melihat2 sifat, kayaknya ya memang harus diarahkan untuk jadi ibu dari anak2 yang banyak sih. Bismillah lah ya =)) =)) =))

Terus akhirnya sadar juga kalau yang namanya deket ama orang, gak mungkin gak ada clashnya. Sepaket. Kalau ga mau ribut, ga mau kecewa, ga mau malu, ga mau kehilangan, ga mau disakitin, hidupnya sendiri aja di pulau tak berpenghuni. Tapi kalau semua yang gak enak itu sepadan sama happy2nya saat bisa positif bareng2, saat damage-nya gak merusak lo, saat 22nya masih mau saling dukung, mau tahu kapan harus ngalah, kapan harus fight, mikir bareng2 gimana supaya hubungan tetep bisa baik terlepas dari semua slek2 beda pendapat, saat semarah apapun masih mau care saat yang satu butuh bantuan, saat sekecewa apapun masih saling menutupi aib, ya dijalanin aja, it’s worth it.

Dan terakhir, gue belajar soal keyakinan sih. Tapi buat gue agama itu personal dan sensitif, jadi apa yang gue rasa biar gue yang simpen. Yang jelas, gue bersyukur banget dari segala alternatif jalan hidup, gue ada disini, jadi orang yang seperti ini, sekarang. Alhamdulillah :).

Semoga sisa umur yang ada bisa dijalanin dengan lebih baik dan lebih baik lagi, semoga umur 27 inipun bisa gue jalanin dengan ikhlas dan happy, bisa belajar banyak lagi, bisa tetep sama2 orang yang sayang ama gue, dan gue sayang juga, bisa maintain hubungan baik biar entar tuanya dikelilingin cucu, semoga selalu dikasih yang terbaik sama Allah, amin!

 

Happy happy happy birthday!

Mandhut.

Advertisements

21 thoughts on “27 Years Old.

  1. Dan saya lupa.. dan terlambat memberikan selamat hari merdeka..
    #eh
    T_T

    Selamat ultah sepupu, sorry nih 2 hari ini badan ama pikiran gak oke
    Semoga panzang umur, murah rezeki, dan tahun depan jadi jesikah aqeqah
    telat 2 hari T_T
    *alarm tglan BB kok mati

    1. HUH. Pasti pikirannya lagi melayang ke Phurbhalingga! *dengan aksen medok*

      iye makasih sapupiippsss. Amin2 semoga tahun depan impian kita bersama itu *menjadi jesikah aqeqah* tercapai, Amin lagi!

      1. hahahahaa..
        iya nih lagi kasmaran ama imah pantjawetong

        kagak, 2 hari ini lagi gak beres hidup, padahal awal bulan udh inget khan tuh, entah kenapa alarm BB gw kira alarm biasa, padahal alarm tanggalan *bodohnya

        maafkan, lagian juga gak dibagi pancake ini
        #alasan

        1. oh Khun Ohm lagi naksir sama Phii Mah ya *sok thailand soalnya namanya pantjawetong kayak nama thai*

          Dasar Ombing Pisanthanakun. Ombing Pantjerwedits. Ombing Banjongorong *puas2in mumpung ultah*

          iye gapapa sante aje. pancake abis dimakan lulaaaa.gue bingung juga nih mau ngirim paan soale kalau pancake kan toppingnya mesti manis, sedangkan nyokap lo doyan manis banget tapi kannn… kan.. kan…

          #alasan

          gampang lah sapupips, nanti gue bikinin cemilan asin πŸ˜›

  2. nama thailand gw khan keren ombink sahurpornbelont (eh iya khan ada itunya klo thailand) hahahaha
    ah kemilan asin,.. udah ada nih upil asam manis langsung ambil dr idung

  3. Happy birthday πŸ˜€

    umur itu gak melulu soal umur ya emang, ada yang umur 40 juga kalo pemikirannya gak bisa dewasa gak bisa masuk itungan dewasa :p

    sekarang aja, saya udah mau punya anak gini, entah bisa dikategorikan dewasa apa belum, takut, emaknya aja masih kekanakan, gimana bisa ndidik anaknya, hahaha, but as you said, I’ll get there, we’ll get to the moment we have to change, right ? #salahspellgakya :p

    1. thank youu
      hehehehe emang kayaknya jarang banget bisa ngerasa yang bener2 siap lahir batin ya, gue pun juga banyak banget nih momen dimana berasa belum siap tapi udah ketimpangan tanggung jawab, jadinya pasrah aja deh yang penting coba give my best aja. πŸ˜›
      spellnya bener kok yang penting bisa menyemangati. we’ll get there! πŸ˜€

  4. Happy birthday! πŸ˜€

    Temen gw pernah bilang, “buat gw, umur 27 itu macem titik balik. Kalo gw bisa ngelewatin umur 27 taun dalam keadaan idup, berarti gw bakal baik-baik aja. Karena banyak selebritis yang meninggal umur 27 taun.”

    OK, morbid banget, hehe. Tapi ada benernya. Umur 20-25an itu idup masih rasanya main-main dan galau-galau, hihi. Tapi masuk ke 26 dan seterusnya, mulai kepikiran apa yang bener-bener mau dilakuin di idup ya πŸ˜€

    Welcome to the 27; and yes, you will do fine in life πŸ™‚

    1. iya pernah baca tentang teori umur 27 juga :)), mungkin karena bukan selebritis maka gak ngaruh kali ya T-T

      iya nih, kalau galau sih masih, cuma sekarang mikirnya jauh lebih gimana gitu hahahah

      thank you yaaa

  5. hallo ka manda salam kenal.
    awalnya tertarik baca review kdrakor aja kesini. Tapi pas udah baca” pos yg lain eh malah ketagihan.
    yang ngena itu ini sama pos satu lagi yg beri waktu itu hehee yg ttg kaka sama sahabat” yg kaka anggap keluarga kedua terus drift away begitu ya kaya we don’t talk anymore.
    Bagus sih ka postingan kaka.
    Me like it.
    terus ngeblog ya ka sesibuk apapun hehee
    coun’t me in as one of your fans☺
    Thanks ka Manda
    Have a good day
    May allah always mercy youπŸ˜„

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s