Visiting Friends With Kids!

Free Web Proxy

Happy weekend! Gimana weekendnya? seru tak? weekend saya kali ini rada gloomy soalnya kemarin hari terakhir workshop, dan berhubung saya sukaaaaaa banget sama workshopnya jadi rada berat buat berpisah. Tapi gapapa lah, selalu ada 1000 pintu baru yang terbuka saat 1 pintu tertutup, yes? *nominal asal comot*

Saya sih cuma berdoa aja semoga semuanya gak berhenti saat kelas terakhir kemaren. Semoga one day skillnya kepake jadi gak lupa *baca : invest-nya ga sia2*. Semoga temen2nya juga tetep contact, minimal setahun sekali masih ketemuan. Tapi gaktau lah, pasrah aja huahahahaha =)) =))

Btw, berhubung saya ini wanita single late 20s, jadi biasanya seringkali weekend itu entah dihabiskan buat urusan wedding temen (lamaran, resepsi, akad, dll), atau… *drumroll* jenguk temen/istri temen yang baru melahirkan :D. Saya selalu berpaham bahwa, yang namanya orang menikah itu pasti ada yang berubah, suka gak suka, sadar ga sadar. Jadi kalau semisal temen saya ada yang menikah, saya udah siapin mental. Tanggung jawab mereka akan nambah, masalahnya juga beda, peraturan yang diterapkan ke mereka juga udah beda.

Nah, salah satu perubahan terbesar yang mungkin terjadi di hidup temen yang menikah adalah saat mereka punya anak. Wih itu keliatan banget deh prioritasnya berubah drastis. Tapi hal yang paling jelas buat kita sebagai temen adalah, jelas waktu buat dengerin curhat lo si-belum-menikah berkurang kan? curhat aja susah apalagi jalan2 :D. Tapi sebagai bentuk perhatian, kangen2an, biasanya suka ada kan momen2 tengokin anak si temen, baik masih bayi atau udah agak gedean dikit? Nah setelah beberapa kali nengok2 gitu, saya punya tips and trick sendiri, saya bagi ya, siapa tahu berguna :D.

Tengok di RS atau Rumah?

Gue lebih prefer tengok di rumah. Kalau di RS itu, gue suka gak tega soalnya ada beberapa temen yang berasa ga nyaman ditengok pas lagi gak ‘rapih’. Sekarang lo bayangin aja doi baru brojol, penuh keringet, hormon masih ngaco, jangankan dandan, sempet mandi aja belum chencu, rahim masih sakit, terus lo dateng rame2 ngeroyok.

Terus kalau di rumah tuh, temen lo lebih mudah kalau2 anaknya mau bobok/ke wc, gak kayak kalau lo ajak ketemuan di mall. 😀

Tapi kalau misal ga terlalu deket, ya nimbrung aja ama temen2 yang lain terus terserah mereka mau nengok di RS apa rumah. hehehe.

Tata Krama Menjenguk

Banyak tanya, pastiin kalau si temen beneran nyaman dengan kedatangan kita. Kalau jenguknya sendirian, gue biasanya sih tanya2 dulu sebelum temen gue melahirkan, entar mau ditengok di RS apa di rumah aja? terus ya ngikut aja maunya si temen apa. Terus kalau misal di rumah, gue tanya lagi, mending kapan, jam berapa, soalnya kadang ya, anaknya itu lagi rewel banget dan ibunya lagi panik banget, jadi sering2 cek2 apakah itu saat yang tepat untuk nengok apa enggak.

Tapi itupun liat2 kedekatan dan karakter si temen ya. Gue dulu pernah loh, ada temen lama yang minta ke gue buat jenguk di rumah, ‘tengok2 bayi gue doong’, dia yang minta. Terus yaudah gue cari2 waktu. Nah waktu itu tuh kebetulan emang lagi banyak deadline, jadi biasanya tuh pengen ke rumah dianya entah pas tau hari itu akan beredar di deket kompleks dia, lagi kosong, jadi biasanya gue tanya pagi untuk tahu apa gue bisa dateng kesana siang/sore. Terus ada kali 3 kali gue nanya dia selalu gak bisa, lagi pijitlah, anak lagi rewel lah, terlalu dadakan lah. Dia kasih gue jadwal, ‘datengnya jam segini aja, gue lagi free kalau jam segitu, selama weekday santai’, tapi tetep aja pas gue tanya sesuai jadwal, dia gak bisa, ada lagi alasannya. Gue masih ngerti, toh gue juga tinggal cari jadwal lain aja, gitu aja ko repot. Terus sampe akhirnya dia ngomong ‘lo kenapa sih kalau mau ke rumah gue dadakan banget? kayak orang kampung aja.’. Itu gue malesnya naujubilah, kayak kepala gue disiram bensin, terus disulut pake dendam. Maksud gue, udah lo yang minta dijenguk, terus lo ngomongnya begitu ama gue, kalau dadakan tuh ya gue langsung ucluk2 nongol di pintu lo, manjet pager sekalian, gue bakar kalau lo gak buka pintu dalam waktu 5 menit, GUE GAK PAKE NANYAAAKKK DULUUU *emosi jiwa*. Tapi terus ya gue sadar kalau maybe dia baby blues, dia emang selalu ngomong kalau anaknya rewel banget sih, terus suaminya kerjanya jauh di kota lain, jadi yaudah gue ga tanggepin kurang ajarnya, tapi kado bayi yang udah gue siapin gue kirim pake pos :D.

Ya biar gimana juga kan bete digituin :)). Gue pikir mungkin ntar aja gue jenguk anaknya pas SMA, udah bisa cebok sendiri. -_-

Jadi hati2lah sodara, tapi gue harap lo ga pernah ngalemin sih yang model begitu. Tapi kalau udah ampe 3 kali lo tanya dan dia batal melulu, mungkin dia yang sebenernya ga kepengen2 banget buat dijenguk. Ada loh tipe2 ini. Jadi maklumilah dan komentarin aja poto bayinya di FB, atau kirim kado bayi (kalau dah terlanjur beli). Anggap impas.

Soal sering2 cek itu menurut gue enak2 aja sih. Gue pernah kok janjian ama temen gue si Fani, terus pas hari H gue confirm dan dia bilang anaknya lagi rewel banget, jadi dia takutnya entar ga bisa ngobrol enak ama gue, terus yaudah kita pending. Terus pernah juga rencana mau masak bareng, udah beli2 bahan, eh ternyata anaknya lagi rada ribet, jadi yaudah ngobrol2 aja sambil nyemilin yang bisa dicemil dari bahan2 itu. Bagi gue sih batalin janji karena anak lo rewel/lo lagi gak mood itu alasan yang sangat masuk akal. Pikir aja tujuan utama ngumpul tuh apa, kalau gue sih karena kepengen ngobrol/sharing/update/kangen2an, jadi ga masalah kalau raincheck atau gak jadi masak, bukan itu tujuan utama gue.

Buah Tangannya Apa?

Gue personally gak ngepens sama kado berupa baju bayi/ baju anak gitu. Soalnya namanya anak kecil itu masa pertumbuhannya cepet banget, jadi kepakenya cuma sebentar :(, itungan bulan. Untuk alat2 bayi pun, gue ati2 banget karena belum tentu kepake, terutama soal dot susu tuh. Ada beberapa temen gue yang ngotot gamau anaknya pake dot, atau kalau mau dotnya yang model abcdz, yang mana gue ga paham juga. Begitu juga dengan alat pump ASI, si ibu belum tentu ASInya keluar loh -_-; salah2 malah bikin mellow. Produk perawatan bayi juga gue suka ga sreg, lagi2 karena ini masalah pilihan, jadi yaudah pilih yang laen aje.

Biasanya sih gue ngasih ini :

  1. Set bantal/guling bayi. Bisa dipake rada lama, sampe umur 5 tahun gue rasa juga masih bisa. Ponakan gue aja tuh guling bayinya sempet dia kekep ampe kelas 4 SD, sebelum dibuang kakak gue. Terus kalaupun udah ada, bisa buat serep, bisa juga buat ditaro di mobil :D. Kalau printilan dari gue, warna/corak asal gak norak boleh2 aja, terus kalau bisa yang alus, gak ada bordiran kasar yang ganggu, biar si bayi gak iritasi :D.
  2. Set peralatan makan. Mangkuk2, sendok, gelas kecil. Lagi2 karena bisa dipake lama, terus kan kalau cuma peralatan kayaknya ga ada spek yang ribet2 deh harusnya ya. Orang harusnya pake tupperware + sendok kecil biasa juga bisa kok. Tapi mungkin juga ada kali ya yang rewel soal bahan + pewarna yang ramah buat bayi. Hmm…
  3. Mainan untuk kecerdasan bayi. Biasanya ya untuk anak usia pertumbuhan, mainannya itu masih bertujuan untuk merangsang indera penglihatan, pendengaran, pengecap dan peraba. Belum ada pemahaman. Jadi gak guna juga lo kasih buku rumus Matematika Lanjut *lebay*. Gue sih sebisa mungkin beli yang ga berisik, karena kasian emak bapaknya entar ga bisa tidur. Gue asumsikan kalau mereka mau latih indera pendengaran si anak, biarlah mereka aja yang nyanyi2 sendiri. Jadi mainan2 kicrik2 yang suka digoyang2 buat bayi itu? xylophone? gendang2an? gue skip. Biasanya gue suka ngasih teether, itu loh yang buat bayi2 ompong mau numbuh gigi. Di toko yang rada bergengsi suka dijual tuh teether yang bahannya aman buat bayi dan ada pendinginnya segala. Terus boneka juga pilihan favorit sih, soalnya gue inget jaman kecil ada boneka kingkong yang gue pelukin mulu ampe umur 6 tahun-an :D, tapi itupun pilihnya yang bahannya gak mengganggu pernapasan, nilai plus lagi kalau gampang dicuci :D. Terus bola plastik buat anak cowok.

Tapi soal kado bayi ini suka2 gue aja sih kadang. Pernah juga kasih boneka yang rambutnya rada suwir2 dan bisa bunyi (meski bisik2), karena gue merasa karakternya cocok banget buat karakter anak temen gue :D. Berasa klop aja gatau kenapa. Jadi wish for the best aja.

Terakhir, Ini satu hal lagi yang kepikiran tapi gue sendiri belum sempet2 menerapkan sih. Sebenernya yah, kalau mau banget kado lo berkesan dan tepat sasaran, yang dikasih kado itu ibu yang melahirkan. Soalnya mereka yang seringkali terlupakan. Mereka yang susah2 ngelahirin + capek, terus itu adalah momen dimana riskan banget baby blues, hormon masih ngaco, badan masih menggendut, jadi perhatian kecil itu akan bikin mereka harusnya lebih baik :D. Bayi yang baru lahir sih pasti udah berkelimpahan hadiah. Tapi gue juga masih ngeraba2 sih mau ngasi apaan. Kalau produk kecantikan, body lotion, stretch mark lotion, cologne, dll dsb, lagi2 itu tergantung orangnya juga, takutnya alergi. Yang kepikiran sih macem voucher2 gitu, voucher spa, voucher salon, tapi biasanya itu rada over-budget *jujur* dan belum tentu si ibu bisa. Buku? emang sempet baca? wong bayi owek2 melulu. Tuh kan, bahkan untuk yang lo kenal karakternya misal bookworm, shoes-addict, belum tentu masih bisa baca, belum tentu sepatu masih muat. :)) Gimana ya? Ada ide?

Mandhut.

Advertisements

12 thoughts on “Visiting Friends With Kids!

  1. Aaah Mandaaaa, paragraf terakhirnya bikin gw terharuuu ;~; gw baru 4.5 bulan aja udah ngerasa lelah lesu tak bertenaga gini, ga kebayang kalo nanti udah masuk 7,8,9 seterusnya hiks.

    Tapi gw soal kado bayi masih suka seenaknya wae *upps*. Yah alasan utamanya sih karena ngga sempet nyari *tutup muka*. Trus bener kata lo, kadang2 orang2 itu suka banyak preferences nya, jadinya kan gw juga takut dong udah ngasih yang bagus2, kagak taunya ga pas sama maunya si orangtua. Jadi ya sudahlah, biasanya go with the usual one aja a.k.a baju bayi wahahahah.

    1. Semangat faniii, semoga tetep sabar dan sehat terus ya ibu dan janin :D, kalau pegel suruh nelman gendong aje *seenaknya*

      Gapapaaa, ini mah gue aja yang ribet, suka terlalu mikirin. Yang penting kan niatnya… heheheh.

  2. Pas lahiran anak pertama di mana semuanya beliin buat anak, sahabatku ngasih paket perawatan Dewi Sri Spa yang aku tau lumajen banget harganya,sepaket utuh. DAn aku terharuuuuu, seneng banget rasanya dipikirin, ihihi. Daripada baju aku prefer mainan juga. Kalo yg peralatan dkk soalnya lebih personal setiap anak beda gitu. Voucher will do fine, too lowh,

  3. kalo temennya yang suruh dateng ngejenguk tapi pas kita niat mau dateng malah ada aja alasannya untuk nolak sampe 3x, mungkin awalnya cuma basa basi semata ya 😀

    1. nah itu, karena temen lama yang dulu sempet deket banget, gak kepikiran aja kalau mungkin basa basi doang :)), jadi diusahain banget buat dateng hahahaha. *ketipu*

  4. Gimana kalo lilin/minyak aromatherapy? Kalo hbs melahirkan kan srg tiduran jdi mungkin suka kalo ada harum2 menenangkan?? #apabangetbahasanya

    1. 😀 why not kalau emang ibu si bayinya hobi aroma theraphy?

      tapi kalau gue pribadi gak menyarankan sih, secara itu berarti kan ada sumber panas/api di sekitar bayi dan ibunya, takutnya ada apa2 >.<

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s