Controlling.

Mau ngobrol ngalor ngidul sebelum tidur. Ayo kita bicara soal tabiat.

Ada satu sifat yang paling akrab dengan saya selama hidup : controlling. Baik jadi objek penderita, ataupun pelaku, saya udah kenyang banget sama sifat yang satu ini. \

Dulu, saya orang yang selalu dikontrol, harus begini harus begitu, gak boleh tanya, lakukan aja. Saya ikutin, tapi deep inside my heart saya tahu kalau ini salah. Siapapun saya, apapun saya, saya berhak untuk memilih jalan saya sendiri, dan mendapat alasan yang baik saat saya bertanya. Yet, jawaban yang gue dapet cuma : lakukan A kalau disuruh A, lakukan B kalau disuruh B, do not ask.

Jadi saya bertekad bahwa suatu hari nanti saat saya menyuruh orang untuk melakukan sesuatu, saya akan menjawab dengan baik. Saya akan berikan hak mereka. Kenyataannya adalah, controlling itu banyak bentuknya, dan saya cuma seorang controller kecil yang menunggu mangsa 😀 *bawa pencetan* << mood turun

Saya ini suka ngurusin orang. Suka mikirin. Suka ngasi saran, ide, pertimbangan. Gue merasa bangga dan hepi saat gue bisa bikin orang lain lebih aware, lebih damai. Itulah mengapa gue suka sharing, inner core gue ya karena bangga aja kalau emang postingannya entah bikin ketawa apa kasih pencerahan.

“Gue dulu gini loh, but hey, I survive, lo cukup tahu aja, ya”

“Gue dulu begini loh, jangan putus asa”

Tapi dulu, dulu sekali waktu kegiatan posting2 ini belum terlalu berjalan, dan gue masih sangat hijau, sehijau kodok *salah perumpamaan*. Gue pernah mengungkapkan care gue dengan cara yang salah, kayak maen Barbie, gue mencoba membentuk seseorang sesuai yang gue anggap baik. Pertamanya gue gak tahu, gue cuma merasa orang ini butuh dilindungin dan dibantu. Lalu gue pake asumsi gue sendiri, gue pikirin masalah ini orang apa, dan gue cariin solusinya. Gue bener2 nyekokin solusi itu ke dia, dan saat dia gak mau nurut, gue marah.

Terus ada kalanya gue mikir, ‘ah buat apa gue ngomong, toh dia gak dengerin juga’. Tapi biasanya disusul dengan : ‘tapi kalau gue ga bilangin ntar dia beneran kejerumus, gue bilangin terus aja ampe dia ngerti, minimal gue ga merasa berdosa karena gue udah usaha’

Gue salah menginterpretasikan ego dengan niat baik. Pada akhirnya semua soal gue, bukan dia, gue gak mau merasa berdosa.

Lalu waktu berjalan dan gue belajar. Bahwa kasih sayang itu gak selalu harus diungkapkan dengan pengawasan full, saran, ceramah. Tapi ada kalanya cukup dengan menjadi pendengar.

Dulu gue pikir kalau cuma dengerin aja berarti ga guna dong orang susah2 cerita ke lo? makanya gue selalu siap saran/komentar di kepala, pokoknya ada orang cerita pala gue jalan deh cari selah buat solusi *kepala berasap*. Sampe sekarangpun masih suka gitu sih, maklum tabiat. Sering banget deh gue ngasi solusi berparagraf2, kesannya menggurui abis dan gue tahu itu, tapi lagi2 kadang2 pikiran macam ini muncul : “kalau enggak, sapa yang ngasi tau?”, “kalau enggak, nanti dia terlanjur kejadian dan nyesel”

Yaelah banget.

Tapi beberapa momen, saat gue bisa inget soal teori controlling itu, gue bilang ke diri gue sendiri untuk dengerin baik2. Jangan potong, jangan nulis apa2, dengerin. Read between the lines, liat microexpression. Apa memang orang ini dateng minta solusi? atau sekedar mau cerita aja? apa masalahnya? apa yang gak dia omongin tapi sebenernya jelas ada di sana? insecure? pengen mamer doang? cemburu? lack of self-confidence?

“muscle man, contortionist, intrigue, danger and romance?” *loh malah nyanyi*

*intinya biar diem kepalanya tetep muter*

Terus abis itu biasanya gue liat jedanya, kalau jedanya berasa ini orang minta saran, baru deh gue ngomong. Kalau bisa langsung ke inti yang skak mat kena di masalah biar gak muter2.

Ada kalanya juga gue cuma puk2 aja. Bilang everything’s gonna be okay.

Atau kalau emang kagak ada clue ya gue tanya aja. “Permisi ye, lu olang mau saran apa butuh kuping doang?”

Tapi sering juga sih guenya juga gak tahan saking carenya sama orang yang curhat, ya gue ngomong aja panjang lebar sampe gue merasa ini orang udah ngerti. *obsesif*

Ternyata, gak sedikit yang berterimakasih hanya karena gue diam dan gue gak coba kasih mereka solusi apa2. Jujur, ada kalanya gue jadi berasa disindir kalau selama ini gue bawel =)) =)), tapi gue pikir, secara mereka jadi damai, goal gue setengah tercapai.

*goal yang penuh adalah mereka damai dan nemu solusi* <– tetep

Tapi manusia gitu ya, kadang mereka cerita karena udah terlalu penuh. Capek mikir harus ngapain dan cuma mau ngadu. Mau marah. Mau nangis. Terserah deh mau nge-mellow depan temen apa di atas sajadah. Abis capek ngeluarin emosi, maunya mandi, makan (harus pake nasi dan berkuah panas), terus tidur *ini gue banget*, tidur2 puas2in, besok muka boleh bengkak, mata boleh bakso, sinus kambuh macam garpu tala ditancepin di batang idung, tapi hati, insya Allah sudah Rambo.

Dulu gue pernah curhat ama temen gue si E, and then setelah gue cerita2, dia nanya ‘lo mau gue kasih komentar, apa lo mau cerita doang?’. Dia sensitive enough untuk tau bahwa saat itu gue cuma mau didengerin :D, dan itu buat gue hepi. Kenyataannya, pada waktu itu gue lagi cerita sesuatu yang bagi gue itu sesuatu yang malu2in, sesuatu yang lama banget ga gue omongin tapi ngurek di ati, dan gue sendiri udah tau jawabannya apa, jadi saran itu gak penting, gue cuma butuh tahu fakta bahwa masih ada orang yang cukup care untuk tahu masalah gue.

Thanks ya E!

Gue cerita ini soalnya gue liat banyak praktek controlling hari ini. Siang tadi ada temen curhat dan gue takut banget gue udah menggurui, tapi orang itu masih bilang thanks, tapi tetep gue berharap semoga meski kata2 gue panjang, dia merasa damai meski seciprit. Terus sore tadi gue liat ada orang yang sebenernya kepengen ngomel aja, tapi dipaksa harus terima saran.

Terus tiba2 gue teringat temen gue itu yang dulu gue cekokin saran macam gue main barbie, waktu gue masih sehijau kodok.

Seandainya waktu itu gue tahu ya, tapi kalau gak ngalemin yang waktu itu gue masih hijau kodok dong?

Ah sudahlah,

Met tidur semua 🙂

Mandhut si hijau cendol.

Advertisements

9 thoughts on “Controlling.

  1. Lalu gue pake asumsi gue sendiri, gue pikirin masalah ini orang apa, dan gue cariin solusinya. Gue bener2 nyekokin solusi itu ke dia, dan saat dia gak mau nurut, gue marah.

    >> ni nih yg bikin gw kagak betah tinggal ama nenek gw 😥

    *KOK CURCOL* 😆

  2. oiya manda, tadi kan aku udah curcol, skrg mau kasi saran (klo ga diturutin aku ga marah kok, hihihi). kata Aa Gym, klo ada masalah tuh bukan DIPIKIRIN tapi DIZIKIRIN (misal baca: astaghfirulloh). kan solusi itu datangnya dari Alloh. klo kita cuma mikir, yg ada ya cuma stress. pada akhirnya dapet sih solusinya, tapi kan pake stress dulu. lha sementara klo kita banyakin zikirnya, hati jadi tenang dan solusi itu dijamin oleh-NYA. meski solusi tsb gak selalu dlm bentuk yg kita mau ya, tapi yakinlah klo itu yg terbaik yg DIA kasi.

    • selama ini kok gak kepikiran kayak gitu, ya? bagus tuh untuk pengalih perhatian kalau ada yang curhat, gue dzikir dalam hati. :D.

      selama ini terlalu konsen ke ikhtiar rupanya, makanya kepala gampang berasap.

      :)) terimakasih terimakasih, saranmu akan kuingat 😀 *takut dikeplak*

  3. Sering banget deh gue ngasi solusi berparagraf2, kesannya menggurui abis dan gue tahu itu >> masalahku banget juga ini..:cry:

    Trus baca postingan ini serasa ditampar bolak balik deh 😆
    Makasih Manda sudah nampar… eh sudah mengingatkan aku lewat postingan ini 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s