Tips and Trick Kursus-Workshop-Seminar

postingan panjang! lebih dari 3000 kata!

Saya termasuk orang yang lumayan suka ikut kursus, workshop dan seminar. Tapi baru pas jaman2 kuliah sih, justru waktu sekolah saya anaknya malah seringan belajar sendiri di rumah, gak les musik atau ikut sanggar kayak anak2 lainnya.

Nah, setelah menjalani beberapa kali kursus/seminar/workshop (selanjutnya disebut KWS), selain ngalemin momen2 menyenangkan, tentu aja sempet ngerasain pahit2nya. Terus jadinya udah lebih tahu deh kalau mau daftar2 yang begitu apa2 aja yang mesti diperhatiin. Kali ini saya mau bagi2 dikit ya, supaya semua sama2 hepi.

Beda kursus, seminar dan workshop

Kasarnya, seminar itu duduk doang, memperhatikan. Workshop itu pelatihan, jadi learning by doing, ada output yang dihasilkan. Sedangkan kursus itu jelas learning by doing, ada levelnya, ada sistem evaluasi,ย  dan kalau ditotal waktu belajarnya bisa tahunan :D. CMIIW ya.

Kalau bisa otodidak, kenapa harus KWS?

Sistem belajar orang beda2, ada yang udah bisa jago dengan cari2 sumber dan belajar sendiri, ada juga yang mesti diajarin. Ada yang belajar sendiri udah fokus, ada juga yang butuh pesaing biar semangat. Ada yang punya waktu untuk googling2 sendiri, ada yang urgent dan butuh pengarahan cepat. Kamu tipe yang mana?

Skill emang penting, tapi biasanya kan employer maunya liat ijazah/sertifikat dulu, baru deh dites atau liat langsung pas kamu magang. Nah sertifikat2 ini dapetnya dari mana kalau bukan sekolah dan KWS? bisa juga sih kamu belajar2 sendiri terus tinggal ambil sertifikasi macam TOEFL, tapi ada skill2 lain yang ga bisa kan?

Terus misal lo tertarik sesuatu, tapi belum mau commit untuk ngedalamin untuk jangka waktu panjang. Salah satu cara untuk tahu lo sanggup apa enggak adalah dengan KWS ini, biasanya workshop atau seminar sih :D. Memperkecil kemungkinan salah jurusan lah ;).

Udah tau mau mendalami apa, tapi mending belajar dimana ya?

Jaman dulu orang bergantung pada media massa : televisi, majalah, tabloid, koran. Tapi di dunia serba maya seperti jaman sekarang, informasi adalah milik search engine. Jadi googling aja deh :)).

Lah terus kalau misal si penyedia jasa kursus kagak promosi lewat inet gimana dong?

Gue pribadi percaya bahwa di dunia serba tinggal klik ini, pemilik usaha yang baik akan mengikuti tren. Kalau lo termasuk anak muda atau kaum yang ngapa2in serba klik, maka pemilik usaha yang mau memangsa lo *bahasanya* akan menyediakan akses lewat inet biar lo tinggal klik. Dimana2 kalau mau mancing ikan ya carilah sungai/laut/empang dan bawalah umpan, jangan diem2 aja di ladang jagung. Kalau gak punya website atau minimal gak punya account socmed, itu kayaknya ya gak serius deh -_-;.

Nah ntar, dari segala pilihan kalian akan mulai proses benchmarking. Salah satunya adalah pertimbangan lewat faktor kredibilitas pihak yang mengadakan, pengajar/narasumber, biaya, jadwal, materi, lokasi, program follow-up dan lain-lain. Abis ini saya jabarkan ya :D.

8 Hal yang harus dipertimbangkan saat ingin mengikuti Kursus/Seminar/Workshop (KWS) :

[satu] Kredibilitas pihak yang mengadakan.

Ini pentingnya pake stabilo terus digarisbawah, deh. Intinya caritahu apakah si pihak ini udah punya nama atau belum, kalau udah, namanya baik apa buruk? ๐Ÿ˜€

Cara tahu institusi/lembaga/grup apapun itu credible apa enggak dari mana?

  • Udah eksis dari kapan? kalau misal kayak les bahasa inggris yang namanya LIYA, ILEP, IEP, itu kayaknya udah bisa dipercaya lah ya, udah lama juga dan cabang dimana2, apalagi kayaknya kerabat ada aja yang ikutan :D. Tapi kalau yang baru2 muncul macam Ti-Bi-Ai (yang sebenernya di bandung udah lumayan lama tapi jakarta baru buka cabang), nah itu caritahunya mesti rada giat deh.
  • Alamatnya dimana? telfon? email? account socmed? personal website? gue tipe orang yang suka jadi ragu kalau alamat institusi di tempat yang gak jelas, telfon gak diangkat, email ga dibales, acc socmed gak pernah diupdate dan personal website jelek atau ada tulisan “maintenance”. Niat gak sih promosi? -_-;
  • Pastiin contact info yang dikasih itu bener2 dari instutusi yang disebutkan. Jangan2 abal2 terus lo terlanjur transfer dan uang lo melayang. Kalau ada promo seminar ya tanya aja ke kantor pusat si institusi apakah bener ngadain seminar, kalau iya, harus tanya ke siapa, dll dsb.
  • Kualitas pengajaran? tiap kursus bahasa inggris aja ada kelebihan masing2. Gosip2 sih, anak LIYA itu grammarnya bagus, anak IEP jago di conversation karena native speakernya banyak tapi rada mahal, ILEP gak tau *dasar*. Kalau workshop, tanya2 aja udah berapa kali ngadain, kalau masih sekali-dua kali harusnya masih proses perbaikan mutu, jadi lebih rentan makan ati.
  • Testimoni. Googling dan galilah komentar orang2 di forum. Atau paling enak kalau ada kenalan pernah ikut, tinggal tanya deh :D.

Pertanyaan : Gimana kalau gak ada institusi yang punya nama untuk kursus tertentu, atau masalah di dompet jadi pilihan satu2nya institusi yang biasa aja?

Ada kalanya lo pengen belajar hal2 unik yang gak beken di tempat lo tinggal. Misal tinggalnya di Jakarta, maka mungkin les harpa, mmm… ventriloquist, les berternak… udang 3 warna, dll dsb. Kalau pilihannya dikit atau dompet kurang mencukupi ya gak ada pilihan lain selain les di institusi tersebut, tapi banyak2 cari testimoni dan ati2 aja kayak yang akan gue kasih tipsnya :D.

[dua] pengajar/narasumber

Seminar punya narasumber. Workshop dan kursus ada pengajar. Logikanya, makin qualified si pengajar/narasumber, makin mahal biayanya, tapi ada juga insitusi KWS yang geber harga mahal padahal yang bagi ilmu gitu2 doang.

Gue pernah dalam situasi dimana gue mau ikut workshop, ada 2 institusi yang ngadain dan tentunya ada 2 pengajar yang berbeda, jadwal bentrok. Gue mikir seminggu dan akhirnya baru sadar kalau workshop A punya pengajar yang bener2 qualified dan dapet banyak penghargaan, jomplang abis sama pengajar di workshop B. Padahal harganya mirip2. Emang sih salah satu elemen adalah skill ngajarnya, tapi gue liat testimoni orang2 buat si workshop A bagus, si pengajar A juga kayaknya tipe2 humanitarian yang mau bagi ilmu gitu, jadi gue pilih A :D, lebih murah pulak! hore!.

Ini juga berlaku untuk godaan native speaker di les bahasa asing, sih. Gak semuanya bisa ngajar loh, ada kalanya mereka cuma bercanda2 doang, dulu guru native gue bahkan OOT mulu cerita soal pacarnya yang bodyguard. ๐Ÿ˜€

Nah kalau untuk kelas macam senam, dance, dll, mungkin bisa tanya gurunya cewek apa cowok. Misal lo jilbaban dan mau belly dance, tentunya rada salah kalau gurunya laki meski mungkin lekong, karena seriuslah, ada aja yang begini. Gimana mau belajar kalau gak bisa total goyang badan?. Tapi kalau gak masalah ya gapapa sih.

Dulu gue sempet ilfil gara2 pas kelas aerobik di gym, instruktur yang muncul bentukannya muscleman item, pake tanktop kuning, terus pake celana pendek banget macam CD, dilapis jaring2 pula warna ijo elektrik. Mana gue udah pasang tempat paling depan bak asisten instruktur *ambisius* gimana dong?. Tapi yaudah, gue jalani dengan ikhlas, terus ternyata itu adalah kelas aerobik terbaik sepanjang idup. Abis senam, kaca2 di sekeliling gue buram, semua karena embun keringet satu kelas *jorok tapi magical*. Aku bahagia! ๐Ÿ˜€

[tiga] Jadwal

Kalau kursus, berapa kali pertemuan? berapa lama? seminggu berapa kali? kalau ada libur/gak masuk bisa diganti gak? minimal jumlah kedatangan? kalau dari pagi ampe sore ada istirahatnya gak? kalau workshop/seminar disediain snack/makan siang gak? Jangan lupa pastiin bakal ada perubahan2 jadwal gak ke depannya. Biarpun kode etiknya adalah gak berubah, tapi ada aja tempat KWS yang seenak udel ngubah jadwal, muridnya suru ngikut, gak peduli bisa apa enggak -_-;.

[empat] Materi

Namanya orang cari duit, goalnya adalah gimana mereka bisa membuat lo keluar duit banyak tapi dari sisi merekanya neken operation cost. Salah satunya bisa dari kualitas dan jumlah guru/narasumber, lokasi/akomodasi, dan materi ajar yang dibuat berlevel2 padahal sebenernya gitu2 doang.

Ini (lagi2) sering terjadi di kursus bahasa, tapi kalau gue pernah ngerasainnya di les gambar. Dulu pas level 1, kan diajarinnya gambar anatomi ya (gak ada model hidup kok), terus gue semacem bosen aja berminggu2 belajar yang sama, bukannya gak ngerti kalau gue harus ngelatih teknik dasar, tapi gue penasaran abis, jadi ada kalanya gue suka nanya2 gitu soal materi level atas, teknik pewarnaan dll.

TAPI GURU2NYA BENERAN GAK MAU JAWAB.

Ini udah lebih dari tiga guru gue pancing tapi semua jawabnya sama “anatomi aja dulu, nanti itu pas level x”, bilangnya biar ga bingung, tapi gue kan juga bukan anak ingusan yang lo kasih sistem persamaan linear tapi xy-nya lo ubah jadi pq terus gue ga bisa ngerjain soal -_-. Mungkin mereka takut ilmu dicuri sebelum duit masuk, tapi gue kan jadi curiga emang ilmunya sedikit banget ya sampe nanya dikit aja terus gue langsung ajaib bisa dan memutuskan kagak butuh les lagi? :D.

Ini mungkin cuma efek obsesif gue aja sih, tambah suudzon, tapi karena ilfil yaudah deh dadah babay.

[lima] Kelas/Level

Bok, lo lulus ampe level 4, horey!. Begitu level 5, suruh nunggu quota kelas dulu. Pengalaman gue ya, makin tinggi levelnya makin dikit muridnya, jadi ada kalanya nunggunya bisa berbulan2, baru kelas jalan.

Kalau memang gak ada deadline waktu untuk nambah skill, ya gak masalah, tapi kalau ada, ada baiknya diomongin dulu deh. Bisa dengan tanya2 ke mereka apakah ada batas waktu nunggu quota, semisal mereka tunggu 3 bulan, berapapun muridnya kelas tetep jalan (tapi hampir mustahil sih, sampe sekarang gue belum nemu yang begini). Jalan keluar lain adalah dengan melanjutkan by kelas privat, yang mana pasti lebih mahal, tapi minimal belajar gak nanggung dan skillnya bisa kepake untuk hal yang lebih guna nantinya, kan?

Soal kelas ini, jangan lupa juga nanya range umur. Gue percaya ilmu dicari ampe liang lahat, tapi gak bisa dipungkiri kalau lo kemudaan/ketuaan tentu rasanya rada gak enak, ya. Tapi biasanya nih, kalau lo tanya lempeng, jadinya lo suka ketipu gitu, dibilang “ah, ada kok karyawan, banyak!” padahal mungkin cuma 2, itu juga jarang masuk, jadilah lo kayak kepala suku.

Jadi kalau lo karyawan, mau ikut les, pertama2 pancinglah mbaknya dengan kata2 “ini buat ponakan saya, dia pengennya satu kelas seumuran, SMA gitu, kira2 ada karyawannya gak ya, mbak?” terus dijawab kan ama mbaknya, lo rekam tuh di otak. Terus telfon lagi 2-3 hari kemudian, kali ini sebagai karyawan, dan tanyalah pertanyaan yang lempeng “saya karyawan, ada temennya gak? paling tua umur berapa?” terus cocokin deh ama jawaban 3 hari yang lalu. Harusnya dari situ lo tau mbaknya bokis atau beneran range umurnya segitu. *obsesif*

Nah sekali lagi, bagi les2 yang berhubungan dengan fisik dan agak gak nyaman dengan kehadiran lawan jenis ada baiknya tanya2 apakah kelasnya khusus gender tertentu, apakah ada lawan jenis yang ikutan. ๐Ÿ˜‰

[enam] Sistem Pembayaran

Biaya itu urusan kocek masing2. Nah permasalahannya adalah, saat harga udah cocok, bukan berarti masalah gak ngikut. Kadang mereka ngejebaknya di sistem pembayaran dan itu ngeselin abis.

Dulu gue pernah kena di insitusi bahasa yang udah lumayan beken di bandung. Mereka memberikan peraturan untuk bayar 3 level di muka. Gue udah bilang, kalau gue mungkin semester depan bakal sibuk, gak akan bisa langsung 3 level, tapi mereka bilang bisa diterusin nanti2. Oke toh, gue bayar 3 level, selesai 1 level gue vakum dulu. Pas balik sekitar 6 bulan kemudian untuk ambil jatah 2 level gue, katanya udah angus.

EMOSI GAK LO.

itu gue beneran marah2 loh. Masalahnya adalah memang gue gak nanya, tapi mereka sama sekali gak kasitau hal penting semacam “tapi kalau mbak gak langsung nerusin kelas setelah 3 bulan, angus loh mbak”. Berasa dirampok abis -_-;. Tau gitu kan mending gak usah les dulu, dasar modus!

Itu tempat yang udah punya nama loh, jadi ati2 ya. Tanya aja ampe merintil dan kalau bisa apa yang mereka sebut itu tercantum di kwitansi atau surat apapun atau di peraturan yang bisa lo pegang plus keterangan itu peraturan berlaku ampe kapan. Ingat. Lo mau ilmu, mereka mau uang. Jadi kekep dompet lo selama lo bisa.

Ada satu cara lagi sih untuk meminimalisir kerugian akibat sistem pembayaran dan kalau2 tempat lesnya gak enak tapi terlanjur bayar. Tanya, bisa dicicil gak. Kalau iya, berapa kali? harganya nambah gak? dan harus lunas di pertemuan keberapa? Terus lo nilai2 deh worth it apa enggak-nya.

Kadang kan institusi ini suka suruh kita daftar2 dulu ya via email (buat menuhin quota dulu) terus suruh kita transfer sejumlah uang. Biasanya buat seminar dan workshop sih. Nah ini gue udah gak usah ceramah deh ya bahayanya transfer itu apa dan gimana pencegahannya. Tapi ada kalanya, meski gue tau si rekening itu otentik (nama si penerima duit jelas dari pihak institusi), gue tetep cari celah biar bisa bayar cash dulu, pas hari H pertama belajar, cicilan pertama.

Kenapa?

Biar gue bisa rasain ngajarnya enak pa gak, lokasinya bagus pa gak, fasilitas oke pa gak, sekalian mastiin si rekening beneran yang itu apa bukan.

Baru abis itu kalau gue rasa cocok, gue bayar sisanya di pertemuan berikutnya, nah yang ini bisa deh by transfer :D.

Kalau mau lebih aman lagi, tapi ini rada kurang terpuji ya. Bayar cicilan pertama, terus semisal cuma boleh dua kali, bayar cicilan keduanya entar2 nunggu diingetin, pura2 lupa aja. Takutnya ngajar pertemuan pertama enak, yang ketiga mulai busuk dengan pengajar yang sering ngabur. Waspadalah!

Intinya sih memastikan duit yang masuk itu sepadan. Atau kalaupun enggak, minimal gak rugi2 amat :D.

[Tujuh] Lokasi dan Fasilitas

Carilah ilmu sampai ke negeri Cina! tapi kalau kejauhan yang ada entar males les loh. Jadi pastiin tempatnya deket rumah/kantor/sekolah, atau akses kesananya mudah.

Terus kalau udah, pastiin fasilitasnya oke. Dalam artian, ruang kelas memadai, ada cahaya, lo gak kehabisan oksigen karena ga ada jendela/ac, kalau bawa mobil ada parkiran yang aman, kalau pake kendaraan umum, angkot lewat gak, dll dsb.

Gue pernah masuk tempat les yang dari luar bagus. Begitu masuk, dan dikasitau ruang kelas dimana, gue dapet kelas semacam bedeng. Jadi nempel ke gedung utama dan gue di lantai 2, terus lantainya kriyet2 kayu. Lo bayangin orang gendut kayak gue, mesti belajar 2 jam x 3 kali seminggu selama 3 bulan, di ruangan yang lantainya kriyet2 kayu. Gak konsen babar pisan.

Terus pernah juga gue les yang lokasinya masuk gitu ke perumahan, jadi angkot turunnya rada jauh di jalan besar. Jalannya nanjak, tapi gapapa gue jabanin karena gue suka. Lalu tibalah musim penghujan dan gue mesti nanjak dalam keadaan hujan deres macam sungai + angin kenceng banget. Nyampe les, gue udah basah kuyup gara2 payung gue rusak dan sepatu kanvas gue kerendem air. Emang sih gak se-epic berita anak2 daerah yang katanya mau ke sekolah aja nyebrang sungai, lintas gunung, atau nyebrang jembatan yang pijakannya udah ilang jadi macam orang sirkus meniti tali, tapi tetep aja, gue rada syok. :))

[delapan] Follow-up!

Yang paling umum, jelas sertifikat. Ada beberapa orang yang gak ngerti pentingnya apa, toh bukan ijazah. Tapi saat lo ngaku2 pernah ikut workshop di institusi dengan pengajar terkenal, ada beberapa perusahaan yang mau liat lampiran buktinya. Kalau enggak, enak aja dong gue bisa sebut gue pernah workshop bisnis sama almarhum Steve Job, belajar fisika sama Stephen Hawking, terus semua orang percaya aja gitu?

Makanya sebelum les/seminar/kursus, tanya dulu, ada sertifikat pa gak. Biasanya sih pasti ada, yang enggak itu kalau gratis. Abis itu tanya lagi, dikasihnya kapan? apakah langsung hari itu juga (kalau untuk seminar, paling enak), nunggu seminggu terus dikirim? atau nunggu sebulan terus lo suruh ngambil sendiri di kantornya di ujung kulon? lo atur aja deh.

Ini ya, gue lagi eneg banget nungguin sertifikat dari sebuah institusi yang harusnya udah dikirim dari september akhir lalu tapi ampe sekarang belum ada juga. Gue udah nanya 3 kali, pas terakhir bilang tanya seminggu lagi yang mana harusnya hari kamis minggu lalu aja jatuhnya, tapi belum dateng juga, samsek gak ada kabar. Udah gitu, tau2 gue liat di twitter udah buka batch baru. Semua giat mencari uang, giliran udah dapet lupa aja ama hak peserta workshop, ya ๐Ÿ˜€ *senyum miris*.

Nah selain sertifikat, ada follow up lain yang ditawarkan beberapa tempat KWS : kesempatan magang dan rekomendasi. Misal lo les nari, mungkin dijanjiin tawaran di sanggar Denny Malik. Ada yang pake syarat kalau performa lo bagus, ada juga yang asal lo udah ikut les dikasih kesempatan 2-3 bulan kerja di perusahaan tertentu. Kalau iya, kan lumayan banget, minimal dapet pengalaman :D.

Intinya, jangan lupa tanya2 dan minta hak lo ya ๐Ÿ™‚

———–

Sekian tips dan trick-nya mari saya cerita pengalaman buruk saya selama les, yang paling buruk.

Selain tempat les yang menipu gue untuk bayar 3 level di muka, pengalaman buruk saya adalah pas les penyiar, gara2nya nyokap suka minta saya jadi penyiar radio, berhubung itu obsesinya dia dulu (pernah diceritain di posting ini). Tempatnya sih lumayan ya, harga cocok, pengajar cukup berpengalamanlah, eeeehh lesnya kagak enak. Berhubung katanya si pengajar orang sibuk jadi jadwal ngajar suka seenaknya aja dimundur-majuin gak peduli muridnya bisa dateng pa gak. Sering banget deh saya udah duduk manis tau2 gurunya gak dateng aja gitu, padahal udah bayar full.

Terus pernah juga saya dateng, terus terpaksa cengo gara2 tempat lesnya tutup, padahal bukan hari libur dan gak ada pengumuman apa2. Ditelfon gak ada yang angkat. Udah deh ya gue pucet, berasa ditipu, duduk ngejogrok sambil pusing. Tau2 resepsionisnya lewat terus minta2 maaf, gara2nya kunci tempat lesnya dibawa sama orang, terus orangnya ketiduran. Jadilah gue disana nunggu 3 jam bersama murid2, pegawai kursus plus pengajarnya si yang katanya ‘lumayan sibuk itu’ (tapi cuma untuk bandung dan sekitarnya, gak masuk infotainment juga). Ilfil to the max.

Terus akhirnya karena gue udah capek, dan waktu kursus jadi ngaret banget gara2 gurunya sering batalin jadwal itu (harusnya 3 bulan beres, ini sampe 4 bulan lebih, sedangkan gue udah harus balik Jakarta) jadi gue mau mundur aja, terusย mengingat gue sama sekali tidak puas dengan pelayanan mereka, gue tanya2 bisakah uangnya dibalikin sesuai sisa jatah les yang tidak gue ambil? . Jelas mereka dengan segala macem alesan gak mau balikin duit gue. Bilangnya duitnya udah masuk buat bayar sewa gedung lah *pengen teriak : terus masalah gue, gitu?*, entar buat les berikutnya aja lah tinggal nambahin, bilang ini bilang itu, sampe pengajarnya curhat ama gue kalau suaminya baru meninggal setahun yang lalu dan dia harus berjuang jadi single parent pun gue pernah ngerasain *garuk2 kepala*. Yaudah akhirnya berhubung salah gue juga yang kurang survey dan gak nanya2 soal regulasi duit bisa balik/enggak sebelum masuk kursus, jadi gue relakan, tapi gue gak akan merekomendasikan tempat itu bagi siapapun, makan ati ๐Ÿ˜€

3 Resep Sukses!

[Satu] Jangan takut gagal! Pas les bahasa Jepang, nilai saya lumayan bagus. Eeehhh pas les bahasa perancis, abis gue dimarahin gurunya tiap hari gara2 ngomong ‘Bonjour’ aja salah melulu. Pas les penyiar, gue baru tahu kalau gue itu cadel di pengucapan huruf ‘d’ *ironis, padahal namanya manDa*, tapi ternyata gue ini sangat ekspresif di sesi latihan mime, akting2 gitu, dan suara gue lumayan lantang :D. Pas les vokal, guru gue dengan terang2an bilang kalau suara gue gak enak ya, ada bagian nyelekitnya *jambak si guru pendek*, tapi gue jadi tahu kalau warna suara gue lebih masuk ke mana.

Intinya, lo les kalau bukan disuruh orang, pasti awalnya karena merasa tertarik/bisa, tapi bukan berarti semua lancar. Kalau suka ya jalanin terus, kalau enggak ya cari les lain. Kan enak, jadi lebih tahu bakat kita, selangkah lebih maju.ย  Lagian bakat dan minat orang emang beda2 kok, saya tahu orang yang jago bahasa perancis, tapi nyerah pas les bahasa jepang :D, emang panggilan jiwanya aja beda.

[Dua] Buka hati, buka pikiran, ikhlas!. Namanya numpang belajar di lapak orang, pasti ada aja enak – gak enaknya. Biar segala cara udah dilakukan biar mencegah ketipu dan duit ilang dll dsb, yang namanya silap2 pasti ada lah. Yang jelas, kalau lo udah lakukan semua langkah yg gue sarankan, terus lo udah bayar, yaudah, mindset-nya harus ikhlas. Ingat, manusia berencana, Tuhan yang menentukan.

Jadi misal lo dateng nih, niatnya mau workshop belly dance, tapi ternyata gurunya aja gak terlalu bisa belly dance, tapi duit gak bisa balik, yaudah, let go. Tapi kan jadi ada pengalaman + temen :D. Kadang kita niat mau belajar apa, dikasihnya malah belajar materi lain, tapi apapun itu kan kita udah ada niat, selangkah lebih maju dari yang bergerak sama sekali.

[Tiga] Rajinlah evaluasi diri. Sekali lagi gue tekankan, institusi2 itu cuma mau cari duit. Camkan ya. Gue dulu pernah punya temen yang niat banget sekolah dance. Gue pernah liat, dan gue sendiri selalu merasa kalau dia ketinggalan, kurang lincah, kurang luwes, kurang fokus dll dsb. Tapi dia suka. Dan anehnya, tiap ujian lulus melulu ampe level 3.

Dia sendiri heran, dan pernah bertanya ama gue, apa emang dia pantes lolos? yang mana gue juga bingung ya. Terus suatu hari, ada pertunjukan tahunan buat murid2 dance itu. Semua anak dipasangin, kecuali dia. Dia gak nampil. Terus dia tanya sama gurunya kenapa, segala macem alesan dikasih. Terus akhirnya dia coba read between the lines, dan tahu kalau, ya simpelnya karena dia gak dianggap mampu aja. Dia dinaikin levelnya ya biar duitnya ngalir terus.

Kalau lo pernah kayak begini, dan lo merasa gak masalah karena lo emang suka dan pengen belajar, yaudah. Tapi kalau lo ngarep untuk bisa dinilai secara fair, ditegor kalau salah dan dipuji kalau bener, ya harus bisa kejam sama diri sendiri. Keluar, cari les yang sama di tempat baru, atau cari les lain. Jangan mau disedot duitnya doang, ya :). Sesekali ajaklah sanak keluarga atau temen untuk liat dan minta mereka nilai, penonton yang paling bagus ya orang awam :).

———

Sekian dan selamat belajar, semoga semua ilmu yang didapat bermanfaat, insya Allah yang namanya investasi ilmu gak akan pernah rugi, malah jadi modal di masa depan, amin!

Silakan kalau ada yang mau sharing2 pengalaman lesnya, monggo ;).

Mandhut.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s