Talk, Talk, Talk-show!

Free Web Proxy

Gue gak pernah bener2 ngomong, tapi gue suka talkshow. Bukan yang membahas politik ekonomi di acara berita gitu, tapi lebih ke acara2 yang wawancara hidup orang, prestasi dan menginspirasi.

Gue suka ngeliat reaksi dan emosi manusia, saat lagi cerita soal apa yang dia banggain, cerita soal apa yang buat dia sedih, soal mimpi, soal cinta, soal keluarganya, hal2 lucu, hal2 absurd. Demeeeennn banget deh, entah kenapa. :))

Makanya gue miris banget deh kalau liat acara tivi lokal sekarang. Bisa aja gitu pembawa acara turun dari panggung – tarik seorang penonton – tunjukin ke kamera – terus berpantun :

Kue cucur, merah-merah! Muka lo ancur parah!

Terus penonton ketawa, yang dihina aja ikut ketawa. Dan pembawa acaranya bisa melenggang kangkung tanpa kena pengucilan masal atau tuntutan. Wow, just wow.

Padahal itu pembawa acara lokal yang menurut gue masih bagus loh, logikanya masih jalan, pengucapan masih oke, ngelucunya juga masih nyambung dan gak garing, tapi kayaknya ngikutin perintah tim kreatif untuk ikut trend ngehina fisik -_-;

Dan gue gak harus cerita soal sinetron dan acara2 lainnya ya, hatiku perih melihatnya T-T.

Talkshow dan pembawa acara favorit gue sampai saat ini masih sama, Ibu Oprah dari Oprah Winfrey Show. Dulu ya, ada kalanya gue akan ngejogrok hari Minggu di depan MetroTV, nunggu acara Oprah. Terus terkagum2 aja sama tema2 yang dia angkat. Betapa tim kreatifnya bener2 mikirin, betapa Oprah-nya bener2 ngegali, bukan sekedar eksploitasi air mata buat naikin rating. Dia tahu kapan harus bercanda, kapan harus sharing soal dirinya sendiri, dan kapan harus serius. Dia tahu gimana bahas topik dengan rating tinggi tanpa terlihat murahan.

Free Web Proxy

Terus gue paling kagum kalau dia udah bagi2 hadiah, suruh orang2 satu studio liat bawah kursi. Terus gue juga wow banget pas tahu dia bangun sekolah khusus cewek di afrika. Membangun rumah untuk korban Katrina. Mengangkat banyak orang dari berbagai disiplin ilmu, Doctor Oz, Lisa Ling, Chef Art Smith. Gue bener2 speechless saat tahu ada orang yang cuma dikasih hidup sekali dan bisa berbuat sebanyak itu, terus masih idup pulak *maksud lo apa sih, Man*. Gue sampe koleksi DVD wawancara2-nya dia yang memorable.

Cerita bahwa dia pernah mengalami pelecehan seksual sewaktu muda makin memantapkan teori gue bahwa manusia itu harus melewati cobaan tertentu untuk bisa mencapai kepekaan yang orang lain gak punya.

Suka banget deh. Makanya, pas beberapa tahun lalu dia menyatakan mundur dari acara Oprah Winfrey Show, gue sedih banget. Tapi terus misuh2-sayang pas tahu dia bikin stasiun tivi miliknya sendiri, OWN – Oprah Winfrey Network *tapi masih belum bebas ditonton T_T.

Sampe sekarang pun, jauh di dalam hati, gue masih ngarep one day bisa punya acara sendiri terus bagi2 hadiah :D. HUahakhuakauhakuah *kabur ke timbuktu karena malu*.

Pembawa acara kedua, Andy F. Noya dari acara Kick Andy :D, yang dulu kribow tapi sekarang udah digundul plontos, mengingatkan akan seseorang :((.Β  Tapi jadi orang luar jelas gak boleh egois ya, sapa tau rambutnya emang rontok *kemudian ditimpuk hairtonic*. Gue suka betapaΒ  dia keukeuh membahas prestasi bangsa Indonesia, di saat acara2 senada banyak ngikutin infotainment doang :P. Belum kesampean nih nonton langsung di studio dan dapet buku gratis *tujuan utama*. Maybe next time ya :D.

Free Web Proxy

Pembawa acara ketiga yang gue suka adalah Graham Norton, dari acara talkshow Inggris : The Graham Norton Show. Satu2nya yang mengganggu gue adalah latar belakang properti acaranya yang ngejreng :

Free Web Proxy

Terus gue liat tivi lokal ada yang ngikutin propertinya loh, warnanya sama persis =)) =)) *dipikir gak ada yang tahu ya, mas? hih!*

Kalau acara TGNS ini, memang temanya gak sekaliber Oprah dan Andy Noya, baru terbatas pada wawancara2 artis yang lagi promosi film dan musik, tapi gue merasa kagum aja liat betapa si Graham ini meski gay tapi gak centil, terus betapa dia jago banget ngegali, dan entah kenapa ada aja yang bikin ngakak2 heboh. Tapi gue ada teori liar sih, mungkin semua jadi santai dan lucu karena acara ini bisa menyuguhkan alkohol :)) (maklumlah di Inggris), jadinya tamunya santai, gak terlalu menutup diri. Tapi ada kalanya juga tamunya ada yang terlalu ‘santai’ gara2 kebanyakan alkohol :)). Eps favorit gue adalah pas wawancara promosi Sherlock Holmes the Movie dengan tamu Robert Downey Jr. dan Jude Law *bromance! bromance!*, terus pas mereka ngundang Ewan McGregor *scottish accent! kyaaa!*.

Free Web Proxy
*CUBIT*

Pembawa acara keempat adalah Alvin dari acara Just Alvin!. Nah ini banyak wawancara artis dengan tema2 tertentu. Meski gue masih merasa dia kurang ngegali, tapi gue hargai usahanya untuk tetep sopan dan membuat si tamu merasa nyaman.

Udah sih dipikir2 gue cuman bisa point-out 4 doang *hmmmmm*. Gue suka sih kadang nonton Jimmy Kimmel, Ellen Degeneres, atau Larry King, tapi tetep aja gak nyantol :)). Cuma suka liat yang diwawancara doang, tapi pembawa acaranya buat gue kurang memorable :P.

Terus kritik tentang talkshow yang banyak di tivi lokal apa, Man?

OOOH OKAY! *benerin duduk*.

Ini di luar Kick Andy dan Just Alvin, ya :D. Gue masih suka mantau tivi2 lokal, soalnya nyokap gue masih suka nonton. Yang bisa gue bahas adalah pembawa acara yang belakangan badannya oke gara2 punya terobosan diet baru, dan satu lagi pelawak yang ngikut2 Larry King, suka pake suspender.

Nah, semua talkshow memulai dengan keadaan fitri, putih bersih. Tema fresh, format oke. Terus dikotori rating, jadilah muncul tiap hari, durasi berjam2, kehabisan topik dan mulai bahas apa aja yang terlihat mata.

Kalau yang sekarang badannya six pack, awal2 gue kagum karena dia lumayan pinter, kalau nanya logis. Tapi gue gak suka sama kesombongan dan cara dia mojokin tamu. Biarpun lo ahli baca microexpression, ada beberapa rahasia yang gak pantes lo kuak dan lo hina.

Tapi setelah beberapa saat, gue liat dia belajar untuk lay low, lebih santai, gak main asal serang, lebih ngemong lah istilahnya. Dia masih bisa mewawancarai tamu tanpa terlalu self-centered. Cuman, sayang banget nih, belakangan tema acaranya mulai ga jelas. Temanya ngikut tren terus, dan meskipun si pembawa acara suka kasih kesimpulan atau quote2 yang bermaksud enlighting, tapi gue tetep gak bisa respect sama tema dan apa yang dia eksploitasi.

Gue pernah ya nontonin acara dia karena katanya mau bahas kesaksian seorang anak yang selamat dari kanker. Terus orang mikir dong, oh dia selamat minum obat apa? metode apa? dia survive dengan mindset kayak apa? ilangnya pelan2 secara medis kah? atau mejik? tapi sepanjang acara itu yang dibahas adalah betapa dia sedih banget, dan betapa ibunya sedih banget, dan betapa mereka berdua sedih banget. Lagu mellow masuk, pembawa acara keukeuh tetep bahas tema itu. Intinya cuma mau bikin penonton nangis lah -_-;

KURANG SMOOTH YA, MAS!

Gitu deh. Nah kalau si Larry King wannabe, gue dari awal udah kesel sih ama ini orang, soalnya jelas2 dia ga bisa bawa acara sendiri, makanya butuh laptop kan, terus mana candaannya fisik banget, garing dan itu2 terus. Gue berusaha ngerti lah ya, mungkin awal2 doang, tapi gue liat gak belajar tuh, sampe sekarang tetep laptop-an, tetep candaannya ya itu. Ada yang bilang, kan udah masuk tema acara, slogannya aja ada ‘kembali ke laptop’ tapi lo tahu lah mana pembawa acara yang naik panggung tanpa mau mikir sama yang beneran tertarik ama yang diomongin tamu dan punya pertanyaan pribadi, bukannya nungguin kisi2 dari tim kreatif.

Nah yang bikin paling sebel adalah, kalau lagi wawancara nih ya, suka self-centered sendiri. Udah ngelempar pertanyaan ke tamu, tamu belum jawab atau lagi menjawab suka langsung dipotong aja buat ngelempar joke dia yang itu2 terus. Studio heboh eaaa eaaa. Abis itu tamunya biasanya antara bingung atau ilfil.

Gue tuh paling puas pas acara si Larry King wannabe kedatengan Reza Rahadian. PUASS BANGET. gara2nya, seperti biasa dia nanya ke Reza, terus Reza baru ngomong berapa kalimat, dia seperti biasa asik sendiri membahas dirinya dan eaa eaa, terus dibentaklah dia ama Reza.

“MAS LARRY KING WANNABE! MAU SAYA JAWAB GAK, NIH?!” *kira2 kalimatnya begitu deh*

Terus dia pucet, langsung diem. Pas Reza selesai ngomong dia baru spik2, bilang kalau dia itu selalu mendengarkan blablabla.

Tapi gak wake up call juga ternyata, karena besok2 masih gitu juga -_-;. Mau gue sih, minimal kalau tamu ngomong didengerin dulu deh, kan dia dateng juga ada tujuannya, mau promosi, mau menjelaskan situasi, jangan dipotong melulu -_-;.

Nah, nilai plus dari Larry King Wannabe adalah dia tahu kapan harus stop, ini dibantu juga sih sama MC pendukungnya yang banyak itu. Jadi kan belakangan banyak kasus yang dibawa ke talkshow ya. Ada kasus apa, undang keluarga tersangka, narsum yang menjelek2kan tersangka, sama sekaligus pengacaranya. Terus ada kalanya narsum ada yang asal njeplak, ini gue gak tahu ya apa ini masuk settingan apa enggak, itulah saat Larry King langsung alihin perhatian, dan menurut gue itu sangat sangat manusiawi, dan gue menghargai itu.

πŸ™‚ kira2 begitchu deh.

Ada pertanyaan lagi? gak ada? *berasa narsum*

Baiklah…. *ke belakang panggung*

*ambil honor*

Selamat menonton!

Mandhut.

Advertisements

8 thoughts on “Talk, Talk, Talk-show!

  1. hhahahaahahh Larry king wannabe aduh ngakak bacanya.
    Eh aku jugaaa pecinta Oprah, kalo Ellen pernah sesekali tapi Oprah karena ada di tv lokal. Aku sukaaa semua shownya. Pas wawancara friends dong, itu macam ngeliat semua kesayangan di satu stage meski melow karena mau perpsahan.

    1. iya aku juga terharu banget pas nonton eps Will and Grace di Oprah T-T

      ehttapi belakangan udah jarang ya pake suspender? *baru liat doi barusan di tipi* dulu sering banget, makanya ngebatin “ini orang sok2 mau kayak Larry King, apa ya?” :))

  2. holaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa πŸ˜€

    ikut komen y..ini abis baca2 ini ya..kayaknya yang bikin beda anatara yang kayak kick andy oprah ma yang leptop dan microexpresion itu kayaknya di tujuannya acaranya..

    jadi.. yang satunya itu mungkin ya.. lebih mengutamakan ke pencapaian rating… dengan berbagai macam gambaran dia tentang penonton kemudian disimpulkan yaitu harus dengan cara melucu2 atau mencari2 semacam ‘aib’ supaya yg nnton jadi lebih tertarik…tapai kalo memang itu bener bisa naikin rating, bratti emang bener kalo sebagian besar penonotnnya suka ma yg ‘aib2; ato yang fisik2 gitu..ya.. itu dia.. bisa jadi gambaran bangsa ini..cuman gue masi bingung.. itu cara ngilhat naik turunnya rating itu gimana ya… dan bukannya media2 tv juga punya pengaruh besar trhadap kbudayaan ya.. kan budaya itu datangnya dari kebiasaan ya.. kan mulainya itu kan dari kebiasaan trus jadi budaya trus jadi peradaban ya… bisa jadi bangsa yg dulunya standarnya kelas penontn oprah trus lama2 karena dibiasakan.. malah terbawa dan jadi ke kelas fisk dan aib2..

    jadi keinget ma quotes yang bilang kalo “Great minds discuss ideas, average minds discuss events, small minds discuss people” – Eleanor Roosevelt

    nah, sedangkan yang satu lagi yg oprah2 ma yang kick2 andy itu.. kayaknya fokusnya lebih ke apa yg bisa didapetin dari dari narasumbernya.. sesuatu yang bisa dijadiin hikmah oeh penontonya…. ini gue gak bilang kalo yg microexpression ma yg leptop itu gak bisa ngegali supaya penontonnya dapet gambaran tapi lebih ke fokus utamanya.. yg diutamain mungkin rating acara dari berbagai gambaran dia tentang pasar.. jadi lebih mengutamakan ttg bisnis ketimbang pengaruhnya trhadap kbdayaan wkwkwwkwk apaain sih ini gue aowkaowkaowk….

    padahal bumbu2 yang kayak ngelawak ma yang mencari2 aib itu kalo dibiarin ngalir secara natural mungkin bisa jadi lebih bagus.. bukan dijadiin fokus utama…yah, kira2 seperti itu kalo mnurut gue aj sih…

    jadi mungkin kesimpulannya itu yaitu.. kegalauan antara ide dan pasar…. dan harusnya yang lebih dipikirkan itu harusny alebih ke arah utama yaitu ikut mencerdaskan kehidupan bangsa ya aowkaowkoawawoawko apalagi ini hahahahah sialan ngakak pagi deh gue…hahaha tengkyuuuuu.. pagi yg indah πŸ˜€ πŸ˜€

    se ma ngat πŸ˜€

    1. Nah itu, udah pada gak mikirin lagi yang namanya ‘mendidik’ kayaknya, jadi udah azas duit aje :D. Tapi gak nyalahin juga sih, secara yang nontonin juga kayaknya males mikir, jadinya emang cari2 tontonan yang mudah dicerna, cuma pengen ketawa aja, gak peduli caranya gimana. Stasiun tivinya juga serba salah, misal mau idealis gitu, kasi tontonan mendidik, entar kalah ama stasiun tivi lain. Kalau mau berubah emang harus bareng2 dan harus ada regulasinya kayaknya πŸ˜€

  3. Suka banget sama topik tulisan Manda ini! Setuju euy sama pendapatmu…kita, penonton tivi gratisan, mau ngomong ampe berbusa teteeeep aja acara yang kayak gitu lah yang disajikan setiap hari. Gak heran juga klo bintang tamunya ya itu itu lagi. Miris ya jeng…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s