I Miss You, Ponikun T-T

Gue mau curhat ngalor ngidul jadi untuk postingan ini jangan ngarep terstruktur rapi T-T.

Jadi ponakanku sing ayu dewe lagi ikut camp, dan ini lumayan bikin gue berasa agak… kesepian dan khawatir beberapa hari ini. Bukan kemping di gunung apa cibubur gitu sih, gue sebut camp karena ga tau aja nyebutnya apa lagi *dasar*. Tapi camp ini mengharuskan dia nginep jauh dari keluarga selama 5 hari 4 malam.

Perlu diketahui bahwa, gue dan kakak gue, kami dibesarkan dengan sangat over-protective. Dulu waktu jaman sekolah, jangankan ikut camp, mau ikut trip museum yang gak pake nginep aja susah. Alasannya ya karena takut diculik, takut ilang, takut kenapa-napa. Karena ortu kami 22nya sibuk, gak ada yang bisa meluangkan waktu banyak2 untuk ngintilin/nemenin anaknya study tour, jadi jalan satu2nya adalah, kami2 yang harus ngalah. Ortu tinggal bicara sama guru dan semua beres, kami duduk di rumah, sementara temen2 kami jalan2.

Gak apa-apa lah. Toh waktu itu gue juga banyak curi2 ikut study tour museum, kakak gue malah bisa ikut eskul pendaki gunung dan curi2 naik gunung *dia lebih lagi*. Setelah kuliah pun, gue juga bisa nginep di sini dan di sana, lumayan sering liburan bareng temen2, ikut kepanitiaan dll dsb, jadi gak sedih2 amat lah :D.

Tapi berhubung kami (gue dan kakak gue) punya pengalaman seperti itu, jadinya beberapa kali waktu remaja mikirnya : kalau punya anak, gak akan gue pingit.

Dan ternyata, begitu ada Lula (anak kakak gue, ponakan gue), dan itu anak mulai kepengen terlibat dalam kegiatan sekolah dan teman2nya, kami sadar bahwa emang gak gampang ngelepas anak umur 13 tahun untuk menjaga diri sendiri.

Kami sering denger dari teman dan kerabat, ada ortu yang dengan santainya ngelepas anaknya yang masih SD kelas satu (bahkan TK) pergi dan pulang sekolah sendiri. Ada yang ngebolehin anaknya ikut kemping pramuka 3 hari pas masih SD kelas 4. Kami selalu amaze kalau denger cerita kayak gitu, bertanya2 apakah ortu2nya ini kagak takut anaknya diculik? apa kagak takut anaknya ketabrak? apa gak takut anaknya kena penyakit kulit gara2 entah pas kemping pramuka itu mandinya dimana, bersih pa gak? emang anak lo udah bisa mandi dan cebok yang bersih?

Emang sih, umur dan takdir itu di tangan Allah. Tapi kalau salah satu keputusan lo itu menjadi bagian dari pemicu hal2 yang gak lo inginkan untuk anak/ponakan lo, bakal ada rasa bersalah gak sih?

Harap dimaklumi ya, kami adalah orang2 yang sampe beberapa bulan lalu masih gak bolehin ponakan 2 SMP kami untuk nyebrang sendirian, dan masih geleng2 kepala liat ibu2 yang kalau jalan sama anaknya di pinggir jalan, anaknya ditaro di bagian luar, yang lebih rentan keserempet. Didikan membuat kami mikir sejauh itu.

Nah, makanya saat ponakan mulai meminta untuk ikut ini dan itu sama temen2, jadi tambah berat deh. Mau gak mau gue sebagai tante yang hidup bersama jadi kepikiran juga.

Pertanyaan besarnya adalah : Emang dia bisa jaga diri sendiri? Apa dia bisa mendeteksi situasi berbahaya dan mencurigakan di luar sana? Apa dia cukup awas untuk sedia uang darurat, jaga batre dan pulsa hp tetep full? apa dia hafal nomer hape anggota keluarga luar kepala? Wong kalau di rumah aja kadang masih begini… Wong kalau disuruh aja masih begitu… Wong kamar aja berantakan terus… Wong suru minum air 2 liter sehari aja susahnya minta ampun… Wong kalau makan aja rewel… Wong anaknya apa2 suka lupaan…. Apa dia gak bakal berantem sama orang lain? Apa gak dikerjain?

Dan segala macam alasan.

Bukannya ngeremehin ya, sebagai tante yang ponikun complex, gue percaya bahwa ponakan gue punya potensi besar, tapi semua kan ada waktunya. Sama seperti bayi belajar ngomong dulu baru entar diajarin bahasa Indonesia dan bahasa asing lainnya. Sama seperti bayi belajar jalan dulu baru nanti diajarin menari balet dan olahraga. Beberapa kali kakak gue kelihatan pusing buat ambil keputusan untuk mengizinkan atau melarang, dan gue ngerti kenapa :

Takutnya belum siap dan berujung buruk.

Tapi kami mau dia berkembang. Kami mau dia punya mimpi besar dan banyak. Kami mau dia bangga akan dirinya sendiri, lingkungannya, pekerjaan yang dia pilih nanti. Kami mau dia selamat, sehat, soleha, kami mau dia baik. Tapi yang terutama sih, kami mau dia bahagia.

Dibesarkan dengan sistem yang sangatsangatsangat protektif seperti itu, ada satu sifat yang gue dapat, jadinya mikirin apa2 itu cenderung lebih detail dari orang lain. Beberapa orang menyebutnya dengan sifat pesimis, negative thinking, atau yang lebih buruk lagi : neurotic. Tapi gue sebut aja dengan nama yang lebih baik lah : detail. Contohnya, kalau mau pergi dari satu tempat, misal abis karaoke, abis makan, gue pasti cek2 apakah ada yang ketinggalan, alasannya satu : males balik lagi buat nyari. Kalau pergi2 jauh yang pake koper juga kalau bisa pake gembok, alasannya : karena selain gak mau dijebol, takutnya ada yang nyelipin barang yang gak diinginkan, terus kita jadi yang tertuduh. Kalau misal di satu kepanitiaan/kelas, kalau mau ke satu tempat pasti sebisa mungkin gak sendirian, alasannya : selain takut ada apa2, takutnya ada barang ilang dan lo dituduh.

Bukannya gak pernah silap. SERING. Dulu jaman kuliah gue banyak banget yang dodol2 kayak gitu. Dompet ketinggalan, uang keabisan, lupa parkir dimana. Tapi ada satu titik, setahun jelang wisuda S1, dimana gue capek dodol2an begini, dan gue mulai jadi anak neurotic detail, sampe sekarang. Gue semacam udah capek berbuat salah, kredit gue udah abis buat itu, jadi kalau gue bisa awas, gue coba seawas2nya.

CEILAH kredit, lo kata game center *toyor diri sendiri*

Dan itu yang gue coba bilang2in ke ponakan kemaren, sebelum dia berangkat camp. Udah ampe pegel mulut gue bilang2 ke dia untuk banyak makan serat dan minum air, kenali teman dan chaperone dan masih banyak lagi. Udah capek juga kali dia dengernya.

Gue cuma gak mau dia susah, tapi di satu sisi, gue mau dia lebih baik dari gue.

Meskipun gue sadar bahwa orang itu jadi belajar lebih baik ya karena ada pengalaman. Dan gak semua pengalaman itu menyenangkan. In fact, seringkali yang buruk lah yang buat lo belajar lebih banyak.

Tapi tetep aja, gue gak mau dia susah dan sedih T-T *dilemma*.

Tapi kalau ditahan2 terus belajarnya kapan dong, ya? jadilah kemarin kakak gue ambil keputusan untuk coba mempercayai anaknya mandiri. Biarpun kami gaktau dia bisa menyesuaikan diri pa gak. Biarpun kami gak tau dia bakal inget buat kunci kopernya pa gak. Karena emang gak akan tau bisa pa gak kalau gak dicoba.

Dan sekarang semua orang di rumah kebat-kebit, terutama kakak gue sih T-T. Tapi gue juga sedih soalnya gak ada yang dijailiiinnnn T-T, gak ada yang diomelin karena males mandi dan kamarnya berantakan… huaaa huaaaaaaaa T-T *berkaca2*

Dulu, jaman kuliah, gue beberapa kali merasa kesel sama diri sendiri karena merasa belum dewasa secara emosi. In fact, sampe sekarang gue juga masih merasa kurang. Di beberapa hal gue merasa cukup, gue sadar untuk gak buang sampah sembarangan, untuk gak nyela antrian, untuk gak mencet klakson secara brutal dan maki2 pake kata2 kasar kalau ada (banyak) ‘gangguan’ di jalan, untuk mencoba gak ngerepotin orang. Tapi gue anaknya suka kurang motivasi, kurang kompetitif, gak suka kalah tapi malas mencoba untuk menang.

Dan gue kesel karena itu. Gue kesel saat gue lihat temen2 gue bisa dengan santainya terima kritik dan gue enggak. Gue kesel saat mereka dengan mudahnya move on dan gue enggak *gigit batu*. Mereka udah level 5, gue masih level 0. Mereka udah ngalemin yang namanya kalah kompetisi dan patah hati dari jaman sekolah, nangis malu2innnya udah di masa itu, sedangkan gue baru ngalemin. Rasanya ketinggalan dan itu gak nyaman.

Jadi waktu itu gue nyesel aja sih, kenapa dulu gue jaman sekolah gak lebih menikmati hidup, supaya pas kuliah gue equal sama yang lain. Tapi kalau sekarang sih mikirnya udah bodo amat. Gak semuanya yang gue anggap bagus itu bagus, jadi percaya aja udah dikasih yang terbaik. Gue gak boleh minta orang lain perfect, dan gak ada juga yang minta dan bilang gue harus perfect. Gue akan jalanin semuanya at my own pace :).

Makanya, buat ponakan ini gue maunya dia gak merasakan yang gue rasakan sih, gue mau dia live her life to the fullest, jadi orang yang bener2 dewasa secara emosi dan intelegensia. Dan memang pendewasaan emosi ini dapet banget kalau ikut2 camp gitu, berteman dan bersosialisasi, berkompetisi. Tapi tetep ya, resikonya kebat-kebit T-T. Makin mellow dan berkaca2 lagi begitu nonton ini :

Huuu, huuuuu, semoga cita2mu tercapai ya ponakan T-T.

Jadi bismillah aja lah, semoga selamat, semoga selalu dilindungin Allah SWT, semoga gak lupa sholat, semoga makannya banyak serat dan banyak minum air, semoga dia gak dikomplain orang lain, semoga kalau ada hambatan dia gak takut, semoga kalau ada yang bikin kecewa dia bisa cuek aja dan move on, dan terutama, semoga dia belajar sesuatu dan happy. Gak sabar buat ketemu :D. I miss you ponikun, baik2 aja ya disana.

tantemu yang neurotic,

Mandhut.

Advertisements

7 thoughts on “I Miss You, Ponikun T-T

  1. Mandaaaaa, aaaaaaak! 2 Paragraf ini, tag as my favourite, ngerti banget itu rasanya gimana.. Izin copy ya Man.. :’)

    Dan gue kesel karena itu. Gue kesel saat gue lihat temen2 gue bisa dengan santainya terima kritik dan gue enggak. Gue kesel saat mereka dengan mudahnya move on dan gue enggak *gigit batu*. Mereka udah level 5, gue masih level 0. Mereka udah ngalemin yang namanya kalah kompetisi dan patah hati dari jaman sekolah, nangis malu2innnya udah di masa itu, sedangkan gue baru ngalemin. Rasanya ketinggalan dan itu gak nyaman.

    Jadi waktu itu gue nyesel aja sih, kenapa dulu gue jaman sekolah gak lebih menikmati hidup, supaya pas kuliah gue equal sama yang lain. Tapi kalau sekarang sih mikirnya udah bodo amat. Gak semuanya yang gue anggap bagus itu bagus, jadi percaya aja udah dikasih yang terbaik. Gue gak boleh minta orang lain perfect, dan gak ada juga yang minta dan bilang gue harus perfect. Gue akan jalanin semuanya at my own pace :).

  2. manda, if you don’t mind, aku mau share sedikit hasil dr dengerin tausyiahnya Aa Gym ttg mengurus anak. errr tapi aku lupa, hahahahaha…. *dimasukin ke koper* pokoknya kalo ntar aku udah dengerin tausyiahnya lagi di youtube, aku kasih linknya ke kamu deh….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s