Don’t Be Scared,

Sebenernya sih udah lama ya kepikiran ini, kali ini mau coba diungkapkan lewat kata2.

Jadi kan saya ini, agak heboh ya kalau udah urusan perjepangan. Katanya nyokap gara2 waktu lagi hamil saya, dia suka dikasih sushi ama kolega *dan karena udah dikasih, ya dimakan aja ama nyokap*, tapi kalau emang teorinya gitu, apa kabar kakak saya yang katanya pas dia masih di kandungan nyokap, ibu saya ngidamnya somay gopek? *lalu kabur karena takut dicakar kakak sendiri*

Hihi, back to topic. Iya, saya lumayan heboh soal jepang. Komik, anime, makanan sampai culture, segala hal soal Jepang buat saya tertarik. Tapi dulu lebih heboh sih, sekarang udah lebih sante, kalau dulu sampe langganan majalah Animonster segala :D. Sekarang ketertarikan saya malah udah lebih universal, merambat ke negara2 lainnya *mostly Asia*, emang dasarnya suka meratiin budaya orang aje, kepo dalam bentuk lebih sehat? begitulah.

Nah, karena kepo2 ini, saya juga jadi suka nyaritahu soal fenomena2 unik di Jepang dan beberapa negara maju lainnya (Korea, China, dll), ganguro, sasaeng, ullzang, dan salah satunya adalah betapa banyaknya jumlah bunuh diri di negara2 tersebut. Banyak tuh artis2 Korsel yang ditemukan bunuh diri, di Jepang malah ada hutan Aokigahara yang terkenal sebagai hutan bunuh diri.  Terus jadi miris juga karena ada beberapa artis/aktor Jepang favorit saya yang ternyata orangtuanya baru2 ini ditemukan mati bunuh diri, yang sempet membuat saya heran karena :

Kalau anak lo udah sukses, apalagi yang lo minta sih?

tapi sudahlah, mungkin masalahnya lebih dalam daripada itu. Lagian, budaya kita kan emang berbeda.

Anyway, ada teori yang menyatakan bahwa, mungkin karena budaya Jepang kan ada budaya harakiri, makanya lebih rentan putus asa saat terkena malu/galau, lah tapi Korsel gimana dong? apa karena dulu pernah diduduki Jepang makanya terpengaruh juga? terus negara2 lainnya gimana? katanya di SIngapore juga banyak yang bunuh diri?

Ada juga yang bilang, ini adalah dampak buruk dari penduduk tersebut yang konon banyak yang atheist. Kan dulu ada yang bilang tuh kalau ada salah satu negara yang didikannya gak terpaku pada agama, tapi semua anak2 dididik untuk tau common sense, untuk sopan, untuk bertoleransi, untuk disiplin, terlepas dari apapun agamanya.

Nah didikan itu ada bagusnya, seperti saat Jepang mengalami bencana tsunami dan rakyatnya yang tanpa mengeluh saling bantu bertahan hidup tanpa ngomel sama pemerintah. Tapi ada jeleknya juga, jadinya saat mereka dalam titik nadir, saat mereka tertekan akan pandangan publik dan merasa harus tetep jadi anak baik, gak ada pegangan sama sekali untuk mengingatkan bahwa, apapun yang terjadi, semalu2in apapun elo, seburuk apapun, separah apapun kesalahan lo, lo tetep harus berusaha untuk hidup, karena bunuh diri itu dosa.

Gitu deh. Kayak kasus terburuk dari kombinasi sifat super-disiplin dan budaya pantang malu. CMIIW ya.

Terus gue jadi mikir aja, sebenernya gimana sih SOP-nya untuk bisa tetep santai saat tertekan? karena kalau emang ada gue juga mau tahu karena gue anaknya gampang banget mellow, dan kalau udah mellow lama baliknya *emosi beri-beri*.

Berhubung udah penghujung tahun, otomatis kan jadi me-review apa2 aja yang udah dialamin selama setahun ini ya. Terus salah satu yang gue sadarin adalah, seringkali gue jadi sedih karena gue gak mau merasakan apa yang gue rasakan saat itu.

Misal, saat gue kangen sama seseorang, gue merasa tersiksa. Maunya kalau kangen ya cepet2 ketemu, kalau gak bisa ketemu sekarang mending gak usah kangen. *logika manja*

Atau saat gue sedih karena merasa baru bikin salah ama orang. Maunya sih gak usah merasa bersalah, atau kalau gue merasa bersalah, gue mau orang itu maafin gue cepet2 aja deh.

Dan yang paling nyess adalah, gue gak suka kehilangan. Saat gue merasa kehilangan, gue maunya kalau bisa gak usah pernah kenal orang tersebut aja, jadi gak usah merasa sedih berkepanjangan begini.

Jadi, kadang, bukan masalahnya yang bikin gue stress, tapi guenya yang takut ngerasain apa yang tanpa bisa gue hindari, gue rasakan saat itu.

Beberapa orang hidup lancar2 aja. Tapi ada juga orang2 yang dibawa takdir untuk masuk ke momen2 paling rendah dalam hidup, dimana mereka jadi merasakan hal2 yang mereka gak pernah pikir akan hinggap di hati, macam dengki, iri, mengharapkan seseorang mati, atau yang lebih buruk, terpikir untuk ambil pisau dan main tusuk diri sendiri aja. Gimana dengan korban perkosaan? yang gak sengaja membunuh orang? yang dianiaya sama anggota keluarga sendiri?. Masalah kita mungkin cuma macet, tinggal marah terus curhat sama orang terdekat, terus makan es krim. Tapi saat yang diserang itu core hidup kita, salah satu fondasi kita, apa masih bisa selesai dengan cuma makan es krim?

Beruntunglah orang2 yang masih didampingin sama orang yang care. Seperti cerita Brad Pitt yang setia mencintai Angelina Jolie, tapi gimana yang sendirian dan gak cukup dibekalin agama, atau sistem penilaiannya udah dirusak sama narkoba?

Terus gue mikir, mungkin, salah satu caranya adalah dengan gak perlu takut sama apa yang kita rasa. You know, kadang orang yang paling jahat dan paling nge-judge kita itu ya diri kita sendiri, kan?

Saat kita dengki, ya terima aja. Terus kenapa kalau dengki? yang penting kan gak diungkapkan atau membuat kita ngeracunin tetangga pake obat pencahar. Saat kita merasa cemburu, ya diakuin aja. Emang kenapa kalau cemburu? yang penting kan gak ngomong terang2an *gengsi*. Saat kita berbuat kesalahan, ya gak apa2, kan gak ada juga yang bilang kita harus sempurna.

Apa yang tercetus di pikiran itu hak lo, yang harus dipertanggungjawabkan adalah apa yang lo lakukan tentang pikiran lo itu. Diturutin apa enggak?

Jadi salah satu SOP biar gak bunuh diri-nya bisa begini gak ya : Saat hidup lagi banyak tekanan, gak usah nambah beban dengan mengharuskan diri harus begini dan begitu. Gak usah mikirin malu dan balas budi. Gak usah takut depresi, gak usah takut dijudge. Dijalanin aja, nangis aja, mellow aja, jadi aneh juga gak apa2, take your time. Yang penting berusahalah tetep hidup, jangan pernah berhenti cari pertolongan. Karena selama masih bernafas, akan selalu ada kesempatan untuk jadi orang yang lebih baik lagi.

Tapi tentu saja, yang terutama adalah dalami agama :).

Mari diinget2 dan semoga semuanya (termasuk saya) jadi manusia yang lebih tahan banting lagi. Marilah kita tutup postingan kita kali ini dengan lagu Oasis yang menjadi favorit saya sejak zaman sekolah :

Hold up
Hold on
Don’t be scared
You’ll never change what’s been and gone

May your smile (may your smile)
Shine on (shine on)
Don’t be scared (don’t be scared)
Your destiny may keep you warm

Cos all of the stars
Are fading away
Just try not to worry
You’ll see them some day
Take what you need
And be on your way
And stop crying your heart out

Otot kawat, balung wesi!

Mandhut.

Advertisements

9 thoughts on “Don’t Be Scared,

  1. Hai Manda, numpang sharing ya..
    Kalo metode gue biar ga mellow-mellow amat, berdoa sepenuh hati biar Allah menyembunyikan kesedihan gue dari dunia luar. Gapapa lah di depan orang bisa lempeng dan haha hihi toh pas sendiri dan solat bisa ngadu mewek-mewek sama Allah hehehehe..
    Ini mode yang paling nya,an buat gue saat ini, karena toh curhat sama manusia sedekat apapun dia sama kita kan ga bisa bayangin 100% perasaan kita,trus responnya kan kadang juga ga sesuai ama ekspektasi kita. Widih.. panjang aja ya komennya hehehe

    1. Ah gak panjang kok :P.

      Aku juga suka gitu :D, emang paling enak ngadu di atas sajadah sih, ya. Kadang solusinya langsung dateng sendiri, ada aja deh, entah dari kitanya apa tau2 nongol aja :)).

      Thank you buat komennyaaa

  2. klo gw lagi saat tertekan cara paling ampuh adalah menyenangkan hati, bisa dengan cari hiburan, curhat, dan olahraga (sok2 olahragawan).
    Lagian karena kulturnya beda mungkin, dan benar adanya penganut atheist yg gak perduli tentang apa yang terjadi setelah kematian itu datang menjelang, lagian khan katanya klo mereka mati mereka akan dilahirkan kembali.
    Lah kite dari kecil dengan budaya jawa, ditambah gw ada darah betawi, dimana klo salah dan tertekan lebih diterima kesalahan timbang ditambah buat malu, dan sering dibaik-baikin,
    lagian darah ini juga gak tau malu, dan seenaknya sendiri *terpujilah darah betawi

    Hidup Otot Kawat B*J* Besi!

    1. ………. -_-; mesti deh!

      Btw, gue baru tau kalau mereka percaya bakal lahir lagi, gue kira percaya kalau abis metong ya ilang aje.

      Lemak kawat gelambir besi! *lebih nggilani*

  3. Baca postingan ini jd ingat bbrpa hr lalu ada temennya temen yg percobaan bunuh diri dan akhirnya mati beneran setelah koma beberapa hari. Isu yg beredar adalah cewek ini stres entah karena masalah apa dan minum pil tidur sampai akhirnya OD. Yg gw ga habis pikir adlah anak ini kesehariannya kalo gw liat aktif banget. Masih diawal 20, Cantik, murah senyum, presenter tv lokal, aktivis donor darah, dan salah satu anggota komunitas hijaber. Dengan kegiatan seabrek kok masih sempet dia mikir untuk bunuh diri? Malah katanya ini percobaan kedua kali. Sayang aja sih, she wasted her life for nothing. Gw aja yang hidupnya lempem gini nggak pernah mikir untuk bunuh diri. Gw jadi ngerti satu hal, kmunikasi itu penting. Sama Tuhan, orang tua, sodara ato sahabat. Apapun masalah lo, face it and share with the closest person, itu bisa mencegah kita dlm melakukan tindakan2 bodoh. Karena bunuh diri itu dosa apapun alasannya. *maapken komennya kepanjangan*

    1. ah ga panjang kok, seneng2 aja bacanya :D.

      iya, kadang kita ga bisa nilai orang dari luarnya. Keliatannya ceria + aktif belum tentu dalemnya baik2 aja :(. Gue rasa emang mungkin yang paling bagus adalah hidup yang sante2 aja, ga terlalu ngoyo, ga ambisius, gak terlalu menganalisis situasi, justru yang kayak gitu mungkin jauh lebih kuat ngadepin kenyataan :D.

      Thank you ya udah komeeennn

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s