Memory and Senses.

Gue gak tau kenapa – apa mungkin efek pergantian tahun, ya? belakangan lagi sering banget kangen2 sama beberapa hal di masa lalu. Tapi bukan kenangannya doang, kadang yang dikangenin itu sensasi perasaannya, bau2 yang tercium di masa itu, suhu, tekstur (kalau ada), musik yang mengiringi.

Jadi gue simpulkan bahwa, beberapa kenangan yang bener2 dalem buat gue (baik sangat menyedihkan atau sangat menyenangkan, atau baru, melibatkan adrenalin) itu bener2 gue resapi banget, dan akhirnya 5 indera itupun ikut mengingat *ditusuk pisau bedah*.

Pertama kali ngekos di Bandung.

Waktu itu gue masih 17 tahun. Gue inget tuh keluarga nganternya 2 hari sebelum perkuliahan dimulai. Awal2 gue sekamar berdua sama temen SMA gue yang masuk senirupa, Ichenk, soalnya waktu itu kamar kosong yang ada di kosan tersebut yang ada cuman yang luas banget, tapi gak nemu lagi tempat kosan yang lebih enak ketimbang itu. Jadi ketimbang luntang lantung di Bandung, gue dan Ichenk sepakat untuk jadi roomate dulu sambil nunggu ada kamar yang available.

Terus pas dateng, keluarga udah bantuin beresin barang2 gue di kamar. Pasang seprai, taro jam weker baru di samping kiri tempat tidur, simpen2 snack, taro baju2 di lemari plastik, susun sepatu, dll dsb, terus jelang malem keluarga gue pamit pulang. Sebelumnya, seharian udah ditanya terus sama  nyokap : “beneran bisa sendiri?” dan gue selalu jawab dengan yakin “bisa.” , tapi jujur hati gue mlenyot begitu ngeliat mobil kijang item keluarga gue jalan menuju Jakarta. Kayak ada yang ganjel, ada yang aneh.

Lalu akhirnya malem itu gue ngisi waktu sampe tidur dalam keadaan rada bengong. Untung sekamar sama Ichenk sih, mungkin kalau sendirian lebih kerasa lagi kosongnya. Tapi tetep aja ngerasain susah tidur, gak akrab sama situasi, sampe akhirnya kebangunnya gak enak soalnya JAM WEKERNYA KENCENG ABIS (langsung dipecat jadi weker).

Terus gue inget, hari pertama sebelum besoknya kuliah, gue ke Borma Dago Atas lagi, sendirian, buat beli gelas + piring plastik, beberapa kebutuhan mandi, snack lagi, sama hairdryer yang paling murah aja (soalnya lupa kebawa dari Jakarta dan gue anaknya pelit). Itu hairdryer cuma bisa dipake 2-3 kali terus metong, tapi gue keukeuh mikir “oh mungkin gue aja yang cara makenya salah” dan beberapa hari kemudian beli lagi yang sama. Itu ya, rambut gue suka kelibet masuk ke pantat hairdryer dan bau gosongnya keinget banget ampe hari ini.

Itulah mengapa, hingga hari ini, bau hairdryer murahan itu terus keinget sama gue kalau lagi inget awal2 ngekos kuliah, atau sebaliknya.

Masa Nganggur Sebelum Jadi Illustrator.

Ada masa2 dimana gue jadi pengangguran sekitar 7 bulanan, masa dimana gue lagi pengen jadi illustrator dan ngumpulin karya dulu. Nah, jangan ditanya stressnya ya, stress banget. Senggol bacok gorok tonjok. Terus yaudah deh, kan sering begadang2 gitu ya (kelak ini menjadi penyakit yang sangat gue sesali), gambar2 malem. Lebih enak malem2 soalnya lebih sepi dan gue emang lagi banyak pengen ngerenung sendirian aja. Terus di sela2 gambar itu sering banget disambi nonton Asian Food Channel. Banyak banget deh. Jadi hati gue yang gundah gulana itu rada terhibur sama Anna Olson, Nigella Lawson, Laura Calder, dan celebrity chef lainnya. Kalau gue inget2, itulah juga awal mula gue pengen baking.

Itulah mengapa, kalau nonton AFC atau kalau lagi baking, gue inget masa2 durjana menunggu nasib jadi illustrator itu :)).

Masa Kerja di Bandung Sehabis Lulus

Waktu itu gue lagi dirundung masalah yang lumayan gede. Beda sama ngekos buat kuliah, kali ini kesepiannya nusuk banget ke tulang. Saking sepinya, kadang gak mau di kosan. Jadi kadang kalau udah jelang jumat/sabtu malem, gue bawa laptop gue, alat gambar gue, terus gue nongkrong sambil gambar atau baca mangascan di Java Bean Cafe-nya Planet Dago sampe pagi/ngantuk, baru abis itu pulang naik angkot ke daerah Sangkuriang. Berhubung itu kafenya bukan kafe aneh2 meski 24 jam, jadi aman2 aja sih, nah disitulah gue jadi akrab banget sama Hot Chocolate dan Potato Gratin.

Terus kalau misal gue ternyata udah keburu ngantuk, yaudah gue pulang aja jam 2-3 pagi ke kosan. Kadang naik ojek sampe depan kosan, kadang turun di simpang aja terus milih jalan kaki. Alhamdulillah aman sentosa sih, hantu jelas gue pikirin (tapi seperti biasa pura2 gatau), tapi gue emang lebih ngeri sama orang2 jahat, tapi untung dilindungi terus.

Nah selama di jalan menuju pulang ke kos itu, kadang gue lama2in, terus ada beberapa lagu yang selalu gue denger, yang paling sering Prisoner of Love-nya Utada Hikaru, (believe it or not) Zoobi Doobi, atau New Soul-nya Yael Naim, yang mana biasanya air mata netes begitu denger lirik ini :

This is a happy end,
Cause you don’t understand
Everything you have done,
Why’s everything so wrong?

Terus kadang ngeliat bintang ke atas, liat orion yang berjejer tiga biji.

Itulah mengapa, gue selalu inget masa2 itu kalau denger 2 lagu di atas, kalau jalan kaki malem2 pas hari hujan, kalau kangen Tsubasa Reservoir Chronicle karena itulah mangascan yang gue baca selama itu (dan sangat menyentuh gue), dan liat logo Java Bean Cafe, serta kalau ada yang nyinggung2 Orion.

————-

Beberapa di atas itu yang paling gue inget, tapi sebenernya masih banyak lagi sih, termasuk bau hairtonic pas jatuh cinta di masa SMA (yang mana sekarang gue cari2 produknya dan gak ada lagi).

Yang gue simpulkan adalah, perasaan apapun yang ekstrim dan terus-menerus itu menimbulkan sensasi yang tertanam di hati dan otak gue, di panca indera gue. Dan mau itu seneng atau sedih, gugup atau kesel, beberapa tahun kemudian itu bisa jadi sensasi yang diam-diam lo rindukan, dan mau seniat apapun dicari2, gak akan ada pengalaman yang bisa menyamai perasaan yang lo rasakan saat itu.

Gak akan bisa sama, kan lonya udah berubah juga :D.

Efek hormon yang terstimulasi atas emosi tertentu? gak taulah. Yang jelas, gue bersyukur hidup gue gak lewat gitu aja, ada beberapa yang memang gue resapi sampe ke tulang sumsum :D.

Selamat mengisi hari2 dengan pengalaman yang berkesan!

Mandhut.

Advertisements

2 thoughts on “Memory and Senses.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s