Van Der Wijck Ceria!

Free Web Proxy

Berikut adalah review asal penuh spoiler, udah diingetin ya 😀

Jadi ceritanya selama semingguan kemarin timeline saya suka ketelusupan kata2 pujian untuk film “Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck”. Terus tiba2 jadi penasaran aja, emang sebagus apa sih?. Nah, berhubung saya bukan pembaca sastra, jadinya gak pernah tahu cerita gubahan Buya Hamka itu seperti apa, di bayangan saya, secara judulnya begitu dan ada gambar kapal (dan katanya tenggelam), ya mungkin kayak Titanic kali ya?

Jadi yaudah saya minat nonton, tapi gak sampe cari2 waktu untuk khusus ke bioskop, gak kayak pas Madre baru rilis, itu mah sakit2 demam dan macet juga saya jabanin (plus beli roti unyil buat cemilan pas nonton, gue se ga penting itu).

Nah tapi, Sabtu yang lalu, kakak dan ponakan saya ngajak jalan, minta temenin buat ambil HP yang abis direparasi di salah satu mall. Aslinya tuh hari itu saya ngantuk banget, pengennya di rumah, soalnya malam sebelumnya susah tidur, tapi entah mengapa saya ikut aja. Terus eh pas ampe sana, tokonya tutuppp. Tadinya kakak saya niat pulang, tapi dasar saya ini anaknya suka kesel kalau udah jauh2 ga dapet apa2, dan disitu ada bioskop, jadi saya kasih ide aja,

“Nonton Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck aja yuk.”

Yaudah, berbekal cemilan (dan iming2 ke kakak dan ponakan : “ADA REZA RAHADIAN LOHH”) yaudah kami nonton.

Dan emang sih awal2 pembukaan gue sempet pening karena warnanya ngejreng, benar kata temanku Mira, jangan lupa pake kacamata item pas nonton *sayangnya gue lupa*.

Nah, dari awal gue langsung drop, bukan karena karyanya Buya Hamka jelek ya, bukan, catat itu. Tapi gue lupa kalau gue adalah tipe orang yang :

  1. gak gitu into film2 romantis menye2. Saat semua orang nangis nonton Habibie dan Ainun, gue justru ketawa2 karena kalimat2nya.
  2. gak gitu suka sastra :(, gue tipe orang yang kalau baca novel atau nonton film nyari plotnya, justru kalau bahasanya terlalu ribet gue malah pusing.

Jadilah sepanjang film gue mengernyit karena merasa orang2 di cerita itu semuanya cheesy. Maafkan aku wahai bapak Buya Hamka. Bukan karyamu yang salah, tapi memang bukan awak punya tipe film lah *ditimpuk biawak*.

Beneran bagus kok, buktinya sepanjang film banyak yang nangis, kakak gue aja nangis (gue dan ponakan gue sibuk uget2 karena gak tahan cheesy-nya).

Tapi gue mengalami tragedi sih. Jadi, sepanjang film ini, ‘kapal Van Der Wijck’ itu baru disebut pas tengah2 durasi, itupun cuma nyebut nama doang, memperkenalkan nama dan rute. Dan baru disebut lagi akhir, pas Hayati (Pevita Pearce, di film ini jadi istri Reza Rahadian, mantan Herjunot Ali) disuruh Junot pulang dari Surabaya ke Padang naik kapal Van Der Wijck itu, yang mana dari awal juga kita udah tahu itu kapal bakal tenggelem. Jadi sebenernya judulnya rada kurang pas sama cerita sih, tapi sudahlah.

Gue sepanjang nonton menunggu2 mana kapalnya, dan munculnya ternyata gitu doang, tragedi banget.

Tapi yang lebih tragedi lagi adalah, berhubung seperti yang udah gue sebut di awal postingan kalau gue ini kurang tidur, pas adegan kapalnya tenggelam, gue ketiduran….

*nangis diem2*

Pokoknya tau2 pas kebangun, Hayati udah sekarat di rumah sakit dan Herjunot lagi nangis2. sedih banget tujuan utama malah gak kesampean =))

Btw, satu hal yang perlu gue garis bawah adalah, film ini semakin menguatkan teori gue bahwa, Herjunot Ali adalah aktor yang handal adanya. Bahkan ada yang ngomong, di film ini The Mighty Reza Rahadian kalah sama Herjunot Ali. Tapi menurut gue sih mungkin itu karena Reza ngambil peran yang hampir mirip dengan perannya di Perempuan Berkalung Sorban (jadi kitorang rada bosan), dan karena pemeran utamanya Junot, jelaslah Junot dapat porsi lebih banyak untuk menunjukkan kehandalannya.

Tapi emang keren kok Junot, tapi menurut gue dia kuatnya bukan di ekspresi muka, tapi suara ama penekanan kata *bangkek macam jago akting*. Marah, nangis, semuanya oke lah, cocok untuk karakter seorang Zainuddin. 😀

Nah tapi, dasar gue dan ponakan gue jiwanya tukang komentar, jadilah abis filmnya selesai, kita punya banyak banget hal yang bisa dikomentarin.

[satu] Rambut Junot

Ponakan (P) : aku sukanya Reza Rahadian, Herjunot rambutnya cupu.

Gue (G) : ya kan itu tahun 1930….

P : tapi terlalu aneh.

G : iya sih ya, Antinda juga merasa itu belahan Junot kok saklek banget sih, tambah kaget lagi pas dia balik badan, karena itu belahan rambutnya masih keliatan ampe ubun2….

=)) =)) =))

[dua] Reza Rahadian versus Muluk

Kakak (K) : Mbak sukanya juga sama Reza Rahadian, rambutnya bagusan timbang si Herjunot

Gue (G) : hih, jelas aja keliatan keren, orang rambutnya keriting, jadinya timeless, kagak perlu dibelah2, kan Herjunot rambutnya lurus. Bang Muluk aja keliatan lebih keren dari Junot!

Jadi ceritanya di film itu ada tokoh asisten Herjunot yang bernama Bang Muluk =)), saat kakak gue dan ponakan ngefans sama Reza Rahadian, gue seperti biasa, berpikir out of the box dan menjatuhkan pilihan pada Muluk yang diperankan oleh Randy Nidji. Bang Muluk itu humoris dan ganteng (meski agak mungil), kurang apaa?!

[tiga] soal akting Junot dan kesialan Pevita

Ponakan (P) : tapi Herjunot Ali aktingnya bagus ya, di film 5 CM juga bagus dulu

Gue (G) : iya, dia mendalami.

P : iya, nangisnya bener2 nangis gitu

G : tapi pas yang adegan akhir, pas dia nangis2 karena Pevita mau mati, Antinda sempet ngebatin loh : “itu teknik kamera apa emang air mata Herjunot gede2 banget kayak biji jagung?”

P : (ngakak) aku juga sempet kasian ama Pevita, itu Junot nangisnya heboh banget ampe beringus dan beriler, terus aku liat itu JIDAT PEVITA UDAH BASAH.

G : (ngakak) Antinda juga mikir gituuu. Itu tau gak kenapa basah? soalnya Junot itu pas nyium2 jidat Pevita, bibirnya ga dirapetin tapi ngebuka lebar gitu jadi bukan nyium tapi malah NGOKOP.

=)) maaf Junot, tapi serius deh, next time jangan ngokop jidat orang ah, kasian tau Pevita.

—————

Pokoknya, untuk ukuran film Indonesia, film ini angin segar, bagus deh :D. Cocok ditonton buat yang emang orangnya puitis, romantis, pujangga, yang suka Buya Hamka, dan yang suka sastra. Sama sekali gak kayak Titanic, tapi malah cenderung mengingatkan gue akan The Great Gatsby, karena kebetulan ada adegan pesta2nya juga dan dandanannya ya Gatsby2 gitu dey.

Sekian, dan terima kasih Buya Hamka :D.

Mandhut.

Advertisements

4 thoughts on “Van Der Wijck Ceria!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s