Me on Fear of Ghost.

Hualow! belakangan lagi asik banget ngerjain yang lain jadi lupa posting deh seminggu. Tapi hari ini udah membulatkan tekad apapun yang terjadi harus nulis di blog minimal satu *tapi semoga lebih dari itu*. Hehehe… so, blogger tetangga, May dari Sanguine’s Journal lagi bikin #30DaysBloggingChallenge, terus salah satu postingnya nyeritain soal the spookiest day of her life gitu, terus gue jadi kepikiran deh pengen nulis pengalaman gue soal pengalaman paling menakutkan, entah sama hantu atau yang lainya.

Untungnya, gue termasuk anak yang gak sensitif dalam hal melihat yang ghaib2. Alhamdulillah banget. Bahkan kalau orang bilang anak kecil itu bisa liat yang aneh2, kata nyokap, gue gak pernah kayak gitu pas bayi dan balita. Soalnya beberapa kerabat ada yang bisa liat dan gue tau betapa mereka sering banget gak tenang, jadi gue bersyukur deh dikasih Allah begini, udah, gak lebih gak kurang, begini aja gue udah hepi.

Paling… sensitifnya kalau pas tidur atau setengah tidur aja sih (segala macam pemandangan, suara dan sensasi pernah dirasakan *huh*), dari ketindihan tengkurep sampe ketindihan pas tidur duduk juga gue pernah ngerasain, tapi itu pun bagi gue masih rancu, soalnya siapa tau gue emang lagi mimpi atau halusinasi aja, dan biasanya emang cuma terjadi pas gue lagi stress/kecapekan.

Soal gimana gue handle ketakutan gue sama hantu, kalau orang lain mungkin ada yang sama sekali gak mau berurusan, kayak temen gue si A yang sama sekali gak mau nonton horor/denger cerita serem karena dia males parno, atau temen gue si B yang gak takut sama sekali, lempeng aja, kalau ada pun dia lawan. Gue… di tengah2 kali ya. Gue masih suka nonton horor dan zombie, denger cerita serem juga oke aja kayaknya. Tapi secara waktu kecil pernah dimarahin gara2 minta ditemenin nyalain lampu karena takut gelap (dan gue malah disuruh nyalain sendiri), jadinya lumayan tertanam di benak tuh : ‘takut boleh, tapi gak boleh keliatan takut (jadinya cenderung memanipulasi orang untuk nyalain lampu di tempat yang menurut gue serem aja, tapi gak ngomong kalau gue sebenernya takut hahahahah). Jadi begitulah gue bersikap selama hidup, mulai dari jaga rumah sendirian, ngekos, nyetir sendirian, ke dapur sendirian, pulang sendirian, bukan gak pernah denger suara mencurigakan (bangsa suara meja kepentok dll dsb), bukan gak pernah bulu kuduk merinding, dingin dll, tapi most of the time, GUE PURA2 GATAU AJA.

Iya, gue pura2 bego aja, sambil doa2 dalam hati terus biasanya pelan2 menyelesaikan urusan di tempat itu (ga boleh buru2, entar ketahuan takut) dan melipir ke tempat yang lebih ramai. HUAHAHAHAHAHA.

Makanya, cerita horor paling ganggu buat gue itu bukan Shutter, atau Ju-On, tapi cerita urban legend anak kosan yang hantunya ngomong “Kamu udah tahu tapi pura2 gatau yaaa???”. Itu menohok rasa aman gue yang paling dalam banget T-T

Soal pengalaman paling menyeramkan, kayaknya dulu deh pas lagi roadtrip Jakarta-Solo bareng keluarga, waktu itu gue masih SMP. Sepupu gue si ombink ada juga tuh di tempat kejadian. Jadi kan kita naik mobil sewaan gitu ya, ada supirnya. Nah sebelum itu, pas masih siang-sore, eyang gue cerita tentang kejadian aneh di alas roban (jalur hutan yang bakal kita lewatin), tentang mobil yang gak bisa keluar2 karena disesatkan, tentang gedung bekas rumah sakit yang gak terpakai lagi, tentang tukang ojek yang ketemu penumpang cewek pake lipstik merah, terus ceweknya nanya “abang gak mas? abang gak mas?” (abang = bahasa jawanya merah) sambil bibirnya makin lama makin panjang T-T. Ngeri dong? jelas.

Terus abis itu pas lewat alas roban, mobilnya tiba2 berhenti, distarter gak bisa, terus kita baru sadar kalau itu deket maghrib dan makin lama makin gelap, makin gelap, gak ada mobil lain yang lewat. Terus mana seinget gue si Ombink ngerengek2 karena kebelet pipis, gak paham deh. Yang jelas, kayaknya sih kita cuma stuck beberapa menit, cuma rasanya kayak berjam-jam. Gue udah gak mau liat kiri kanan, soalnya inget yang “abang gak mas?” itu… beberapa kerabat yang lebih tua juga udah doa2. Untungnya gak ada apa2 terus mobilnya bisa jalan sih, tapi jadinya berbekas banget :)).

Sisanya sih biasanya karena gue mimpi buruk atau ketindihan dan ngeliat yang aneh pas lagi dalam keadaan setengah tidur (tapi bisa aja gue berhalusinasi), pernah juga deg2annya ampe gak bisa balik tidur, rasanya itu jantung pindah ke kuping deh sakit kencengnya. Kalau udah gitu, biasanya gue nyalain lampu dan melek dulu sambil nunggu subuh :D.

Itulah trik gue dalam menghadapi yang spooky2, gue pura2 gatau sampe gue gak mungkin lagi untuk pura2 gatau terus gue melipir. Semoga kalian punya cara yang lebih baik ya šŸ˜€

Mandhut.

Advertisements

4 thoughts on “Me on Fear of Ghost.

  1. itu bukan ngerengek.. muka gw nahan pipis, terus emak ribut aje nyuruh kencing diplastik
    akhirnya malah kencing di botol aqua
    *lega suasana
    šŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s