Keajaiban (Sok) Sibuk.

sebagai duta sok sibuk 2014 *masih aja* kayaknya kurang oke kalau gak ngebahas2 dikit perihal sok sibuk ini.

Saya mau curcol sekalian buat self-reminder nih. Saya ini punya kebiasaan buruk banget, namanya susah konsentrasi, yang memunculkan sifat lainnya, yaitu : suka menunda-nunda (karena susah konsentrasi dan lebih demen nonton + baca + main2 timbang mengerjakan apa yang harusnya dikerjakan). Nah, sifat menunda-nunda ini masih dikombinasiin sama sifat suka meremehkan load pekerjaan (padahal belum ditilik detail juga, tapi keburu anggap enteng dan percaya banget bisa dikerjain deket2 waktu deadline), yang mana jelas, biasanya perkiraan saya gagal adanya dan berakibat buruk :

  1. (alternatif buruk 1) hati kebat-kebit, stress abis, sambil begadang menyelesaikan pekerjaan.
  2. (alternatif buruk 2) udah begadang + stress + jantungan, tetep aja gak beres tepat waktunya dan jadi gak enak sama client.

Jelek ya? sangat tidak profesional sekali. Gak terhitung berapa orang yang ilfil sama saya gara2 ini (sadar).

Sampe2 saya sempet mikir, apa saya ini bener2 susah konsentrasi ya? bener2 gak bisa dikasih deadline? lah terus apa ke depannya bakal begini terus? terus kalau gak pengen dikasih deadline kerjanya apaan? terus semisal entar gue punya anak, anak gue makan apaan kalau ibunya gak becus? *mikir jauh*

Nah akhirnya, bertekad cari selah biar entah sifat bisa diubah atau gue nemu cara buat ngakalin diri sendiri kan. Sempet nyoba pake timer, jadi 45 menit kerja – 15 menit main2 browsing, terus kerja lagi, main lagi (ada aplikasi pc-nya, jadi kamar gue bunyinya tik-tok-tik-tok ampe dikira bom ama nyokap), tapi cuma berhasil 2 hari terus ga mempan lagi. Nyoba tanpa internet, kalau lagi kerja, gue disable wireless komputer dan gue cabut kabel LAN, tapi terus bocor gara2 ada data yang butuh gue cari dan jadinya malah keterusan browsing. Gagal maning gagal maning, cil. Terus kalau ternyata emang anaknya gak bisa dikasih deadline, gue nyoba gak terima pesenan2 gambar+desain dulu selama beberapa bulan (selain yang emang rutin per-bulan) dan saya mencoba memberi waktu eksklusif biar saya bisa mengerjakan apa yang ingin saya kerjakan (yang menurut saya menyenangkan). Rencananya sih, entah nantinya bisa buat nambah porto atau untuk dijual lagi terserah deh ya, yang penting gue make something :D. Tapi ternyata, gak ada yang beres juga, yang ada malah uring2an karena jadinya kalau ide lagi mentok (kebetulan berhubungan erat dengan ide), ya gak ada yang dikerjain lagi. Ujung2nya biar kerjaannya udah semenyenangkan apapun, balik lagi cari pelarian, entah film, baca komik atau yang lainnya.

Ini postingnya kok jadi ribet bener, ya. Udah deh ya gue sebut aja, di sela2 deadline gambar, gue iseng nulis2 novel. There, I said it. *susah bener berbulan2 sok2 diumpetin*. Disini bukan gue bilang nulis jadi menyenangkan dan gambar menjadi tidak menyenangkan ya. Tapi gambar kan beberapa tahun ini jadi rutinitas gitu (gambarnya lagi itu2 terus), makanya begitu nemu yang di luar kebiasaan gue langsung tertarik eksplor lebih jauh (dalam hal ini nulis) :D. Tapi pas kemaren waktu eksklusif itu gak sepenuhnya nulis kok, gambar2 juga, tapi murni menggambar yang gue inginkan, ala ala Dr. Seuss gitu yang di luar akal :D.

Nah, terus akhirnya awal tahun 2014 lalu gue pikir, ah gila udah berbulan2 gak ada yang bener2 jadi (dan belum ada yang bisa dibanggakan atau dijual), gimana dong? apa ternyata gue ini anaknya emang hopeless? jadi yaudah gue pasrah aja. Coba ngalir dulu aja deh sambil mencoba do my best. Mulai deh abis itu tiap ada job rutin, gue buat kayak timeline + to do list + reminder gitu, gue tempel gede2 di deket PC, jadi gue gak terlena (dan supaya orang rumah tahu deadline gue jadi mereka gak gangguin *hahaha). Terus dapet deh pencerahan, (insha Allah) gue nemu selah nomor 1! jadi tahu kalau gak mau kerasa bener2 berat ngerjain kerjaan rutin, mesti dipecah-pecah dan dibagi tiap hari, dan harus diakhiri sama kerjaan yang gue suka, kayak tipe reward gitu. Misalnya, kalau hari ini bisa minimal gambar jadi 3 halaman, nanti abis itu boleh nulis ampe ngantuk, kira2 gitu deh. Malah kadang kalau gue lagi males nulis, diganti reward-nya jadi boleh nonton film yang gue simpen, boleh makan indomie, boleh baca buku, boleh beli buku baru *boros*, apa aja deh pokoknya yang gue lagi pengenin saat itu. Makanya bisa sebaliknya juga, kalau gue lagi ada deadline nulis (yang gue tentukan sendiri, oleh karena itu seringkali hukumnya lemah, dalam artian, gue langgar juga) bisa juga rewardnya malah bisa gambar2 sesuka gue.

Terus selah nomor 2 : jangan sembarangan terima job, harus bener2 liat loadnya, perkirakan harinya, harga, dll dsb, baru kalau cuco di hati dan skill, bilang iya. Ini penting nih, soalnya kadang gue udah terlalu hepi duluan terus bilang iya, kagak mikir jauh *garuk2*.

Selah nomor 3 : cukup tidur :D, gak boleh begadang!

Selah nomor 4 : kalau ada yang ngawasin biasanya kerjanya lebih disiplin, tapi gak bisa semua orang, harus orang2 yang asik sendiri tapi ada disitu (gak ribet nanya2 dan ngeliatin gue gambar). Jadi biasanya gue suka nyuruh ponakan main laptop/belajar di kamar gue, macam penangkal bala gitu dia. =))

Selah nomor 5 : membuat kegiatan2 yang menyenangkan (bagi gue) itu berguna untuk hal yang lebih besar (gak selalu uang gapapa asal ada guna lainnya selain hepi2 doang). Misal kalau gue, gue suka gambar ya jelas, kerjaan gue aja illustrator. Gue belakangan suka nulis, harus jadi ampe tamat minimal satu (dan udah jadi satu) dan harus dikirim ke penerbit buat coba peruntungan (dan sedang dicoba, mohon doanya, ini udah bulan keempat belum ada kabar T-T). Gue suka nonton drama korea, nonton film dll, suka baca buku, ya gue review di blog, jadi gak asal lewat doang dan itung2 nambah traffic =)).

Selah nomor 6 : dan inilah yang gue bilang “Keajaiban (Sok) Sibuk” *intronya panjang bener buat nyampe kesininya*. Biasanya kalau lagi banyak kerjaan, kalau lagi banyak yang harus dipikirin, kecil maupun besar, otak gue secara otomatis pengen cari pelarian. Jadi pasti deh pas lagi kerja (yang beneran – gambar rutin buat majalah anak itu) mulai kepikiran : ih nonton film yuukk, baca e-book yuukk, posting yuukk, itu novel belum diterusin? nulis kan mesti masuk karakter, ini momennya lagi pas, nulis yuukk *banyak alesan abis*. Nah, kan gue udah cerita di atas kalau kemaren sempet ada waktu eksklusif yang gue bilang itu ya, itu ternyata sama aja, gue bukannya nulis total malah baca novel dan nonton film. Padahal teorinya ini kegiatannya udah menyenangkan (dalam hal ini, nulis) harusnya gak minat nonton film dan baca buku dong? tapi masih aja deh gue lakukan. Alasannya : kan survey, penting untuk diversifikasi plot *bahasa lo man*, tapi tetep aja bukti nyatanya yang jadi kurang maksimal (karena cuma jadi satu novel) padahal pengennya bisa lebih *anak yang kurang bersyukur*. Sampe2 saking kenyangnya bersenang2, gue ada satu titik dimana, nonton dan baca aja berasa kayak kerjaan, bosen, dan detik itulah gue merindukan kerja rutin gue yang biasanya *dasar*.

Gara2 itu, gue jadi tahu kalau mungkin gue orangnya emang kayak gitu. Mesti dikasih banyak2 tanggung jawab dengan deadline yang gak mencekik (dengan cara dipecah2 dan dicicil dari jauh2 hari), jadi gue bisa hinggap di kerjaan A, kerjaan B, kerjaan C, suka2 gue tapi at the end semuanya bisa kesampean (amin). Dan gue seneng banget menyadari sifat ini, menemukan selah2 yang bisa ngakalin gue ini. Berasa keajaiban *lebay abis* sampe2 jadi takut jangan2 ini sementara doang dan entar tau2 balik ke kebiasaan buruk yang lama lagi T-T, makanya gue tulis di blog sebagai reminder. Syukur2 bisa bantu yang punya masalah sama, kali2 aja ampuh :D, kalau ada saran lain lagi buat mengatasi sifat gue ini dengan senang hati akan gue tampung :), jangan ragu2 ya.

Sekian dan selamat bekerja lagi semuanya. In case you’re wondering, nulis blog ini adalah reward karena tadi siang gue gambarnya lumayan banyak horeee!!! *mental anak TK*. Hehehe, jadi reward soalnya gue lagi pengen nulis di blog, ide nulis novelnya lagi mampet dan lagi ada deadline gambar :P.

Semoga kalian semua juga lancar2 ya kerjaannya!

Mandhut.

Advertisements

4 thoughts on “Keajaiban (Sok) Sibuk.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s